PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Kerajaan Ternate (1257–Sekarang)

6 min read

Kerajaan ternate

Kerajaan Ternate (1257–Sekarang)

Kerajaan Ternate atau Kerajaan Gapi merupakan salah satu dari 4 kerajaan Islam di Kepulauan Maluku dan merupakan salah satu kerajaan Islam tertua di Nusantara. Pendirinya bernama Malamo Cico pada tahun 1257.

Ternate adalah sebuah pulau di Indonesia bagian timur, milik kepulauan Maluku, sebelah barat Halmahera. Secara administratif termasuk dalam provinsi Maluku Utara. Pulau pegunungan yang menjulang hingga ketinggian 1.715 meter di Gamalama ini, berpenduduk 80.000 jiwa pada tahun 1990 di atas lahan seluas sekitar 65 km².

Sebagian karena budayanya yang bergantung pada perdagangan, Ternate adalah salah satu tempat pertama di wilayah penyebaran Islam, yang berasal dari Jawa pada akhir abad ke-15. Namun, pengaruh Islam di wilayah tersebut sudah ada sejak akhir abad ke-14. Awalnya kepercayaan itu terbatas pada keluarga kecil penguasa Ternate dan lambat laun menyebar ke seluruh penduduk.

Sejarah

Tahun 1257

Kesultanan Ternate atau Kerajaan Gapi merupakan salah satu dari 4 kerajaan Islam di Kepulauan Maluku dan merupakan salah satu kerajaan Islam tertua di Nusantara. Pendirinya bernama Baab Mashur Malamo pada tahun 1257.

Kesultanan Ternate memiliki peran yang penting di kawasan timur nusantara antara abad ke-13 hingga abad ke-19. Kesultanan Ternate menikmati kegemilangan di paruh abad ke-16 berkat perdagangan rempah-rempah dan kekuatan militernya. Pada masa jaya kekuasaannya membentang mencakup wilayah Maluku, Sulawesi bagian utara, timur dan tengah, bagian selatan kepulauan Filipina hingga sejauh Kepulauan Marshall di Pasifik.

Tahun 1486-1500

Dengan konversi penguasanya Zain al-‘Abidin (1486-1500) sekitar 1495, di bawah pengaruh kerajaan Muslim Gresik di Jawa, Ternate adalah “negara” (saat itu) pertama di Maluku yang menjadi Islam.

Namun kepentingan historis Ternate terutama terletak pada perannya sebagai gudang utama Maluku Utara, di wilayah yang secara tradisional berasal dari rempah-rempah yang banyak dicari di Eropa, cengkeh dan pala.

Cengkih (Syzygium aromaticum) memang asli daerah ini. Pala (Myristica fragrans) sudah lama menjadi produk ekspor dari Maluku bagian utara. Penulis memperkirakan pengenalan pala di Eropa pada abad ke 6. Di Asia Selatan, pala diberi nama Sansekerta yang menunjukkan kuno penggunaannya di wilayah tersebut.

Adapun cengkeh, Ramayana, mungkin ditulis sekitar 200 SM, menyebutkannya. Bagaimanapun, itu diketahui oleh orang Romawi pada abad ke-1 M, karena Pliny the Elder menggambarkannya dalam tulisannya. Lebih umum, sumber-sumber dari Mesir kuno, Cina, India dan Mesopotamia merujuk pada rempah-rempah yang tidak dikenal.

Sebuah penemuan arkeologi menunjukkan bahwa perdagangan cengkeh dengan Barat mungkin sebenarnya telah dimulai jauh lebih awal. Memang, cengkeh ditemukan di antara sisa-sisa hangus di lantai dapur yang terbakar di situs Mesopotamia Terqa di Suriah saat ini, tertanggal 1700 SM.

Abad ke-16

Hingga abad ke-16, produksi cengkeh tetap terbatas di utara Maluku. Selama ribuan tahun, pedagang Indonesia dan Asia pergi mencarinya. Dari abad ke-16 hingga ke-19, Ternate adalah alasan mengapa Portugis, Spanyol, Inggris, dan akhirnya Belanda berusaha menguasai wilayah tersebut dan rempah-rempahnya yang berharga.

Portugis mendirikan usaha permanen pertama mereka di Maluku di Ternate pada tahun 1522. Dari Ternate, mereka berhasil memaksakan keunggulan mereka dalam perdagangan rempah-rempah Maluku sepanjang abad ke-16. Periode konflik dengan raja dan penduduk Ternate bergantian dengan periode kerjasama damai.

Pada awal abad ke-16, Belanda bersaing dengan pedagang Muslim dari barat kepulauan Indonesia untuk perdagangan rempah-rempah. Pada tahun 1605, mereka berhasil merebut benteng Portugis di Ternate. Pada tahun 1630, mereka mendirikan pelabuhan pesaing di Ambon.

Abad ke-17

Selama abad ke-17, Belanda bersekutu di Ternate melawan Portugis dan Spanyol. Tujuan mereka adalah untuk mengontrol perdagangan rempah-rempah. Bagi Ternate, kepentingan aliansi ini terletak pada kerangka persaingannya dengan Kesultanan Tidore.

Pada tahun 1670-an, VOC (Dutch East India Company) bersekutu dengan pangeran Bugis Arung Palakka dan menaklukkan kerajaan Makassar Gowa serta kesultanan Ternate dan Tidore. Selama abad ke-17, Belanda akhirnya mengusir semua pedagang Asia dan Eropa lainnya dari perdagangan rempah-rempah Maluku.

Meal for the Dutch of the King of Ternate, 1601, anonymous, 1644-1646
Perjamuan Belanda oleh Raja Ternate, 1601. Anonymous, Public domain, via Wikimedia Commons

Belanda segera berkonflik dengan Ternate. Pada akhir abad ke-17, sebuah perjanjian antara VOC dan Sultan Ternate, yang dikalahkannya, menetapkan bahwa cengkeh tidak lagi ditanam di utara Maluku. Perdagangan sekarang terkonsentrasi di pusat Maluku, di pulau-pulau sekitar Ambon. Selama abad ke-18, tujuan Belanda adalah mengisolasi Ternate, Tidore, dan Maluku utara dari dunia luar dan menghancurkan pohon cengkeh di utara Maluku demi daerah-daerah yang lebih mudah dikendalikan. Maluku bagian tengah.

Akhir abad ke-17

Sejak akhir abad ke-17, Belanda tidak lagi hanya menjadi pesaing antara lain dalam perdagangan rempah-rempah di Indonesia bagian timur. Mereka telah menjadi kekuatan kolonial. Selama abad 18 dan 19, pemerintah kolonial Belanda berusaha untuk mengamankan kerjasama para pangeran Maluku. Barang-barang Eropa, seperti koin, baju besi, senjata, dan kain ditawarkan sebagai hadiah kepada pengadilan Sekutu.

Bahasa

Bahasa asli Ternate dan pulau-pulau tetangga sangat berbeda dengan kebanyakan bahasa Indonesia lainnya yang umumnya termasuk dalam rumpun bahasa Austronesia. Dari tahun 1890-an, diakui bahwa bahasa Ternate, Tidore, serta bahasa tertentu Halmahera membentuk kelompok yang sama, bahasa Halmahera Utara.

Pada tahun 1915, Van der Veen menunjukkan bahwa bahasa-bahasa tersebut bukan bahasa Austronesia. Upaya sedang dilakukan untuk memasukkan “keluarga Halmahera Utara” ini ke dalam apa yang disebut ansambel Papua Barat. Pada tahun 1988, Voorhoeve menemukan bahwa Ternate diucapkan di Ternate, Hiri, Talimau dan Moari (dua pulau di kepulauan Kayoa) dan di pantai barat Halmahera. Saat ini, jumlah penutur di Ternate sendiri sudah lebih dari 30.000 orang.

Konsekwensi dari dominasi Kesultanan Ternate pada suatu waktu atas wilayah tersebut adalah dominasi ramuan dalam dunia sihir dan tabib.

Di Ternate ditemukan dokumen tertulis tertua dalam bahasa Melayu modern yang diketahui sampai saat ini, berupa surat yang ditulis pada tahun 1521 oleh Sultan Abu Hayat kepada Raja John III dari Portugal, yang sekarang disimpan di Arquivos Nacionais Torre do Tombo dari Lisbon. Dialek Melayu yang digunakan di Ternate sangat dipengaruhi oleh kosakata dan sintaksis bahasa Papua Barat.

Istana

Istana sultan yang lama ditinggalkan antara tahun 1781 dan 1813, ketika pembangunan istana yang ada (kadaton) dimulai. Telah dipugar dengan gaya semi-kolonial dan sekarang sebagian menjadi museum serta rumah sultan.

Ternate, Keraton
Keraton (Istana Sultan) di kota Ternate, Indonesia. Kainjock, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons

Museum ini memamerkan silsilah keluarga kerajaan Ternate dari tahun 1257, koleksi helm, pedang dan baju besi Portugis dan Belanda, serta memorabilia dari sultan sebelumnya.

COLLECTIE TROPENMUSEUM Kraton van de Sultan van Ternate TMnr 10021083
Kraton Sultan Ternate. Antara 1900 dan 1940. Tropenmuseum, part of the National Museum of World Cultures, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Warisan

Kesultanan Nusantara Timur yang dikuasai Ternate memang sudah runtuh sejak pertengahan abad ke-17, namun pengaruh Ternate sebagai kerajaan dengan sejarah panjang terus terasa hingga berabad-abad kemudian. Ternate memiliki andil yang sangat besar dalam kebudayaan nusantara bagian timur, khususnya Sulawesi (pantai utara dan timur) dan Maluku. Pengaruh tersebut meliputi agama, adat istiadat dan bahasa.

COLLECTIE TROPENMUSEUM Huwelijk van de sultan van Ternate te Batjan TMnr 60033412
Pernikahan Sultan Ternate di Bacan. Antara tahun 1930 dan 1936. Tropenmuseum, part of the National Museum of World Cultures, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Sebagai kerajaan pertama yang memeluk Islam, Ternate berperan penting dalam upaya masuk dan memperkenalkan Syariat Islam ke bagian timur Nusantara dan bagian selatan Filipina. Bentuk organisasi kesultanan dan penerapan syariat Islam yang pertama kali diperkenalkan oleh Sultan Zainal Abidin dan kemudian diterapkan oleh para penerusnya pada abad ke-16, menjadi standar yang diikuti oleh seluruh kerajaan Maluku tanpa perubahan yang berarti.

Keberhasilan rakyat Ternate di bawah Sultan Baabullah dalam mengusir Portugal pada tahun 1575, merupakan kemenangan pribumi pertama dari kebijakan kepulauan atas kekuatan Barat. Penulis abad ke-20 Buya Hamka memuji kemenangan rakyat Ternate karena menunda pendudukan Barat di Nusantara selama 100 tahun sekaligus memperkuat posisi Islam. Jika Ternate tidak menghentikan upaya politik dan misionaris Eropa, bagian timur Indonesia mungkin telah menjadi pusat Kristen seperti Filipina.

Kedudukan Ternate sebagai kerajaan yang berpengaruh turut mengangkat derajat bahasa Ternate sebagai bahasa pergaulan di berbagai daerah yang berada di bawah pengaruhnya. Profesor EKW Masinambow, dalam teksnya “Bahasa Ternate dalam Konteks Bahasa Austronesia dan Non-Austronesia”, mengemukakan bahwa Ternate memiliki pengaruh terbesar terhadap bahasa Melayu yang digunakan oleh masyarakat Indonesia bagian timur. 46% kosakata bahasa Melayu Manado berasal dari Ternate. Bahasa Melayu Ternate atau Bahasa Melayu Maluku Utara kini banyak digunakan di Indonesia Timur, khususnya Sulawesi Utara, Pantai Timur Sulawesi Tengah dan Selatan, Maluku dan Papua dengan dialek yang berbeda.

Dua surat asli Sultan Abu Hayat II kepada Raja Portugal, yang pertama ditulis antara 27 April dan 8 November 1521 dan yang kedua pada awal 1522, diakui sebagai manuskrip Melayu tertua di dunia setelah manuskrip Tanjung Tanah. Surat-surat Abu Hayat saat ini disimpan di Museum Lisbon, Portugal.

Museum Peringatan Kesultanan Ternate, pusat peninggalan kemegahan kerajaan Kerajaan Ternate

Museum Kedaton Sultan Ternate merupakan pusat untuk menemukan kemegahan warisan kerajaan Kesultanan Ternate. Bangunan ini didirikan pada tahun 1813 oleh Sultan Muhammad Ali sebagai istana Sultan.

Dirancang oleh seorang arsitek Cina, itu terstruktur dalam bentuk segi delapan dan mencakup area seluas 1500 meter persegi. Bangunan itu berdiri di atas bukit pohon jeruk yang membentuk semacam singa berbaring, wajahnya menghadap ke laut dan punggungnya menghadap ke Gunung Gamalama yang megah. Di gedung ini adalah memori sebuah kerajaan dan sejarah pemerintahan dari awal dan perkembangannya, sebelum dihancurkan oleh bangsa-bangsa kolonial.

Koleksi artefak Museum Kedaton Ternate mencakup berbagai macam barang mulai dari geologi, arkeologi, sejarah, teknologi, seni rupa, dan banyak lagi. Meski Kesultanan Ternate runtuh pada pertengahan abad ke-17, pengaruh kekuasaannya masih terasa hingga saat ini. Ternate telah memberikan sumbangsih yang besar terhadap budaya, adat istiadat dan agama di pulau-pulau timur nusantara, yaitu Sulawesi dan Maluku.

Dia juga memainkan peran utama dalam Islamisasi bagian timur dan selatan Filipina. Museum ini memamerkan banyak peninggalan berharga seperti tahta emas Sultande Ternate. Ada juga permata, batu mulia, dan mahkota emas berhiaskan berlian, zamrud, dan rubi. “Alquran”, manuskrip tertua di Indonesia juga termasuk di antara benda-benda yang akan ditemukan. Di antara koleksi peninggalan Eropa, museum ini juga memiliki mahkota yang unik dan sakral; satu-satunya jenisnya di Indonesia bahkan di dunia.

Hal ini karena mahkota berisi rambut manusia hidup yang masih tumbuh. Setiap tahun, pada Idul Adha, diadakan upacara potong rambut. Mahkota dan rambutnya dikatakan berusia 500 tahun, berasal dari masa pemerintahan Sultan pertama. masyarakat adat Ternate menyebut mahkota dalam bahasa lokal mereka dengan “Stampa”.


Sejarah Nusantara – Nama Kerajaan Islam Di Indonesia (1200-Sekarang)


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CleverlySmart, Smithsonian Libraries and Archives

Sumber foto: Photo credit: Author: Willem Janszoon Blaeu (1571-1638) (Public Domain). Source: http://www.donaldheald.com/s12772.html via Wikimedia Commons

Penjelasan foto: peta terawal Kepulauan Maluku Utara karya seorang kartografer Belanda, Willem Janszoon Blaeu, pada tahun 1630. Arah utara berada di sebelah kanan, dengan Pulau Ternate terletak di ujung kanan, diikuti oleh Pulau Tidore, Mare, Moti dan Kepulauan Makian. Pada bagian bawah adalah Gilolo (Jailolo atau Halmahera). Inset yang berada di atas menunjukkan Pulau Bacan.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tempat Terkenal di Gran Canaria Kepulauan Canary Spanyol dan…

Gran Canaria, Kepulauan Canary Spanyol Apakah Anda akan pergi ke Kepulauan Canary, ke “musim semi abadi”? Temukan hal-hal penting yang harus dilakukan saat mengunjungi...
PinterPandai
10 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *