Galileo (1564-1642) | Fisikawan dan Astronom Italia | Biografi Singkatnya dan Penemuannya Tentang Heliosentrisme

Galileo, Fisikawan dan Astronom

Galileo adalah ilmuwan Italia abad ke-17: fisikawan, astronom, insinyur, matematikawan… Dianggap sebagai bapak sains modern, ia mendasarkan kesimpulannya pada eksperimen dan bukan pada argumen. Dia memang dihuni oleh keraguan yang terus-menerus tentang “klaim” dan teori pada masanya. Penemuannya berkontribusi besar untuk memajukan dunia, baik secara ilmiah maupun politik-agama.

Galileo menemukan teleskop astronomi yang memperkaya pengamatannya dan memungkinkan dia untuk memastikan bahwa Bumi berputar dengan baik mengelilingi Matahari.

Biografi Singkat – Ilmuwan Italia, Galileo Galilei, lahir di Pisa, Italia pada tanggal 15 Februari 1564 dan dengan sangat cepat mengembangkan minatnya terhadap fisika dan astronomi. Penelitian awalnya dikhususkan untuk pendulum dan mekanik. Pada 1604, saat mengajar di Universitas Padua, dia memahami bahwa pengertian massa tidak mengganggu jatuhnya suatu benda. Sampai saat itu, diperkirakan benda berat jatuh lebih cepat daripada benda ringan karena massanya. Penelitian tentang jatuhnya benda, tetapi juga tentang inersia, adalah revolusi ilmiah yang bertentangan dengan gagasan Aristoteles.

Penemuan Galileo

Dia membuat banyak penemuan, terutama dalam fisika, mekanika, dan matematika. Berkat keingintahuan dan kecerdasannya yang besar, ia berhasil menciptakan pengalaman yang memungkinkannya menjelaskan bagaimana hal-hal di sekitarnya bekerja. Kami berutang padanya secara khusus hukum jarak sebagai fungsi kuadrat waktu, hukum bandul sederhana, teori benda mengambang…

Tetapi di atas segalanya, karyanya di bidang astronomi itulah yang paling menarik perhatian Galileo. Pada 1609, dia melihat sebuah penemuan Belanda, sebuah teleskop. Dia kemudian memutuskan untuk membuat model yang lebih canggih sendiri. Ini digunakan untuk mengamati bulan, planet, dan bintang.

Namun, pada tahun 1610, ketika mengamati kesejajaran Jupiter dengan bintang lain, ia membuat penemuan yang mengejutkan. Setelah beberapa malam, dia menyimpulkan bahwa ada sesuatu yang berputar di sekitar Jupiter. Ini adalah pengamatan yang sangat mempertanyakan teori geosentris saat itu.

Heliosentrisme

Heliosentrisme adalah teori fisika yang menentang geosentrisme dengan menempatkan Matahari di pusat alam semesta. Menurut varian yang lebih modern, Matahari bukan lagi pusat alam semesta, tetapi titik relatif di mana tata surya kita diatur.

Galileo menegaskan bahwa Bumi berputar mengelilingi Matahari

Pada 1609, ia memiliki salinan teleskop yang dibuat di Belanda, dan mengubahnya menjadi teleskop astronomi untuk dapat mengamati langit. Dia membuat penemuan besar pada tahun 1610 dengan mengamati bahwa bintang-bintang berputar mengelilingi Jupiter. Karya-karyanya karena itu bertentangan dengan geosentrisme Aristoteles yang menyatakan bahwa Bumi adalah poros pusat di mana semua bintang berputar.

Dia kemudian beralih ke sistem heliosentris Copernicus, yang menurutnya planet-planet, termasuk Bumi, berputar mengelilingi Matahari. Galileo mempublikasikan penemuannya pada Maret 1610 dalam “The Heavenly Messenger” yang merupakan sebuah kemenangan. Dia menerima jabatan Ahli Matematika Pertama dari Universitas Pisa dan berangkat ke Florence.

Baca juga 👉 Apa Yang Terjadi Jika Bumi Berputar ke Arah Sebaliknya?

Reputasi Galileo

Venesia, Florence, Roma… kemanapun dia pergi, Galileo membuat namanya terkenal. Dia memenangkan pengagum, tetapi juga pencela. Misalnya, pada tahun 1611, dia menentang Ludovico Delle Combe dengan pertanyaan: mengapa es mengapung? Delle Combe, seperti semua orang Aristoteles pada masa itu, mengatakan itu karena bentuknya. Galileo, melalui pengalaman, menunjukkan kepada pengunjung bahwa itu berkat kepadatannya.

“Otoritas satu orang yang cakap, yang memberikan alasan yang baik dan bukti yang jelas, lebih baik daripada persetujuan bulat dari mereka yang tidak memahaminya,” katanya. Prevalensi pengalaman atas argumen diterima. Berkat “pertempuran tubuh yang mengapung”, reputasinya meledak. Sayangnya, beberapa orang akan melakukan segalanya untuk menjatuhkannya, terlepas dari dukungan yang dia miliki.

Baca juga 👉 Panjang keliling bumi | Berapa Panjanganya? Siapa Yang Menghitung Pertama Kalinya?

Percobaan Galileo

Pada 1620, Paus Urbanus VIII berusaha membantu Galileo dengan menawarkan untuk menulis karya netral tentang teori Ptolemeus dan Copernicus, tentang heliosentrisme. Tapi ia membuat “dialog tentang dua sistem besar dunia” sebagai pembelaan untuk Copernicus. Dukungan ilmuwan kemudian tidak dapat berbuat apa-apa untuknya dan dia diadili karena bid’ah oleh Pengadilan Inkuisisi.

Dinyatakan bersalah, ia ditempatkan di bawah tahanan rumah sampai kematiannya pada tahun 1642. Pada 1728, hampir seabad setelah kematian ilmuwan Italia, James Bradley membuktikan perputaran bumi mengelilingi matahari. Sejak saat ini, Galileo, atau setidaknya ingatannya, perlahan-lahan kembali ke dalam rahmat di Gereja. Di buku sekolah, dia tetap sebagai salah satu tokoh sains dan sejarah yang hebat.

Penghakiman dan kematian Galileo

Galileo membuat pengamatan lain yang mengkonfirmasi ide Copernicus tentang heliosentrisme, tetapi banyak sarjana menentangnya dan sistem Copernicus dinyatakan sebagai bidah pada 1616. Galileo sekarang dilarang untuk mengajarkan ide-ide ini. Namun, dia melanjutkan pengamatan astronominya. Pada 1632, ia menerbitkan “Dialog tentang dua sistem besar dunia“, di mana ia mencoba menunjukkan keunggulan gagasan Copernicus. Pekerjaan itu menyebabkan banyak keributan dan membawanya ke pengadilan.

Dia diadili di hadapan pengadilan Inkuisisi pada tahun 1633. Dia harus menyangkal ide-idenya dan akan memanfaatkan momen ini untuk secara simbolis menyatakan: “Namun, dia berbalik!”. Dia lolos dari penjara karena tahanan rumah. Ia meninggal pada 8 Januari 1642 di Arcetri (Florence) pada usia 77 tahun, buta dan dikelilingi oleh murid-muridnya yang paling setia.

Tahukah kamu?

Galileo disebutkan beberapa kali di bagian “opera” dari lagu QUEEN, “Bohemian Rhapsody”. Dia tampil menonjol dalam lagu “Galileo” yang dibawakan oleh Indigo Girls dan “Galileo” dari Amy Grant di album Heart in Motion miliknya.

Sumber bacaan: Cleverly Smart

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-02-02T03:23:58+07:00 Februari 2nd, 2021|Fisika, Geografi & Sejarah, IPA|0 Comments

Leave A Comment