Dugong (Duyung) | Mamalia Laut Herbivora Dengan Tubuh Menakjubkan

Dugong (Alias Ikan Duyung)

Dugong (Dugong dugon), dari bahasa Indonesia / Melayu duyung, merupakan spesies mamalia laut herbivora dengan tubuh menakjubkan, hidup di pesisir Samudera Hindia, Samudera Pasifik bagian Barat dan Laut Merah (Marsa Alam, Qseir). Itu adalah bagian, dengan tiga spesies manatee, dari ordo Sirene.

Sejak lenyapnya Steller Rhytin, dugong dan manatee adalah dua spesies yang tersisa dari ordo Siren.

Meskipun perawakannya mengesankan, dugong adalah hewan yang bijaksana dengan kemampuan berenang yang anggun. Seekor herbivora, menghabiskan sebagian besar waktunya untuk merumput di padang lamun. Oleh karena itu sering disebut sebagai sapi laut. Karakteristik ini menjadikannya sebagai hewan pantai yang eksklusif. Saat ini, spesies tersebut terancam.

Baca juga: Paus atau Lodan (Whale) Mamalia – 2 Jenis Paus: Bergigi dan Balin – Makhluk Mamalia Terbesar di Bumi

Morfologi

Mamalia laut herbivora ini disebut juga sapi laut, bercirikan gigi memanjang di bagian depan muka, berukuran 3 sampai 4 meter dan dapat mencapai 900 kg.

Sirip ekor dugong, berbeda dengan manatee, berbentuk dayung bulat, berbentuk segitiga dan memiliki alur median. Ini menyerupai ekor cetacea.

Makanan Mamalia Dugong

Hewan ini adalah herbivora, dan merumput di vegetasi yang ditemukan di dasar dangkal dan umumnya sangat dekat dengan pantai tempat mereka tinggal. Orang dewasa membutuhkan sekitar 40 kilogram makanan setiap hari.

Kehidupan sosial

Hewan itu hidup sendiri atau dalam kelompok kecil.

Teriakannya adalah barbarisme. Mereka bilang dia barbarouffe.

Ritus

Pada tahun 2009, Kuil Akab, yang terdiri dari sisa-sisa sekitar 40 duyung, ditemukan di Umm al-Quwain, Uni Emirat Arab. Itu bertanggal 5.140 SM.

Sejarah dan legenda

Duyung telah lama disalahartikan sebagai putri duyung dalam mitologi. Sisa duyung tertua yang berusia 6.000 tahun ditemukan di Pulau Akab (Umm al Qaywayn, Uni Emirat Arab, Jousse 1999).

Analisis hewan mengungkapkan kepada kita bahwa ia telah lama tidak berubah dalam evolusi; hanya ada satu spesies dugong, D. dugon, tetapi ini tidak selalu terjadi: hingga abad ke-18, sebenarnya, ada yang kedua, Hydrodamalis gigas, ritina Steller atau sapi laut, kemudian punah. Karena perburuan yang berlebihan oleh penduduk lokal dan penjajah Eropa pada awal abad kedelapan belas. Oleh karena itu, satu-satunya spesies dugong yang masih hidup dianggap dilindungi, meskipun perburuan ilegal atau penangkapan ikan secara sembarangan perlahan-lahan menyebabkan kepunahan total.

Baca juga: Mermaid (Putri Duyung) | Asal Usul Mitos Makhluk Air Legendaris

Di beberapa negara bagian lain, terutama yang tergabung dalam Asia Tenggara, berbagai legenda telah dibuat tentang duyung: beberapa budaya ingin dia menjadi pembawa nasib buruk, sementara yang lain menganggap kehadirannya sebagai pertanda baik; Ada peradaban, selalu di tempat-tempat itu, yang percaya air mata duyung adalah ramuan cinta ajaib, sementara akhirnya yang lain (milik kepulauan Filipina) menggunakan tulangnya untuk membuat jimat melawan malapetaka.

Itu muncul dalam bab Dua Puluh Ribu Liga di Bawah Laut berlatar Laut Merah dan juga di Bab XVI Pulau Misterius.

Duyung dan anaknya

Bahkan lebih dari manatee, yang termasuk dalam ordo sirene yang sama, spesies ini terancam punah. Dia sering terluka oleh baling-baling kapal motor dan terkadang diburu untuk diambil dagingnya. Habitat pesisirnya menyusut, terutama akibat pariwisata, polusi, dan urbanisasi pesisir.

Tingkat reproduksi rendah – satu anak setiap empat atau lima tahun – dan kematangan seksual terlambat: sekitar 10 tahun.

Populasinya di dunia menurun dengan cepat.

Usia Dugong dapat diperkirakan berdasarkan jumlah sobekan ditubuhnya

Usia Dugong dapat diperkirakan berdasarkan jumlah sobekan ditubuhnya. Sumber foto: Andreas März / Flickr

Usia Dugong dapat diperkirakan berdasarkan jumlah sobekan ditubuhnya

Jantan dari spesies ini memiliki gigi seri seperti gading, dan orang dewasa dari kedua jenis kelamin sering memiliki serangkaian bekas luka paralel di punggung mereka yang disebabkan oleh upaya kawin atau perkelahian. Betina tidak mencapai kematangan seksual sampai mereka berusia sekitar 10 tahun dan melahirkan setiap 3 sampai 7 tahun. Biasanya, seorang bayi tunggal lahir setelah masa kehamilan 12 bulan. Anak itu menyusu setidaknya selama satu tahun, tetapi juga makan lamun sejak usia dini.

Seperti manatee, mereka tidak masuk ke perairan dengan suhu di bawah 20 °C. Duyung merupakan hewan berumur panjang, dan dapat hidup hingga 70 tahun. Predator utama ini adalah paus dan hiu pembunuh, tetapi buaya juga bisa memakan duyung. Manusia juga termasuk predator spesies; duyung telah diburu selama ribuan tahun untuk diambil daging dan minyaknya. Sebagai herbivora, ia bukanlah pemangsa spesies hewan lain.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, World Wild Life (WWF), National Geographic

Sumber foto (utama): Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-05-31T00:46:05+07:00 Mei 30th, 2021|IPA, Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment