Bradikardia Detak Jantung Lambat | Gejala, Diagnostik, Penyebab dan Pengobatan

2 min read

Bradikardia Detak Jantung Lambat | Gejala, Diagnostik, Penyebab dan Pengobatan

Bradikardia

Detak jantung memiliki frekuensi 60 hingga 100 detak per menit. Kami berbicara tentang bradikardia ketika detak jantung dibawah 60 detak per menit. Kemudian terjadi penurunan detak jantung, yang mengurangi suplai oksigen dan nutrisi ke seluruh tubuh, tetapi terutama di organ yang paling sensitif: otak, jantung dan ginjal.

Bradikardia dapat dikaitkan dengan kerusakan pada berbagai tingkat sistem konduksi listrik jantung: ini adalah kasus ketika, misalnya, simpul sinus, yang terletak di bagian atas atrium kanan, sakit dan tidak memicu denyut jantung.

Baca juga ? Detak Jantung Normal | Berapa Ukuran Denyut Nadi Normal? | Cara Menghitung

Gejala

Tidak semua pasien mengalami penurunan detak jantung, beberapa lebih sensitif dari yang lain. Selain itu, pada beberapa orang dewasa muda atau pada atlet, bradikardia merupakan tanda latihan yang baik dan tidak bersifat patologis.

Namun secara umum, penurunan detak jantung secara tiba-tiba (di bawah 30 detak per menit) selalu disertai dengan gejala di bawah ini:

  • pusing
  • pingsan
  • kehilangan kesadaran (sinkop)
  • gejala neurologis – kebingungan
  • kelelahan selama aktivitas fisik sedang
  • merasa lemah
  • hampir susah bernapas
  • nyeri dada (angina pektoris) berhubungan dengan penurunan aliran darah ke jantung.

Penyebab

Beberapa penyebab dapat mengubah rangkaian listrik yang mengirimkan impuls dari simpul sinus. Beberapa bradikardia disebabkan oleh penuaan jantung dan sirkuit listrik yang menyalurkan denyut nadi. Tetapi pada sejumlah pasien, itu hanyalah konsekuensi dari penyakit lain, jantung atau bukan.

Bradikardia kemudian dapat disebabkan oleh kerusakan jantung seiring bertambahnya usia, oleh penyakit kardiovaskular atau dengan mengonsumsi obat-obatan tertentu.

Diagnostik

Wawancara dengan pasien dan pemeriksaan klinis sangat penting. Mereka mungkin memerlukan pemeriksaan berikut:

Elektrokardiogram (EKG)

Ini mencatat aktivitas listrik jantung menggunakan berbagai elektroda yang ditempatkan di tangan, kaki, dan dada. Ini memberikan informasi tentang keadaan jantung saat ini, tetapi juga tentang kejadian masa lalu, seperti infark miokard.

Holter

Ini terus mencatat detak jantung pasien selama 24 hingga 48 jam.

Test Reveal Plus

Ditanam di bawah kulit, bila perlu selama beberapa bulan, alat mungil ini merekam aktivitas jantung seperti EKG.

Ekokardiografi

Pemeriksaan ini, yang dilakukan dengan cepat di samping tempat tidur, memungkinkan gambar jantung diperoleh dengan menggunakan teknik ultrasound.

Tes stres di treadmill atau di sepeda

Ini memungkinkan kita untuk melihat bagaimana jantung bekerja dalam situasi stres.
Pengukuran aktivitas listrik dengan pemeriksaan elektro-fisiologis (EEP).

Pemeriksaan darah di laboratorium

Tes darah untuk menyaring kondisi yang mungkin berkontribusi pada bradikardia, seperti infeksi, hipotiroidisme, atau ketidakseimbangan elektrolit.

Pengobatan

Pertama, ahli jantung mengidentifikasi penyebab bradikardia atau BAV. Kemudian, setelah pengobatannya, bradikardia hilang dalam banyak kasus.

Pada beberapa orang lanjut usia, atau jika terjadi kerusakan permanen pada jalur konduksi, pemasangan alat pacu jantung tidak dapat dihindari. Dalam hal ini, ahli jantung akan mempresentasikan berbagai jenis perangkat yang ada kepada pasien.

Prosedur Bedah untuk Bradikardia

Perangkat implan meliputi:

Alat pacu jantung adalah perangkat kecil bertenaga baterai yang ditanamkan secara permanen di bawah kulit Anda. Ini mengirimkan sinyal listrik untuk memulai atau mengatur detak jantung yang lambat.
Defibrilator kardioverter implan (ICD: Implantable cardioverter defibrillator). ICD adalah perangkat elektronik kecil yang ditanamkan di bawah kulit Anda untuk terus memantau aktivitas listrik jantung Anda. Jika detak jantung tidak teratur terdeteksi, ICD Anda akan mengirimkan impuls listrik ke jantung Anda yang akan memulihkan ritme normal.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Sumber bacaan: Cleverly SmartHeart, Mayo Clinic, University of Michigan, Harvard Medical School

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Ilustrasi membandingkan EKG orang sehat (atas) dan orang dengan bradikardia (bawah): Titik-titik di jantung tempat sinyal EKG diukur juga ditampilkan.

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Efek Radiasi Sinar Kosmik Pada Makhluk Hidup

Apa saja efek radiasi sinar kosmik pada makhluk hidup? Kehidupan di Bumi dimungkinkan berkat atmosfer dan medan magnet Bumi, pada kenyataannya, tanpa kedua elemen...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *