PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Penyakit Neurologis | Penyakit pada sistem saraf dan otak

13 min read

Penyakit neurologis

Penyakit Neurologis

Penyakit neurologis atau saraf adalah kondisi medis yang memengaruhi otak, sumsum tulang belakang, dan sistem saraf. Penyakit neurologis mempengaruhi sistem saraf pusat atau perifer. Di seluruh dunia, ratusan juta orang menderita gangguan ini. Otak, sistem saraf, sumsum tulang belakang, otot, batang otak, otak kecil, banyak area tubuh dapat terpengaruh. Penyakit saraf didefinisikan oleh disfungsi sistem saraf pusat atau perifer. Mereka bisa berasal dari genetik, mental, traumatis atau idiopatik (penyebab yang tidak diketahui).

Penyakit neurologis mengacu pada berbagai gangguan yang mempengaruhi otak, sumsum tulang belakang dan saraf.

Dengan demikian, penyakit saraf memiliki banyak bentuk dan sangat berbeda dalam manifestasinya. Alzheimer, Parkinson, stroke, multiple sclerosis, penyakit Charcot, tumor otak atau penyakit Ménière adalah beberapa di antaranya. Migrain dan epilepsi juga. Apakah itu mekanisme penampilan mereka atau faktor-faktor yang mendukungnya, penyakit-penyakit ini tetap diselimuti misteri besar. Tetapi penelitian sedang berkembang. Untuk beberapa penyakit ini, ada perawatan untuk meningkatkan kualitas hidup pasien.

Contoh penyakit neurologis

Penyakit saraf dapat memengaruhi berbagai bagian sistem saraf dan bermanifestasi dalam berbagai cara. Beberapa jenis penyakit saraf yang umum meliputi:

Ataksia

Penyakit ini disebabkan oleh disfungsi transmisi saraf di otak kecil dan di bundel saraf yang terhubung dengannya. Cerebellum adalah bagian dari otak yang bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan gerakan sukarela. Tanda pertama dari ataksia sering kehilangan keseimbangan yang berkembang terus menerus menuju inkoordinasi yang akan mempengaruhi berjalan, postur, bicara atau gerakan mata misalnya.

Gejala Ataksia meliputi gerakan yang tidak terkoordinasi, kesulitan keseimbangan dan koordinasi, dan ucapan yang tidak jelas. Dalam beberapa kasus, itu juga dapat menyebabkan kesulitan dengan gerakan mata, menelan, dan keterampilan motorik halus. Gejalanya dapat bervariasi tergantung pada penyebab ataksia yang mendasarinya, yang dapat mencakup faktor genetik, cedera kepala, atau penyalahgunaan alkohol.

Perawatan Ataksia melibatkan mengatasi penyebab yang mendasari, jika mungkin, serta pengobatan simtomatik untuk meningkatkan keseimbangan dan koordinasi. Terapi fisik, terapi okupasi, dan terapi wicara semuanya dapat membantu dalam mengelola gejala Ataksia. Obat-obatan seperti gabapentin, baclofen, atau pelemas otot lainnya juga dapat diresepkan untuk mengurangi gejala.

Aneurisma otak

Aneurisma adalah kantong yang terbentuk di area kelemahan di dinding arteri. Darah yang bersirkulasi di arteri tempat aneurisma berkembang, juga bersirkulasi di kantung aneurisma, yang bisa menjadi asal mula pertumbuhannya dan lebih jarang pecahnya. Baca juga: Aneurisma Otak, Aorta Perut | Penjelasan, Jenis, Penyebab-Diagnosa, Pencegahan dan Pengobatan

Aneurisma otak adalah tonjolan pada pembuluh darah di otak yang dapat menyebabkan pecah atau bocor. Gejala aneurisma otak dapat berupa sakit kepala, nyeri leher atau kekakuan, kepekaan terhadap cahaya, penglihatan kabur atau ganda, kelopak mata terkulai, dan kehilangan kesadaran. Dalam beberapa kasus, aneurisma yang pecah dapat menyebabkan sakit kepala parah yang tiba-tiba, mual, muntah, dan kehilangan kesadaran.

Perawatan aneurisma otak tergantung pada ukuran dan lokasinya. Aneurisma kecil mungkin tidak memerlukan pengobatan, sedangkan aneurisma yang lebih besar mungkin perlu diobati dengan kliping bedah atau kumparan endovaskular untuk mencegah ruptur. Pemulihan dari aneurisma yang pecah bisa menjadi proses yang panjang dan mungkin memerlukan rehabilitasi untuk membantu individu mendapatkan kembali fungsi dan mobilitasnya.

Kecelakaan serebrovaskular (apoplexy)

Sebelumnya disebut apoplexy, dan sekarang kadang-kadang disebut serangan otak, kecelakaan serebrovaskular (CVA) mengacu pada obstruksi atau pecahnya pembuluh darah yang membawa darah ke otak, yang mengakibatkan kekurangan oksigen. Stroke adalah keadaan darurat medis: bisa berakibat fatal dan, dalam setengah kasus, menyebabkan gejala sisa yang lebih serius karena pengobatan tertunda.

Kecelakaan serebrovaskular, juga dikenal sebagai stroke atau pitam, terjadi ketika suplai darah ke otak terganggu. Gejala stroke bisa berupa kelemahan tiba-tiba atau mati rasa di wajah, lengan, atau tungkai, terutama di satu sisi tubuh; kebingungan tiba-tiba atau kesulitan berbicara atau memahami ucapan; tiba-tiba kesulitan melihat satu atau kedua mata; tiba-tiba kesulitan berjalan, pusing, atau kehilangan keseimbangan atau koordinasi; dan sakit kepala parah tiba-tiba tanpa penyebab yang diketahui.

Pengobatan kecelakaan serebrovaskular melibatkan intervensi cepat untuk mengembalikan aliran darah ke otak. Ini dapat melibatkan obat-obatan untuk melarutkan gumpalan darah atau operasi untuk menghilangkannya. Rehabilitasi mungkin diperlukan untuk membantu individu memulihkan fungsi dan mobilitas setelah stroke.

Beberapa sistem atrofi (Multiple system atrophy)

Ini adalah penyakit yang dimulai pada masa dewasa, ditandai dengan sindrom parkinsonian (kelambatan, kekakuan, tremor), ataksia (ketidakseimbangan, kecanggungan), masalah mengatur tekanan darah (hipotensi ortostatik) atau sistem kemih dan genital (gangguan ereksi). Kombinasi dari gejala-gejala ini mungkin terjadi.

Multiple system atrophy (MSA) adalah kelainan neurologis progresif yang memengaruhi gerakan, keseimbangan, dan fungsi otonom. Gejala MSA meliputi kesulitan keseimbangan dan koordinasi, tremor, kekakuan otot, kesulitan berbicara, dan gejala otonom seperti hipotensi ortostatik dan masalah kontrol kandung kemih.

Pengobatan MSA berfokus pada manajemen gejala dari berbagai gejala. Obat-obatan dapat diresepkan untuk mengatasi tremor dan kekakuan, sementara terapi fisik dapat membantu meningkatkan keseimbangan dan koordinasi. Gejala otonom dapat diobati dengan obat untuk mengatur tekanan darah dan meningkatkan kontrol kandung kemih. Dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan untuk memperbaiki fungsi kandung kemih.

Epilepsi

Epilepsi adalah penyakit saraf yang kurang dipahami yang mempengaruhi hampir 500.000 orang di Prancis, setengahnya berusia di bawah 20 tahun. Hal ini ditandai dengan pengulangan krisis yang tidak terduga, tiba-tiba dan seringkali sangat singkat, yang mengambil bentuk yang sangat beragam. Inilah alasan mengapa perlu untuk berbicara tentang epilepsi “DES” dan bukan epilepsi. Baca juga: Pertolongan Pertama Epilepsi (Ayan)

Epilepsi adalah gangguan neurologis yang ditandai dengan kejang berulang. Gejala epilepsi dapat bervariasi tergantung pada jenis kejang, tetapi mungkin termasuk kejang, kehilangan kesadaran, kebingungan, dan kehilangan kontrol atau sensasi motorik sementara. Epilepsi dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain faktor genetik, cedera kepala, atau infeksi otak.

Pengobatan epilepsi melibatkan pengobatan untuk mencegah atau mengurangi frekuensi kejang. Dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan untuk mengangkat jaringan otak yang menyebabkan kejang. Perubahan gaya hidup seperti tidur yang cukup dan menghindari pemicu yang dapat menyebabkan kejang juga dapat direkomendasikan.

Korea Huntington

Penyakit Huntington adalah kondisi neurodegeneratif yang diturunkan yang menyebabkan gangguan kemampuan fisik dan intelektual yang parah dan parah. Orang sakit secara bertahap kehilangan otonominya dan menjadi tergantung pada tindakan hidup sehari-hari.

Korea Huntington adalah kelainan genetik yang memengaruhi gerakan dan fungsi kognitif. Gejala penyakit Huntington meliputi gerakan lengan, kaki, dan wajah yang tidak terkendali, kesulitan keseimbangan dan koordinasi, serta perubahan suasana hati dan fungsi kognitif.

Pengobatan penyakit Huntington berfokus pada pengelolaan gejala dan pemberian perawatan suportif. Obat-obatan dapat diresepkan untuk mengurangi chorea dan memperbaiki suasana hati, sedangkan terapi fisik dan terapi okupasi dapat membantu meningkatkan gerakan dan mempertahankan fungsi. Konseling dan kelompok pendukung juga dapat membantu individu dan keluarga yang terkena gangguan tersebut. Saat ini tidak ada obat untuk penyakit Huntington, dan gangguan tersebut biasanya berkembang seiring waktu.

Degenerasi frontotemporal

Degenerasi frontotemporal (FTD: Frontotemporal Degeneration) adalah penyakit neurodegeneratif, terkait dengan penyakit Alzheimer. Berbeda dengan yang terakhir, yang mempengaruhi hampir seluruh otak, FTD terutama mempengaruhi lobus frontal dan temporal yang terletak di bagian anterior dan lateral otak.

Degenerasi frontotemporal (FTD) adalah sekelompok gangguan yang ditandai dengan kerusakan progresif pada lobus frontal dan temporal otak. Gejala FTD dapat bervariasi tergantung pada subtipenya, tetapi mungkin termasuk perubahan kepribadian dan perilaku, kesulitan bahasa, dan kesulitan dengan gerakan dan koordinasi.

Pengobatan FTD difokuskan pada penanganan gejala dan pemberian perawatan suportif. Obat dapat diresepkan untuk mengelola gejala perilaku seperti agresi dan depresi. Terapi wicara dan terapi okupasi dapat membantu menjaga kemampuan dan fungsi bahasa, sementara terapi fisik dapat membantu mengatasi kesulitan bergerak.

Demensia Lewy (Lewy body dementia)

Demensia dengan badan Lewy (LBD: Lewy Body Dementia) adalah demensia neurodegeneratif kedua yang paling umum setelah penyakit Alzheimer. Ini adalah penyakit kompleks yang meminjam beberapa gejala dari penyakit Alzheimer dan penyakit Parkinson, sehingga sulit untuk dikenali atau didiagnosis.

Demensia tubuh Lewy atau LBD adalah jenis demensia yang ditandai dengan adanya tubuh Lewy, deposit protein abnormal, di otak. Gejala demensia tubuh Lewy dapat mencakup halusinasi visual, kognisi yang berfluktuasi, dan kesulitan bergerak.

Pengobatan demensia tubuh Lewy melibatkan penanganan gejala dan pemberian perawatan suportif. Obat-obatan dapat diresepkan untuk mengelola gejala kognitif dan gerakan, sementara terapi okupasi dan terapi fisik dapat membantu mempertahankan fungsi dan mobilitas. Konseling dan kelompok pendukung juga dapat membantu individu dan keluarga yang terkena gangguan tersebut.

Distonia

Dystonia adalah gejala dan nama sekelompok penyakit, yang disebut dystonias. Gejala, atau manifestasi fisik, adalah kontraksi otot yang berkepanjangan dan tidak disengaja pada satu atau lebih bagian tubuh, sering kali mengakibatkan puntiran atau distorsi pada bagian tubuh tersebut. Kelainan ini sekunder akibat malfungsi sistem saraf pusat, mungkin di regio yang sesuai dengan ganglia basalis. Pada distonia primer tanpa komplikasi, tidak ada gangguan kesadaran, sensasi, atau fungsi intelektual.

Dystonia adalah gangguan gerakan yang ditandai dengan kontraksi otot yang tidak disengaja yang menyebabkan gerakan memutar dan berulang. Gejala distonia dapat berupa gerakan lengan, kaki, atau bagian tubuh lainnya yang tidak disengaja, serta rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Pengobatan dystonia melibatkan pengelolaan gejala dan peningkatan kualitas hidup. Obat-obatan dapat diresepkan untuk mengatasi kontraksi otot, sedangkan terapi fisik dan terapi okupasi dapat membantu meningkatkan gerakan dan mempertahankan fungsi. Dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan untuk meredakan kontraksi otot dan meningkatkan fungsinya.

Penyakit alzheimer

Dijelaskan pada tahun 1906 oleh dokter Jerman, psikiater dan ahli saraf Alois Alzheimer, penyakit yang sekarang menyandang namanya adalah patologi neurodegeneratif. Baca juga: Perbedaan Alzheimer dan Demensia

Penyakit Alzheimer adalah jenis demensia yang ditandai dengan hilangnya fungsi kognitif secara bertahap. Gejala penyakit Alzheimer dapat mencakup kehilangan ingatan, kebingungan, kesulitan berbahasa, dan perubahan suasana hati dan perilaku.

Pengobatan penyakit Alzheimer melibatkan pengelolaan gejala dan peningkatan kualitas hidup. Obat dapat diresepkan untuk mengelola gejala kognitif dan gejala perilaku seperti depresi dan kecemasan. Terapi okupasi dan terapi wicara dapat membantu menjaga fungsi dan keterampilan bahasa, sementara konseling dan kelompok pendukung dapat membantu individu dan keluarga yang terkena gangguan tersebut.

Penyakit Charcot atau amyotrophic lateral sclerosis (ALS)

ALS adalah penyakit neurologis progresif yang secara selektif mempengaruhi sistem motorik. Hilangnya keterampilan motorik adalah konsekuensi dari degenerasi, yaitu kematian sel, motoneuron, sel-sel saraf (neuron) yang mengontrol otot-otot “sukarela”.

ALS adalah kelainan neurologis progresif yang memengaruhi sel saraf yang mengontrol otot. Gejala ALS dapat berupa kelemahan otot, kesulitan berbicara dan menelan, serta kesulitan bergerak dan koordinasi. Seiring perkembangan penyakit, individu mungkin mengalami kesulitan bernapas dan mungkin memerlukan ventilator.

Pengobatan ALS melibatkan pengelolaan gejala dan pemberian perawatan suportif. Obat-obatan dapat diresepkan untuk mengatasi gejala seperti kram otot dan produksi air liur yang berlebihan. Terapi fisik dan terapi okupasi dapat membantu mempertahankan fungsi dan meningkatkan kualitas hidup, sedangkan terapi wicara dapat membantu mengatasi kesulitan komunikasi. Konseling dan kelompok pendukung juga dapat membantu individu dan keluarga yang terkena gangguan tersebut.

Tidak ada obat yang diketahui untuk ALS, dan penyakit ini biasanya berkembang seiring waktu. Namun, beberapa obat dan terapi dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit dan meningkatkan kualitas hidup. Uji klinis untuk perawatan dan terapi baru untuk ALS sedang berlangsung, dan individu dengan ALS mungkin memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam uji coba ini.

Penyakit Parkinson

Dijelaskan untuk pertama kalinya pada tahun 1817 oleh seorang dokter Inggris yang memberikan namanya, penyakit Parkinson adalah kondisi degeneratif dari sistem saraf pusat.

Penyebab: Penyakit Parkinson disebabkan oleh degenerasi sel penghasil dopamin di otak.
Gejala: Penyakit Parkinson dapat menyebabkan tremor, kekakuan, gerakan lambat, dan masalah keseimbangan dan koordinasi.
Pengobatan: Obat-obatan dapat membantu mengelola gejala penyakit Parkinson, dan dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin disarankan.

Baca juga: Parkinson | Penjelasan, Patofisiologi, Tremor, Penyebab, Pengobatan, Gejala, Tingkat Stadium

Penyakit Parkinson adalah gangguan neurologis progresif yang ditandai dengan tremor, kekakuan, dan kesulitan bergerak dan keseimbangan. Gejala penyakit Parkinson dapat meliputi tremor, kekakuan otot, kesulitan keseimbangan dan koordinasi, serta perubahan fungsi bicara dan kognitif.

Pengobatan penyakit Parkinson melibatkan pengelolaan gejala dan peningkatan kualitas hidup. Obat-obatan dapat diresepkan untuk mengelola gejala gerakan dan meningkatkan kualitas hidup. Terapi okupasi dan terapi fisik dapat membantu meningkatkan gerakan dan mempertahankan fungsi, sementara konseling dan kelompok pendukung dapat membantu individu dan keluarga yang terkena gangguan tersebut. Dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan untuk meredakan gejala dan meningkatkan fungsi.

Penyakit kejiwaan dan gangguan perilaku

Gangguan psikis berkisar dari kecemasan sederhana hingga depresi reaktif hingga psikosis yang paling serius, termasuk skizofrenia, depresi bipolar, autisme, dll. Ini berarti bahwa setiap disfungsi atau lesi sistem saraf langsung mempengaruhi individu, karena cacat yang dihasilkan, dan kemampuannya. untuk mengintegrasikan.

Gejala: Penyakit kejiwaan dan gangguan perilaku dapat muncul dengan berbagai gejala tergantung pada gangguan spesifiknya. Gejala umum termasuk perubahan suasana hati, perilaku, pikiran, atau perasaan yang mengganggu fungsi sehari-hari, seperti kecemasan, paranoia, delusi, halusinasi, lekas marah, agitasi, atau sulit tidur.

Perawatan: Perawatan untuk penyakit kejiwaan dan gangguan perilaku dapat bervariasi tergantung pada diagnosis spesifik dan tingkat keparahan gejala. Perawatan mungkin termasuk psikoterapi, manajemen pengobatan, dan/atau bentuk dukungan lain, seperti terapi kelompok, pelatihan keterampilan sosial, atau rehabilitasi kejuruan.

Gangguan Bipolar

Gangguan bipolar (sebelumnya disebut penyakit manik-depresi atau kegilaan melingkar) adalah penyakit mental yang parah dan ditandai dengan pergantian periode depresi dan manik yang berlebihan pada manusia. Di antara dua fase ini, orang tersebut kembali ke keadaan normal (euthymia) dalam kehidupan sehari-hari. Penyakit bipolar bermanifestasi dalam banyak derajat dan tindak lanjut adalah penting. Ini adalah salah satu patologi paling parah yang sering mengarah pada risiko bunuh diri.

Gejala: Gangguan bipolar ditandai dengan perubahan suasana hati yang ekstrem, mulai dari periode energi tinggi dan euforia (mania) hingga periode suasana hati dan energi rendah (depresi). Gejala lain mungkin termasuk impulsif, lekas marah, pikiran berlomba, atau perilaku sembrono.

Perawatan: Perawatan untuk gangguan bipolar biasanya melibatkan manajemen pengobatan, seperti penstabil suasana hati atau obat antipsikotik, serta psikoterapi untuk membantu individu mengelola gejala dan meningkatkan keterampilan mengatasi.

Depresi

Depresi adalah penyakit umum di seluruh dunia. Ini adalah penyebab kecacatan nomor satu di dunia. Ini dapat mempengaruhi orang dewasa, wanita yang paling sering terkena, tetapi juga anak-anak dan remaja. Ini adalah penyakit kompleks yang tidak selalu mudah dideteksi, terutama pada anak-anak. Dalam kasus terburuk, depresi dapat menyebabkan bunuh diri. Baca juga: Burnout, Sindrom Kelelahan Kerja dan Cara Mengenali Tanda-Tanda Awalnya

Gejala: Depresi adalah gangguan suasana hati yang ditandai dengan perasaan sedih, putus asa, atau kehilangan minat yang terus-menerus pada aktivitas yang pernah dinikmati. Gejala lain mungkin termasuk perubahan nafsu makan atau pola tidur, kelelahan, lekas marah, atau sulit berkonsentrasi.

Perawatan: Perawatan untuk depresi seringkali melibatkan kombinasi psikoterapi dan manajemen pengobatan, seperti antidepresan. Bentuk dukungan lain, seperti olahraga, dukungan sosial, atau teknik relaksasi, juga dapat membantu dalam mengelola gejala.

Skizofrenia

Skizofrenia ditandai dengan hilangnya kontak dengan kenyataan; ini karena “cacat pada sirkuit saraf tertentu di otak” yang mengakibatkan kecacatan. Gejala yang paling mencolok adalah delusi halusinasi. Narkoba adalah pemicu penyakit tetapi juga emosi yang kuat, ketegangan sosial, tekanan kerja. Skizofrenia menyebabkan gangguan keluarga dan penderitaan besar bagi semua orang yang dicintai.

Skizofrenia adalah penyakit mental yang memengaruhi bagaimana seseorang berpikir atau merasa

Gejala: Skizofrenia adalah gangguan mental kronis dan parah yang memengaruhi cara seseorang berpikir, merasakan, dan berperilaku. Gejala skizofrenia dapat dibagi menjadi gejala positif, gejala negatif, dan gejala kognitif. Gejala positif termasuk halusinasi, delusi, dan pemikiran yang tidak teratur. Gejala negatif termasuk berkurangnya ekspresi emosional, penarikan sosial, dan kurangnya motivasi. Gejala kognitif termasuk kesulitan dengan perhatian, ingatan, dan pengambilan keputusan.

Perawatan: Perawatan untuk skizofrenia biasanya melibatkan kombinasi manajemen pengobatan dan psikoterapi. Obat antipsikotik dapat efektif dalam mengurangi gejala positif, dan obat lain, seperti obat antidepresan atau anticemas, dapat digunakan untuk mengelola gejala terkait. Psikoterapi, seperti terapi perilaku-kognitif (CBT) atau terapi keluarga, dapat membantu individu mengelola gejala, meningkatkan keterampilan komunikasi dan sosial, dan mengembangkan strategi koping. Bentuk dukungan lain, seperti rehabilitasi kejuruan, juga dapat membantu dalam meningkatkan kualitas hidup dan fungsi. Penting untuk dicatat bahwa pengobatan harus individual dan mungkin memerlukan pemantauan dan penyesuaian yang berkelanjutan.

Gangguan obsesif kompulsif (O.C.D.)

Gangguan obsesif kompulsif (OCD: Obsessive Compulsive Disorder) adalah perilaku berulang dan irasional tetapi tidak dapat ditekan yang paling sering mempengaruhi subjek muda, bahkan anak-anak. Mereka dicirikan oleh obsesi dan/atau kompulsi, yang masing-masing dapat menyebabkan keadaan tertekan, cemas, kehilangan banyak waktu dan gangguan signifikan dalam aktivitas sehari-hari.

Gejala: OCD adalah gangguan kecemasan yang ditandai dengan pikiran mengganggu yang tidak diinginkan (obsesi) dan perilaku berulang atau tindakan mental (kompulsi) yang digunakan untuk mengurangi kecemasan terkait dengan pikiran tersebut. Gejala lain mungkin termasuk ketakutan akan kuman atau kontaminasi, kebutuhan akan simetri atau keteraturan, atau keraguan terus-menerus tentang tindakan seseorang.

Perawatan: Perawatan untuk OCD seringkali melibatkan kombinasi psikoterapi dan manajemen pengobatan, seperti inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI: selective serotonin reuptake inhibitors). Terapi perilaku, seperti pemaparan dan pencegahan respons (ERP: exposure and response prevention), juga dapat membantu mengurangi gejala.

Kecanduan

Berlawanan dengan kepercayaan populer, kecanduan tidak mencerminkan kelemahan atau kurangnya kemauan pada individu yang bergantung. Zat psikoaktif bekerja pada sistem otak, menyerangnya, memodifikasi fungsinya. Otak mengalami gangguan kompleks dari mekanismenya, yang mengakibatkan hilangnya kontrol perilaku pada orang-orang ini. Oleh karena itu penyakit saraf yang harus dipertimbangkan dan diperlakukan seperti itu.

Gejala: Kecanduan adalah penyakit otak kronis yang kambuh yang ditandai dengan penggunaan narkoba atau alkohol secara kompulsif meskipun ada konsekuensi negatif. Gejala lain mungkin termasuk gejala penarikan saat mencoba berhenti, kehilangan kendali atas penggunaan, atau terus menggunakan meskipun sadar akan bahaya.

Perawatan: Perawatan untuk kecanduan biasanya melibatkan kombinasi manajemen pengobatan dan terapi perilaku, seperti terapi perilaku-kognitif (CBT) atau wawancara motivasi (MI). Kelompok pendukung, seperti Pecandu Alkohol Anonim atau Narkotika Anonim, juga dapat membantu menjaga ketenangan.

Autisme

Autisme adalah gangguan perkembangan pervasif yang mempengaruhi fungsi otak. Ini muncul pada awal masa kanak-kanak dan dapat bertahan hingga dewasa. Hal ini dimanifestasikan oleh perubahan dalam kemampuan untuk membangun interaksi sosial dan berkomunikasi, serta oleh gangguan perilaku. Orang dengan autisme sering tampak terisolasi di semacam dunia batin.

Gejala: Autisme, atau Autism Spectrum Disorder (ASD), adalah gangguan perkembangan saraf yang ditandai dengan kesulitan sosial dan komunikasi, serta pola perilaku atau minat yang terbatas dan berulang. Gejala lain mungkin termasuk sensitivitas sensorik atau keterlambatan perkembangan bahasa.

Perawatan: Perawatan untuk autisme seringkali melibatkan intervensi dini dan kombinasi terapi, seperti analisis perilaku terapan (ABA), terapi wicara dan bahasa, atau terapi okupasi. Obat-obatan juga dapat digunakan untuk mengelola gejala terkait, seperti kecemasan atau hiperaktif.

Sindrom Tourette

Juga disebut sindrom Gilles de la Tourette adalah patologi neurologis, asal genetik. Tanda-tanda klinis terkait menghasilkan tics motorik dan/atau suara. Respons neurologis ini tidak disengaja, tiba-tiba dan singkat. Perilaku, perhatian, tidur, belajar atau bahkan serangan panik juga bisa menjadi konsekuensi dari sindrom tersebut.

Gejala: Sindrom Tourette adalah gangguan neurologis yang ditandai dengan gerakan atau vokalisasi yang berulang dan tidak disengaja yang disebut tics. Gejala lain mungkin termasuk kecemasan, perilaku obsesif-kompulsif, atau kesulitan memusatkan perhatian.

Perawatan: Perawatan untuk sindrom Tourette mungkin melibatkan kombinasi manajemen pengobatan, seperti antipsikotik atau agonis alfa-adrenergik, dan terapi perilaku, seperti pelatihan pembalikan kebiasaan (HRT: Habit Reversal Training) atau terapi perilaku-kognitif (CBT: Cognitive-Behavioral Therapy). Bentuk dukungan lainnya,

Palsi serebral (kelumpuhan otak)

Cerebral palsy mengacu pada sekelompok gangguan yang mempengaruhi gerakan seseorang sejak lahir. Ini adalah cacat permanen yang biasanya tidak memburuk dari waktu ke waktu. Ini disebabkan oleh kerusakan pada otak bayi yang sedang berkembang, baik selama kehamilan atau sekitar kelahiran. Setiap hari, 4 bayi baru lahir terkena penyakit ini.

Gejala: Cerebral palsy adalah sekelompok gangguan neurologis yang memengaruhi gerakan, postur, dan koordinasi otot. Gejala dapat sangat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan dan jenis cerebral palsy, tetapi mungkin termasuk kelenturan, kekakuan, tremor, gangguan fungsi motorik, dan kesulitan koordinasi dan keseimbangan.

Perawatan: Perawatan untuk cerebral palsy mungkin termasuk terapi fisik, terapi okupasi, terapi wicara, manajemen pengobatan, dan intervensi bedah. Tujuan pengobatan adalah untuk meningkatkan mobilitas, mengurangi rasa sakit, dan meningkatkan kualitas hidup.

Sklerosis ganda

Multiple sclerosis (MS) didefinisikan sebagai penyakit neurologis kronis yang sering melumpuhkan yang hanya mempengaruhi sistem saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang). Banyak kemajuan dalam pencitraan, teknik investigasi, dan penelitian telah memperjelas mekanisme berbeda yang menjadi asal mula penyakit multifaktorial ini. Pelajari lebih lanjut: Multiple Sclerosis (Sklerosis multipel) penyakit berpotensi melumpuhkan otak dan saraf sumsum tulang belakang

Gejala: Multiple sclerosis adalah gangguan autoimun kronis yang mempengaruhi sistem saraf pusat. Gejala dapat sangat bervariasi dan mungkin termasuk kelelahan, kelemahan otot, mati rasa atau kesemutan, kesulitan koordinasi dan keseimbangan, masalah penglihatan, dan gangguan kognitif.

Perawatan: Perawatan untuk multiple sclerosis mungkin termasuk obat pengubah penyakit, obat manajemen gejala, terapi fisik, terapi okupasi, dan terapi wicara. Tujuan pengobatan adalah untuk mengelola gejala, memperlambat perkembangan penyakit, dan meningkatkan kualitas hidup.

Sindrom serebelar

Sindrom serebelar adalah kelainan yang asalnya terkait dengan lesi serebelum dan/atau jalur saraf yang terkait dengan serebelum.

Gejala: Sindrom cerebellar adalah sekelompok gangguan neurologis yang mempengaruhi otak kecil, yang merupakan bagian dari otak yang mengkoordinasikan gerakan dan keseimbangan. Gejala mungkin termasuk kesulitan koordinasi dan keseimbangan, tremor, dan kesulitan berbicara dan gerakan mata.

Perawatan: Perawatan untuk sindrom serebelar mungkin termasuk terapi fisik, terapi okupasi, dan terapi wicara untuk meningkatkan kemampuan koordinasi, keseimbangan, dan komunikasi. Obat-obatan dapat diresepkan untuk mengelola gejala terkait, seperti tremor.

Getaran esensial (tremor)

Ini adalah penyakit neurologis yang sesuai dengan patologi gerakan abnormal yang paling sering.

Gejala: Tremor esensial adalah gangguan neurologis yang ditandai dengan gemetar atau tremor yang tidak disengaja, biasanya memengaruhi tangan, kepala, dan suara. Tremor dapat memburuk dengan gerakan atau stres.

Perawatan: Perawatan untuk tremor esensial mungkin termasuk manajemen obat, seperti beta-blocker atau antikonvulsan, atau intervensi bedah, seperti stimulasi otak dalam (DBS: Deep Brain Stimulation) atau talamotomi, yang melibatkan penghancuran sebagian kecil otak yang bertanggung jawab atas tremor.

Tumor otak

Tumor otak dihasilkan dari proliferasi sel-sel tertentu yang tidak terkendali.

Gejala: Tumor otak dapat menyebabkan berbagai macam gejala tergantung pada ukuran dan lokasi tumor. Gejala mungkin termasuk sakit kepala, kejang, perubahan suasana hati atau perilaku, kesulitan kognitif, dan kelemahan atau mati rasa pada tungkai.

Perawatan: Perawatan untuk tumor otak mungkin termasuk pembedahan, terapi radiasi, kemoterapi, atau kombinasi dari perawatan ini. Tujuan pengobatan adalah untuk mengangkat atau mengecilkan tumor dan mengelola gejala yang terkait. Terapi rehabilitasi, seperti terapi fisik, terapi okupasi, dan terapi wicara, juga dapat membantu dalam meningkatkan kualitas hidup dan fungsi setelah perawatan.


Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: CleverlySmart, Montana Department of Public Health and Human Services, The Johns Hopkins Hospital, World Health Organization (WHO), NHS UK

Sumber foto: Pxhere (CC0 Public Domain)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *