Kecemasan – gejala, penyebab, pengobatan dan pencegahan

KECEMASAN

Kecemasan adalah reaksi normal yang berubah menjadi penyakit jika muncul ketika tidak ada kejadian yang benar-benar diperlukan. Kami kemudian berbicara tentang gangguan kecemasan, tidak sesuai dengan kehidupan sehari-hari.

Meskipun wajar untuk merasa cemas pada malam sebelum ujian atau ketika dihadapkan pada masalah yang hanya terjadi satu kali, perasaan ini dapat menjadi kepentingan yang tidak beralasan dan melumpuhkan.

Kecemasan adalah keadaan psikologis dan fisiologis yang ditandai dengan komponen somatik, emosional, kognitif, dan perilaku.

Dengan tidak adanya atau adanya stres psikologis, kecemasan dapat menciptakan perasaan takut, khawatir, dan takut yang luar biasa. Kecemasan dianggap sebagai reaksi “normal” terhadap situasi stres. Ketika kecemasan menjadi berlebihan, itu dapat diklasifikasikan sebagai “gangguan kecemasan”. Intensitas dan fungsi subjek menginformasikan praktisi untuk menentukan apakah itu reaksi alami atau patologis

APA ITU KECEMASAN?

Kecemasan merupakan reaksi normal yang menjadi suatu penyakit jika muncul ketika tidak ada kejadian yang benar-benar membenarkannya. Kami kemudian berbicara tentang gangguan kecemasan, tidak sesuai dengan kehidupan sehari-hari. Kecemasan dapat terjadi dalam berbagai bentuk: kecemasan umum, fobia, gangguan panik atau gangguan obsesif-kompulsif, OCD. Gangguan kecemasan diekspresikan dalam banyak cara tergantung pada keluarga dan riwayat pribadi pasien, keturunan, imajinasi atau penyebab episode pertama kecemasan.

BENTUK APA SAJA DARI KECEMASAN?

Kecemasan bisa menyebar, terus-menerus, tidak rasional, dan memengaruhi sebagian besar situasi dalam kehidupan sehari-hari. Ini disebut kecemasan umum. Kecemasan yang tidak terkendali ini adalah sumber penderitaan dan membuat kesenangan menjadi tidak mungkin.

Hal ini juga dapat berfokus pada satu atau lebih situasi yang sangat spesifik, yang keberadaannya akan menyebabkan gejala yang intens. Ini adalah gangguan fobia. Fobia menjadi serius ketika memaksa orang yang terkena untuk membatasi aktivitas mereka.

Terkadang kecemasan terkonsentrasi secara intens untuk waktu yang sangat singkat, hanya beberapa menit. Tanpa tanda peringatan, penyakit ini datang dengan hebat dan menyebabkan gejala yang menyerupai serangan akut jantung, paru-paru, atau penyakit saraf. Ini adalah gangguan panik, juga dikenal sebagai serangan panik atau serangan kecemasan.

Terlepas dari bentuk kecemasannya, manifestasinya seringkali serupa. Selain gejala psikologis (cemas, takut, gugup, sulit berkonsentrasi, mudah tersinggung, gangguan) terkadang ada gejala fisik yang sulit: jantung berdebar, otot tegang, perasaan tercekik, berkeringat, rasa panas atau dingin, perasaan ada gumpalan di tenggorokan atau perut. , sulit tidur, dll. Gejala fisik ini tidak selalu terlihat jelas tentang kecemasan, dan orang-orang khawatir akan penyakit lain.

Dalam beberapa kasus, kecemasan tidak menyebabkan jenis gejala ini, melainkan melibatkan tindakan berulang untuk meredakannya sementara. Ini adalah gangguan obsesif-kompulsif (OCD). Ritual yang diadopsi diulang lebih sering dan akhirnya mengganggu kehidupan sosial dan profesional pasien, yang menjalani kecemasannya dalam kerahasiaan dan rasa malu.

APAKAH KECEMASAN SERING TERJADI?

Gangguan kecemasan yang paling umum adalah kecemasan umum. Ini mempengaruhi antara 5% dan 8% populasi. Wanita dua kali lebih terpengaruh daripada pria, terutama setelah 40 tahun. Dari usia ini, satu dari sepuluh wanita terpengaruh.

Kecemasan: bagaimana cara mendiagnosisnya?

Jika ada sedikit keraguan, atau jika gejala muncul seiring waktu, penting untuk berbicara dengan dokter umum atau psikiater Anda, berhati-hatilah untuk menyebutkan tanggal timbulnya tanda, tingkat keparahannya dan pasien. berdampak pada kehidupan sehari-hari. Dokter harus bisa menilai apakah kecemasan itu serius atau tidak. Setelah kuesioner pertama berusaha mengidentifikasi peristiwa yang bertanggung jawab atas kecemasan, riwayat keluarga gangguan kejiwaan, tanggung jawab atas obat-obatan, kecanduan (alkohol, obat-obatan, pengobatan, dll.) Atau faktor lain yang dapat menjelaskan penyebab kecemasan ini.

