PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tunis, Ibukota Tunisia dan tempat yang harus dilihat

7 min read

Tunis cafe sidi chebaan in sidi bousaid

Tempat Yang Harus Dilihat di Tunis

Apakah Anda akan ke Tunisia, tetapi Anda tidak tahu apa yang harus dilakukan di Tunis? Kota ini memiliki begitu banyak hal untuk ditawarkan sehingga akan sulit bagi Anda untuk memilih tempat untuk dilihat.

Selama berabad-abad, wilayah Tunisia saat ini berturut-turut berada di bawah pengaruh Kartago, Numidian, Romawi, Bizantium, Vandal, Umayyah, Aghlabid, Fatimiyah, Norman Sisilia, Almohad, Hafsid, Utsmaniyah, dan Prancis.

Keadaan ini, serta posisi Tunisia di persimpangan antara Cekungan Mediterania, Eropa dan Afrika, telah mempengaruhi keragaman budaya negara itu.

Inilah sebabnya kami telah memilihkan untuk Anda, kunjungan penting untuk dilakukan di Tunis dan sekitarnya. Jangan ragu untuk menyimpan artikel ini atau bahkan persiapkan sirkuit apa saja yang ingin Anda kunjungi, agar tidak ketinggalan apa pun selama Anda tinggal di Tunis!

Montage ville de tunis
Photomontage Tunis. ELEL09, assemblage et montage, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Montase berbagai foto Tunis (Tunisia) termasuk elemen-elemen berikut:

  • Kasbah (di depan kursi kotamadya) (Seat of the municipality) – Tunis (Tunisia)
  • Menara Melikit masjid Zitouna
  • Obelisk Place du 14 Janvier, sebelumnya Place du 7 Novembre
  • Avenue Habib Bourguiba menghadap ke utara menuju pelabuhan Tunis (La Goulette) dan Laut Mediterania
  • Bagian depan Universitas Sadiki
  • Bab Bahr, gerbang Prancis
  • Jembatan Radès-La Goulette
  • Planetarium Kota Ilmu Pengetahuan Tunisia
  • Stadium Radès
  • Patung Ibnu Khaldoun di Lapangan Kemerdekaan
  • Markas Besar Kotamadya Tunis

1. Kunjungi Museum Bardo

Selama Anda tinggal di Tunis, kunjungan ke Museum Bardo akan menjadi suatu keharusan jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang budaya Tunisia dan Afrika. Memang, ini adalah museum Afrika kedua yang dapat menawarkan kekayaan potongan arkeologis kepada Anda. Museum Brado di Tunis penuh dengan peninggalan yang bersaksi tentang masa lalu negara dan benua. Anda akan menemukan salah satu koleksi mosaik terbesar dan terindah dari zaman Romawi.

Bardo Museum(115)
Aula Museum Bardo. Sinda BF, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons

Anda juga akan mengagumi pada saat yang sama istana khas Tunisia yang menampung museum ini. Rencanakan, jika Anda mau, untuk memesan tur berpemandu sehingga tidak ada rahasia warisan yang kaya ini yang luput dari Anda.

GiorcesBardo33-2
Museum Bardo. Giorces, CC BY 2.5, via Wikimedia Commons

2. Pergi ke Kartago (Carthage)

Carthage adalah kota Tunisia yang terletak di utara Tunis. Ini rumah istana presiden dan bangunan lain Tunisia kaya atau ekspatriat. Kartago terkenal sebagai kota yang sangat mewah. Jangan ragu untuk menelusuri lorong-lorongnya, baik yang modern maupun yang bersejarah. Memang, kota ini dibangun di atas reruntuhan kuno yang memberikan semua pesonanya.

Ruines de Carthage
Ruins of Carthage (Reruntuhan Kartago). Patrick Verdier, Free On Line Photos, Copyrighted free use, via Wikimedia Commons

Kartago dihancurkan pada 146 SM oleh Romawi, kemudian dibangun kembali sendiri setelah pertempuran mereka dimenangkan atas Kartago. Kisah sebuah kota yang tidak akan gagal untuk mengejutkan Anda! Kartago terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO, seperti desa tetangganya Sidi Bou Said.

Montage ville de Carthage
Photo montage of the city of Carthage. ELEL09, montage, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

3. Jalan-jalan di Sidi Bou Said

Sidi Bou Said adalah sebuah desa yang terletak sekitar 20 kilometer timur laut Tunis. Itu terletak di tebing yang menghadap ke Laut Mediterania, Kartago, dan Teluk Tunis. Ini adalah desa yang penuh warna, dijuluki “surga putih dan biru”.

Sidi Bou Said 02
Sidi Bou Said adalah sebuah kota di Tunisia utara yang terletak sekitar 20 km dari ibu kota, Tunis.
Dinamakan untuk seorang tokoh agama yang tinggal di sana, Abou Said ibn Khalef ibn Yahia Al-Tamimi Al-Baji | Abou Said ibn Khalef ibn Yahia al-Tamimi al-Baji (sebelumnya disebut Jabal el-Menar). Kota itu sendiri merupakan daya tarik wisata dan dikenal dengan penggunaan warna biru dan putih yang ekstensif. © Rene Cortin (CC BY-SA 4.0) / Wikimedia Commons

Mengunjungi Sidi Bou Saïd akan terasa sporty jika Anda memutuskan untuk berjalan melalui jalanannya yang berkelok-kelok. Anda masih akan menemukan arsitektur Arab bercampur Andalusia, cukup spektakuler! Memang, rumah-rumah hampir semuanya berwarna putih cerah dan biru royal, warna khas Mediterania. Jangan lewatkan untuk mengagumi pemandangan yang akan ditawarkan kepada Anda dari atas desa!

Tunezja, Sidi Bou Said - panoramio (2)
Sidi Bou Said, the village of history and culture. Mietek Ł, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

4. Kagumi Teluk dari Café des Délices

Café des Délices terletak di tepi tebing yang menghadap ke Teluk Tunis di Sidi Bou Said. Kafe ini dibuka pada tahun 1960. Kafe ini diatur dalam beberapa teras, memungkinkan Anda untuk bersantai sambil mengagumi pemandangan yang mewah.

Tunezja, Sidi Bou Said, CAFE des Delices - panoramio
Cafe Delices in Tunis. Mietek Ł, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Disebut juga Café de Sidi Chaabane karena dibangun di sekitar makam Santo dengan nama yang sama. Tempat ini memiliki reputasi besar berkat lagu terkenal Patrick Bruel, yang berjudul “Le Café des Délices”. Anda dapat menikmati teh mint yang lezat, rasa khas Arab.

5. Temukan Istana Bayram

Sekarang salah satu hotel termewah di Tunis, Istana Bayram adalah tempat peristirahatan terakhir Mufti Utsmaniyah Agung. Terletak di jantung medina yang bersejarah. Jika Anda ingin, selama Anda tinggal di Tunis, untuk membenamkan diri dalam budaya negara ini, tanpa ragu ini adalah tempat di mana Anda harus pergi.

Memang, Istana menunjukkan arsitektur khas zaman dulu. Anda akan menemukan dekorasi aslinya, kelerengnya, gerabah, dan peninggalan bersejarah lainnya. Istana memiliki dua taman yang indah, di mana Anda dapat berjemur dalam keheningan keemasan. Spa juga tersedia untuk pelanggan. Anda dapat membiarkan diri Anda tergoda oleh hammam dengan esensi kayu putih asli.

6. Jelajahi Madinah Kota Tua di Tunis

Situs Warisan Dunia UNESCO sejak 1979, Madinah Tunis adalah jantung kota. Bisa dipastikan, Anda akan membutuhkan waktu beberapa jam, bahkan berhari-hari untuk berhasil menjelajahi seluruh Madinah. Anda dapat menemukan banyak monumen bersejarah, seperti masjid termasuk “Masjid Agung Tunis” yang paling terkenal juga disebut “Masjid Zitouna”.

Anda juga akan melihat istana, makam, medersa (sekolah menengah) dan air mancur. Anda juga harus pergi ke Kasbah, pusat pemerintahan tetapi juga karya arsitektur yang luar biasa. Tentu saja, di medinalah Anda akan menemukan semua pasar dan pedagangnya siap untuk menawar semua yang Anda temukan di sana.

Medina old Town of Tunis
Kota tua Medina di Tunis. IssamBarhoumi, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

7. Pergi ke Masjid Zitouna

Masjid Zitouna adalah Masjid Agung Tunis, juga disebut Masjid Pohon Zaitun. Itu duduk bertahta di tengah medina. Majestic, Anda tidak akan dapat mencegah diri Anda untuk mengunjunginya. Masjid ini tersebar di sekitar 5.000 meter persegi dan memiliki sembilan pintu masuk utama.

Mesquita Ez-Zitouna - 1 (2413026347)
Masjid Ez Zitouna. Leandro Neumann Ciuffo, CC BY 2.0, via Wikimedia Commons

Tidak kurang dari 184 kolom di luar, tetapi juga di dalam, membuat bangunan tua ini menjadi kemegahan arsitektur. Jangan ragu untuk dipandu mengunjungi interior Masjid! Bagi wanita, mengenakan cadar sangat dianjurkan untuk memasuki tempat ibadah yang sangat dihormati oleh masyarakat Tunisia ini.

8. Pasar yang tidak boleh dilewatkan di Tunis: pasar-pasar Tunis, pasar medina

Pasar-pasar Tunis sebagian besar dikelompokkan bersama di jantung medina; ini adalah kunjungan yang sangat penting ke ibu kota.

Souk of Tunis
Souk el Trouk, salah satu pasar di Madinah Tunis. Ini mengkhususkan diri dalam perdagangan pakaian dan bordir. Terletak di persimpangan jalan Sidi Ben Arous dan Tourbet El Bey, di sebelah Masjid Youssef Dey. Leandro Neumann Ciuffo, CC BY 2.0, via Wikimedia Commons

Di antara pasar-pasar Tunis yang tidak boleh dilewatkan, kami mencatat:

  • Souk el-Trouk, souk tua yang diperuntukkan bagi pengrajin Turki; ada terutama pernak-pernik dan suvenir dalam ansambel warna-warni: mulai dari Masjid Youssef Dey, menuju masjid agung.
  • Souk El-Attarine, perpanjangannya, membentang di sepanjang Masjid Agung Zitouna di sisi utara, terutama parfum.
  • Souk El-Koumach juga disebut souk kain: berbatasan dengan Masjid Agung Zitouna di sisi barat dan berlanjut dengan souk Wanita kemudian souk Tukang Emas di sebelah selatan.
  • Souk El-Leffa, yang bersinggungan dengan Souk El-Koumach, dikhususkan untuk pembuatan karpet.
  • Souk El-Belat menawarkan pajangan besar yang dilengkapi dengan banyak rempah-rempah. Oleh karena itu, semua pasar ini terletak di dekat Masjid Agung Zitouna , dan mudah untuk menghabiskan beberapa jam berjalan dari kios ke kios…

Etalages dans la Médina
Souk (pasar) El Attarine. Terletak di jantung kota tua, menghadap Masjid Zaituna. Selma Jmii, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons

9. Katedral Saint Vincent de Paul

Di Kota Baru Tunis adalah katedral yang megah ini, bangunan terbesar yang bertahan dari periode kolonial Prancis di Tunisia. Fasadnya yang tebal dalam gaya Moor, Gotik, dan neo-Bizantium memimpin dengan anggun di ujung utara Independence Square. Itu, pada saat pembangunannya pada tahun 1893, sebuah monumen yang mengingatkan dominasi Prancis atas negara itu. Di dalam katedral adalah Makam Prajurit yang Tidak Dikenal.

Katedral abad ke-19 adalah pusat Keuskupan Agung Tunis dan terletak di Lapangan Kemerdekaan di kota baru antara Avenue Habib Bourguiba dan Avenue de France , di seberang patung Ibn Chaldn dan Kedutaan Besar Prancis.

.

Cathedral of St. Vincent de Paul
Katedral St. Vincent de Paul. Bernard Gagnon, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

10. Cicipi masakan lokal yang lezat

Masakan Tunisia memiliki reputasi pedas, terutama karena kegemaran orang Tunisia akan harissa. Gaya memasak masakan Tunisia adalah bagian dari masakan Maghreb, masakan Mediterania.

Di antara spesialisasi penting, kami sangat merekomendasikan Chorba yang lezat, sup yang menyegarkan dengan daging dan pasta kecil, salad mechouia dengan sayuran panggang, briks, keftas, tagine Tunisia (sangat berbeda dari tagine Maroko) dan Chakchouka (Shakshuka) yang lezat!

Un festival célèbre la tradition culinaire tunisienne (5238065411)
Sebuah festival merayakan tradisi kuliner Tunisia. Magharebia, CC BY 2.0, via Wikimedia Commons

Chakchouka (Shakshuka)

Shakshouka adalah hidangan Maghrebi telur rebus dalam saus tomat, minyak zaitun, paprika, bawang merah dan bawang putih, biasanya dibumbui dengan jinten, paprika dan cabai rawit.

Shakshuka by Calliopejen1
Chakchouka (Shakshuka). Calliopejen1, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Arab dips and spread

Saus dan olesan adalah makanan ringan yang sempurna untuk berbagi bersama.

Arabic-Shells-Dips-Sauces-Dumplings-Appetizers-Vegetables-1626976

Arabic Shells Dips Sauces Dumplings Appetizers Vegetables. TheUjulala on Pixabay, CC0, via Wikimedia Commons

Keftaji adalah hidangan utama masakan Tunisia (sayuran goreng Tunisia)

Kafteji (Kefteji) disajikan dengan roti. Ini terdiri dari paprika, tomat, hati, kentang, labu, telur goreng, cincang dan dibumbui. Secara tradisional disajikan dengan hati domba panggang atau merguez (sosis domba) atau telur goreng. Ini adalah campuran kentang, tomat, paprika hijau, telur, labu dan mungkin zucchini, semua dipotong kasar, digoreng kemudian dicampur dan dipotong menjadi kubus kecil.

Kafteji كفتاجي
Kafteji كفتاجي Sami Mlouhi, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons

Couscous

It is the traditional national dish in Tunisia and it can be prepared in different forms, with lamb and vegetables, with fish (manani), or with chicken.

كسكسي بالخضرة والقديد، تونس 2013
Couscous. الحبيب مهنيD Y O L F 77Photo by:Habib M’henniCamera:Nikon D310014.2 MegapixelsThis file has annotations. Move the mouse pointer over the image to see them.This photograph was made by Habib M’henni (User:Dyolf77) and released under the license(s) stated above.You are free to use it for any purpose as long as you credit me and follow the terms of the license.English: Credits to Habib M’henni / Wikimedia CommonsFrançais : Crédits à Habib M’henni / Wikimedia Commonsالعربية : بترخيص الحبيب مهني / ويكيميديا كومنزIf you use this image outside of the Wikimedia projects,I would be happy to hear from you by (  habib.mhenni  gmail.com ). Thanks!Note: This file has been released under a license which is incompatible with Facebook’s licensing terms. It is not allowed to upload this file to Facebook. Other files from me can be found in Category:Files by User:Dyolf77, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Kue-kue manis Tunisia

Sebuah nampan kue-kue Tunisia. Ada beberapa jenis kue kering:

  • Baris 1 dari kiri: Kâak ourka terbuat dari dua jenis marzipan (satu ditaburi gula halus)
  • Baris ke-5 dari kiri: Baklawa
  • Baris pertama dari kanan: Ghraiba of chickpeas
  • Baris lainnya terdiri dari kue-kue yang dibuat dengan almond atau pistachio. Semua kue kering ini buatan sendiri, kecuali baklawas.

PatisseriesTunisiennes2009
Tunisian sweets. Citizen59, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons


Tempat Wisata Lainnya Dan Yang Harus Dikunjungi Di Indonesia Dan Luar Negeri

Segala sesuatu yang ada di daerah tujuan wisata yang merupakan daya tarik agar orang-orang mau datang berkunjung ke tempat tersebut. Panduan ini akan membuat Anda untuk tidak melewatkan tempat penting dan memberikan pengalaman wisata Anda ke tempat-tempat yang hebat!

Klik disini untuk melihat tempat-tempat lainnya, seperti di Bali, Jogja, Paris, Tokyo, Tibet, Bogor dan masih banyak lagi.


Tips Mencari Hotel saat Liburan

Berikut adalah tips dan trik untuk menemukan akomodasi liburan yang lebih murah, terima kasih khususnya kepada pembanding dan penawaran hotel online; tips mencari hotel murah.

Tips Mencari Hotel Murah | Dengan pembanding harga hotel online


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CleverlySmart, Planet Ware, TripzazaBritannica

Sumber foto: Mohamed Moslem Mosbah (CC BY-SA 3.0) via Wikimedia Commons

Deskripsi foto utama: kopi indah “Sidi Chebaan” di Sidi Bousaid dengan salah satu pemandangan terbaik di dunia 🙂

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.