Model Lean Startup | Apakah Itu dan Bagaimana Cara Menerapkannya?

Model Lean Startup | Apakah Itu dan Bagaimana Cara Menerapkannya?

Lean Startup adalah metode pengembangan perusahaan dan produk yang bertujuan untuk mempersingkat siklus pengembangan produk. Dengan menggunakan Model Lean Startup, mereka dapat menggunakan secara berulang dan berturut-turut untuk memverifikasi bahwa penawaran yang diterapkan memenuhi permintaan pasar. Ini memungkinkan perusahaan (permulaan atau tidak, yang sudah ada atau yang sedang dibuat, besar dan kecil,…) untuk mengatur proyek dengan cepat, dengan sangat mengurangi tingkat kegagalan dan dengan biaya lebih rendah…

Ini adalah metode untuk memulai bisnis, berdasarkan validasi konsep dengan pelanggan masa depan melalui proses berulang: ide untuk mendapatkan produk atau layanan yang sangat sesuai dengan pangsa pasar. Singkatnya, ini tentang menjelajahi basis pelanggan Anda.

Awalnya dikembangkan oleh seorang pengusaha Amerika, Eric Ries, “The Lean Startup”, dalam sebuah buku dengan nama yang sama, adalah metode terkenal untuk memvalidasi penawaran, produk, atau layanan secara berulang dengan target klien. Sebuah metode yang telah terbukti dengan perusahaan besar, juga diadopsi oleh sejumlah besar pendiri startup yang menawarkan produk atau layanan inovatif. Metode ini tentu saja dapat digunakan oleh setiap pemimpin proyek dalam semua pekerjaan.

Jangan terburu-buru untuk mengembangkan solusi, fitur, atau ergonomi produk atau layanan Anda… Pertanyaan mendasar pertama adalah apakah produk Anda akan menarik bagi pelanggan?

Manfaat dan Tujuan Menggunakan Model Lean Startup

Deangan menggunakan Model Lean Startup, hal ini memungkinkan Anda, dengan cara yang lebih gesit dan cepat, untuk memvalidasi sebuah ide dengan cepat dengan menghadapinya dengan pasar, sambil meminimalkan investasi Anda di awal. Ini tentang menunjukkan bahwa produk / layanan Anda, baik yang digunakan, dimanipulasi, atau diunduh, menarik bagi pelanggan.
Bagaimana? ‘Atau’ Apa? Menggunakan lingkaran baik dari Lean Startup “Bangun, Ukur, Pelajari“:

  • membangun versi beta,
  • menghadapinya dengan pasar dengan mengidentifikasi pendapat pengguna untuk menyempurnakan penawaran,
  • kemudian ulangi operasi sampai ditemukan produk/pelanggan terbaik.

Metode ini dapat digunakan kembali pada setiap evolusi produk atau layanan.

Sebelum memulai…

Sebelum mengembangkan prototipe, perangkat lunak, penawaran layanan baru… Tentukan hipotesis atau “dugaan” awal Anda:

  • masalah apa yang ingin kamu selesaikan?
  • solusi apa yang anda berikan untuk mengatasinya? Dan apa yang membuat solusi ini relevan/menarik atau bahkan unik bagi pelanggan Anda?
  • siapa aktornya, tantangannya…
  • siapa yang akan menjadi target pelanggan utama Anda?
  • apa yang akan menjadi indikator kinerja Anda…

Model Lean Startup dalam 3 langkah untuk menerapkannya

1. MEMBANGUN – Fase konstruksi

Jangan menunggu produk Anda selesai untuk dipasarkan: kembangkan Produk yang Layak Minimum atau MVP (produk minimum yang layak; dalam bahasa Inggris: Minimum Viable Product), sebagai tulang punggung solusi dari masalah yang Anda tanggapi.

Ini melibatkan pengembangan versi produk Anda yang pertama dan disederhanakan, hanya menggabungkan fungsi utama, dan mengirimkannya ke calon pelanggan untuk mengukur permintaan. Estetika dan fungsionalitas sekunder harus diintegrasikan sebagai langkah kedua. Ini akan mencegah Anda berinvestasi pada produk / layanan yang tidak diminati oleh siapa pun.

Jika Anda bukan “pengembang“, itu bisa berupa presentasi sederhana produk / layanan Anda melalui situs web, halaman presentasi, video, webinar, gambar prototipe, tangkapan layar, infografis … Tunjukkan bahwa produk / layanan ada dan hampir siap pasar. Sistem pembelajaran dunia nyata ini akan memungkinkan Anda untuk menguji produk / layanan Anda dalam skala kecil.

2. MEASURE – Fase observasi dan pengukuran

Ini tentang mengumpulkan umpan balik (feedback) sebanyak mungkin dari pengguna dengan cepat untuk memahami audiens target Anda dan meningkatkan MVP (Minimum Viable Product) Anda.

Selama fase penemuan ini, Anda perlu mendengarkan target Anda:
  • Siapa klien Anda? (Pembeli, pengguna, profil…)
  • Apakah mereka mengerti apa yang Anda tawarkan kepada mereka?
  • Apa yang menarik perhatian mereka?
  • Apa kesedihan, rasa sakit dan frustrasi klien?
  • Apa yang dia suka? Apa sumber motivasi klien Anda?
  • Mengapa produk Anda dan bukan produk pesaing Anda?

Baca juga: Analisis Pesaing | Competitor Analysis dalam Bisnis dan Contohnya | Cara Melakukan Analisis Pesaing atau Analisis Kompetitif

Berikut adalah beberapa ide untuk bereksperimen dengan produk/layanan Anda:
  • Buat halaman arahan yang menjelaskan apa yang Anda lakukan dan siapa Anda. Sekaranglah waktunya untuk mengumpulkan ulasan dan kontak pelanggan, melalui ruang khusus, obrolan, atau formulir.
  • Lakukan pra-penjualan melalui halaman arahan Anda, situs web, atau dengan jaringan Anda sendiri.
  • Luncurkan kampanye crowdfunding. Ini adalah cara untuk menguji apakah produk / layanan Anda menarik minat audiens target Anda, dan untuk membangun komunitas.
  • Luncurkan kampanye crowdtesting, melalui platform online untuk menguji produk / layanan.
  • Letakkan anggaran iklan di jejaring sosial (Facebook, LinkedIn, Instagram, dll.), tetapi dalam waktu singkat.
  • Uji keterlibatan pelanggan, melalui interaksi, komentar, berbagi, unduhan, detail kontak, dll.
  • Tawarkan uji coba gratis selama periode terbatas jika solusi Anda cukup canggih.
  • Gunakan beberapa saluran distribusi (webinar, acara, jaringan…).
    Dapatkan jaringan Anda sendiri dengan mendorong berbagi presentasi, alat, kampanye, dll.

SEMUA pendapat baik untuk diterima, dan terutama yang buruk! Katakan pada diri Anda sendiri bahwa jika pengguna menghabiskan waktu untuk memberi Anda umpan balik (feedback), mereka memiliki minat potensial pada produk / layanan Anda! Anda akan lebih terbuka terhadap kritik dan diskusi pada saat ini. Setelah produk / layanan Anda diluncurkan, Anda akan menjadi kurang tersedia.

Luangkan waktu ini untuk membuat daftar “pengadopsi awal” yang biasanya bersedia membayar saat produk/layanan Anda dirilis. Ini adalah pengembangan yang didorong oleh pelanggan.

3. BELAJAR – Fase belajar

Setelah mengumpulkan umpan balik yang berharga dari pengguna Anda, Anda perlu memahami apa yang memicu minat atau frustrasi. Kemudian targetkan berbagai area untuk perbaikan: penawaran produk / layanan, target, komunikasi, saluran distribusi, storytelling, positioning… dan periksa relevansi solusi yang diberikan terkait dengan masalah yang diajukan.

Berkat masukan awal ini, Anda akan dapat menyesuaikan, menambah, mengembangkan penawaran Anda, atau sepenuhnya mengubah model bisnis Anda. Jika ini memiliki dampak yang signifikan pada model bisnis Anda, kita akan berbicara tentang “poros”.

Ulangi operasi secara berulang-ulang:

1. Sesuaikan MVP (Minimum Viable Product) Anda dengan apa yang bernilai bagi pengguna (misalnya: fitur, layanan, ergonomi, dll.).
2. Kirim ulang MVP Anda ke pasaran.
3. Catat dan analisa jumlah pengguna baru.

Langkah ini dapat diulang sampai ditemukan kecocokan yang tepat dengan produk dan pasar: “kesesuaian pasar produk”.

Untuk mencapai kecocokan sempurna antara produk / layanan Anda dan pasarnya, tanyakan pada diri Anda tiga pertanyaan kunci ini:

• Apakah target Anda memahami apa yang Anda lakukan?
• Apakah target Anda siap untuk membeli produk/jasa Anda?
• Apakah target Anda siap untuk merekomendasikan penawaran Anda ke jaringan mereka?

Jika terdapat kecocokan produk / pasar berhasil, tingkatkan dengan menyebarkan ke pasar dan mengindustrialisasi produk / layanan Anda.

Asal Mula Lean Startup

Lean Startup menemukan asalnya di Lean Manufacturing yang dikembangkan oleh Toyota tepat setelah perang. Pada saat itu, Jepang ingin membangun kembali dengan cepat dan kembali memainkan peran ekonomi penting dengan sedikit sarana.

Caranya adalah dengan meminta seluruh karyawan suatu perusahaan untuk membantu menghilangkan pemborosan dalam segala bentuknya dengan mengusir segala sesuatu yang berkontribusi menciptakan “non-added value”.

Sulitnya menciptakan bisnis yang inovatif

Apa itu Lean Startup? Dalam buku terlarisnya “The Lean Startup” Eric Ries membahas konsep Lean Startup untuk pertama kalinya. Analisisnya terhadap perusahaan dan startup muda membuatnya menyadari bahwa salah satu kesulitan yang mereka hadapi adalah mereka menciptakan perusahaan dari teknologi yang sudah ada daripada merancangnya dari kebutuhan pengguna.

Dengan mengikuti pendekatan ini, pencipta seringkali mencondongkan proses dengan memproyeksikan interpretasinya tentang kebutuhan yang dapat dihilangkan dari persepsi pengguna. Dengan mengikuti pendekatan ini, perusahaan merancang produk yang digunakan sedikit atau tidak.

Selain itu, sulit bagi seorang wirausahawan untuk membayangkan pendekatan terstruktur yang memungkinkannya mengimplementasikan proyeknya dan menciptakan bisnis. Sebagian besar pencipta bisnis inovatif dihadapkan dengan setidaknya 3 kesulitan:

  • Kekurangan waktu,
  • Ide awal tidak cukup dihadapkan dengan pasar dan tidak berkembang selama proses penciptaan,
  • Kurangnya klien; ini tidak selalu ada!

Meskipun selalu memungkinkan untuk mengubah banyak hal, solusi seringkali mahal dalam hal anggaran (budget) dan waktu.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, University Lab Partners, Investopedia, Harvard Business Review

Sumber foto: Rebeca Zuñiga / Flickr

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-06-10T15:51:57+07:00 Juni 10th, 2021|Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment