Takikardia Detak Jantung Cepat Saat Istirahat | Gejala, Diagnostik, Penyebab dan Perawatan

6 min read

Takikardia detak jantung cepat

Takikardia

Takikardia mengacu pada akselerasi detak jantung lebih dari 90 detak / menit. Denyut jantung “normal” diperkirakan antara 60 dan 90 denyut per menit. Ini bisa sedikit lebih lambat pada atlet.

Kebalikan dari Takikardia adalah Bradikardia Detak Jantung Lambat

Kita berbicara tentang takikardia ketika, saat istirahat, selain olahraga, jantung berdetak terlalu cepat, lebih dari 100 detak per menit. Jantung dianggap berdetak normal antara 60 dan 90 detak per menit.

Jika terjadi takikardia, jantung berdetak dengan cepat, dan terkadang tidak teratur. Akselerasi detak jantung ini bisa permanen atau sementara. Dalam beberapa kasus mungkin tidak menimbulkan tanda apa pun. Dalam kasus lain, dapat menyebabkan pusing, kepala terasa ringan atau jantung berdebar-debar, atau bahkan kehilangan kesadaran. Oleh karena itu, takikardia dapat berkisar dari gangguan ringan hingga gangguan sangat serius yang dapat menyebabkan serangan jantung.

Baca juga ? Detak Jantung Normal | Berapa Ukuran Denyut Nadi Normal? | Cara Menghitung

Ada beberapa jenis takikardia:

Sinus tachycardia

Ini bukan karena masalah jantung tetapi karena adaptasi jantung terhadap keadaan tertentu. Disebut sinus karena ritme umum detak jantung ditentukan oleh tempat tertentu di organ ini yang disebut nodus sinus (area yang biasanya merupakan sumber impuls listrik teratur dan disesuaikan yang menyebabkan kontraksi jantung). Akselerasi sinus pada jantung ini bisa saja normal, seperti saat berhubungan dengan aktivitas fisik, kekurangan oksigen di ketinggian, stres, kehamilan (jantung secara alami berakselerasi pada saat ini dalam hidup) atau sedang dalam keadaan terangsang seperti kopi.
Dalam kasus latihan fisik, misalnya, jantung berdetak kencang untuk memasok lebih banyak oksigen ke otot yang bekerja. Jadi ini adaptasi. Dalam kasus ketinggian, karena oksigen lebih sedikit, jantung berdetak cepat untuk menyediakan oksigen yang cukup bagi tubuh meskipun udara sekitar langka.

Tetapi percepatan sinus jantung ini mungkin terkait dengan situasi abnormal di mana jantung beradaptasi dengan mempercepat ritmenya. Hal ini terjadi misalnya pada kasus demam, dehidrasi, mengonsumsi zat beracun (alkohol, ganja, obat atau obat tertentu), anemia atau bahkan hipertiroidisme.

Dalam kasus dehidrasi misalnya, volume cairan di pembuluh darah berkurang, jantung berakselerasi untuk mengimbanginya. Dalam kasus anemia, kekurangan sel darah merah yang menyebabkan kurangnya oksigenasi, jantung mempercepat detaknya dalam upaya untuk menyediakan oksigen yang cukup ke semua organ di tubuh. Dengan takikardia sinus, seringkali orang tidak menyadari bahwa jantungnya berdetak kencang. Takikardia ini bisa ditemukan oleh dokter.

Sinus tachycardia juga bisa dikaitkan dengan jantung yang lelah. Jika jantung gagal berkontraksi dengan cukup efektif, simpul sinus akan menyuruhnya berkontraksi lebih sering untuk memungkinkan oksigen yang cukup mengalir ke seluruh tubuh.

Takikardia terkait dengan masalah jantung

Untungnya lebih jarang daripada takikardia sinus. Karena jantung tidak normal, ia dipercepat sementara tubuh tidak membutuhkan jantung yang berdetak lebih cepat.

Takikardia terkait dengan penyakit Bouveret

Relatif umum (lebih dari satu dari 450 orang) dan paling sering relatif jinak.

Ini adalah kelainan pada sistem kelistrikan jantung. Kelainan ini kadang-kadang menyebabkan serangan takikardia mendadak untuk jangka waktu tertentu sebelum berhenti sama tiba-tiba. Jantung kemudian dapat berdetak lebih dari 200 per menit.

Hal ini memalukan dan seringkali menyebabkan ketidaknyamanan yang memaksa Anda untuk berbaring sebentar. Terlepas dari anomali ini, hati orang-orang ini tidak sakit, dan masalah ini tidak menurunkan angka harapan hidup. Jenis takikardia lainnya adalah sindrom Wolf-Parkinson White, yang juga merupakan kelainan pada sistem kelistrikan jantung. Ini disebut takikardia supraventrikular paroksismal.

Ventricular tachycardias

Ini adalah kontraksi yang dipercepat dari ventrikel jantung yang berhubungan dengan penyakit jantung (berbagai penyakit). Ventrikel adalah pompa yang digunakan untuk mengirim darah kaya oksigen ke seluruh tubuh (ventrikel kiri) atau darah miskin oksigen ke paru-paru (ventrikel kanan).

Masalahnya, ketika ventrikel mulai berdetak terlalu cepat, rongga ventrikel tidak sempat terisi darah. Ventrikel tidak lagi memainkan peran pompa yang efisien. Kemudian ada risiko menghentikan efisiensi jantung dan karena itu berisiko fatal.

Penyebab

Takikardia adalah fenomena alami selama melakuka,n aktivitas otot. Mempercepat jantung memungkinkan oksigenasi otot lebih cepat. Terkadang kondisi dapat menyebabkan takikardia seperti demam, anemia, hipertiroidisme, perdarahan, dehidrasi, stres, serangan kecemasan, serangan spasmofilia, serangan tetani, serangan asma, emboli paru, edema paru akut atau bahkan konsumsi alkohol berlebihan, ganja, kopi atau lainnya. stimulan… Serangan jantung spesifik juga merupakan penyebab takikardia.

Gejala

Gejala utama takikardia adalah peningkatan detak jantung (perasaan bahwa “jantung berdebar-debar”), perasaan “terbentur” di dada dengan palpitasi, dan / atau perasaan tidak enak badan, yang mungkin terjadi. Menyebabkan ketidaksadaran. dalam kasus yang parah.

• Takikardia sinus
Sinus takikardia adalah takikardia yang paling umum: atrium berdetak terlalu cepat sementara ventrikel mengikuti ritme yang berlawanan.

• Takikardia dan aritmia
Kami berbicara tentang takiaritmia ketika detak jantung cepat dan tidak teratur. Ini terutama adalah aritmia jantung yang disebabkan oleh atrial fibrillation atau atrial flutter. Takikardia atrium berhubungan dengan aktivasi fokus jantung ektopik yang tidak terkontrol.

• Bouveret atau takikardia junctional
Penyakit Bouveret, atau takikardia junctional, ditandai dengan pelarian jantung yang cepat dan tiba-tiba: palpitasi ini memiliki onset dan akhir yang tiba-tiba. Detak jantung bisa sekitar 200 / menit dan bisa terjadi kehilangan kesadaran.

• Takikardia ventrikel
Selama takikardia ventrikel, ventrikel berdetak sangat cepat: takikardia ini memerlukan penanganan segera dan dipindahkan ke perawatan intensif. Ini adalah keadaan darurat yang sangat penting. Ini adalah penyakit sekunder akibat patologi yang serius.

• Sindrom Wolff-Parkinson-White
Takikardia akibat sindrom Wolff-Parkinson-White disebabkan oleh cacat lahir pada konduksi listrik di dalam jantung. Anomali ini disebabkan oleh kelainan serat otot jantung yang menghubungkan atrium dan ventrikel.

Apa ini berbahaya?

Bahaya takikardia berada di atas semua penyebabnya. Peningkatan detak jantung karena stres, kecemasan, demam atau anemia tidak pernah terlalu tinggi. Ini memberi sensasi palpitasi.

Perawatan untuk demam, kecemasan, atau anemia cukup untuk menenangkan detak jantung. Penyebab yang lebih serius seperti emboli paru, perdarahan masif menyebabkan takikardia reaktif yang bisa berbahaya.

Aritmia jantung bisa menjadi rumit oleh trombosis vaskular (atau bekuan) dan menjadi penyebab kecelakaan vaskular. Akhirnya, penyakit Bouveret biasanya ringan dan sindrom Wolff-Parkinson-White memerlukan pengobatan khusus. Takikardia ventrikel adalah bahaya yang nyata karena kematian dapat dengan cepat terjadi jika tidak ada perawatan segera.

Diagnostik

Diagnosis takikardia dibuat hanya dengan mengukur denyut nadi. Jumlah detak jantung dalam satu menit dihitung dengan mengukur denyut nadi di pergelangan tangan atau tempat lain di mana arteri dapat teraba. Penyebab takikardia kemudian dieksplorasi melalui praktik elektrokardiogram atau EKG, yang akan memungkinkan untuk mengukur aktivitas jantung dan terutama ritmenya. Setelah penilaian pertama ini, pemeriksaan akan dipandu oleh ahli jantung.

Pemeriksaan darah di laboratorium
Dokter Anda akan memesan tes darah untuk menyaring kondisi yang mungkin berkontribusi pada bradikardia, seperti infeksi, hipotiroidisme, atau ketidakseimbangan elektrolit.

Tes kolesterol
Kadar kolesterol menjadi salah satu tanda adanya gangguan pada jantung atau tidak. Ada tiga jenis tes kolesterol yang akan dilakukan yaitu:

Kolesterol total
Tes ini melihat kadar kolesterol total yang ada di dalam tubuh. Semakin tinggi jumlahnya, maka kian tinggi juga risiko Anda terkena penyakit jantung. Jika Anda sehat, maka kolesterol harus berada di bawah 200 mg/dL.

Low-density lipoprotein (LDL)
Biasanya, jenis kolesterol ini disebut dengan kolesterol jahat, karena bisa menyebabkan pembuluh darah tersumbat jika terlalu banyak jumlahnya di dalam tubuh. Normalnya, kolesterol jahat harus kurang dari 130 mg/dL.

High-density lipoprotein (HDL)
Kebalikannya, HDL disebut dengan kolesterol baik karena memiliki cara kerja yang bertolak belakang dengan LDL. HDL membantu menjaga pembuluh darah agar tidak tersumbat akibat LDL. Maka itu, sebaikya kadar HDL yang harus dimiliki adalah lebih dari 40 mg/dL (untuk pria) dan lebih dari 50 mg/dl (untuk wanita).

Tes C-reactive protein (CRP)
CRP adalah sejenis protein yang dihasilkan hati (liver) ketika terjadi peradangan atau luka di dalam tubuh. Jadi, kalau hasil tes darah menunjukkan bahwa jumlah CRP tinggi, maka hal ini bisa saja disebabkan akibat salah satu bagian organ tubuh mengalami luka, tak hanya jantung.

Karena itu, biasanya tes ini baru akan dilakukan ketika seseorang sudah merasakan gejala awal dari penyakit jantung.Kadar CRP di atas 2,0 mg dapat dicurigai bahwa Anda mengalami gangguan fungsi jantung.

Tes lipoprotein (a)
Lipoprotein (a) atau Lp (a) adalah salah satu jenis dari kolesterol jahat (LDL). Kadar Lp (a) di dalam tubuh sebenarnya tergantung dengan genetik yang Anda bawa, faktor lingkungan tak begitu memengaruhi.

Jadi, ketika memang kadar Lp (a) tinggi, maka bisa dibilang Anda berisiko mengalami gangguan kesehatan jantung akibat genetik. Biasanya, pemeriksaan ini dianjurkan bagi orang yang memiliki anggota keluarga yang pernah terkena penyakit jantung.

Perawatan anti krisis takikardia

Perawatan untuk takikardia tergantung pada penyebabnya. Takikardia reaktif harus mendapat manfaat dari pengobatan penyebabnya. Aritmia harus “dikurangi” melalui penggunaan teknik atau obat yang ditujukan untuk mengatur ritme jantung. Perawatan antikoagulan sering menyertai manajemen ini untuk menghindari komplikasi trombotik. Penyakit Bouveret mungkin mendapat manfaat dari pengobatan yang menghindari detak jantung cepat seperti beta-blocker.

Bagaimana cara mengobati takikardia?

Sinus takikardia. Ini biasanya dirawat dengan baik dengan mengobati masalah yang menyebabkan peningkatan detak jantung. Misalnya, mengobati hipertiroidisme menyembuhkan takikardia terkait. Sembuhkan anemia juga.
Dalam beberapa kasus, ahli jantung mungkin meresepkan pengobatan yang memperlambat jantung sambil menunggu penyakitnya diobati.

Takikardia ventrikel. Penanganan serangan itu mendesak karena adanya risiko kematian mendadak. Dokter mungkin menggunakan obat antiaritmia, sengatan listrik eksternal (jika serangan pernapasan kardio atau kehilangan kesadaran). Stimulasi endokavitas, sengatan listrik tapi kali ini internal, dihasilkan oleh probe dan ditempatkan di lingkungan rumah sakit. Ini hanya mungkin jika keadaan daruratnya tidak ekstrim dan tidak membahayakan nyawa orang tersebut.

Pengobatan pencegahan serangan takikardia ventrikel juga diterapkan dengan, misalnya, obat anti-aritmia, penghambat beta, dan kadang-kadang ablasi pada area yang menyebabkan serangan takikardia ventrikel (dengan operasi atau frekuensi radio untuk merawat area yang disfungsional). Akhirnya, penempatan defibrilator implan yang memicu dan menghasilkan sengatan listrik pada saat timbulnya takikardia ventrikel, dapat diusulkan.
Dan kemudian, jika memungkinkan, perawatan dasar dari masalah jantung yang menyebabkan takikardia ventrikel tentunya harus dilaksanakan.

Takikardia atrium. Jika terjadi gangguan ritme di atrium, terapi antikoagulan diterapkan, untuk mencegah pembentukan gumpalan di tempat ini. Mereka akan berbahaya karena mereka akan dikirim ke ventrikel dan kemudian ke arteri yang bisa mereka blokir.

Takikardia atrium dapat diobati dengan pengobatan, yang efektif pada sekitar dua pertiga kasus. Dalam kasus lain, dokter spesialis mungkin meresepkan pengobatan, pengurangan listrik, yang terdiri dari pengiriman arus listrik untuk memulai kontraksi dengan kecepatan normal di atrium.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Sumber bacaan: Cleverly Smart, Wikimedia Commons, Web MD, Heart, NHS UK

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Ventricular tachycardia (V-tach atau VT) adalah jenis detak jantung cepat dan teratur yang timbul dari aktivitas listrik yang tidak tepat di ventrikel jantung. Meskipun beberapa detik tidak menimbulkan masalah, periode yang lebih lama berbahaya.

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.