Bulan Rajab | Apakah bulan Rajab memiliki keutamaan tertentu? Nikmat dan tindakan kesalehan bulan ini

Bulan Rajab

Bulan Rajab (Arabic: رجب) adalah bulan ketujuh dalam kalender Muslim. Nama tersebut berasal dari “Rajaba” yang artinya menghormati.

Ini adalah salah satu dari empat bulan suci Islam dengan Muharram, Dhou al Qi`da dan Dhou al Hijja. Pada tanggal 27 bulan itu, Isra dan Miraj diperingati sebagai “malam kenaikan” (Layla al-Miraj).

Allah SWT menciptakan apa yang Dia kehendaki dan memilih di antara makhluk-Nya apa yang Dia kehendaki. Dalam kebijaksanaan-Nya yang tak terbatas, Dia memberi beberapa bulan lebih banyak pahala daripada yang lain. Beginilah cara Dia memilih bulan-bulan suci dan mencirikannya dengan kebajikan dan hak istimewa yang besar.

Baca juga 👉 Kalender Hijriyah terdiri dari 12 bulan | Kalender Islam Bahasa Indonesia, Inggris, Arab dan Artinya

Allah SWT berfirman tentang ini:

“Bulan-bulan bersama Allah adalah dua belas dalam Kitab Allah pada hari Dia menciptakan langit dan bumi; empat di antaranya suci. Ini adalah agama yang benar, jadi jangan bersikap tidak adil pada diri Anda sendiri selama bulan-bulan ini”. (Alquran 9/36).

“Mereka bertanya tentang berperang di bulan-bulan suci. Katakan: “Adalah dosa besar untuk berperang di dalamnya, tetapi yang lebih serius lagi dengan Allah adalah menghalangi jalan Allah, menjadi orang fasik kepada-Nya dan ke Masjid Suci, dan mengusir penduduknya dari sana.» (Quran 2/217 ).

“Hai kamu yang percaya! Jangan menodai ritus Allah, atau bulan suci, atau hewan kurban, atau karangan bunga, atau mereka yang datang ke Rumah suci mencari rahmat dan kesenangan Tuhan mereka. »(Quran 5/2).

“Bulan suci untuk bulan suci, dan semua hal suci (saling memberi kompensasi) oleh hukum pembalasan. Jadi siapa pun yang menyerang Anda, serang mereka dengan membalas budi. Takutlah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah beserta orang-orang saleh. »(Alquran 2/194).

Baca juga 👉 Kalender Hijriyah terdiri dari 12 bulan | Kalender Islam Bahasa Indonesia, Inggris, Arab dan Artinya

Tindakan kesalehan di bulan Rajab

Ibadah yang harus dilakukan pada hari-hari tertentu di bulan Malam Ragha’ib: Ini adalah malam Jumat pertama di bulan Suci Rajab (Kamis malam): Sangat disarankan untuk dilakukan sehari sebelum Jumat pertama (Kamis malam) di bulan Rajab, antara sholat Maghrib dan Icha dari 12 rakaat sholat dua rakaat. Doa malam khusus Ragha’ib ini sangat dianjurkan untuk menahan kehancuran kuburan. Memang, dilaporkan dari Nabi (saw) bahwa siapa pun yang memenuhi sholat ini, Allah mengampuninya banyak dosa, akan mengiriminya thawab (pahala atau pahala spiritual) dari sholat ini pada malam pertama dia akan menghabiskannya di makam dalam bentuk a wajah tersenyum dengan lidah tidak terikat.

Dia akan berkata kepadanya, “Aku membawakanmu kabar baik: kamu diselamatkan dari cobaan berat.” Orang mati akan bertanya kepadanya: “tapi siapa kamu? Aku belum pernah melihat wajah yang lebih cantik darimu, atau kata yang lebih manis darimu, atau parfum yang lebih baik darimu ”.

Wajah itu akan menjawab: “Aku adalah thawab (pahala spiritual) dari shalat yang kamu lakukan pada malam ini dan itu, di kota seperti itu, di bulan seperti itu, di tahun seperti itu. Jadi saya datang malam ini untuk membuat Anda menikmati hak yang Anda peroleh berkat Salat Anda, untuk meningkatkan kesendirian Anda dan untuk menghilangkan perasaan kesepian Anda. Dan saat Sangkakala ditiup, Aku akan menjadikan Hari Kebangkitan di atas kepalamu. Berbahagialah kalau begitu, karena kamu tidak akan pernah kehilangan kebaikan ”Cara pelaksanaan Shalat ini: Kita berpuasa pada hari Kamis pertama bulan Rajab, dan di antara shalat Maghrib dan Icha, kami melaksanakan 12 rakaat sholat dalam kelompok dari dua rakaat yang diakhiri dengan Salam (atau ucapkan enam doa serupa dari dua rakaat).

Dalam setiap rakaat, surah fatiha dibacakan sekali, surah al-Qadr (bab 97) 3 kali dan surah al-Ikhlaç 12 kali. Pada akhir rakaat ke-12 (akhir shalat) kami melafalkan 70 kali “Allâhumma çalli ala Mouhammadin al-Nabiyy-il-umiyy-i wa alihi” (Ya Tuhan, doakan Muhammad, Nabi yang buta huruf dan para anggota keluarganya). Kemudian kami sujud dan melafalkan (dalam sujud) 70 kali “Soubbouhoun Qouddousoun, Rabb-oul-Mala’ikati wa-r-rouhi” (Dia dimuliakan dan disucikan, Tuhan para Malaikat dan Jiwa).

Kemudian duduk dan melafalkan 70 kali “Rabbi-gh-fir warham wa tajawaz amma ta lam-u Innaka Anta-l-Aliyy-oul-A’dham-u” (Ya Tuhan! Ampuni dan berikan rahmat-Mu, dan jangan menahan ketegasan dari apa yang Engkau ketahui, karena Engkau pasti Yang Mahatinggi, Yang Besar. Kami bersujud lagi dan kami melafalkan 70 kali lagi “Soubbouhoun Qouddousoun, Rabb-oul-Mala’ikati wa-r-rouhi” (Dia dimuliakan dan disucikan , Tuhan para Malaikat dan Ruh.) Setelah itu, Allah diminta untuk mengabulkan semua keinginan yang dibuat pada saat itu.

Sumber bacaan: Islam Suci Beriman

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-02-14T22:24:16+07:00 Februari 11th, 2021|Islam|0 Comments

Leave A Comment