Gangguan Stres Pascatrauma | Penyebab, Gejala, Perawatan dan Pengobatan

Gangguan Stres Pascatrauma | Post Traumatic Stress Disorder (PTSD)

Gangguan stres pascatrauma adalah kecemasan parah setelah seseorang mengalami trauma psikologis, hal ini merupakan gangguan mental yang tergolong dalam kelompok gangguan yang berkaitan dengan trauma dan faktor stres. Hal ini ditandai dengan munculnya gejala spesifik setelah terpapar pada peristiwa yang penuh tekanan, sangat traumatis, yang melibatkan kerusakan fisik atau bersifat sangat mengancam atau bencana bagi individu.

Menurut definisi, gangguan stres pascatrauma didahului oleh satu atau lebih peristiwa stres dengan proporsi yang luar biasa atau bencana (trauma psikologis). Ancaman tersebut tidak serta merta harus mempengaruhi diri sendiri secara langsung, tetapi dapat juga telah diamati dan dialami oleh orang lain (misalnya sebagai saksi kecelakaan serius, tindak kekerasan, penyerangan seksual, peperangan, tabrakan lalu lintas, kekerasan terhadap anak, kekerasan dalam rumah tangga atau lainnya. ancaman terhadap kehidupan seseorang).

Ketakutan ini disertai dengan reaksi fisik yang kuat akibat sekresi adrenalin, hormon yang memungkinkan tubuh bereaksi cepat terhadap bahaya. Ketakutan dan reaksi fisik yang menyertainya adalah bagian dari mekanisme pertahanan alami yang dirancang untuk memastikan kelangsungan hidup. Oleh karena itu, reaksi ini normal dan biasanya hilang beberapa jam setelah kejadian.

Namun, pada orang dengan gangguan stres pasca-trauma, reaksi ini tidak hilang sepenuhnya. Orang tersebut terus menghidupkannya kembali dengan intensitas yang sama seperti pertama kali, dalam bentuk mimpi atau kilas balik. Kilas balik adalah gambaran mental yang menghidupkan situasi traumatis bagi orang tersebut. Orang tersebut juga dapat menghidupkan kembali reaksi-reaksi ini ketika dihadapkan pada situasi yang mirip dengan yang menyebabkan trauma.

Orang yang terkena dampak kemudian dapat mencoba menghindari situasi atau kondisi yang mengingatkan mereka akan trauma tersebut. Kebutuhan untuk menghindari situasi yang mengancam dapat memiliki konsekuensi serius pada aktivitas pribadi, keluarga dan sosial.


SINDROM STRES PASCATRAUMA PADA ANAK

Anak-anak lebih cenderung mengalami sindrom pascatrauma karena mereka merasa sulit untuk menempatkan apa yang mereka alami ke dalam perspektif. Di dalamnya, terlepas dari penyebab biasa, keadaan stres pasca-trauma dapat muncul beberapa minggu setelah peristiwa imajiner atau fiksi – film yang sangat keras, misalnya. Seperti orang dewasa, anak-anak dengan PTSD menghidupkan kembali peristiwa stres dan mengalami mimpi buruk.
Mereka takut tanpa alasan yang jelas dan cenderung menarik diri. Seringkali ini adalah anak-anak yang gelisah dan marah yang sulit berkonsentrasi dan menderita gangguan tidur. Perawatan efektif dalam mengobati anak-anak dengan PTSD serta orang dewasa.

APA PENYEBAB STRES PASCA TRAUMATIK?

Peristiwa traumatis yang menyebabkan PTSD memiliki beberapa karakteristik umum. Sebagian besar waktu, mereka benar-benar mengakibatkan kematian atau kerusakan permanen. Kadang-kadang mereka hanya dianggap membawa konsekuensi seperti itu. Orang dengan PTSD mungkin menjadi korban, atau hanya saksi, ke tempat kejadian traumatis. Peristiwa ini memicu reaksi intens yang mencampurkan rasa takut, tertekan, dan ngeri. Mereka bervariasi dari serangan seksual atau kecelakaan transportasi, perang, penyanderaan, kekerasan fisik atau mental, bencana alam atau serangan teroris.

Lebih dari tingkat keparahan peristiwa traumatis yang sebenarnya, tingkat keparahan yang dirasakan tampaknya menentukan timbulnya PTSD. Ketika trauma telah ditimbulkan oleh seseorang, itu dirasakan lebih intens daripada itu karena kebetulan atau kegagalan teknis.

Dihadapkan dengan peristiwa traumatis, beberapa orang menunjukkan kecenderungan lebih untuk mengembangkan PTSD: mereka yang telah mempertahankan, karena sejarah pribadi mereka, kepekaan yang besar terhadap kehilangan atau temperamen cemas; mereka, diberkahi dengan watak naif, yang menganggap dunia ini harmonis; mereka yang menderita isolasi emosional dan tidak dapat mengandalkan jaringan teman atau keluarga. Akhirnya, orang tua dan anak-anak sangat rentan.

Gejala Gangguan Stres Pascatrauma

Gejala gangguan stres pasca-trauma biasanya mulai dalam 3 bulan pertama setelah trauma. Namun, kadang-kadang bisa memakan waktu beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun untuk gejala muncul.

Tanda-tanda khas gangguan stres pasca-trauma adalah:

perasaan takut, ngeri, dan tidak berdaya yang hebat disertai dengan satu atau lebih gejala berikut:
jantung berdebar-debar (jantung berdetak sangat cepat),
pernapasan cepat,
tremor,
panas dingin,
keringat berlebih.

kilas balik (flash back);
pikiran yang memaksa diri masuk ke dalam pikiran dan lepas kendali. Karena pikiran-pikiran ini, orang yang terkena mengalami kesusahan, yang bermanifestasi sebagai kecemasan dan depresi;
kesulitan dalam merasakan emosi tertentu, misalnya kelembutan dan hasrat seksual;
kesulitan berkonsentrasi;
kesulitan tidur;
kebutuhan untuk selalu waspada, siap untuk merespons.


BISAKAH KITA MENGHINDARI PERKEMBANGAN STRESS PASCA-TRAUMATIK?

Selama periode stres setelah peristiwa traumatis, tindakan tertentu muncul untuk membantu mencegah perkembangan ke mode kronis.

Jika perlu, penting untuk mendiskusikan acara tersebut dengan teman, keluarga, dokter umum, psikoterapis atau orang lain yang memiliki pengalaman yang sama, dll. Tetapi beberapa orang memilih untuk tidak membicarakan apa yang mereka alami. Dalam hal ini, yang terbaik adalah tidak memaksa mereka untuk menggambarkan pengalaman mereka. Studi terbaru menunjukkan bahwa memaksa seseorang untuk menghidupkan kembali peristiwa traumatis melalui ucapan dapat mengganggu pemulihan alami. Pengamatan ini juga cenderung mempertanyakan metode kerja tim psikiatris yang dikirim untuk mendukung orang-orang yang menjadi korban tragedi kolektif.

Untuk mencegah stres menetap secara permanen, penting juga bagi orang yang mengalami trauma untuk menerima reaksi dan kesusahan mereka sendiri, tanpa tersinggung oleh ketidakpahaman orang-orang di sekitar mereka tentang perasaan yang diungkapkan. Lebih baik membiarkan waktu melakukan tugasnya, tanpa terlalu tidak sabar untuk mendapatkan kembali kesejahteraan Anda. Merawat diri sendiri, berlatih relaksasi dan aktivitas relaksasi, adalah semua elemen yang akan berkontribusi pada penyembuhan.

Terakhir, sebaiknya tidak mengkonsumsi alkohol, obat-obatan atau obat ansiolitik (obat penenang) atau obat hipnotis (pil tidur), selain dari yang mungkin diresepkan oleh dokter yang merawat.

BAGAIMANA CARA MEMBANTU ORANG YANG MENGALAMI STRES AKUT?

Ketika orang yang dicintai baru-baru ini menderita trauma, adalah mungkin untuk membantu mereka pulih tanpa berkembang menjadi gangguan stres pasca-trauma.

Anjurkan dia untuk segera menemui dokter, yang akan membantunya menyelesaikan kursus dan melakukan intervensi lebih awal jika ada risiko berkembang menjadi mode kronis.
Dengarkan tanpa pernah menghakimi. Ajukan pertanyaan terbuka untuk membantunya mengekspresikan dirinya. Jangan paksa dia untuk menghidupkan kembali traumanya, tetapi dorong dia untuk mengungkapkan apa yang dia rasakan selama diskusi.
Jika Anda merasa sanggup, bicarakan dengannya tentang bagaimana ia dapat mencoba mengintegrasikan trauma dan konsekuensinya ke dalam keyakinan, nilai, dan pandangannya tentang kehidupan secara umum.
Anjurkan dia untuk mencari tahu tentang stres akut dan PTSD, misalnya dari asosiasi pasien atau dukungan korban (bantuan hukum). Memahami gejala yang Anda alami adalah langkah pertama menuju pemulihan.
Bantu dia bersantai, bersantai, dan mengalihkan pikirannya dari berbagai hal. Pastikan dia merasa aman setiap saat. Identifikasi dengan dia sumber stresnya dan bantu dia menetralisirnya.


Perawatan dan Pengobatan Gangguan Stres Pascatrauma

Gangguan stres pasca-trauma adalah penyakit yang dapat diobati. Ada perawatan yang diakui untuk mengobatinya. Perawatan memungkinkan orang dengan penyakit untuk mendapatkan kembali kendali atas kehidupan dan aktivitas sehari-hari mereka. Semakin dini penderita berkonsultasi, semakin baik peluang mereka untuk sembuh.

Dalam sebagian besar kasus, gangguan stres pasca-trauma secara efektif diobati dengan psikoterapi, pengobatan, atau kombinasi dari 2 perawatan ini.

Sesi psikoterapi

Pakar PTSD umumnya merekomendasikan salah satu dari 3 terapi berikut:

terapi perilaku kognitif, yang bertujuan untuk memodifikasi pikiran dan perilaku bermasalah seseorang dan menggantinya dengan pikiran dan reaksi yang sesuai dengan kenyataan. Ini membantu untuk memahami asal usul masalah dan menemukan solusi;
hipnose;
Teknik EMDR (EyeMovement Desensitization and Reprocessing). Teknik ini menggabungkan gerakan mata seseorang dengan gambaran mental yang mengingatkan mereka pada pengalaman traumatis. Ini bertujuan untuk mengurangi kepekaan seseorang terhadap gambar dan ingatan traumatis.

Obat

Beberapa obat antidepresan juga memiliki efek menguntungkan, ditunjukkan dalam studi klinis, bahkan jika orang tersebut tidak mengalami depresi. Paroxetine (Déroxat, Divarius dan obat generik) dan sertraline (Zoloft dan obat generik) adalah satu-satunya molekul dengan indikasi resmi dalam pengobatan stres pasca-trauma. Jika ini gagal, antidepresan lain dapat diresepkan oleh psikiater. Jika masalah tidur yang signifikan, pengobatan hipnosis dapat ditawarkan.

Perawatan dapat dimulai segera setelah stres menjadi luar biasa persisten (lebih dari sebulan setelah peristiwa traumatis). Biasanya, efek positifnya baru terasa setelah tiga hingga empat bulan.

Sumber bacaan: Cleverly Smart

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-10-14T18:57:44+07:00 September 23rd, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment