fbpx

Ranidaphobia Takut Pada Katak – Penjelasan, Penyebab, Gejala, Pengobatan

Ranidaphobia takut katak

Beberapa orang memiliki fobia Ranidaphobia takut katak. Berikut penjelasan lebih lengkap.

Ranidaphobia takut katak dapat menyebabkan pasien menderita secara emosional dan finansial. Jika kondisinya cukup parah, itu dapat mempengaruhi kemampuan pasien untuk berfungsi di tempat kerja. Ranidaphob merasa sulit berkonsentrasi ketika memikirkan katak atau katak dekat, yang dapat berdampak sangat negatif pada produktivitas.

Apa itu Ranidaphobia?

Ranidaphobia adalah ketakutan katak. Asal usul kata rani adalah bahasa Latin (yang berarti katak) dan fobia adalah bahasa Yunani (artinya ketakutan). Ranidaphobia dianggap sebagai fobia spesifik, yang dibahas di halaman beranda. Ranidaphobia juga terkait dengan Batrachophobia (takut akan amfibi, seperti katak, kadal air, salamander, dll.).

Apa penyebab Ranidaphobia takut katak?

Secara umum diterima bahwa fobia muncul dari kombinasi peristiwa eksternal (yaitu peristiwa traumatis) dan kecenderungan internal (mis. Faktor keturunan atau genetika). Banyak fobia spesifik dapat ditelusuri kembali ke peristiwa pemicu spesifik, biasanya pengalaman traumatis pada usia dini. Fobia sosial dan agorafobia memiliki penyebab yang lebih kompleks yang tidak sepenuhnya diketahui saat ini. Dipercayai bahwa faktor keturunan, genetika, dan kimia otak bergabung dengan pengalaman hidup untuk memainkan peran utama dalam perkembangan fobia. (Wikipedia – fobia).

Apa gejala dari Ranidaphobia takut katak?

Seperti halnya fobia apa pun, gejalanya bervariasi berdasarkan orang tergantung pada tingkat ketakutan mereka. Gejalanya biasanya termasuk kecemasan ekstrem, ketakutan, dan apa pun yang terkait dengan panik seperti sesak napas, napas cepat, detak jantung tidak teratur, berkeringat, keringat berlebih, mual, mulut kering, mual, ketidakmampuan mengartikulasikan kata atau kalimat, mulut kering dan gemetar.

Pencegahan Ranidaphobia takut katak

Karena ranidaphobia adalah ketakutan irasional, sulit untuk mencegahnya. Untuk mengatasi ranidaphobia, pasien disarankan untuk menjalani terapi berbicara untuk mengidentifikasi dan mengatasi akar penyebab ketakutan mereka. Sementara itu, pengobatan dapat berguna untuk mengatasi gejala fisik dari kondisi ini, walaupun terapi bicara biasanya diperlukan sebelum pasien dapat pulih sepenuhnya dan mulai menjalani kehidupan yang penuh, normal, dan produktif.

Bisakah saya minum obat, jika saya mengidap Ranidaphobia takut katak?

Obat-obatan dapat diresepkan, tetapi harap dicatat bahwa obat-obatan ini dapat memiliki efek samping dan / atau sistem penarikan yang bisa parah. Penting juga untuk dicatat bahwa obat-obatan tidak menyembuhkan fobia, paling-paling mereka hanya menekan sistem sementara. Namun, ada perawatan untuk fobia, yang meliputi konseling, hipnoterapi, psikoterapi, dan pemrograman Neuro-Linguistik. Silakan klik pada tab di bagian atas halaman yang disebut “Perawatan” untuk mengetahui informasi lebih lanjut tentang jenis perawatan ini.

Bagaimana cara mengatasi Ranidaphobia tahuk katak?

Mengatasi Ranidaphobia. Mengetahui akar penyebab Ranidaphobia adalah langkah pertama untuk perawatannya. Terapi perilaku kognitif dan Psikoterapi keduanya sangat efektif dalam mencapai tujuan ini. Keduanya dapat membantu fobia merasionalisasi ketakutannya terhadap katak.

Penyebab Ranidaphobia

Ada banyak asosiasi dan cerita yang terkait dengan katak dalam cerita rakyat dan dongeng. Katak dianggap jelek, tetapi para putri masih perlu mencium mereka karena ‘mendapatkan kembali’ pangeran mereka yang tampan.

Urin katak (atau kontak kulit dengan makhluk itu) diduga menyebabkan kutil pada kulit (mirip dengan yang ada di wajah penyihir). Dalam beberapa budaya, diyakini bahwa melihat katak adalah pertanda buruk.
Kemudian, acara TV modern tentang sains telah menunjukkan bahwa banyak spesies katak beracun / merangsang alergi. Karenanya, anak-anak mengembangkan fobia katak setelah membaca tentang mereka atau menonton pertunjukan semacam itu.

Ranidaphobia Takut Pada Katak - Penjelasan, Penyebab, Gejala, Pengobatan

Ranidaphobia Takut Pada Katak – Penjelasan, Penyebab, Gejala, Pengobatan. Ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

Pengalaman negatif dengan katak

Pengalaman negatif dengan katak di masa kanak-kanak adalah pemicu paling umum dari Ranidaphobia. Salah satu fobia menggambarkan sebuah insiden dari masa kecilnya di sebuah kios shower darurat di pantai di mana ia secara tidak sengaja mengambil seekor katak saat mandi di kegelapan. Ketakutannya pada pemandangan dan suara serak yang dibuat oleh katak membuat mereka kehabisa napas dan berteriak dengan keras.

Pengalaman memalukan negatif ini kembali menghantuinya setiap kali dia bertemu dengan katak.
Seorang fobia lain, seorang wanita, secara tidak sengaja membunuh seekor katak dengan menjalankan mesin pemotong rumput di atasnya. Cara kekerasan di mana katak dibunuh menyebabkan dia memiliki kecemasan seumur hidup tentang makhluk-makhluk ini.

Beberapa siswa diminta untuk membedah katak dalam pengalaman Biologi berkedut kaki katak mati dan telah mengembangkan rasa takut yang mendalam dari makhluk-makhluk ini sejak itu.

Katak biasanya dikaitkan dengan tempat basah, lembab atau hujan

Mereka keluar serak pada malam hari untuk memberi makan dan kawin dan kepada seseorang yang sudah menderita gangguan kecemasan gugup atau kekurangan adrenal, ada kemungkinan bahwa pikiran mengaitkan kejahatan, kematian atau sekarat dengan suara yang dianggap ‘tidak menyenangkan’ yang dibuat oleh katak.

Katak juga ditemukan di toilet atau ruang sempit yang kotor. Orang-orang yang takut pada kotoran atau tidak bersih cenderung mengembangkan rasa takut terhadap katak ini.

Makhluk-makhluk ini pandai menyamarkan dan menyatu dengan lingkungan alami mereka. Mereka cenderung membuat penampilan tiba-tiba menakuti orang-orang yang kemudian mengasosiasikan mereka dengan kepanikan yang dirasakan di hadapan mereka.

Gejala ketakutan katak fobia

Gejala ketakutan katak bervariasi dari orang ke orang.

Pada beberapa individu, bahkan penglihatan, suara, atau pikiran tentang keberadaan katak dapat memicu sejumlah gejala kecemasan seperti berteriak, gemetar, menangis, peningkatan detak jantung, berkeringat, gemetar, dan sebagainya.

Beberapa orang bahkan tidak tahan melihat gambar katak atau acara TV / alam tentang mereka.

Banyak yang menolak berjalan di rerumputan tinggi di musim semi / musim panas dan terutama di malam hari, atau berenang di kolam atau kolam di mana katak umumnya mengintai.

Dalam kasus ekstrim, fobia cenderung berpikir bahwa katak akan melompat di kepalanya atau merangkak di bawah kulit dan ini dapat membuat seseorang histeris atau lumpuh karena ketakutan.
 

Bacaan Lainnya

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
 
Sumber bacaan: Common Phobias, Fearof.netHealthery

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-06-01T19:10:53+07:00 Juni 1st, 2019|Lainnya, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment