PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Histeria Massal | Penyakit Psikogenik Massal (Krisis Histeri dan Kasus Aneh)

8 min read

Histeria massal

Histeria Massal | Penyakit Psikogenik Massal

Fenomena psikogenik massal atau histeria massal ini sensitif terhadap suasana menyedihkan yang umumnya ditimbulkan oleh kehadiran media dan aktor medis dan sosial dalam menghadapi epidemi. Asal usul psikogenik dan luasnya fenomena, terkait dengan realitas gejala fisik, membuat diagnosis menjadi sulit. Namun, ini harus disebutkan lebih awal untuk menghentikan penyebaran dan mendramatisasi situasi.

Gangguan asal psikologis histeria massal ini relatif jinak, yang mempengaruhi banyak orang selama periode terbatas, melalui propagasi suara dan visual, tanpa penyebab organik yang dapat diidentifikasi.

Sebelumnya disebut histeria massal, fenomena psikogenik massal dicirikan oleh fakta bahwa sekelompok orang hadir, selama periode terbatas, gejala fisik serupa yang penyebab materialnya sulit dideteksi atau bahkan tidak ada. Fenomena psikogenik massal memiliki beberapa karakteristik yang relatif umum:

  • Kasus penyakit menyebar, suara dan visual (sugesti emosional).
  • Wanita, anak-anak, remaja lebih mudah terpengaruh.
  • Adanya faktor kecemasan yang membuat stres, seringkali di tempat kerja yang menjadi predisposisi
  • Gejala fisik yang tidak spesifik, tidak konstan, jinak (sakit kepala, kemerahan, ketidaknyamanan, dll.)
  • Tidak adanya penentuan faktor lingkungan yang menjelaskan gejala fisik

=============

Penyakit psikogenik massal (PMI), juga disebut penyakit sosiogenik massal, gangguan psikogenik massal, histeria epidemik, atau histeria massal, adalah penyebaran cepat tanda dan gejala penyakit yang mempengaruhi anggota kelompok kohesif, yang berasal dari ‘gangguan sistem saraf melibatkan eksitasi, kehilangan, atau gangguan fungsi, dimana keluhan fisik yang ditunjukkan secara tidak sadar tidak memiliki etiologi organik yang sesuai.

Etiologi (Studi tentang penyebab penyakit)

Penyakit psikogenik massal melibatkan penyebaran gejala penyakit melalui populasi di mana tidak ada agen infeksi yang bertanggung jawab atas penularan. MPI berbeda dari jenis delusi kolektif lainnya dengan melibatkan gejala fisik. Menurut Balaratnasingam dan Janca, “Histeria massal sampai saat ini merupakan kondisi yang kurang dipahami. Ada sedikit kepastian mengenai etiologinya.” Kualitas wabah MPI sering kali meliputi:

gejala yang tidak memiliki dasar organik yang masuk akal;
gejala sementara dan ringan;
gejala onset dan pemulihan yang cepat;
kejadian dalam kelompok terpisah;
adanya kecemasan yang luar biasa;
gejala yang disebarkan melalui penglihatan, suara atau komunikasi lisan;
kesenjangan yang turun dalam skala usia, dimulai dengan orang yang lebih tua atau berstatus lebih tinggi;
peserta perempuan lebih banyak.

Contoh Histeria Massal Dalam Sejarah

Abad Pertengahan

Kasus-kasus yang dipelajari pertama terkait dengan histeria epidemik adalah mania tarian Abad Pertengahan, terutama tarian Santo Yohanes dan tarantisme. Ini dianggap terkait dengan kerasukan roh atau gigitan tarantula. Mereka yang memiliki dance mania menari dalam kelompok besar, terkadang selama berminggu-minggu. Tarian itu terkadang disertai dengan menelanjangi, berteriak, membuat gerakan cabul, atau bahkan (ternyata) tertawa atau menangis sampai mati. Dancing mania tersebar luas di Eropa.

Baca juga: Apakah Psikopat Sama Dengan Gila Atau Sakit Jiwa | Apakah Perbedaannya? | Gejala, Penyebab, Penjelasan Psikopat Tak Sama dengan Gila

Antara abad ke-15 dan ke-19, kasus histeria motorik umum terjadi di biara. Para wanita muda yang membuat biara-biara ini umumnya dipaksa ke sana oleh keluarga. Setelah diterima, mereka mengambil sumpah kesucian dan kemiskinan. Kehidupan mereka sangat diatur dan sering ditandai dengan tindakan disipliner yang ketat. Biarawati akan menunjukkan berbagai perilaku, biasanya dikaitkan dengan kerasukan setan. Mereka sering menggunakan bahasa kotor dan menunjukkan perilaku sugestif. Para biarawati dari biara mengeong seperti kucing. Imam sering dipanggil untuk mengusir setan.

Abad ke-18 hingga ke-21

Di pabrik-pabrik

Epidemi IPD terjadi di pabrik-pabrik setelah Revolusi Industri di Inggris, Prancis, Jerman, Italia, dan Rusia serta di Amerika Serikat dan Singapura.

WH Phoon, Kementerian Tenaga Kerja, Singapura, menyajikan studi kasus enam wabah IPD di pabrik-pabrik Singapura antara tahun 1973 dan 1978. Mereka dicirikan oleh (1) teriakan histeris dan kekerasan umum, di mana obat penenang tidak efektif (2) keadaan trans, di mana seorang pekerja akan mengaku berbicara di bawah pengaruh roh atau jin (atau jin) dan (3) mantra ketakutan: beberapa pekerja mengeluhkan rasa takut yang belum pernah terjadi sebelumnya, atau merasa kedinginan, mati rasa atau pusing. Wabah akan mereda dalam waktu sekitar seminggu. Seringkali seorang bomoh (dokter) dipanggil untuk melakukan ritual pengusiran setan. Teknik ini tidak efektif dan kadang-kadang tampak memperburuk wabah IPD. Perempuan dan Melayu telah terpengaruh secara tidak proporsional.

Epidemi kutu busuk Juni 1962

Epidemi “kutu busuk bulan Juni” sangat penting: Pada bulan Juni 1962, bulan puncak produksi pabrik, 62 pekerja di sebuah pabrik jahit di kota tekstil AS bagian selatan [a] menunjukkan gejala seperti mual parah dan ruam. pada kulit. Sebagian besar wabah terjadi selama shift pertama, ketika empat perlima pekerja adalah perempuan. Dari 62 total wabah, 59 adalah wanita, beberapa di antaranya mengira mereka telah digigit serangga dari pengiriman jaringan, sehingga ahli entomologi dan lainnya dipanggil untuk menemukan patogen, tetapi tidak ada yang tidak ditemukan. Kerchoff mengoordinasikan wawancara pekerja yang terkena dan tidak terpengaruh di pabrik dan merangkum temuannya:

  • Ketegangan – mereka yang terkena dampak lebih cenderung sering bekerja lembur dan memberikan sebagian besar pendapatan keluarga. Banyak yang menikah dengan anak-anak.
  • Mereka yang terkena dampak cenderung menyangkal kesulitan mereka. Kerchoff berpendapat bahwa ini “kecil kemungkinannya untuk berhasil mengatasi dalam kondisi tegang”.
  • Hasilnya tampak konsisten dengan model penularan sosial. Kelompok masyarakat yang terkena dampak cenderung memiliki ikatan sosial yang kuat.

Kerchoff juga menghubungkan laju penularan yang cepat dengan teori infestasi serangga yang tampaknya masuk akal dan kepercayaan yang diberikan kepadanya dalam laporan berita yang menyertainya.

Stahl dan Lebedun menggambarkan wabah penyakit sosiogenik massal di pusat data kota perguruan tinggi AS bagian barat tengah pada tahun 1974. Sepuluh dari 39 pekerja yang mencium “gas misteri” yang belum dikonfirmasi dilarikan ke rumah sakit dengan gejala pusing, pingsan, mual dan muntah. Mereka melaporkan bahwa sebagian besar pekerja adalah perempuan muda, baik belajar untuk suami atau menambah penghasilan keluarga. Mereka yang terkena dampak ditemukan memiliki tingkat ketidakpuasan kerja yang tinggi. Orang-orang dengan ikatan sosial yang dekat cenderung memiliki reaksi serupa terhadap gas yang diduga, yang hanya dilaporkan oleh satu wanita yang tidak terpengaruh. Tidak ada gas yang terdeteksi selama pengujian pusat data berikutnya.

Di sekolah

Histeria massal mempengaruhi sekolah-sekolah di Berry, Alabama dan Miami Beach pada tahun 1974, episode pertama berupa pruritus berulang, dan yang terakhir awalnya memicu ketakutan akan gas beracun (itu ditelusuri kembali ke seorang siswa populer yang sakit virus).

Ribuan orang terkena dampak penyebaran penyakit yang diduga di provinsi Kosovo dari Maret hingga Juni 1990, yang secara eksklusif mempengaruhi etnis Albania, yang sebagian besar adalah remaja muda. Berbagai macam gejala terjadi, termasuk sakit kepala, pusing, kesulitan bernapas, kelemahan/adinamia, sensasi terbakar, kram, nyeri dada/dada, mulut kering, dan mual. Setelah penyakit mereda, komisi federal bipartisan merilis sebuah dokumen, menawarkan penjelasan untuk penyakit psikogenik. Radovanovic dari Departemen Kedokteran Komunitas dan Fakultas Kedokteran untuk Ilmu Perilaku di Safat, Kuwait, melaporkan:

Dokumen ini tidak memuaskan salah satu dari dua kelompok etnis. Banyak dokter Albania percaya apa yang mereka saksikan adalah wabah keracunan yang tidak biasa. Mayoritas rekan Serbia mereka juga mengabaikan penjelasan apa pun dalam hal psikopatologi. Mereka menyarankan bahwa insiden itu dipalsukan dengan maksud untuk menunjukkan orang-orang Serbia secara buruk, tetapi gagal karena organisasi yang buruk.

Rodovanovic mengharapkan kasus penyakit sosiogenik massal yang dilaporkan ini dipicu oleh situasi yang bergejolak dan tegang secara budaya yang ditunjukkan di provinsi tersebut.

Epidemi tawa Tanganyika tahun 1962 adalah wabah serangan tawa yang diyakini telah terjadi di atau dekat desa Kanshasa di pantai barat Danau Victoria di negara modern Tanzania, yang akhirnya mempengaruhi 14 sekolah berbeda dan lebih dari 1000 orang.

7 Oktober 1965, di sebuah sekolah putri di Blackburn, Inggris

Pada pagi hari Kamis, 7 Oktober 1965, di sebuah sekolah putri di Blackburn, Inggris, beberapa gadis mengeluh pusing. Beberapa pingsan. Dalam beberapa jam, 85 gadis dari sekolah itu dilarikan dengan ambulans ke rumah sakit terdekat setelah pingsan. Gejala termasuk pingsan, erangan, gigi gemeletuk, hiperpnea dan tetani. Moss dan McEvedy merilis analisis mereka tentang peristiwa tersebut sekitar setahun kemudian. Kesimpulan mereka mengikuti. Perhatikan bahwa kesimpulan mereka tentang ekstraversi dan neurotisisme di atas rata-rata dari mereka yang terpengaruh belum tentu khas MPI:

  • Hasil klinis dan biologis pada dasarnya negatif.
  • Investigasi oleh otoritas kesehatan masyarakat tidak menemukan bukti makanan atau polusi udara.
  • Epidemiologi epidemi dipelajari melalui kuesioner yang diberikan kepada seluruh populasi sekolah. Telah ditetapkan bahwa epidemi dimulai pada usia 14 tahun, tetapi insiden tertinggi telah bergeser ke kelompok usia yang lebih muda.
  • Menggunakan Inventarisasi Kepribadian Eysenck, ditemukan bahwa, di semua kelompok umur, skor rata-rata E [ekstraversi] dan N [neurotisisme] dari individu yang terkena dampak lebih tinggi daripada individu yang tidak terpengaruh.
    Anak perempuan yang lebih muda ternyata lebih rentan, tetapi gangguannya lebih parah dan berlangsung lebih lama pada anak perempuan yang lebih tua.
  • Dianggap bahwa wabah itu histeris, bahwa wabah polio sebelumnya telah membuat populasi rentan secara emosional, dan bahwa parade tiga jam, menghasilkan 20 mantra pingsan sehari sebelum wabah pertama, telah menjadi pemicu spesifik.
  • Data yang dikumpulkan ternyata tidak konsisten dengan teori organik dan dengan teori kompromi dari inti organik.

Belgia pada Juni 1999

Kasus lain yang mungkin terjadi di Belgia pada Juni 1999, ketika orang-orang, terutama anak sekolah, jatuh sakit setelah minum Coca-Cola. Pada akhirnya, para ilmuwan terbagi dalam skala wabah, apakah itu sepenuhnya menjelaskan banyak gejala yang berbeda dan skala penyakit sosiogenik yang mempengaruhi mereka yang terlibat.

Kemungkinan wabah penyakit psikogenik massal terjadi di Le Roy Junior-Senior High School di bagian utara New York, Amerika Serikat, di mana beberapa siswa mulai mengalami gejala yang mirip dengan Tourette. Berbagai profesional medis mengesampingkan faktor-faktor seperti Gardasil, kontaminasi air minum, obat-obatan terlarang, keracunan karbon monoksida, dan berbagai penyebab lingkungan atau infeksi potensial lainnya, sebelum mendiagnosis siswa dengan gangguan, konversi, dan penyakit psikogenik massal.

Tahun 2009, gelombang keracunan di sekolah-sekolah perempuan di seluruh Afghanistan

Mulai sekitar tahun 2009, gelombang keracunan di sekolah-sekolah perempuan di seluruh Afghanistan mulai dilaporkan; gejala termasuk pusing, pingsan dan muntah. PBB, Organisasi Kesehatan Dunia dan Pasukan Bantuan Keamanan Internasional NATO menyelidiki insiden tersebut selama beberapa tahun, tetapi tidak pernah menemukan bukti racun atau keracunan dalam ratusan sampel darah, urin dan air yang mereka uji. Kesimpulan dari para penyelidik adalah bahwa gadis-gadis itu menderita penyakit psikogenik massal.

Agustus 2019, siswi-siswi di Sekolah Menengah Nasional Ketereh (SMK Ketereh) di Kelantan, Malaysia

Pada Agustus 2019, BBC melaporkan bahwa siswi-siswi di Sekolah Menengah Nasional Ketereh (SMK Ketereh) di Kelantan, Malaysia, mulai berteriak, dengan beberapa mengaku telah melihat “wajah kejahatan murni”. Dr Simon Wessely dari King’s College Hospital di London menyarankan itu adalah bentuk ‘perilaku kolektif’. Robert Bartholomew, sosiolog medis dan penulis Amerika, berkata, “Bukan kebetulan bahwa Kelantan, yang paling konservatif secara agama dari semua negara bagian Melayu, juga paling rawan epidemi. Pandangan ini didukung oleh Afiq Noor, seorang akademisi, yang berpendapat bahwa penerapan hukum Islam yang lebih ketat di sekolah-sekolah di negara bagian seperti Kelantan terkait dengan wabah. Dia menyarankan bahwa wabah teriakan itu disebabkan oleh lingkungan yang terbatas. Dalam budaya Malaysia, situs pemakaman dan pepohonan adalah tempat umum untuk kisah supernatural tentang roh bayi yang mati (toyol), hantu vampir (pontianak), dan roh wanita pendendam (penanggalan). Pihak berwenang menanggapi wabah di Kelantan dengan menebang pohon di sekitar sekolah.

Epidemi penyakit psikogenik massal telah dilaporkan di biara dan biara Katolik di Meksiko, Italia, dan Prancis, di sekolah-sekolah di Kosovo, dan bahkan di antara pemandu sorak di kota pedesaan di Carolina Utara.

Sekolah-sekolah di seluruh Nepal

Episode histeria massal sering terlihat di sekolah-sekolah di seluruh Nepal, bahkan menyebabkan penutupan sementara sekolah. Sebuah fenomena unik ‘berulangnya histeria massal’ dilaporkan di sebuah sekolah di distrik Pyuthan, Nepal barat pada tahun 2018. Setelah seorang siswi berusia 9 tahun menangis dan menjerit, segera anak-anak lain dari sekolah yang sama juga terpengaruh; sehingga 47 siswa terkena (37 perempuan, 10 laki-laki) pada hari yang sama. Sejak 2016, episode serupa penyakit psikogenik massal telah terjadi setiap tahun di sekolah yang sama. Hal ini diyakini sebagai kasus unik dari histeria massal yang berulang.

Terorisme dan perang biologis

Bartholomew dan Wessely mengantisipasi “kekhawatiran bahwa setelah serangan kimia, biologi atau nuklir, fasilitas kesehatan masyarakat dapat dengan cepat diliputi kecemasan dan bukan hanya korban medis dan psikologis”. Selain itu, gejala awal orang yang terkena IPD sulit dibedakan dengan mereka yang benar-benar terpapar agen berbahaya.

Rudal Irak pertama yang menghantam Israel selama Perang Teluk Persia diyakini mengandung senjata kimia atau biologi. Meskipun ini tidak terjadi, 40% orang di dekat ledakan melaporkan masalah pernapasan.

Tepat setelah serangan antraks 2001 selama dua minggu pertama bulan Oktober 2001, ada lebih dari 2.300 alarm palsu antraks di Amerika Serikat. Beberapa melaporkan gejala fisik dari apa yang mereka yakini sebagai antraks.

Juga pada tahun 2001, seorang pria menyemprotkan apa yang kemudian menjadi pembersih jendela di stasiun kereta bawah tanah Maryland. Tiga puluh lima orang dirawat karena mual, sakit kepala, dan sakit tenggorokan.

Pada tahun 2017, beberapa karyawan Kedutaan Besar AS di Kuba melaporkan gejala (dijuluki “Sindrom Havana”) yang dikaitkan dengan “serangan sonik”. Tahun berikutnya, beberapa pegawai pemerintah AS di China melaporkan gejala serupa. Beberapa ilmuwan telah menyarankan bahwa gejala yang diduga bersifat psikogenik.

Anak-anak dari keluarga pengungsi

Ada laporan anak-anak pengungsi di Swedia jatuh ke dalam keadaan koma setelah mendengar bahwa keluarga mereka akan dideportasi. Kondisi yang dikenal sebagai sindrom pengunduran diri (Swedia: uppgivenhetsyndrom), diperkirakan hanya ada di antara populasi pengungsi di negara Skandinavia, di mana sudah lazim sejak pergantian abad ke-21. Komentator menyatakan bahwa “tingkat penularan psikologis” melekat pada penyakit, dimana teman-teman muda dan kerabat dari orang yang menderita juga dapat menderita.

Dalam laporan 130 halaman tentang penyakit ini, yang ditugaskan oleh pemerintah dan diterbitkan pada tahun 2006, sebuah tim psikolog, ilmuwan politik dan sosiolog berhipotesis bahwa itu adalah sindrom terikat budaya, penyakit psikologis yang endemik pada masyarakat tertentu.

Fenomena ini kemudian dipertanyakan, dengan anak-anak bersaksi telah dipaksa oleh orang tua mereka untuk bertindak dengan cara tertentu untuk meningkatkan peluang mereka mendapatkan izin tinggal. Terbukti dengan catatan medis, para profesional medis menyadari penipuan ini dan menyaksikan orang tua yang secara aktif menolak bantuan untuk anak-anak mereka, tetapi tetap diam. Belakangan, Sveriges Television, saluran televisi publik nasional Swedia, dikritik keras oleh jurnalis investigasi Janne Josefsson karena tidak mengungkap kebenaran.

Sumber bacaan: CleverlySmart, Study, Verywell Mind, Medical News Today

Sumber foto: Wellcome Images / Wikimedia Commons (CC BY 4.0)

Deskripsi gambar:
Jean-Martin Charcot mendemonstrasikan histeria pada seorang pasien di Salpetriere. Litograf setelah P.A.A. Brouillet, 1887.

Koleksi Ikonografi. Kata kunci: Georges Gilles de la Tourette; Salpetriere (Rumah Sakit); Edouard Brissaud; Pierre André A. Brouillet; J. Babinski; Kecerahan Raymond; Jean Martin Charcot.

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.