Hadrian Kaisar Romawi | Sejarah dan Biografi

5 min read

Kaisar romawi hadrian dan antinous

Siapakah Hadrian?

Hadrian adalah kaisar Romawi dari tahun 117 hingga 138. Ia dilahirkan dalam keluarga Romawi-Italia-Hispanik yang menetap di Spanyol dari kota Atri Italia di Picenum. Ayahnya berpangkat senator dan merupakan sepupu pertama Kaisar Trajan.

Biografi singkat

Publius Aelius Hadrianus, lebih dikenal sebagai Hadrian, adalah Kaisar Roma dari tahun 117 hingga 138. Ia termasuk dalam keluarga aristokrat Romawi dengan akar di Italia, Hispania. Setelah kematian ayahnya, dia dibesarkan oleh Kaisar Trajan dari Roma yang merupakan sepupu ayahnya. Dia memulai karir administratifnya sebagai hakim kecil dan melanjutkan tiga masa jabatan di ketentaraan untuk mendapatkan pengalaman militer.

Kemudian, dia terpilih menjadi senat dan menjadi anggota rombongan pribadi Kaisar. Dia dekat dengan Permaisuri Plotina dan menikah dengan keponakan perempuannya, yang membuatnya memenuhi syarat untuk menggantikan Trajan setelah kematiannya. Tidak seperti pendahulunya, dia tidak memperluas Kekaisaran Romawi, tetapi mengkonsolidasikan kerajaannya dan membawa perdamaian dan kemakmuran. Dia membangun monumen dan mengembangkan seni dan budaya.

Tembok Hadrian, yang melindungi kerajaannya dari orang barbar dan otobiografinya patut diperhatikan. Dia tidak memiliki anak sendiri dan secara terbuka gay, karena itu dia harus mengadopsi penggantinya. Meskipun pemerintahannya dirusak oleh kontroversi, ia tercatat dalam sejarah sebagai salah satu Kaisar Roma yang baik.

Lahir: 24 Januari 76 M, Roma, Italia
Meninggal: 10 Juli 138 M, Baiae, Italia
Nama lengkap: Publius Aelius Traianus Hadrianus Augustus
Tempat pemakaman: Castel Sant’Angelo, Roma, Italia
Pemerintahan: 11 Agustus 117 – 10 Juli 138
Pasangan: Vibia Sabina (m. 100 M – 136 M)
Keluarga:
Pasangan / Mantan-: Vibia Sabina (M.100 AD – 136 AD)
Ayah: Publius Aelius Hadrianus Afer
Ibu: Paulina
Saudara: Paulina Minor
Meninggal Pada: 10 Juli 138
Tempat Kematian: Baiae
Pendiri / Pendiri Bersama: Panhellenion

Apa yang terkenal dengan kaisar ini?

Hadrian terkenal karena proyek pembangunannya yang besar di seluruh Kekaisaran Romawi dan, terutama, Tembok Hadrian di Inggris utara. Dia dianggap sebagai salah satu dari apa yang disebut Lima Kaisar yang Baik, dan pemerintahannya ditandai oleh stabilitas internal dan keberhasilan militer.

Bagaimana kepribadiannya?

Hadrian mampu bermurah hati, tapi juga kepicikan dan kekejaman. Pemberontakan berbahaya orang Yahudi selama pemerintahannya dipicu oleh upaya tidak bijaksana untuk men-Helenisasi mereka. Hubungannya dengan pendahulunya, Trajan, pada tingkat tertentu kompleks, dan keadaan aksesinya ke kekuasaan diselimuti misteri.

Masa Kecil dan Kehidupan Awal Kaisar Hadrian

Hadrian lahir pada 24 Januari 76 di Italica, Hispania ke dalam dinasti ‘Nervan-Antonine’, yang merupakan keluarga Romawi mapan dengan akar di Italia, Hispania, Baetica, dekat Sevilla modern, Spanyol. (Menurut beberapa sejarawan dia lahir di Roma).

Ayahnya, Publius Aelius Hadrianus Afer Trajan, adalah sepupu Kaisar Trajan dan senator dari pangkat ‘Praetorian’ yang menghabiskan sebagian besar waktunya di Roma. Ibunya, Domitia Paulina, berasal dari Hispano – keluarga senator Romawi terkemuka dari Gades, Spanyol. Kakak perempuannya, Aelia Domitia Paulina, adalah satu-satunya saudara kandungnya.

Orang tuanya meninggal ketika dia berusia 10 tahun dan dia menjadi bangsal Kaisar Trajan dan Publius Acilius Attianus yang merupakan ‘Praetorian Perfect’ Trajan. Hadrian muda pindah ke Roma pada usia 14 tahun di mana ia diberikan pendidikan aristokrat dan diajarkan berbagai mata pelajaran. Dia menyukai sastra Yunani dan mendapat julukan ‘Graeculus’.

Baca juga ? Nero, Kaisar Romawi | Sejarah, Biografi, Claudius, Roma, Pembakaran, Istri, Nasib

Karier Kaisar Hadrian

Dia memulai karirnya sebagai ‘Vigintivirate‘, yang merupakan hakim kecil di pengadilan warisan. Pada usia 19 tahun ia melakukan dinas militer pertamanya sebagai tribun di ‘Legio II Adiutrix’ tentara Romawi. Dia kemudian dipindahkan ke ‘Legio V Macedonica’. Dia memiliki mantra dinas militer lain di tribun ‘Legio XXII Primigenia’, yang memberinya perbedaan karena memiliki pengalaman militer yang luar biasa.

Pada tahun 101, Ia terpilih sebagai ‘Quaestor’, yang merupakan awal karirnya di Senat. Tugas pertamanya adalah membaca pidato Kaisar. Kemudian, dia diangkat menjadi ‘ab actis senatus’ dan diberi tanggung jawab untuk menyimpan catatan persidangan Senat.

Hadrian adalah anggota rombongan pribadi Trajan selama Perang Dasia Pertama. Setelah perang, dia terpilih sebagai ‘Praetor’ dan diberi tanggung jawab sebagai tentara. Dia naik menjadi Wakil ‘Legiun – Legio I Minervia’, yang setara dengan pangkat Jenderal, selama Perang Dasia Kedua.
Setelah perang ia diangkat menjadi gubernur provinsi, Pannonia Bawah, yang dianggap sebagai jabatan berpangkat tinggi untuk seseorang seusianya. Legenda mengatakan bahwa selama periode ini Trajanus menyerahkan cincin kepada Hadrian yang diberikan kepadanya oleh pendahulunya, yang merupakan sinyal suksesi.

Saat Trajan sakit parah dan harus kembali ke Roma. Hadrian tetap tinggal di Suriah untuk menjaga bagian belakang Romawi. Dengan demikian, ia menjadi komandan de facto tentara Romawi Timur. Trajan meninggal di Selinus dan Permaisuri Plotina menandatangani dokumen suksesi yang mentransfer kekuasaan ke Hadrian.

Kenaikan Takhta dan Administrasi Kaisar Hadrian

Aksesi takhta tidak mulus bagi Hadrian karena Trajan tidak secara pribadi menandatangani dokumen apapun untuk mentransfer kekuasaan kepadanya. Dia relatif lebih muda dari senator lain yang juga memiliki ambisi untuk naik takhta. Namun, dia mendapat dukungan dari tentara dan para pesaingnya tersingkir saat dia mengkonsolidasikan kekuasaan di Timur.

Ia tidak mengikuti kebijakan ekspansionis sebagai Kaisar. Dia percaya pada perdamaian dan konsolidasi kekaisarannya. Dia menyerahkan Mesopotamia di Timur dan membangun Tembok Hadrian yang terkenal di Britania untuk melindungi wilayahnya.

Dia mencurahkan banyak waktu dan usahanya untuk menghidupkan kembali seni dan arsitektur di kerajaannya. Dia membangun vilanya dengan taman lanskap dan mulai merenovasi monumen yang telah hancur karena perang atau bencana alam. Dia juga secara pribadi menulis puisi Latin dan Yunani dan otobiografi berjudul ‘Phlegon of Tralles’.

Salah satu aspek paling khas tentang pemerintahan Hadrian adalah bahwa dia menghabiskan banyak waktu berkeliling kerajaannya. Tidak seperti kebanyakan Kaisar sebelum dia yang meninggalkan Roma hanya untuk menaklukkan tanah, dia mengunjungi rakyatnya dan bekerja untuk membangun perdamaian dan kemakmuran.

Selama perjalanannya ia ditemani oleh arsitek yang memberikan nasehat dalam membangun gedung baru atau merenovasi reruntuhan. Dia juga menegosiasikan perdamaian di dalam kerajaannya dan dengan tetangganya. Contoh yang mencolok adalah penyelesaian damai dengan Raja Parthia, Osroes, ketika dia mengunjungi Efrat.

Dia melakukan tur Yunani pada tahun 124-125 dan berpartisipasi dalam hak-hak agama ‘Misteri Eleusinian’. Dia merevisi konstitusi Athena dan memulai pembangunan banyak monumen.

Dalam masa pemerintahannya dari 117 hingga 138, Hadrian mendapatkan reputasi sebagai administrator yang baik dan humanis. Dia membawa reformasi hukum untuk mendefinisikan hukum dan tidak menyerahkannya pada interpretasi senator.

Hadrian menulis puisi dan biografinya berjudul ‘Phlegon of Tralles’.
Dia membangun banyak monumen, termasuk vila dan makamnya. Tembok Hadrian adalah salah satu yang pertama dari jenis struktur pertahanannya.

Baca juga ? Genghis Khan | Kaisar Terjahat di Sejarah dan Pendiri Kekaisaran Mongolia | Bertanggung Jawab atas Kematian lebih dari 40 juta Orang

Kehidupan Pribadi & Warisan Kaisar Hadrian

Ia menikahi Vibia Sabina yang merupakan cucu keponakan Kaisar Trajan atas perintah Permaisuri Plotina, setelah kematian suaminya. Plotina dan Hadrian memiliki minat filosofis yang sama dan rukun. Namun, Trajan tidak begitu antusias dengan pernikahan yang lebih mengutamakan kenyamanan karena Hadrian dan Sabina tidak rukun dan tidak memiliki anak sendiri.

Hadrian adalah Kaisar Romawi pertama yang mengumumkan kepada publik bahwa dia gay. Rekannya, Antinous, menemaninya dalam semua perjalanannya dan menemukan sebutan dalam puisinya. Dia bahkan menamai kota Yunani setelah dia ketika dia meninggal secara prematur karena tenggelam.

Karena dia tidak memiliki anak sendiri, dia mengadopsi Aellius Caesar yang sayangnya meninggal sehingga dia kembali mengadopsi Titus Aurelius Fulvus Boionius Arrius Antoninus yang kemudian menjadi Kaisar setelah Hadrian meninggal pada 10 Juli 138 M pada usia 62 tahun.

Hadrian Dinamakan Kota Setelah Kekasih Laki-lakinya

Pernikahannya dengan Sabina tidak bahagia, dan tidak ada bukti yang dapat dipercaya bahwa dia pernah mengungkapkan ketertarikan seksual kepada wanita, berbeda dengan banyak bukti awal yang dapat dipercaya bahwa dia tertarik secara seksual kepada anak laki-laki dan laki-laki muda.

Kaisar Romawi Hadrian paling dikenang karena membangun Tembok Hadrian, menandai perbatasan utara kekaisarannya. Dan meskipun Hadrian menikah sekitar tahun 100 M, dia juga memiliki kekasih laki-laki. Rekan Hadrian adalah seorang pemuda Yunani bernama Antinous. Saat kekasihnya tenggelam, Hadrian mendirikan sebuah kota di Mesir dan menamakannya Antinopolis untuk menghormatinya.

Bangsa Romawi tidak peduli tentang pria yang mengambil kekasih pria. Yang penting hanyalah peran apa yang dimainkan pria selama berhubungan seks: pria yang lebih tua selalu perlu mengambil peran yang dominan dan aktif.

Hadrian dan Antinous: Sejarah Cinta Kuno

Terdapat kisah cinta Romawi antara Kaisar Hadrian dan pelayan seksnya dari Yunani, Antinous, yang sangat fantastis, hampir mustahil untuk dipercaya. Ini adalah kisah tragis tentang cinta, skandal, pengorbanan, dan misteri yang luar biasa. Skandal itu sebenarnya bukan tentang dua pria yang berhubungan seks; itu tentang dua pria yang memiliki perasaan yang sangat nyata satu sama lain.

Kami tidak tahu banyak tentang Hadrian secara pasti. Banyak sumber yang mendokumentasikan legendanya dianggap tidak dapat diandalkan. Karena Antinous adalah seorang pelayan Yunani yang rendah, bahkan lebih sedikit lagi ceritanya yang ditulis dengan kepastian yang lengkap. Kita tahu bahwa Antinous adalah orang Yunani dan sangat cantik. Hadrian jatuh cinta padanya dan tidak merahasiakan rasa sayangnya pada kecantikan muda.

Kematian & Penerus Kaisar Hadrian

Kesehatannya kini menurun, Hadrian kembali ke Roma dan menyibukkan diri dengan menulis puisi dan mengurus urusan administrasi. Dia menunjuk sebagai penggantinya Antoninus Pius (memerintah 138-161 M) dengan ketentuan bahwa Antoninus akan mengadopsi Marcus Aurelius muda (m. 161-180 M) untuk mengikutinya. Hadrian meninggal pada tahun 138 M, kemungkinan karena serangan jantung, pada usia 62 tahun. Dia dimakamkan pertama kali di Puteoli, di tanah bekas ahli retorika Cicero (sebagai penghormatan kepada kecintaan Hadrian untuk belajar), tetapi ketika Antoninus Pius menyelesaikan Makam Besar Hadrian di Roma pada tahun berikutnya, tubuhnya dikremasi dan abunya dikebumikan di sana bersama istri dan putranya. Antoninus Pius mendewakan Hadrian dan kuil-kuil dibangun untuk menghormatinya. Sejarawan Gibbon menulis:

[Pemerintahan Hadrian adalah] periode dalam sejarah dunia saat kondisi umat manusia paling bahagia dan makmur… ketika sebagian besar Kekaisaran Romawi diperintah oleh kekuasaan absolut di bawah bimbingan kebajikan dan kebijaksanaan.

Sumber bacaan: Ranker,

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Patung Kaisar Hadrian (kiri) dan Antinous (kanan) yang berdekatan dipamerkan di British Museum (London-Inggris).

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.