PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Infark adalah nekrosis (kematian jaringan) karena perubahan aliran darah | Penjelasan secara umum

4 min read

Infark

Infark disebut nekrosis (kematian jaringan) karena perubahan aliran darah (biasanya suplai arteri) dari suatu organ atau bagiannya.

Obstruksi arteri, kasus yang paling umum, baik oleh:

  • Elemen dalam lumen pembuluh darah, misalnya plak ateroma (penyebab paling umum, baik oleh trombosis atau emboli).
  • Elemen eksternal (tumor yang menekan pembuluh darah, torsi organ, dll.).
  • Ruptur arteri (trauma).
  • Vasokonstriksi arteri (misalnya: penggunaan kokain).
  • Obstruksi vena.
  • Neoplasma hematologi. Trombositemia dan polisitemia vera menyebabkan serangan jantung, seringkali pada miokardium, karena mereka mendukung pembentukan trombus.

Serangan Infark yang paling sering terjadi:

  • Jantung (infark miokard akut atau serangan jantung),
  • Otak (kecelakaan serebrovaskular),
  • Usus (infark usus, biasanya disebabkan oleh oklusi atau pengurangan lumen pembuluh mesenterika),
  • Paru-paru
  • Limpa
  • Lengan
  • Tulang
  • Buah pelir (testis)
  • Mata
  • Tetapi mereka dapat terjadi di semua organ.

Infark, pada organ yang sama, dapat menunjukkan lokasi dan pola morfologi yang berbeda, tergantung pada konformasi strukturalnya, hubungan anatomisnya, dan mekanisme penyebab. Misalnya, infark limpa dapat menunjukkan karakteristik yang sangat berbeda dalam kasus torsi hilus dan hilangnya fungsi vaskular, endokarditis atau anemia sel sabit.

Beberapa proses khususnya, seperti sindrom paraneoplastik atau sindrom antifosfolipid menyebabkan banyak infark di banyak organ. Trombofilia merupakan salah satu penyebab nekrosis (kematian jaringan) ginjal dan miokard pada usia muda.

Contoh lokalisasi

Infark Jantung (Infark Miokard) a.k.a. serangan jantung

Infark yang paling terkenal adalah infark miokard, yaitu otot jantung (jantung).

Deteksi dini dan perawatan kesehatan secepat mungkin menentukan perkembangan pasien yang terkena serngan jantung, pemulihan akan tergantung pada jumlah jaringan jantung yang terluka.

Serangan jantung terjadi ketika plak pecah, kemudian bergerak dan menjadi tidak bergerak di arteri koroner. Bekuan darah terbentuk di sekitar plak dan memotong suplai darah, membuat jantung kekurangan oksigen. Ini mengarah pada penghancuran bagian otot jantung yang kurang lebih luas.

Serangan jantung (atau infark miokard akut), bahasa sehari-hari dikenal sebagai serangan jantung, serangan jantung atau infark, mengacu pada suplai darah yang tidak mencukupi, karena nekrosis miokardium, yang dihasilkan oleh obstruksi di salah satu koroner arteri, biasanya akibat trombosis salah satunya, mengalami sklerosis.

Deteksi dini dan perawatan kesehatan secepat mungkin menentukan perkembangan pasien yang terkena serangan jantung, pemulihan akan tergantung pada jumlah jaringan jantung yang terluka.

Ini adalah keadaan darurat medis menurut definisi dan perhatian medis segera harus dicari. Penundaan adalah kesalahan serius yang merenggut ribuan nyawa setiap tahun.

Faktor risiko

Faktor risiko terjadinya serangan jantung didasarkan pada faktor risiko arteriosklerosis, antara lain:

  • Hipertensi arteri.
  • Umur tua.
  • Jenis kelamin laki-laki
  • Merokok
  • Hiperkolesterolemia, lebih khusus lagi hiperlipoproteinemia, khususnya kadar lipoprotein densitas rendah (LDL) yang tinggi dan kadar lipoprotein densitas tinggi (HDL) yang rendah.
  • Diabetes mellitus, dengan atau tanpa resistensi insulin.
  • Obesitas, didefinisikan sebagai indeks massa tubuh lebih besar dari 30 kg/m², lingkar perut atau indeks pinggang/pinggul.
  • Stress.
  • Hyperhomocysteinemia, peningkatan homosistein dalam darah, asam amino toksik yang meningkat dengan asupan vitamin B2, B6, B12 dan asam folat yang rendah atau tidak mencukupi.

Infark serebral

Infark serebral otak adalah jenis kecelakaan serebrovaskular. Disebut juga sebagai stroke infark atau dikenal dengan infark serebral adalah kondisi kerusakan jaringan di otak akibat tidak mendapatkan cukup suplai oksigen, karena terhambatnya aliran darah ke daerah tersebut.

Infark usus

Infark miokard, kita semua tahu dan kita tahu bahwa kita harus bertindak cepat. Sangat cepat. Tapi nekrosis (kematian jaringan) pencernaan (atau iskemia mesenterika, dalam istilah ilmiah), sepupu mereka, hampir tidak diketahui masyarakat umum.

Jika terjadi infark usus, pasien memiliki kemungkinan 100% meninggal jika tidak diobati. Mereka harus diberi makan dengan infus sentral. Kami bertanya bagaimana untuk menghindari sampai ke sana?

Bagaimana mengenalinya?

Infark pencernaan atau usus atau iskemia mesenterika adalah kecelakaan vaskular usus, seperti halnya stroke di otak atau infark miokard di jantung. Hal ini disebabkan oleh obstruksi total atau sebagian dari arteri yang mengairi usus. Sebagian atau seluruh usus mungkin terpengaruh.

Gejala apa?

Mereka dimanifestasikan oleh sakit perut. Entah “nyeri perut yang tiba-tiba begitu hebat sehingga mengharuskan pergi ke ruang gawat darurat” atau sakit perut kronis (atau angina usus) yang terjadi setelah makan yang menyebabkan pasien kehilangan keinginan untuk makan dan menyebabkan penurunan berat badan.

Infark paru-paru

Terjadi ketika ada penghentian aliran darah secara tiba-tiba, karena penyumbatan arteri yang mensuplai parenkim paru. Obstruksi menyebabkan nekrosis tipe iskemik pada jaringan.

Paru-paru, sebagai jaringan dengan vaskularisasi yang luas, jarang mengalami infark pada orang normal.
Infark paru biasanya didahului oleh tromboemboli paru, meskipun ada penyebab lain seperti: pasien pasca operasi (terutama yang menderita patah tulang pinggul), pasien penyakit jantung, pasien penyakit pernapasan, pasien kanker, pasien terbaring lama di tempat tidur. tanggal dan infeksi.

Gejala

Tidak ada gejala khusus untuk infark paru. Jika ada gejala yang memandu diagnosis:

Dispnea, yang biasanya tiba-tiba dan tiba-tiba dalam onset, biasanya tidak membaik tanpa oksigen tambahan.
Nyeri tipe pleuritik, pasien melaporkan bahwa ia tidak dapat menarik napas dalam-dalam.
Hemoptisis.
Sindrom demam, yang terkait dengan dispnea dan nyeri pleuritik, dapat membingungkan kita dengan pneumonia.
Gejala dapat berkembang dalam hitungan jam dan bahkan hari, tergantung pada luasnya nekrosis (kematian jaringan).

Perlakuan

Ketika diagnosis sudah dibuat, terapi dengan heparin umum atau heparin berat molekul rendah (LMWH) harus dimulai. Yang terakhir lebih disukai karena kekambuhan PTE yang lebih rendah, risiko perdarahan yang lebih rendah dan kematian yang lebih rendah. Saat ini, trombolitik tidak lagi digunakan karena efek sampingnya yang dapat membahayakan nyawa pasien.

Kursus klinis

Gejalanya dapat bertahan selama beberapa hari, setelah beberapa hari mulai berkurang secara bertahap, gejala tersebut dapat mencapai resolusi atau meninggalkan sekuel tergantung pada perluasan infark dan kemungkinan komplikasi.

Infark limpa

Dipahami sebagai penghancuran jaringan limpa karena oklusi arteri limpa atau cabang-cabangnya.

Gambaran klinis

Oklusi akut dan lengkap yang jarang terjadi pada arteri limpa mengarah ke gambaran klinis perut akut dengan gejala di perut kiri atas. Sonografi dupleks berkode warna dapat mengarah pada diagnosis praoperasi (perfusi arteri limpa terganggu). Dalam kasus infark yang lebih kecil, ada daerah hypoechoic di bawah kapsul limpa. Dalam computed tomography, infark limpa hipodens.

Dalam diagnosis banding, abses limpa juga harus dipertimbangkan pada perut akut dengan gejala dominan di perut kiri atas.

Intraoperatif, limpa berubah warna menjadi abu-abu-hitam, lembek dan sebagian besar sudah nekrotik. Jika infeksi bakteri ditambahkan pada tahap ini, peritonitis perut bagian atas akut dengan komplikasi septik terkait dapat berkembang. Oklusi yang tidak lengkap dari arteri limpa sering tetap asimtomatik atau menyebabkan gejala perut bagian atas yang tidak seperti biasanya.

Patogenesis

Oklusi emboli akut karena aritmia absolut atau endokarditis sangat jarang terjadi. Pembuluh darah lebih sering tersumbat oleh sel tumor, misalnya pada kasus leukemia myeloid. Oklusi arteria splenika, lebih sering trombosis vena limpa, dapat terjadi selama pankreatitis nekrotikans akut dan sering tidak diperhatikan dalam konteks gambaran klinis yang sangat akut ini. Trombosis menyebabkan infark limpa hemoragik.

Terapi

Infark limpa parsial (sebagian) dapat sembuh tanpa pengobatan, meninggalkan bekas luka yang sesuai. Splenektomi (pengangkatan limpa) adalah satu-satunya terapi yang mungkin untuk infark lengkap.

Infark bagian gerak / tungkai

Infark ekstremitas adalah area kematian jaringan pada lengan atau kaki. Ini dapat menyebabkan infark otot rangka, nekrosis avaskular tulang, atau nekrosis sebagian atau seluruh anggota tubuh.

Oklusi ekstremitas arteri akut adalah penyakit pembuluh darah di mana bekuan darah (trombus) menyumbat arteri di ekstremitas. Ini adalah bentuk tromboemboli arteri dan paling sering terjadi pada ekstremitas bawah. Penyakit jantung, peningkatan pembekuan darah dan aterosklerosis adalah penyakit dasar yang paling umum. Berbeda dengan penyakit oklusi arteri perifer kronis, penyakit ini terjadi secara tiba-tiba (akut).

Ekstremitas yang terkena terasa nyeri, pucat atau sianosis, dan dingin. Sonografi Doppler dan angiografi digunakan untuk diagnosis. Pada fase akut, pengobatan dengan heparin, ekstremitas diposisikan rendah, dan obat penghilang rasa sakit dapat diberikan. Gumpalan darah kemudian diangkat melalui pembedahan atau intervensi di fasilitas khusus; sehingga revaskularisasi dapat dicapai. Jika ekstremitas rusak parah, amputasi mungkin diperlukan.


Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.


Sumber bacaan: CleverlySmart, NHS UK, RxList, OpenMD

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *