PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Homofobia, apakah itu? Mengapa beberapa orang menderitanya? (Penjelasan Psikologi)

9 min read

Homofobia

Mengapa beberapa orang memiliki homofobia?

Apa itu homofobia?

Fobia adalah ketakutan. Dan homofobia, ketakutan terhadap kaum homoseksual. Homoseksual adalah laki-laki yang mencintai laki-laki, gay, atau perempuan yang mencintai perempuan, lesbian. Beberapa orang merasa malu atau muak dengan kaum homoseksual. Mereka menghina mereka, mengolok-olok mereka atau… memukul mereka.

Mengapa orang menolak homoseksual?

Beberapa orang berpikir bahwa Anda tidak boleh mencintai seseorang yang berjenis kelamin sama dengan diri Anda sendiri. Bahwa menjadi gay bukanlah “normal”. Mereka menolak perbedaan dan berusaha untuk mengecualikan kaum homoseksual. Mereka dikatakan homofobia. Mereka tidak ingin homoseksual memiliki hak yang sama dengan mereka, seperti menikah atau mengadopsi anak.

Homofobia ada di Internet, di sekolah, di jalanan, di olahraga, di TV, dan di dalam keluarga, ketika orang tua tidak lagi ingin berbicara dengan anak homoseksual mereka.

Di 71 negara, homoseksualitas dilarang oleh hukum. Di 8 negara, homoseksual dapat dihukum mati. Di banyak negara, homofobialah yang dihukum. Jika Anda mendengar hinaan, Anda harus memberi tahu orang dewasa. Asosiasi juga membantu korban homofobia. Karena setiap orang berhak untuk berbeda. Hari perjuangan mengenang ini setiap 17 Mei.

Apakah saya orang yang memiliki masalah? Tidak, itu mereka!

Meskipun tidak selalu demikian, menjadi bagian dari minoritas seksual dapat menimbulkan reaksi negatif dari rombongan dekat, teman, kenalan, atau bahkan orang yang tidak Anda kenal dan yang jalannya kita lewati.

Kita kemudian dapat dituntun untuk berpikir bahwa jika kita adalah korban homofobia atau bahwa kita berisiko demikian, itu karena kita gay, lesbian, dll. “Ini salah saya: jika saya bukan gay atau lesbian, saya tidak akan melakukannya. Jika saya tidak memiliki masalah ini, saya tidak akan ditolak, dihina…” Cara memandang hal-hal seperti ini menimbulkan rasa bersalah, dapat membuat kita berpikir bahwa kita bertanggung jawab atas apa yang terjadi pada kita atau dapat terjadi pada kita “karena” kesalahan kita. orientasi seksual. Jenis pemikiran ini dapat berdampak negatif pada kesejahteraan psikologis kita (mis. Membuat kita tertekan, membuat kita tidak bahagia atau tidak bahagia, menyebabkan kita kehilangan kepercayaan diri, dll.).

Tidak ada orang yang sempurna… Apakah Anda sempurna?

Namun, mungkin untuk melihat kembali situasi ini: “jika saya didiskriminasi, korban homofobia, itu bukan karena saya gay atau lesbian… Itu karena beberapa orang tidak menerima orientasi seksual saya“. Dengan cara pandang seperti ini, lebih mudah untuk memahami bahwa kita tidak bersalah tetapi, sebaliknya, sah untuk membela diri dan menuntut hak kita.

Baca juga: Alan Turing | Matematikawan yang bernasib tragis, penemu komputer, pelopor artificial intelligence, pahlawan Perang Dunia II, dan homoseksual yang dianiaya

Dari studi tentang homoseksualitas… menjadi studi tentang homofobia

Psikolog, psikiater, psikoanalis telah mengubah pandangan mereka tentang homoseksualitas sejak awal abad ke-20, terutama di Barat. Beberapa masih berpikir bahwa itu adalah gangguan psikologis, suatu bentuk penyakit yang dapat “disembuhkan”, tetapi sebagian besar dari para profesional ini tidak lagi setuju dengan itu.

Misalnya, American Psychiatric Association tidak lagi menganggap homoseksualitas sebagai penyakit mental sejak 1973, American Psychological Association sejak 1975, dan Organisasi Kesehatan Dunia sejak 1993. Pada 2009, Psychological Association Americana juga menunjukkan bahwa tidak ada bukti ilmiah untuk mengonfirmasi bahwa orientasi seksual dapat diubah dengan psikoterapi.

Sejak tahun 1970-an, banyak peneliti psikologi tertarik pada sikap terhadap homoseksualitas dan khususnya pada alasan yang menyebabkan orang-orang tertentu memiliki sikap negatif terhadap homoseksualitas.

Dalam psikologi, homofobia adalah “sikap”

Apa itu sikap? Dalam psikologi, kita sering setuju bahwa sikap adalah “kecenderungan psikologis”, artinya keadaan pikiran, kurang lebih menguntungkan atau tidak menguntungkan, terhadap objek (misalnya, teknologi baru), tindakan (misalnya berolahraga), tetapi juga terhadap orang atau kelompok orang (misalnya vegetarian, pemain sepak bola, dll.).

Oleh karena itu, kita dapat memiliki sikap yang kurang lebih negatif atau positif terhadap homoseksualitas dan orang homoseksual. Sikap negatif dapat memanifestasikan dirinya dalam tiga cara:

keyakinan tentang homoseksualitas (misalnya, percaya bahwa homoseksualitas adalah penyakit atau bahwa Anda tidak dapat memiliki hubungan romantis yang bahagia jika Anda gay atau lesbian);
emosi dan perasaan: malu, takut, benci, dll.
perilaku: agresi, penghinaan atau pelecehan terhadap orang karena mereka homoseksual atau seharusnya.

Dalam kehidupan sehari-hari, di masyarakat, kita menggunakan istilah “homofobia” untuk menggambarkan mereka yang menolak homoseksual, menyerang mereka, dll. Homofobia juga diabadikan dalam hukum Prancis sebagai kriteria diskriminasi yang dilarang.
Namun, prinsip hukumnya adalah melarang perilaku diskriminatif individu, bukan apa yang mereka pikirkan atau rasakan. Dari sudut pandang ilmiah, khususnya dalam psikologi, berbeda dan lebih kompleks karena “homofobia” dianggap sebagai sikap yang dapat diterjemahkan ke dalam keyakinan, emosi, dan / atau perilaku.

Dari sudut pandang ini, kapan kita bisa mengatakan bahwa seseorang “homofobia”? Apakah cukup dia merasa sedikit malu atau takut ketika bertemu dengan orang-orang homoseksual (emosi)? Atau dia berpikir bahwa orang homoseksual kurang bahagia dari yang lain (kepercayaan)?

Inilah mengapa dalam psikologi, lebih baik hindari menyebut orang “homofobia” dan lebih baik membicarakan orang dengan sikap negatif (kurang lebih tinggi) terhadap homoseksual.

Baca juga: Gender dalam Suku Bugis (Jenis Kelamin): Oroane, Makkunrai, Calabai, Calalai, Bissu

Mengapa sikap kita kurang lebih negatif terhadap homoseksualitas?

Pertama, sikap negatif terhadap homoseksualitas dapat didorong secara langsung oleh masyarakat. Ini adalah kasus di negara-negara tertentu yang menghukum dan mendorong penduduk untuk menghukum orang-orang homoseksual: ini disebut homofobia negara.

Namun sikap negatif ini juga diperkuat ketika homoseksual diperlakukan berbeda dari yang lain, misalnya dengan melarang pernikahan sesama jenis, atau bahkan dengan menyembunyikan keberadaan homoseksualitas (misalnya ketika homoseksualitas tidak dibahas dalam beberapa mata pelajaran seksualitas di sekolah). Ini disebut heteroseksisme atau heterosentrisme.

Namun, pemberian hak yang sama tidak menyelesaikan semuanya karena ada faktor lain yang ikut bermain. Berikut adalah beberapa yang paling disorot dalam penelitian psikologi.

1. Gender dan peran gender

Dalam masyarakat patriarkal (di mana laki-laki memiliki kekuasaan, yaitu mayoritas masyarakat), maskulinitas lebih dihargai daripada feminitas. Dengan demikian, perempuan dapat dihargai ketika mereka mengadopsi peran maskulin tradisional (misalnya ketika mereka berhasil melakukan pekerjaan yang dianggap maskulin karena secara fisik sulit) sementara laki-laki yang mengadopsi peran feminin tradisional dapat diejek (misalnya menjahit).

Oleh karena itu beberapa pria merasa perlu untuk melindungi maskulinitas yang akan “diserang” oleh homoseksualitas. Memang, ini mungkin tampak bagi mereka sebagai semacam ancaman terhadap status mereka, khususnya karena ada prasangka yang menyatakan bahwa laki-laki homoseksual sebenarnya bukan laki-laki seperti yang lain, oleh karena itu mereka mirip dengan perempuan: mereka tidak jantan, mereka ‘tidak kuat, mereka tidak dominan. Mereka merasa, dengan cara tertentu, legitimasi mereka terancam oleh definisi laki-laki yang berbeda dari definisi mereka sendiri. Di sisi lain, perempuan memiliki kebutuhan yang lebih kecil daripada laki-laki untuk menolak homoseksualitas untuk menjaga citra feminitas yang baik. . Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa wanita memiliki sikap yang lebih disukai daripada pria terhadap pria gay. Karena maskulinitas akan menjamin “berfungsinya baik” masyarakat, pria gay akan lebih menjadi sasaran sikap negatif daripada wanita lesbian, baik dari pria maupun wanita.

Studi mendukung hipotesis ini karena mereka menunjukkan bahwa ada hubungan dengan sikap gender: semakin banyak orang setuju dengan konsep tradisional tentang peran gender (yaitu mereka berpikir bahwa laki-laki harus mengisi “peran laki-laki”, perempuan “peran perempuan”), semakin negatif sikap yang mereka miliki terhadap orang-orang homoseksual. Dan tautan ini lebih banyak terdapat pada pria daripada wanita.

2. Religiusitas

Religiusitas adalah istilah yang digunakan dalam psikologi dan sosiologi untuk berbicara tentang perasaan religius. Gagasan ini rumit untuk didefinisikan, karena menjelaskan alasan untuk mempraktikkan suatu agama, dan cara melakukannya.

Menurut orang, agama tidak akan dipraktikkan karena alasan yang sama:

  • Kadang-kadang praktik agama memiliki tujuan yang lebih sosial daripada agama (religiusitas ekstrinsik): untuk memiliki hubungan sosial, untuk diterima dan diintegrasikan ke dalam kelompok sosial …
  • Bagi orang lain, religiusitas berfungsi terutama sebagai panduan (religiusitas intrinsik): seseorang percaya untuk dirinya sendiri dan mencoba mengikuti aturan yang ditetapkan oleh agama untuk memandu hidupnya
  • Terakhir, religiositas dapat menjadi sarana untuk menemukan jawaban atas makna hidup (quest religiosity).

Selain itu, religiositas mencakup berbagai praktik yang sangat luas, dalam hal frekuensi (kurang lebih sering pergi ke layanan keagamaan, misalnya), cara menafsirkan agama (dari moderasi ke fundamentalisme) dan pentingnya agama dalam kehidupan mereka. oleh orang percaya (mereka akan menggambarkan diri mereka sebagai orang yang kurang lebih religius, menganggapnya kurang lebih penting).

Pengertian religiositas itu kompleks, kaitannya dengan sikap juga kompleks. Sementara banyak dogma agama menyebarluaskan gambaran negatif tentang homoseksualitas, orang beriman tidak serta merta diwajibkan untuk mematuhinya karena interpretasi teks bisa berbeda-beda. Selain itu, nilai-nilai moral pribadi (seperti toleransi) atau sifat-sifat kepribadian (seperti empati) juga berperan besar dalam bagaimana sila-sila ini diintegrasikan.

Kajian Whitley (2009) mengungkapkan dari berbagai definisi tersebut bahwa semakin tinggi religiusitas intrinsik, maka sikap terhadap homoseksualitas semakin negatif.
Adapun pencarian religiusitas menunjukkan hubungan terbalik: semakin tinggi (yaitu seseorang tertarik pada agama untuk menemukan jawaban tentang makna hidup), semakin sedikit sikap negatifnya, mungkin karena orang-orang ini terbuka untuk refleksi, lebih terbuka. berpikiran dan karena itu lebih toleran terhadap kelompok lain dalam masyarakat.

Di sisi lain, ia tidak menemukan hubungan antara religiusitas ekstrinsik dan sikap negatif. Hasil ini menunjukkan bahwa orang yang memiliki keyakinan atau praktik keagamaan belum tentu homofobia.

3. Kontak dengan homoseksual

Mengenal orang-orang homoseksual, memiliki hubungan yang dekat, bersahabat, dan hangat dengan mereka, memungkinkan orang-orang heteroseksual untuk memahami bahwa orang-orang homoseksual, dalam banyak hal, tidak berbeda dengan orang lain.

Hal ini mengarah pada pengurangan prasangka dan pemahaman yang lebih baik tentang kesulitan yang mungkin dihadapi oleh kaum homoseksual dalam kehidupan sehari-hari mereka. Kontak-kontak ini juga memungkinkan untuk melihat bahwa ada banyak perbedaan di antara orang-orang homoseksual seperti halnya perbedaan di antara orang-orang heteroseksual. Misalnya, tidak semua pria straight menyukai sepak bola, dan tidak semua pria gay menyukai Lady Gaga! Demikian pula, Anda bisa menjadi pria gay dan bertinju, dan menjadi pria heteroseksual dan menikmati mode kelas atas.

4. Keyakinan tentang asal usul homoseksualitas

Orang yang percaya bahwa homoseksualitas adalah biologis dan bukan pilihan cenderung memiliki lebih sedikit sikap negatif daripada mereka yang percaya bahwa homoseksualitas diperoleh selama hidup, misalnya:

  • oleh pengaruh orang lain,
  • dengan pilihan yang disengaja.

Peran keyakinan ini masih diperdebatkan. Sebaliknya, mereka yang percaya bahwa homoseksualitas bukanlah suatu pilihan mungkin telah mengintegrasikan gagasan ini karena pada dasarnya mereka memiliki sikap positif.

Orang homofobia mungkin takut bahwa mereka atau orang yang dekat dengan mereka akan menjadi homoseksual, yang meningkatkan penolakan atau ketakutan mereka terhadap orang homoseksual. Ini juga mengapa beberapa asosiasi yang melawan homofobia dituduh sebagai “proselitisme”, seolah-olah tujuan mereka, alih-alih membela individu, adalah meyakinkan orang untuk menjadi homoseksual.

5. Ciri-ciri kepribadian

Karakteristik kepribadian tertentu juga berperan.

Misalnya, apa yang disebut otoritarianisme, yaitu fakta melekat pada nilai-nilai tradisional (misalnya pasangan “nyata” hanya dapat terdiri dari laki-laki dan perempuan) dan menghormati tatanan sosial. Semakin kuat otoritarianisme seseorang, semakin banyak prasangka yang mereka miliki terhadap orang-orang yang “berbeda” atau yang mengancam nilai-nilai inti tradisional mereka.

Contoh lain adalah apa yang disebut orientasi dominasi sosial. Ini adalah preferensi untuk hierarki antar kelompok dalam masyarakat dan untuk ketidaksetaraan sosial daripada kesetaraan antar kelompok.
Dengan demikian dipahami bahwa semakin kuat karakteristik kepribadian ini, semakin negatif sikap terhadap minoritas seksual karena minoritas ini, melalui klaim mereka untuk diperlakukan sama dalam masyarakat, mempertanyakan tradisi dan “superioritas” atau keuntungan yang diberikan kepada orang heteroseksual.

Sebaliknya, karakteristik kepribadian lain mungkin berperan ketika mengarah pada sikap positif terhadap orang homoseksual. Empati, misalnya (kemampuan untuk memahami emosi orang lain), memungkinkan untuk memahami betapa menyakitkannya seorang homoseksual dihadapkan pada homofobia.

I respect culture, tradition and religion, but they can never justify the denial of basic rights – Ban Ki Moon

Saya menghargai budaya, tradisi dan agama, namun mereka tidak dapat membenarkan penolakan hak-hak dasar – Ban Ki Moon (Sekretaris Jenderal PBB. Masa jabataan 1 Januari 2007 – 31 Desember 2016).
Diskriminasi tidak bisa dibenarkan. [United Nations – Free & Equal]

Tapi omong-omong, apa gunanya menjadi homofobia?

Beberapa peneliti percaya bahwa sikap homofobia akan “berguna” untuk fungsi psikologis orang-orang tertentu yang akan memperoleh manfaat psikologis dari mereka: ini disebut “fungsi psikologis”. Jadi, Gregory Herek, seorang peneliti Amerika, telah mengidentifikasi 4 fungsi utama:

Fungsi penyesuaian sosial: melibatkan sikap negatif agar dapat diterima oleh suatu kelompok, misalnya sekelompok teman, yang menganggap bahwa homoseksual harus ditolak. Juga, misalnya, fakta menyerang seorang homoseksual dengan demikian memungkinkan untuk membuktikan bahwa seseorang memiliki nilai-nilai yang sama dengan kelompok heteroseksual dan untuk diterima serta dipertahankan dalam kelompok ini.

Fungsi mengungkapkan nilai-nilai pribadi: bagi sebagian individu, kaum homoseksual mewakili simbol yang bertentangan dengan nilai-nilai mereka, nilai-nilai yang penting dalam cara mereka mendefinisikan diri mereka sendiri. Dengan menolak orang-orang homoseksual, orang-orang ini mengekspresikan nilai-nilai mereka, memperkuat mereka, dan bahkan mungkin merasa bahwa mereka melakukan keadilan.

Fungsi pengalaman: kebetulan individu memiliki pengalaman yang tidak menyenangkan dengan orang homoseksual, seperti yang dapat dialami seseorang dengan siapa pun. Sejauh masyarakat menyimpan prasangka negatif tentang homoseksual, orang-orang ini mungkin berpikir bahwa jika pengalaman ini negatif, itu karena orang-orang ini homoseksual.

Fungsi defensif: beberapa psikolog berpikir bahwa seksualitas adalah sesuatu yang secara psikologis bersifat cair, yang belum tentu tetap, dapat berkembang selama hidup dan tidak hanya dicirikan oleh 3 kategori yang biasanya disebutkan (yaitu heteroseksualitas , biseksualitas, homoseksualitas). Jadi seorang individu yang mendefinisikan dirinya sebagai heteroseksual, pada suatu saat dalam hidupnya, dapat memiliki fantasi tentang orang-orang yang berjenis kelamin sama dan pada saat yang sama takut menjadi homoseksual atau menjadi homoseksual. Bagi orang-orang ini, homoseksual mewakili bagian diri mereka yang tidak dapat diterima yang mereka takuti, yang dapat membuat mereka cemas dan ingin melawannya. Dengan demikian mereka dapat berusaha untuk menegaskan, untuk diri mereka sendiri dan orang lain, heteroseksualitas mereka dengan menolak orang homoseksual, dengan menghindari mereka atau dengan menyerang mereka, misalnya.

Bisakah Anda menjadi gay/lesbian… dan homofobia?

Ya ! Orang gay atau lesbian mungkin memiliki keyakinan, emosi, dan perilaku diskriminatif terhadap orang homoseksual lain dan terhadap diri mereka sendiri. Ini disebut homofobia yang terinternalisasi (atau terinternalisasi). Misalnya, mereka mungkin percaya bahwa ketertarikan mereka pada sesama jenis adalah penyakit atau bahwa Anda tidak bisa bahagia atau bahagia dalam suatu hubungan ketika Anda gay atau lesbian. Mereka mungkin juga merasa malu atau muak terhadap diri mereka sendiri tetapi juga takut terhadap orang homoseksual lainnya, terutama jika mereka menganggap diri mereka tidak sehat. Dalam beberapa kasus, mereka bahkan dapat melakukan perilaku diskriminatif, seperti menolak homoseksual lain dan bahkan menyerang mereka.

Bagaimana menjelaskan bahwa seseorang bisa homofobia dengan menjadi gay atau lesbian? Sejak usia dini, anak-anak menerima informasi stereotip tentang homoseksualitas (dari orang-orang di sekitar, teman, media, dll.). Banyak stereotip tentang homoseksualitas yang ada dan ditransmisikan dalam masyarakat, sehingga seseorang dapat mengintegrasikannya, menginternalisasikannya, ketika mereka belum mengetahui bahwa suatu saat mereka akan tertarik pada sesama jenis. Oleh karena itu, tidak selalu mudah untuk memiliki citra homoseksualitas yang “positif” ketika seseorang adalah seorang gay atau lesbian. Memikirkan hal-hal tertentu akan membuat mereka sangat tidak nyaman: membayangkan berhubungan seks dengan sesama jenis, takut harus mengungkapkan orientasi seksualnya kepada orang lain, takut harus bergaul dengan sesama homoseksual, tidak tahan bergaul dengan mereka, dll. Karena homofobia yang terinternalisasi ini, beberapa orang menolak ketertarikan mereka dan mencoba untuk menyerah menjalani homoseksualitas mereka. Beberapa orang memaksakan diri untuk melakukan hubungan heteroseksual meskipun mereka tidak menyukainya.

Apa konsekuensi dari homofobia yang terinternalisasi ini? Pada tahun 2010, Newcomb dan rekan-rekannya menganalisis beberapa penelitian tentang efek homofobia yang terinternalisasi. Mereka menyimpulkan bahwa hal itu dapat menyebabkan depresi, kecemasan, ide bunuh diri tetapi juga perilaku seksual yang berisiko (seperti kurangnya penggunaan alat perlindungan terhadap infeksi menular seksual). Studi lain menunjukkan bahwa semakin banyak orang yang memiliki tingkat homofobia yang terinternalisasi tinggi, semakin sulit bagi mereka untuk bahagia dalam suatu hubungan. Homofobia yang terinternalisasi juga menyebabkan beberapa orang menolak orang gay atau lesbian lainnya. Dengan menghindarinya, mereka akan menghilangkan dukungan dan bantuan yang dapat diberikan orang-orang ini untuk menghadapi kesulitan yang mungkin mereka hadapi.

Oleh karena itu, penting bagi kesehatan psikologis dan kehidupan sosial mereka bahwa kaum gay atau lesbian dapat menerima orientasi seksual mereka dan bahwa mereka memiliki citra positif tentangnya, dan terutama bahwa mereka memiliki citra positif tentang diri mereka sendiri.

Kesimpulan

Sikap terhadap minoritas seksual oleh karena itu kompleks dan penelitian ilmiah dan perdebatan dalam psikologi tentang alasan sikap ini harus memungkinkan untuk memerangi homofobia dengan lebih baik. Seperti yang ditunjukkan oleh buku Anna Ghione atau wawancara Lilian Thuram di bawah, misalnya, untungnya beberapa orang homofobia dapat mengubah sudut pandang mereka. Ciri-ciri kepribadian mereka, kepekaan dan komitmen mereka akan berperan dalam proses perubahan ini, tetapi juga pengalaman hidup dan pertemuan mereka. Inilah mengapa sangat berguna untuk membuka dialog, meskipun evolusi bisa memakan waktu bertahun-tahun.

Bagi kaum homoseksual yang terpengaruh oleh homofobia yang terinternalisasi, berhasil menyingkirkan prasangka negatif sangat penting karena penting untuk perkembangan jangka panjang mereka. Ini akan bisa dilakukan jika mereka berhasil mengidentifikasi bagaimana keyakinan homofobia mungkin telah ditanamkan dalam diri mereka, dan mengapa mereka tetap bertahan.

Jika gay atau lesbian memiliki orang-orang di sekitar mereka yang memiliki sikap negatif terhadap homoseksualitas, penting untuk mengandalkan orang lain, mereka yang memiliki sikap positif dan juga disebut “sekutu”. Mereka akan dapat mendukung mereka secara pribadi (dalam kasus kesulitan dalam menerima orientasi seksual mereka atau ketika mereka menjadi korban homofobia), tetapi juga secara sosial dengan mendukung akses terhadap persamaan hak.


Asal Simbol Jenis Kelamin Laki-Laki Dan Perempuan | Jenis Kelamin Secara Biologis Dan Sains: Laki-Laki, Perempuan Dan Interseks


Sumber bacaan: CleverlySmart, Planned Parenthood Federation of America Inc., State Government of Victoria – Australia

Sumber foto: neelam279 via Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tempat Terkenal di Gran Canaria Kepulauan Canary Spanyol dan…

Gran Canaria, Kepulauan Canary Spanyol Apakah Anda akan pergi ke Kepulauan Canary, ke “musim semi abadi”? Temukan hal-hal penting yang harus dilakukan saat mengunjungi...
PinterPandai
10 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *