Katak Terbang Amfibi Aerodinamis | Keanekaragaman Rhacophoridae

Katak Terbang

Rhacophoridae adalah famili katak (katak terbang) yang terdapat di daerah tropis sub-Sahara Afrika, India Selatan dan Sri Lanka, Jepang, India timur laut hingga Cina timur, selatan melalui Filipina dan Sunda Besar, dan Sulawesi. Mereka umumnya dikenal sebagai katak semak, atau lebih ambigu sebagai “katak lumut” atau “katak semak”. Beberapa Rhacophoridae disebut “katak pohon”. Di antara anggota paling spektakuler dari keluarga ini adalah banyak “katak terbang”.

Baca juga: Ranidaphobia Takut Pada Katak | Penjelasan, Penyebab, Gejala, Pengobatan

Diperkirakan ada lebih dari 3000 spesies katak terbang yang berbeda, termasuk dalam dua famili yang berbeda: Hylidae, endemik di benua Amerika, dan khususnya di hutan hujan Amerika Selatan, dan Rhacophoridae, endemik di Asia, khususnya di hutan monsun. dari Asia Tenggara. Kadang-kadang dengan istilah flying frogsit terutama mengacu pada anggota keluarga yang terakhir, yang pertama diamati dan dijelaskan dan yang memiliki jumlah anggota terbesar. Namun, kedua famili tersebut juga mencakup banyak spesies arboreal yang tidak “terbang”.

Keanekaragaman Katak Terbang Rhacophoridae

Keanekaragaman Katak Terbang Rhacophoridae. Sumber foto: Wikimedia Commons

Beberapa spesies katak terbang

  • Rhacophorus dulitensis (Jade tree frog)
  • Rhacophorus nigropalmatus (Wallace’s flying frog)
  • Rhacophorus pardalis (Harlequin tree frog)
  • Rhacophorus reinwardtii
  • Rhacophorus suffry or Zhangixalus suffry from eastern Himalayas
  • Rhacophorus vampyrus from Vietnam
  • Rhacophorus helenae (Helen’s tree frog)
  • Rhacophorus malabaricus (Malabar gliding frog)

Katak pohon Helen

Dengan nama ilmiah Rhacophorus helenae, katak ini adalah spesies katak terbang yang ditemukan di Vietnam dan diterbitkan pada tahun 2013, dinamai Helen M. Rowley, ibu dari orang yang menemukan dan mendeskripsikan spesies ini. Spesies ini hidup di Binh Thuan dan Dong Nai , dari Cagar Alam Nui Ong , provinsi Binh Thuan hingga hutan lindung daerah aliran sungai di Thac Mai, Tan Phu, Dong Nai.

Racophorus helenae adalah katak yang agak aneh. Ia dapat terbang tinggi di hutan-hutan Asia Tenggara berkat jaring kakinya yang lebar. Katak Terbang adalah katak pohon dari Asia Tenggara yang memiliki jaring yang sangat berkembang di antara jari-jari, selain di antara jari-jari kaki, yang terakhir hampir disamaratakan. Hal ini memungkinkan mereka untuk terbang saat mereka melompat dari pohon ke pohon untuk menghindari pemangsa mereka. Mereka tidak benar-benar menghasilkan penerbangan, namun diklasifikasikan dalam istilah ini hanya spesies yang mampu jatuh pada sudut kurang dari 45° dari horizontal. Katak lain jatuh tetapi lebih merupakan penerbangan “parasut” dengan sudut lebih besar dari 45°.

Katak terbang Wallace (Rhacophorus nigropalmatus)

Dengan bantuan selaput di antara jari-jari kakinya dia bisa melayang hingga 20 meter (sekitar 66 kaki). Dinamai setelah naturalis Inggris Alfred Russel Wallace, yang menjelajahi Kepulauan Melayu pada pertengahan abad ke-19 dan mengirim spesimen pertama katak terbang ini ke Eropa.

Katak ini berwarna hijau dan emas cerah, dapat melompat dari dahan ke dahan dengan menggunakan selaput ekstralebar di sela-sela jari kaki dan “sayap” dari kulit di bagian sisi. Ketika katak itu melompat, kaki dan telapaknya meregang keluar dari tubuh sehingga memberi kesan seperti parasut.

Distribusi dan habitat (Spesies ini ditemukan):

di Semenanjung Malaya di Semenanjung Malaysia dan di Thailand selatan;
di Indonesia di pulau Sumatera;
di pulau Kalimantan.
Dia tinggal di hutan cemara yang lembab dan semak-semak.

Katak terbang Wallace (Rhacophorus nigropalmatus)

Katak terbang Wallace (Rhacophorus nigropalmatus). Sumber foto: Se Coucher Moins Bête

Reproduksi

Pada awal musim semi, laki-laki memanggil perempuan dengan lagu mereka. Mereka melampirkan ini di bawah ketiak (kopling aksila). Mereka kemudian berada di cabang yang menjorok ke titik air. Betina mengeluarkan semacam buih yang jantan pukul dengan kaki belakangnya untuk membentuk semacam sarang. Betina bertelur di sarang ini yang telah menjadi keras. Ini menetas setelah 2-3 hari. Jika nanti hujan, berudu akan jatuh ke air karena sarang busa akan rusak. Mereka mungkin jatuh ke depan karena gerakan mereka yang berulang. Kecebong membutuhkan waktu 3 minggu untuk bermetamorfosis menjadi katak. Katak baru mencapai kematangan seksual setelah dua tahun.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, BioOne, Sci-News, National Geographic, Jstor

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-06-12T16:38:22+07:00 Juni 12th, 2021|IPA|0 Comments

Leave A Comment