PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Cara Mengawetkan Makanan di Toples Kaca Tahan Panas

4 min read

Cara mengawetkan makanan di toples

Cara Mengawetkan Makanan di Toples

Sterilisasi makanan yang diawetkan merupakan langkah penting. Bagaimana cara mengawetkan makanan ke dalam toples kaca tahan panas? Ambil stoples, dan rendam dalam panci berisi air. Biarkan di atas api selama 10 menit setelah mulai mendidih. Keluarkan dan keringkan, balikkan, di atas serbet bersih. Hati-hati menggunakan segel baru dan kapsul baru untuk setiap penggunaan. Kemudian, isi stoples dengan persiapan Anda hingga 2 cm (0,8 inci) dari tepinya. Tutup stoples, dan masukkan kembali ke dalam panci besar. Tutup dengan baik dengan air [setidaknya 2,5 cm (sekitar 1 inci) air di atas tutupnya]. Rebus air hingga 100 ° C (212 ° F) untuk membunuh bakteri yang ada. Matikan api, dan tunggu 5 menit sebelum mengeluarkan stoples dari air. Semuanya dilakukan dengan sangat mudah, bahkan tanpa alat sterilisasi.

1. Cuci bersih, siapkan toples Anda

Pastikan semua permukaan bebas dari keripik, lecet, atau residu yang menempel. Bersihkan stoples dan tutupnya dengan air sabun panas. Hindari benturan antara toples. Jangan gunakan logam atau spons abrasif untuk membersihkan stoples Anda.

Setelah dibersihkan, bilas stoples Anda secara menyeluruh dengan air panas, lalu biarkan hingga kering.

2. Pilih makanan yang sehat dan segar

Produk dan bahan makanan yang Anda pilih untuk diawetkan harus benar-benar segar, sehat, dan cocok untuk pengalengan. Jangan pernah menggunakan produk atau bahan yang dibekukan atau telah dicairkan.

Sangat penting untuk menghormati kondisi kebersihan khusus untuk persiapan resep yang akan dikalengkan:

Sayuran atau buah-buahan Anda harus dicuci bersih, tanpa tanah dan kotoran lainnya.
Saat menyiapkannya, berhati-hatilah agar makanan yang sudah dikupas tidak bersentuhan dengan limbah (kupas, daun).
Pastikan untuk memasak di atas permukaan kerja yang bersih
Jangan gunakan peralatan kayu apa pun karena tidak steril dan mungkin mengandung kuman dan bakteri yang dapat mencemari makanan Anda.
Dalam konteks sup, puree, atau resep lain di mana makanan dicampur, cepat hubungkan langkah-langkah resep yang berbeda. Dengan mencampur makanan Anda, Anda meningkatkan permukaan kontaminasi. Oleh karena itu penting untuk meminimalkan waktu penanganan yang dihabiskan sebelum perlakuan panas.

3. Masak makanan Anda

Sayuran harus direbus jika perlu.
Unggas harus benar-benar dilubangi dan bagian dalamnya dicuci bersih di bawah air mengalir.
Ikuti petunjuk dalam resep Anda. Semua operasi

4. Isi Toples Anda

  • Kapan pun produk dan proses persiapannya memungkinkan, isi stoples dengan persiapan terpanas, bahkan panas mendidih.
  • Isi stoples Anda hingga tingkat pengisian yang terukir di badan atau hingga 2 cm dari tepinya.
  • Kemudian, tunggu beberapa menit untuk memeriksa bahwa persiapan Anda didistribusikan dengan benar dalam massa, untuk menghilangkan kantong udara.
  • Lengkapi jika perlu.
Mengawetkan dan menyimpan makanan di toples kaca
Mengawetkan dan menyimpan makanan di toples kaca. Sumber foto: RitaE / Pixabay

5. Tutup toplesnya

Sebelum menutup stoples, pastikan untuk menggunakan mesin cuci karet universal Le Parfait Super baru yang disesuaikan dengan format toples Anda.

Lepuh cincin sebelum memasangnya di tutupnya. Pastikan tepi toples Anda bersih sebelum ditutup. Memang, partikel yang tersangkut di antara mesin cuci dan kaca akan menyebabkan proses pengalengan Anda gagal.

Terakhir, gunakan sepenuhnya sistem penutupan dan segera lanjutkan ke perlakuan panas saat resep memintanya.

Metode pengawetan berbeda sesuai dengan resep. Beberapa mungkin menggunakan cuka, minyak atau garam sebagai pengawet, jadi perlakuan panas mungkin tidak diperlukan.

Baca juga: Makanan Kaya Kalium (Potassium) | Makanan apa yang mengandung kalium?

6. Pemanasan di panci

Untuk membatasi pendinginan isi stoples Anda, air di dalam sterilisator Anda harus sudah panas.
Semakin panas air dalam alat sterilisasi Anda; semakin pendek waktu yang dibutuhkan untuk mencapai 100 °C; dan semakin sedikit pengawet Anda yang kemungkinan terkontaminasi selama jeda waktu ini.

Catatan: Waktu perlakuan panas yang ditunjukkan untuk setiap resep berlaku untuk ukuran toples yang ditentukan. Durasi ini harus ditingkatkan untuk penggunaan format yang lebih besar (2L dan 3L) hingga 60 menit lebih.

Cara mengawetkan makanan di toples kaca tahan panas dengan memanaskan di panci dengan air, terdapat 2 pilihan:

– Pasteurisasi (pemanasan di bawah 100 °C): sterilisasi listrik tahu bagaimana melakukan semuanya sendiri dan akan memungkinkan Anda untuk menikmati lebih banyak waktu luang. Mereka sangat mudah digunakan, tempatkan stoples di dalamnya, berhati-hatilah agar terjepit dengan baik agar tidak saling berbenturan dan tidak terbalik selama perlakuan panas. Isi alat sterilisasi dengan air panas, rendam stoples sepenuhnya, lalu pasang kembali tutupnya. Kemudian hanya mengatur waktu dan suhu dan hanya itu! Anda dapat menggunakan panci masak besar dengan menambahkan termometer untuk mengukur suhu target,

– Sterilkan (pemanasan di atas 100°C dengan alat bertekanan, disarankan untuk makanan asam): Anda dapat menggunakan panci presto atau panci presto. Dalam hal ini, letakkan handuk teh di bagian bawah wadah Anda untuk mencegah kontak langsung antara kaca dan logam, tempatkan stoples di dalamnya, hati-hati agar terjepit dengan baik agar tidak saling berbenturan dan tidak kembali selama perlakuan panas. Tutup stoples dengan setidaknya 3 cm air panas dan tutup. Dalam kasus pressure cooker, isi dengan air panas mengikuti instruksi untuk mengisi pressure cooker dan bawa ke 100 °C (suhu mendidih, atau ketika katup pressure cooker atau pressure cooker mendidih). Mulai saat ini, Anda dapat mengaktifkan pengatur waktu Anda (tetapi jam alarm juga dapat melakukan triknya!).

Pendinginan cepat setelah melewati dalam alat sterilisasi direkomendasikan sejauh waktu sterilisasi dihormati dan cukup.

Pendinginan cepat memungkinkan dua tindakan:

  • itu dengan cepat menghentikan memasak,
  • itu juga memungkinkan untuk dengan cepat mengembunkan uap yang ada di dalam toples dan membuatnya lebih cepat disegel.

Ada dua solusi untuk mendinginkan stoples: keluarkan dari air pada akhir waktu sterilisasi atau dinginkan langsung di dalam sterilisator dengan air dingin, tetapi setelah dinginkan setidaknya selama 30 menit untuk menghindari suhu kejutan. di atas 65 derajat. Kemudian letakkan stoples Anda tegak di tempat yang kering dan sejuk, jauh dari cahaya. Dalam kasus pasteurisasi produk asam rendah (pH > 4,5), direkomendasikan untuk disimpan pada suhu 5°C.

7. Periksa dan simpan barang kaleng Anda

Ketika stoples benar-benar dingin, periksa apakah vakum di dalamnya sudah benar dengan membuka blokir sistem penutup. Tutupnya harus tetap “menempel” ke stoples dan menahan tarikan.

Jika tutupnya tidak macet setelah sistem penguncian dibuka, hal ini mungkin disebabkan oleh:

– Pengisian yang salah: terlalu rendah atau terlalu tinggi.
– Perlakuan panas tidak lengkap: waktu terlalu singkat dan/atau suhu terlalu rendah.
– Cacat penyegelan: terkelupas atau bernoda di tepi atau di tutupnya.
– Penggunaan mesin cuci yang terlalu tua, usang, rusak atau model yang tidak sesuai dengan format.

Perbaiki anomali atau masalah yang diamati dan mulai perlakuan panas lagi, sangat penting menggunakan mesin cuci lain.
Lanjutkan dengan cara yang sama dengan membuka tutupnya. Kapsul karet harus menempel padanya dan menahan tarikan. Jika kapsul tidak tertahan di toples kaca oleh vakum, mulai perlakuan pemanasan lagi, menggunakan kapsul karet baru.

Simpan di tempat yang sejuk dan kering jauh dari cahaya langsung.

8. Buka toples Anda

Sebelum membuka stoples, periksa apakah masih ada ruang hampa dengan melanjutkan seperti pada langkah 7.

Jangan makan makanan, bahkan untuk mencicipinya, dalam kasus berikut:

– Tutup stoples tidak macet setelah sistem penguncian dibuka
– Kapsul karet toples tidak menempel pada stoples.
– Anda hanya memiliki keraguan tentang keadaan konservasi yang baik

Pembukaan harus dilakukan oleh orang dewasa. Tarik tab pada mesin cuci untuk membiarkan udara masuk ke dalam toples, tutupnya akan lepas.
Untuk membuka lebih mudah, disarankan untuk menggunakan mesin cuci Le Parfait yang dirancang khusus untuk tujuan ini. Yang harus Anda lakukan adalah menembus kapsul.

Jika Anda memilih untuk memanaskan toples dalam oven microwave, ingatlah untuk melepaskan kaleng atau bagian logamnya terlebih dahulu.

Sumber bacaan: CleverlySmart, Lovely Greens, Serious Eats

Sumber foto: AKuptsova / Pixabay

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.