Dari kuesioner ini, dokter harus menilai jenis kecemasan dan gangguan yang diderita orang tersebut dan menyesuaikan pengobatan sesuai dengan informasi ini dan merujuknya ke spesialis atau obat yang sesuai.

Evolusi kecemasan

Jika tidak ditangani, kecemasan dapat menjadi sumber gangguan yang lebih serius seperti depresi, perkembangan kecanduan (obat-obatan, alkohol, dll.), Hubungan sebab-akibat dengan penyakit kronis seperti hipertensi, jantung. masalah dan diabetes juga telah diidentifikasi. Jika kecemasan merasuk, itu juga dapat menjadi umum dan menyebabkan gangguan kejiwaan yang serius seperti OCD, fobia yang melemahkan sosial, dll.

GEJALA DAN PENYEBAB KECEMASAN

APA SAJA GEJALA KECEMASAN?

Kecemasan memanifestasikan dirinya sebagai perasaan khawatir yang menyebar secara negatif yang mempengaruhi kehidupan sehari-hari. Orang yang cemas lelah, mudah tersinggung, sulit berkonsentrasi dan merasa tidak mampu mengendalikan situasi yang muncul. Selain gejala psikologis, terkadang ada gejala fisik yang luar biasa: jantung berdebar-debar, otot tegang, perasaan tercekik, berkeringat, rasa panas atau dingin, perasaan ada gumpalan di tenggorokan atau perut, insomnia, dll.

GEJALA PSIKIS

Orang tersebut merasa takut dan sedih tentang sebagian besar peristiwa dalam hidup dan selalu takut akan datangnya bencana. Bahkan ketika semuanya berjalan baik, dia mengatakan pada dirinya sendiri itu tidak akan bertahan lama. Dia lelah, mudah tersinggung, sulit berkonsentrasi, dan merasa tidak mampu mengendalikan situasi yang muncul. Terkadang dia mengisolasi dirinya sendiri karena takut tidak dapat mengontrol lingkungannya (kecemasan sosial).

Kadang-kadang orang yang cemas mencoba untuk melepaskan diri dari rasa takut mereka akan hari berikutnya dengan menjadi hiperaktif, melompat ke dalam terburu-buru yang membuat mereka merasa bahwa mereka mengendalikan apa yang akan terjadi di masa depan.

GEJALA FISIK

Gejala fisiknya bervariasi dan banyak: sulit tidur, nyeri otot, jantung berdebar-debar, gemetar, tangan berkeringat, pusing, menggigil, sakit kepala atau sakit perut, diare atau sembelit, rasa sesak di dada, perasaan tercekik, sakit perut atau tenggorokan. , spasmofilia, keinginan terus-menerus untuk buang air kecil, dll.

KASUS SPASMOPHILIA

Spasmofilia adalah terlalu banyak kepekaan emosional yang memanifestasikan dirinya dalam serangan mendadak, menyatukan serangkaian gejala yang sangat beragam: kelopak mata dan otot wajah berkedut, perasaan pusing dan pingsan, kesemutan, kehilangan kepekaan di tangan, kelumpuhan jari, perasaan mati lemas, jantung berdebar, misalnya.

Bagi psikiater, spasmofilia merupakan manifestasi dari gangguan kecemasan.

APA PENYEBAB KECEMASAN?

Faktor yang teridentifikasi dengan baik dapat menyebabkan keadaan kecemasan, termasuk:

  • situasi stres dengan kelelahan fisik atau mental, misalnya stres kronis di tempat kerja;
  • penyakit atau kematian dalam keluarga atau dalam lingkaran pertemanan;
  • situasi profesional yang genting;
  • tahap baru dalam hidup (seperti pensiun, perceraian, kepergian anak dari rumah);
  • perubahan hormonal selama menopause;
  • pengalaman negatif (misalnya penyerangan fisik);
  • penyakit mental seperti depresi atau skizofrenia.

Dari sudut pandang psikoanalisis, kecemasan akan mencerminkan adanya konflik bawah sadar yang belum terselesaikan pada tahap fundamental perkembangan anak. Konflik ini, yang meliputi kecemasan akan perpisahan dan ketakutan akan kehilangan orang yang dicintai, dapat muncul secara spontan atau sebagai akibat dari pengalaman traumatis tertentu.

Bentuk utama gangguan kecemasan

Bentuk gangguan yang paling umum adalah:

Gangguan Kecemasan Umum

Gangguan Kecemasan Umum, GKU, adalah gangguan kecemasan yang ditandai dengan kecemasan kronis, kekhawatiran dan ketegangan yang berlebihan, bahkan ketika hanya ada sedikit atau tidak sama sekali yang memprovokasi.

Kekhawatiran ini sering kali berbentuk perenungan, atau menghabiskan waktu secara berlebihan untuk memikirkan atau merenungkan berbagai peristiwa di masa depan – bagaimana hal itu mungkin terjadi dan bagaimana Anda menghadapinya.

Tidak jarang mengalami gejala dan tidak dapat menjelaskan alasannya. Untuk penderita GKU, gejala seperti yang tercantum di atas muncul hampir setiap hari dan setidaknya selama 6 bulan terakhir.

Fobia

Ketakutan yang tidak rasional
Fobia dicirikan oleh ketakutan yang tidak masuk akal dan intens yang dipicu oleh konfrontasi dengan objek atau situasi tertentu: laba-laba, pesawat terbang … Mendekati situasi (harus naik pesawat dalam seminggu), atau bahkan kebangkitannya (berbicara tentang tikus, Bayangkan …), memicu munculnya gejala kecemasan fisik (takikardia, pucat, gemetar, berkeringat …). Gejala pertama yang sering muncul sebelum usia 12 tahun: jantung berdebar, berkeringat, nyeri dada, atau ketidaknyamanan.

Takut atau fobia?
Perilaku menghindar dapat berkembang cukup cepat: pasien menghindari konfrontasi dengan dirinya sendiri, atau berisiko menghadapi dirinya sendiri dengan situasi apa pun yang menunjukkan fobia. Jadi, jika ketakutan terhadap laba-laba hanya terbatas pada penglihatan mereka, ini biasanya bukan masalah besar. Sebaliknya, jika ketakutan akan laba-laba menyebar hingga menghalangi seseorang untuk pergi berlibur karena takut melihat laba-laba di kamar hotel, seseorang dapat menimbulkan fobia yang nyata. Ada gangguan nyata pada operasi normal. Dalam kasus ini, isolasi progresif pasien dan perkembangan keadaan depresi seringkali menjadi aturan. Oleh karena itu, penting untuk membedakan ketakutan, yang pada akhirnya cukup umum dan sesekali (laba-laba, takut ketinggian, dll.), Dari fobia patologis yang nyata, invasif dan melumpuhkan dalam kehidupan sehari-hari, keluarga, atau profesional.

Gangguan kecemasan – Bentuk – Fobia
Fobia spesifik
Hewan dan lingkungan
Jenis “binatang” yang paling umum dengan fobia ular terkenal (erpetophobia), laba-laba (arachnophobia) atau tikus (musophobia). Seorang pasien dapat, dalam jenis fobia ini, pergi, misalnya, menghindari meninggalkan rumahnya agar tidak menemui semua tanda yang mengingatkan pada bentuk ular, seperti tanda apotek.

Mari kita juga menyebutkan fobia lingkungan alam, seperti badai petir (cheimophobia) atau ketinggian (acrophobia).

Situasi
Fobia “situasional” adalah ketakutan yang disebabkan oleh situasi tertentu seperti transportasi umum, lift, atau tempat tertutup (klaustrofobia).

Darah dan suntikan
Akhirnya, fobia darah dan suntikan lebih dicirikan oleh reaksi fisik, seperti kehilangan kesadaran ketika dihadapkan pada situasi medis tertentu.

Beberapa fobia yang lebih umum meliputi:

  • acrophobia (takut ketinggian)
  • claustrophobia (takut akan ruang sempit)
  • aerophobia (takut terbang)
  • hemophobia (takut darah)
  • trypanophobia (takut jarum)
  • hidrofobia (takut air)

Gangguan Obsesif-Kompulsif (OCD)

Gangguan Obsesif-Kompulsif, OCD, adalah gangguan kecemasan dan ditandai dengan pikiran yang berulang dan tidak diinginkan (obsesi) dan / atau perilaku berulang (kompulsi). Perilaku berulang seperti mencuci tangan, menghitung, memeriksa, atau membersihkan sering dilakukan dengan harapan dapat mencegah pikiran obsesif atau menghilangkannya. Namun, melakukan apa yang disebut “ritual” ini hanya memberikan kelegaan sementara, dan tidak melakukannya secara nyata meningkatkan kecemasan.

Penderitaan permanen
OCD berkembang cukup lambat. Gejala pertama sering muncul pada pria berusia antara 6 dan 15 tahun dan pada wanita berusia antara 20 dan 29 tahun. Sekitar 2,5% dari populasi akan terpengaruh.

Obsesi
Obsesi adalah pikiran, impuls, atau gambaran yang mengganggu, berulang, dan terus-menerus yang memaksakan diri pada orang tersebut dan menyebabkan emosi negatif seperti kesusahan atau kecemasan yang signifikan. Obsesi ini menjadi tidak terkendali dan secara signifikan mengganggu fungsi harian pasien. Yang paling sering adalah obsesi kontaminasi (takut terinfeksi), keraguan patologis (“apakah saya sudah menutup pintu dengan benar?”), Simetri (tidak tahan melihat objek dalam kekacauan).

Kompulsi dan ritual
Untuk menangkal kecemasan, pasien OCD tunduk pada serangkaian tindakan, gerak tubuh dan perilaku, yang disebut kompulsi, di mana ia mengenali absurditas. Dia tidak dapat menahannya karena takut memperburuk obsesinya dan kecemasan yang diakibatkannya. Jadi, obsesi pencemaran dapat dihindari dengan ritual mencuci: urutan tindakan dasar yang dikodifikasi dan diperbaiki; kesalahan apa pun memaksa pasien untuk memulai kembali. Perilaku ini menyerang kehidupan sehari-hari dan menggigit sedikit demi sedikit setiap saat sepanjang hari.

Gangguan panik

Gangguan panik adalah gangguan kecemasan dan ditandai dengan episode ketakutan intens yang tak terduga dan berulang kali terjadi

panik oleh gejala fisik yang mungkin termasuk nyeri dada, jantung berdebar-debar, sesak napas, pusing, atau sakit perut.

Gangguan Stres Pascatrauma (PTSD)

Gangguan Stres Pasca-Trauma, PTSD, adalah gangguan kecemasan yang dapat berkembang setelah terpapar pada peristiwa atau cobaan yang mengerikan di mana cedera fisik yang parah terjadi atau terancam. Peristiwa traumatis yang dapat memicu PTSD termasuk serangan kekerasan pribadi, kecelakaan, bencana alam atau yang disebabkan manusia, kecelakaan, atau pertempuran militer.

Gejala dapat berupa kesulitan bersantai, mimpi yang mengganggu atau kilas balik dari acara tersebut, dan menghindari apa pun yang terkait dengan acara tersebut. PTSD didiagnosis saat seseorang mengalami gejala setidaknya selama sebulan.
Keterampilan koping subjek (bagaimana mengatasinya) kewalahan. Reaksi langsung terhadap peristiwa tersebut akan diekspresikan oleh rasa takut yang kuat (ketakutan), oleh perasaan tidak berdaya atau oleh perasaan ngeri.

Fobia Sosial (atau Gangguan Kecemasan Sosial)

Fobia Sosial, atau Gangguan Kecemasan Sosial, adalah gangguan kecemasan yang ditandai dengan kecemasan yang berlebihan dan kesadaran diri yang berlebihan dalam situasi sosial sehari-hari. Fobia sosial dapat dibatasi hanya pada satu jenis situasi – seperti ketakutan untuk berbicara dalam situasi formal atau informal, atau makan atau minum di depan orang lain – atau, dalam bentuk yang paling parah, mungkin begitu luas sehingga seseorang mengalami gejala hampir kapan saja mereka berada di sekitar orang lain.

Takut pada tatapan orang lain

Fobia sosial (atau kecemasan sosial) dibedakan dari demam panggung sederhana atau rasa malu dengan perilaku menghindar yang terus-menerus. Dengan demikian, dalam kehidupan sehari-hari, fobia sosial tidak akan dapat berbicara dalam pertemuan profesional, akan menghindari pertemuan dengan tetangga atau kolega saat rehat kopi atau menahan diri untuk tidak memberikan pendapat saat berdiskusi atau saat diminta. membuat komentar. Ciri mencolok lainnya adalah bahwa beberapa fobia sosial akan takut makan, minum, atau menulis di depan umum, mengetahui bahwa mereka sedang diawasi atau diamati.

Hasil: isolasi
Pada dasarnya, ketakutan esensial dari fobia sosial adalah rasa malu atau pandangan kritis atau menuduh orang lain. Mereka takut dinilai lemah, tidak mampu, bodoh … Menghindari rapat, rapat, takut memberikan pendapat, mengekspos diri pada tatapan atau kritik, fobia sosial mengunci diri dalam perilaku menghindar dan akhirnya mengisolasi diri dengan gejala : kemerahan, suara gemetar, jantung berdebar, berkeringat, diare.

PENGELOLAAN KECEMASAN

SIKAP APA YANG HARUS DIADOPSI DALAM KASUS KECEMASAN?

Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter jika:

  • memiliki dampak yang signifikan pada kehidupan sosial atau profesional;
  • disertai dengan pikiran hitam, insomnia atau kelelahan di pagi hari;
    kecemasan berlangsung lebih dari empat sampai lima hari, atau jika sering muncul kembali;
  • menyebabkan penyalahgunaan alkohol, obat-obatan atau obat-obatan;
    gejala fisik (jantung berdebar, susah tidur, mual, dll.) menjadi tak tertahankan;
  • Anda takut kehilangan kendali atas emosi Anda atau merasa perlu membicarakan kecemasan Anda.
  • Jika kecemasan bersifat sementara, disebabkan oleh alasan yang dapat diidentifikasi dan spesifik atau jika diketahui dan sudah lama, adalah mungkin untuk mengobati sendiri.

BAGAIMANA MEN-DIAGNOSA?

Diagnosis dapat dibuat ketika pasien mengeluhkan kekhawatiran yang berlebihan, kronis dan tidak terkendali selama lebih dari enam bulan dan menunjukkan setidaknya tiga dari enam gejala berikut: kelelahan, lekas marah, sulit berkonsentrasi, gangguan tidur, nyeri otot, gelisah atau berlebihan. kegembiraan.

Hal ini seringkali tidak terkelola dengan baik, karena mereka yang terkena enggan berkonsultasi. Mereka percaya bahwa kecemasan yang meningkat adalah ciri kepribadian mereka, bahwa mereka harus menahannya dan tidak ada obatnya. Mayoritas orang dengan laporan kecemasan selalu memiliki kekhawatiran yang berlebihan ini.

BAGAIMANA GANGGUAN KECEMASAN BERKEMBANG?

Jika gangguan kecemasan tidak ditangani, gangguan tersebut dapat berkembang menjadi depresi. Kecemasan yang tidak diobati juga dapat menyebabkan kecanduan alkohol, kecanduan narkoba, atau upaya bunuh diri.

Komplikasi jangka panjang mungkin terjadi, yang menyebabkan peningkatan risiko tekanan darah tinggi, penyakit jantung, kanker atau diabetes, misalnya. Selain itu, kecemasan umum mendorong timbulnya gangguan kecemasan lainnya, fobia sederhana atau fobia sosial, gangguan panik, gangguan obsesif-kompulsif (OCD).

APAKAH PENGOBATAN UNTUK KECEMASAN?

Perawatan kecemasan didasarkan pada psikoterapi, mungkin dikombinasikan dengan pengobatan jika gejalanya terlalu berat untuk ditanggung. Gangguan kecemasan dapat diobati dengan beberapa jenis obat: anxiolytics dan antidepresan tertentu. Obat ini hanya boleh diresepkan dalam kasus di mana gangguan kecemasan menjadi melumpuhkan dan menghambat kehidupan sehari-hari. Perawatan dasar untuk gangguan kecemasan terutama didasarkan pada psikoterapi.

KECEMASAN PADA ANAK-ANAK

APAKAH ANAK-ANAK MENDERITA KARENA KECEMASAN?

Kecemasan kadang-kadang normal dalam perkembangan anak. Misalnya, selama masa prasekolah, seorang anak sering kali cemas akan berpisah dari orang tuanya. Seperti pada orang dewasa, kecemasan ini menjadi patologis jika mengganggu aktivitas sehari-hari. Ini kemudian dapat menyebabkan kesulitan sosial atau akademis. Tanda-tanda yang paling umum pada anak adalah gangguan tidur, penolakan pergi ke sekolah (fobia sekolah), mengikuti olah raga atau pergi tidur dengan teman, gejala fisik tertentu seperti sakit perut dan muntah atau kelelahan. Kecemasan bisa sulit dikenali oleh orang tua karena anak-anak yang gelisah sering kali bijaksana, tenang, dan mementingkan kesenangan. Ketika seorang anak mengidapnya, perawatan psikologis harus dimulai secepat mungkin.

PENCEGAHAN DAN BAGAIMANA CARA MENCEGAH KECEMASAN?

APA YANG HARUS DILAKUKAN UNTUK MENGHANCURKAN EPISODE KECEWA?

Acara penting akan berlangsung besok. Sampai saat itu Anda tidak terlalu khawatir, dan tiba-tiba Anda merasakan deru kesedihan. Jantung Anda mulai berdetak lebih cepat, tangan Anda berkeringat, Anda kesulitan menelan air liur, Anda merasa tidak enak dan Anda tidak dapat bernalar dengan diri sendiri.

Teknik relaksasi sederhana bisa efektif menenangkan Anda. Bernapaslah perlahan dan dalam selama beberapa menit. Blokir napas Anda dengan menghitung sampai tiga di akhir setiap napas. Kosongkan paru-paru Anda sepenuhnya dengan setiap embusan napas. Rilekskan otot Anda secara sadar mulai dari tubuh bagian bawah hingga ke wajah. Relativiasikan peristiwa yang membuat stres sebanyak mungkin, coba lihat sisi positifnya.
Peserta dalam acara atau ujian olahraga harus beradaptasi dengan keharusan yang kadang-kadang bertentangan, termotivasi dan agresif, sambil tetap mengendalikan diri mereka sendiri. Beberapa orang memiliki kemampuan alami untuk mengendalikan stres dan mempertahankan kewaspadaan pada tingkat yang mendukung kinerja. Orang lain perlu menggunakan teknik khusus untuk melawan stres: relaksasi, pernapasan dalam, pengendalian diri, dll.

Metode menangani stres berbeda-beda untuk setiap orang. Beberapa orang perlu mengisolasi diri mereka sendiri sebelum kesulitan, untuk fokus dan menjaga pikiran mereka tetap pada tujuan mereka. Yang lain lebih suka menghabiskan waktu dikelilingi oleh teman, rekan satu tim, kolega … untuk saling mendukung dan memberi semangat.
Cobalah untuk mengingat bagaimana Anda telah mempersiapkan diri untuk pencobaan di masa lalu dan untuk mengingat tindakan apa yang paling bermanfaat bagi Anda. Anda akan dapat menerapkannya, bahkan memperbaikinya.

BAGAIMANA CARA MENCEGAHNYA?

Karena ini adalah reaksi normal, tindakan pencegahan lebih ditujukan untuk mencegah kecemasan sementara agar tidak terjadi dalam waktu yang lama. Berbicara adalah cara yang bagus untuk menghilangkan rasa cemas. Jangan ragu untuk berbicara dengan orang yang Anda cintai, dokter, atau ahli dukungan psikologis. Kekhawatiran yang tidak terekspresikan dengan cepat cenderung menjadi sulit untuk ditanggung. Aktivitas olahraga sering kali sangat membantu orang-orang dengan temperamen cemas: aktivitas fisik melawan stres, bersantai, mengubah ide, dan membantu meredakan ketegangan fisik.

Lakukan aktivitas relaksasi (yoga, tai chi, terapi relaksasi, dll.) Yang dapat membantu manajemen stres. Cobalah untuk tidur lebih awal dan cukup tidur. Pastikan diet Anda seimbang dan memuaskan. Kurangi asupan kafein Anda (kopi, teh, cola, coklat, guarana, dll.).

PSIKOTERAPI DAN KECEMASAN

Kecemasan merupakan penyakit sulit yang perlu diobati. Penatalaksanaan yang mungkin menggabungkan penggunaan obat yang tepat, psikoterapi suportif, dan perubahan gaya hidup dapat memberikan bantuan yang cukup besar bagi orang yang cemas.

APAKAH PSIKOTERAPI PENGOBATAN UNTUK KECEMASAN?

Perawatan utama untuk kecemasan adalah melalui teknik psikoterapi. Psikoterapi harus dilakukan secara sistematis oleh orang yang cemas, kemungkinan dikombinasikan dengan pengobatan jika gejalanya terlalu sulit untuk ditanggung.

Psikoterapi suportif dapat dimulai oleh dokter umum pada konsultasi pertama. Ia mendengarkan dan menasihati pasien sesuai dengan situasi yang membuatnya cemas. Selama pendekatan pertama ini, orang yang cemas dapat merasakan nilai dari psikoterapi yang terspesialisasi dan terstruktur.

Terapi kognitif dan perilaku telah menjadi yang paling banyak dipelajari dalam pengobatan kecemasan. Mereka telah menunjukkan kemanjuran yang bertahan lama, asalkan pengobatannya cukup intens dan berkepanjangan: setidaknya satu sesi per minggu selama tiga sampai enam bulan. Terapi ini bertujuan pertama untuk memahami keadaan di mana gejala kecemasan muncul, untuk mengidentifikasi pola berpikir negatif dan irasional yang ikut bermain, dan kemudian memodifikasinya. Dengan didukung oleh terapis, pasien yang gelisah belajar mengenali faktor-faktor pemicu kecemasan, dan memantau reaksinya. Dia menjadi sadar akan interpretasi bencana yang dilakukannya. Sedikit demi sedikit, ia mengukur dengan lebih baik tingkat ancaman nyata yang terkait dengan bahaya dan kemampuannya untuk mengatasinya.

Terapi kognitif dan perilaku juga dapat mencakup teknik relaksasi dan pernapasan, yang membantu pasien untuk rileks.

Psikoterapi yang terinspirasi secara analitis dapat membantu mengungkap alasan yang mendasari kecemasan, mengidentifikasi trauma awal dalam hubungan emosional awal. Terlepas dari kurangnya studi patokan, pengalaman menunjukkan bahwa jenis terapi ini secara signifikan dan bertahan lama meningkatkan kondisi orang dengan gangguan kecemasan yang melumpuhkan.

BISAKAH ANDA MENGOBATI KECEMASANNYA DENGAN MENGUBAH KEBIASAAN?

Aktivitas fisik, dikombinasikan dengan diet seimbang dan kecepatan hidup yang teratur, tampaknya sangat melengkapi jenis pengobatan lainnya. Berjalan, berlari, berenang, dan bersepeda disarankan untuk mengelola stres dan melawan kecemasan, dengan kecepatan sekitar 30 menit sehari jika memungkinkan.

Menghentikan alkohol dan tembakau, serta mengurangi konsumsi kopi, juga membantu mengurangi gejala kecemasan.

Akhirnya, setiap orang dapat memilih metode relaksasi yang mereka sukai, di antara semua yang tersedia untuk mereka, seperti yoga, meditasi, pijat, atau sophrologi.

KECEMASAN DURASI SINGKAT DAN RINGAN

BAGAIMANA CARA MEMPERHATIKAN KECEMASAN RINGAN?

Jika Anda mengalami kecemasan ringan atau kekhawatiran sementara – penyebabnya diketahui dan spesifik – Anda dapat minum obat tanpa resep. Ini mungkin berisi:

  • ekstrak tumbuhan (hawthorn, passionflower, valerian, dll.) dikenal
  • karena sifat penenangnya;
  • garam brom;
  • elemen jejak, terutama jika terjadi iritabilitas atau spasmofilia;
  • obat homeopati;
  • magnesium. Memang, mudah tersinggung, cemas, kelelahan sementara dan gangguan tidur bisa menjadi tanda-tanda kekurangan magnesium; dalam hal ini kontribusinya dapat bermanfaat.

FITOTERAPI

Merupakan hal yang wajar untuk merasa cemas sehari sebelum ujian atau ketika Anda dihadapkan pada masalah satu kali. Selama gangguan ini bersifat sementara dan bukan merupakan kecacatan dalam kehidupan sehari-hari, gangguan tersebut dapat diatasi dengan aturan kebersihan hidup dan asupan tanaman obat penenang (penenang).

TANAMAN

Tanaman yang diusulkan pada dasarnya memiliki sifat penenang (menenangkan). Mereka digunakan secara terpisah atau dalam formula yang terdiri dari beberapa tumbuhan. Mereka paling sering ditemukan sebagai obat-obatan atau ekstrak dalam kapsul, tablet atau semacamnya dalam infus.

VALERIAN

Valerian telah menunjukkan beberapa kemanjuran dalam gangguan tidur terkait kecemasan. Tetapi tindakannya tidak langsung: satu dosis tidak berpengaruh dan hanya setelah dua hingga empat minggu penggunaan barulah manfaatnya dirasakan.

PASIFLORE

Penggunaan passionflower untuk menenangkan manifestasi kecemasan seperti gangguan tidur dan jantung berdebar sebagian besar didasarkan pada tradisi. Passionflower tersedia sebagai infus daun atau sebagai bubuk kering daun dan bunga; itu sering dikaitkan dengan hawthorn, yang juga memiliki sifat obat penenang. Mekanisme aksi kurang dipahami.

HOPS

Perbungaan hop mengandung minyak esensial dan oksigenat yang sangat harum yang bertanggung jawab atas efek obat penenang dari tanaman ini.

DAUN LEMON

Ekstrak daun lemon balm telah menunjukkan aktivitas penenang (menenangkan) pada penelitian hewan. Tetapi zat yang bertanggung jawab atas efek ini belum diidentifikasi secara resmi.

TANAMAN LAIN

Poppy (Papaver rhoeas), eschscholtzia (Eschscholtzia californica) atau chamomile Jerman (Matricaria recutita) dikatakan memiliki khasiat obat penenang. Mereka biasanya ditemukan dalam kombinasi dengan tanaman atau zat lain dalam obat-obatan atau suplemen makanan.

APAKAH ADA RISIKO UNTUK MEMPERCAYA KECEMASAN RINGAN DENGAN TANAMAN?

Karena efek penenangnya, jamu yang digunakan untuk mengurangi efek kecemasan ringan dapat menyebabkan berkurangnya kewaspadaan di siang hari dan berbahaya bagi orang yang mengendarai kendaraan atau peralatan mesin.

Penggunaan lemon balm dan valerian membutuhkan perawatan khusus. Mereka dapat berinteraksi dengan banyak obat dan meningkatkan efek tanaman lain. Selain itu, lebih baik hindari mengonsumsi minuman beralkohol.

Karena kandungan taninnya, lemon balm dan valerian tidak boleh dikonsumsi dengan obat atau suplemen makanan yang dimaksudkan untuk menyediakan zat besi. Selain itu, valerian tidak boleh digunakan pada orang yang memiliki masalah hati.

Jika tidak ada perbaikan setelah empat minggu pengobatan, sebaiknya hubungi dokter Anda untuk mempertimbangkan jenis pengobatan lain.

OBAT KECEMASAN

APA OBAT TERHADAP GANGGUAN KECEMASAN?

Gangguan kecemasan dapat diobati dengan beberapa jenis obat: antidepresan tertentu, anxiolytics (terutama benzodiazepin dan buspirone) dan obat lain (pregabalin). Anxiolytics (obat penenang) pertama yang digunakan adalah obat penenang yang ampuh yang meredakan kecemasan dengan mengurangi kewaspadaan pasien. Kecemasan menurunkan harga kantuk sedikit banyak permanen. Selama tiga puluh tahun, lebih banyak obat yang ditargetkan telah muncul. Mereka meredakan gejala kecemasan tanpa menyebabkan efek samping tersebut.

Obat-obatan hanya boleh diresepkan dalam kasus di mana gangguan kecemasan menjadi melemahkan dan mengganggu kehidupan sehari-hari. Perawatan dasar untuk gangguan kecemasan terutama didasarkan pada psikoterapi.

ANTIDEPRESAN

Obat antidepresan serotonin reuptake inhibitor (IRS) dan norepinefrin (IRSNA) tertentu diresepkan untuk bentuk kecemasan tertentu yang melemahkan: kecemasan umum yang telah berkembang selama lebih dari 6 bulan, gangguan panik, fobia sosial. Ini sekarang menjadi obat prioritas yang diresepkan. Efektivitasnya melawan kecemasan tidak langsung; dibutuhkan setidaknya dua hingga empat minggu untuk merasakan manfaatnya. Masa pengobatan setidaknya enam bulan tampaknya diperlukan untuk kesembuhan yang langgeng. Menghentikan pengobatan dilakukan secara bertahap untuk menghindari efek samping yang berhubungan dengan berhenti.

Duloxetine (Cymbalta dan generik) mungkin bertanggung jawab atas gangguan hati dan berisiko bunuh diri. Otoritas kesehatan menganggap bahwa risiko manfaat keseimbangan adalah tidak menguntungkan dalam pengobatan kecemasan umum. Obat-obatan berdasarkan duloxetine tidak ditanggung oleh Asuransi Kesehatan dalam indikasi ini.

MENYAMBUT, MENDAMPINGI DAN MEMBANTU ORANG CEMAS

BAGAIMANA MENDUKUNG ORANG DENGAN KECEMASAN?

Kecemasan umum adalah penyakit yang mengganggu kehidupan orang yang terkena, tetapi juga, terkadang, orang-orang di sekitarnya. Kerabat dapat memainkan peran besar dalam menunjukkan pengertian, dan dalam mendorong pasien untuk minum obat secara teratur dan menjalani psikoterapi.

MENDAMPINGI DAN MEMBERI SEMANGAT

Seperti pada semua penyakit mental, penting untuk mendorong orang yang menderita kecemasan umum untuk mencari pengobatan dan menjalani psikoterapi.

Kesepian dan tidak aktif memperburuk kecemasan umum. Jika orang yang Anda cintai menderita penyakit ini, ketahuilah bahwa kehadiran Anda yang penuh perhatian dan investasi Anda dengan mereka sudah bermanfaat bagi mereka. Bahkan jika itu tidak terlihat jelas bagi Anda, kesabaran dan kasih sayang Anda dapat membuat perbedaan dan menjadi dukungan nyata menuju kesejahteraan. Cobalah untuk tidak menilai atau meremehkan perasaan negatif.

MENDAPATKAN BANTUAN

Sulit untuk hidup dengan seseorang yang gelisah. Pesimisme mereka, kecenderungan mendramatisasi segala sesuatu dapat tercermin pada seluruh keluarga. Orang-orang di sekitar Anda mungkin merasa kecil hati, merasa seperti mereka terus-menerus berjuang untuk membuat mereka memandang kehidupan secara positif. Ini adalah pekerjaan kompleks yang mungkin membutuhkan bantuan. Jangan ragu untuk berkonsultasi dengan psikoterapis jika Anda merasa kehilangan kendali saat menghadapi orang yang Anda cintai yang menderita gangguan kecemasan, atau untuk menghubungi asosiasi pasien untuk mengungkapkan kesulitan yang dihadapi dalam kelompok pendukung.

KOMPLIKASI

Orang dengan gangguan kecemasan tahu bahwa perilaku mereka tidak logis dan memengaruhi kehidupan mereka. Jadi mereka sering merasa tidak mampu dan tertekan.

Beberapa gejala yang terkait dengan gangguan kecemasan juga dapat menyebabkan depresi jika tidak ditangani dengan cukup cepat. Depresi sering kali menyertai gangguan kecemasan.

Orang dengan gangguan kecemasan sering mencoba mengendalikan kecemasan mereka dengan menggunakan alkohol atau obat-obatan. Dengan demikian, mereka dapat mengembangkan masalah konsumsi atau ketergantungan yang berlebihan.

Konflik juga bisa muncul dengan kerabat, yang tidak selalu memahami perilaku orang tersebut. Konflik ini memengaruhi kehidupan sehari-hari orang tersebut dan keluarganya.

Perlindungan dan pencegahan

Tidak selalu mungkin mencegah gangguan kecemasan. Namun, jika Anda memiliki gejala yang terkait dengan gangguan kecemasan, Anda dapat mengambil tindakan hari ini. Tips menjaga kesehatan mental yang baik akan membantu Anda mengubah beberapa kebiasaan gaya hidup. Perubahan ini akan membantu Anda menghilangkan faktor-faktor yang membuat atau mempertahankan kondisi Anda.

Faktor risiko

Gangguan kecemasan tidak memiliki penyebab tunggal. Kombinasi beberapa faktor menyebabkan gejala muncul. Berikut beberapa faktor tersebut:

  • yang diwariskan.
  • kerentanan biologis.
  • masalah kesehatan tertentu, seperti penyakit pernapasan atau hipertiroidisme (penyakit kelenjar tiroid, yang menghasilkan terlalu banyak hormon).
  • penyalahgunaan atau konsumsi zat tertentu seperti kafein atau alkohol, atau obat perangsang tertentu seperti kokain atau amfetamin;
    perampasan kafein, obat-obatan atau alkohol, dalam kasus seseorang dalam proses penarikan.
  • kehadiran stres dalam kehidupan seseorang. Faktor-faktor ini mungkin terkait dengan keluarga, lingkungan sosial atau profesionalnya.
  • temperamen orang tersebut, yang mungkin misalnya memiliki harga diri yang rendah atau kesulitan beradaptasi dengan situasi kehidupan yang berbeda.
  • sejarah gangguan kesehatan mental. Memiliki gangguan kesehatan mental lainnya, seperti depresi, meningkatkan risiko gangguan kecemasan.
  • pelecehan seksual masa kecil. Pelecehan atau pengabaian emosional, fisik, dan seksual selama masa kanak-kanak dikaitkan dengan gangguan kecemasan di kemudian hari.
  • trauma. Hidup melalui peristiwa traumatis meningkatkan risiko gangguan stres pasca trauma (PTSD), yang dapat menyebabkan serangan panik.
  • peristiwa kehidupan negatif. Peristiwa kehidupan yang penuh tekanan atau negatif, seperti kehilangan orang tua di masa kanak-kanak, meningkatkan risiko gangguan kecemasan.
  • penyakit parah atau kondisi kesehatan kronis. Kekhawatiran terus-menerus tentang kesehatan Anda atau kesehatan orang yang Anda cintai, atau merawat seseorang yang sakit, dapat membuat Anda merasa kewalahan dan cemas.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, NHS UK, Healt Line, American Psychological Association, Mind

Sumber foto: Pixabay

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-04-27T03:41:05+07:00 April 27th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment