fbpx

Apakah Psikopat Sama Dengan Gila Atau Sakit Jiwa – Apakah Perbedaannya? – Gejala, Penyebab, Penjelasan

Perbedaan Psikopat Dan Gila

Psikopat tidak sama dengan gila, karena seorang psikopat sadar sepenuhnya atas perbuatannya. Gejalanya sendiri sering disebut dengan psikopati, pengidapnya seringkali disebut orang gila tanpa gangguan mental.

Menurut penelitian sekitar 1% dari total populasi dunia mengidap psikopati. Pengidap ini sulit dideteksi karena sebanyak 80% lebih banyak yang berkeliaran daripada yang mendekam di penjara atau di rumah sakit jiwa, pengidapnya juga sukar disembuhkan.

Dalam kehidupan seharihari psikopat dapat bertampil normal dan tidak menonjol. Mereka bisa memiliki profesi tetap selayaknya sebagai manusia normal. Akan tetapi, pada saat kejahatan mereka terungkap atau tertangkap pihak berwajib, barulah ketahuan bahwa orang tersebut adalah psikopat.

 

Penjelasan Tentang Psikopat

Psikopat sangat pintar berpura-pura dan tindakan yang dilakukannya bisa merugikan orang lain. Mengetahui gejala dan ciri-ciri psikopat dapat membuat Anda lebih waspada.

Psikopat didefinisikan sebagai gangguan kepribadian yang ditandai dengan beberapa ciri.  Di antaranya perilaku tidak memiliki empati atau anti sosial dan tindakannya berani sampai tak terkendali.


Gejala Psikopat

Para pengidap psikopat biasanya memiliki kemampuan untuk mengeksploitasi orang lain dengan penipuan atau kebohongan yang konsisten. Dalam memanipulasi orang lain, psikopat biasanya memakai pesona atau kecerdasan mereka. Psikopat juga sangat rentan terjerat masalah hukum karena tindakan manipulasinya. Gejala lainnya adalah: bersikap egois yang tinggi, tidak jujur, mengintimidasi, memiliki rasa superioritas (paling unggul) dan kerap salah mengartikan kejadian sekitarnya


Penyebab & Tanda Psikopat

Penyebab pasti psikopat tidak bisa diidentifikasi secara pasti dalam ilmu kedokteran. Gangguan ini diprediksi timbul karena kombinasi genetik dan traumatis masa kecil. Disimpulkan demikian karena psikopat biasanya tumbuh dari latar belakang keluarga yang tidak harmonis.


Penjelasan Tentang Orang Gila Atau Sakit Jiwa

Gila adalah istilah umum tentang gangguan jiwa atau mental. Secara historis, konsep ini telah digunakan dalam berbagai cara. Di lingkungan dunia lebih sering digunakan istilah gangguan jiwa.


Penyebab & Tanda Orang Gila / Tidak Waras / Sakit Jiwa

Ciri-ciri orang yang mengalami sakit jiwa dapat berbeda-beda antara satu sama lain, pada umumnya, dapat dikenali dari beberapa gejala seperti perubahan mood yang sangat drastis dari sangat sedih menjadi sangat gembira atau sebaliknya, merasa ketakutan yang secara berlebihan, menarik diri dari kehidupan sosial, kerap merasa sangat marah hingga suka melakukan kekerasan, serta mengalami delusional (hal-hal aneh seperti halusinasi).

Berikut adalah tanda-tanda orang yang beresiko tinggi terkena gangguan jiwa / penyakit kejiwaan:

  • Merasa depresi, sedih atau stress tingkat tinggi secara terus-menerus.
  • Kesulitan untuk melakukan pekerjaan atau tugas sehari-hari walaupun pekerjaan tersebut telah dijalani selama bertahun-tahun.
  • Sering berpikir / melamun yang tidak biasa (delusi).
  • Paranoia (cemas / takut) pada hal-hal biasa yang bagi orang normal tidak perlu ditakuti atau dicemaskan.
  • Pola tidur terjadi perubahan tidak seperti biasa.
  • Suka menggunakan obat-obatan hanya demi kesenangan.
  • Memiliki pemikiran untuk mengakhiri hidup atau bunuh diri.
  • Terjadi perubahan diri yang cukup berarti.
  • Memiliki emosi atau perasaan yang mudah berubah-ubah.
  • Terjadi perubahan pola makan yang tidak seperti biasanya.


 

perbedaan psikopat dan gila

Kategori Sakit Jiwa Atau Gila

Beberapa kondisi kesehatan yang dapat dikategorikan sebagai sakit jiwa yang sering terjadi. Tiap kelompok dapat terbagi lagi menjadi jenis-jenis sakit jiwa tertentu. Beberapa gangguan-gangguannya adalah:

Kepribadian

Mereka yang mengalami gangguan kepribadian umumnya memiliki karakter yang ekstrem dan kaku yang cenderung tidak sesuai dengan kebiasaan bermasyarakat, seperti antisosial atau paranoid.

Afektif atau mood

Orang yang mengalami gangguan mood dapat terus-menerus merasa sedih, merasa terlalu gembira pada periode tertentu, atau memiliki perasaan senang dan sangat sedih secara fluktuatif. Bentuk paling umum dari kondisi ini antara lain gangguan bipolar, depresi dan gangguan kiklomitik di mana perubahan mood dari senang ke sedih atau sebaliknya secara signifikan.

Tidak mampu mengontrol keinginan

Orang dengan gangguan ini tidak dapat menolak dorongan dari dalam dirinya untuk melakukan hal-hal yang sebenarnya membahayakan diri sendiri atau orang lain. Gangguan jiwa yang termasuk kelompok ini antara lain kleptomania (mencuri barang-barang kecil), piromania (suka menyulut api).

Penggunaan zat psikoaktif (obat terlarang)

Termasuk pada kelompok ini adalah kecanduan minuman keras dan obat-obatan terlarang.

Kecemasan Berlebihan

Seperti fobia (ketakutan terhadap sesuatu yang berlebihan dalam situasi tertentu),gangguan kecemasan sosial, ataupun gangguan panik.

Perasaan ketakutan, berkeringat, panik, dan detak jantung menjadi lebih cepat. Respon dari hal tersebut diluar kontrol mereka dan sering mengganggu aktifitas sehari-hari.

Gangguan psikosis (halusinasi)

Seperti contohnya: halusinasi merasa melihat atau mendengar suara yang sebenarnya tidak nyata dan delusi adalah hal tidak benar yang dipercaya pengidapnya sebagai benar, misalnya delusi kejar, dimana penderita merasa diikuti seseorang.

Gangguan psikosis yang paling dikenal adalah skizofrenia, yaitu gangguan proses berpikir dan tanggapan emosi yang lemah.

Pengidap skizofrenia mengalami gangguan otak yang membuatnya dapat mengalai halusinasi dan delusi.

Pola makan

Berkaitan dengan berat badan dan makanan. Contoh paling umum dari gangguan ini adalah anoreksia nervosa dimana penderita tidak mau makan dan memiliki ketakutan abnormal terhadap berat badan. Contoh lain adalah bulimia nervosa dimana penderita makan berlebihan kemudian memuntahkannya secara sengaja.


Obsesif-kompulsif atau obsessive-compulsive disorder (OCD)

Pikiran pengidap OCD terus-menerus dipenuhi oleh ketakutan atau pikiran yang mengganggu yang disebut dengan obsesif. Kondisi ini membuat mereka melakukan ritual yang berulang-ulang yang disebut kompulsif. Contohnya adalah orang yang terus-menerus mencuci tangan, mandi, menyapu rumah karena takut secara berlebihan kepada kuman.

Pasca-Trauma atau post-traumatic stress disorder (PTSD)

PTSD adalah gangguan mental yang terjadi setelah seseorang mengalami kejadian yang menakutkan seperti pelecehan seksual, bencana alam atau kematian anggota keluarga / seseorang yang dicintai secara tiba-tiba.

Sindrom respons stress/gangguan penyesuaian

Yaitu ketika seseorang menjadi emosional dan mengalami perubahan perilaku setelah berada pada kondisi di bawah tekanan, seperti kondisi krisis, bencana alam, perceraian, kehilangan pekerjaan.

Disosiatif

Akibat situasi tertentu, seperti trauma, pengidapnya mengalami gangguan parah pada ingatan, identitas dan kesadaran akan diri sendiri dan lingkungannya.

Seksual dan gender

Gangguan yang berdampak kepada gairah dan perilaku seksual, seperti disfungsi seksual dan gangguan identitas gender. Contoh lainnya adalah pedofilia, orang dewasa atau anak remaja yang senang berhugungan intim dengan anak kecil atau dibawah umur.

Somatoform

Mengalami nyeri atau sakit pada anggota tubuhnya, meski dokter tidak menemukan gangguan medis apa pun.

Jika ciri-ciri atau tanda-tanda seperti ini terjadi pada kita atau orang yang dekat dengan kita sebainya kita bawa untuk konsultasi dengan dokter / psikiater.

Info: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter.


Artikel Terkait Tentang Psikopat Dan Kesehatan Otak

 

Sumber bacaan: BBC, Reader’s Digest, Psychology Today

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

 


By | 2018-03-02T01:11:48+00:00 Agustus 11th, 2015|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment