Mata Ganti Mata dan Gigi Ganti Gigi Arti Peribahasanya Apa?

1 min read

Mata ganti mata gigi ganti gigi

Arti Mata Ganti Mata dan Gigi Ganti Gigi

Ekspresi mata ganti mata dan gigi ganti gigi makna ekspresi berasal dari “Law of Talion”, yang muncul pada 1730 SM dalam kode hukum Hammurabi, raja Babilonia.

Hammurabi adalah raja keenam dari dinasti Babilonia Pertama, yang memerintah antara 1792 dan 1750 SM. Yang terakhir menjalankan kuasanya sesuai dengan ajaran sila, aturan sebagai berikut: “Jika seseorang telah mematikan mata orang yang merdeka, matanya akan dipotong, jika seseorang telah mematahkan gigi orang yang merdeka, kita akan mematahkan gigi”.

“Mata ganti mata, gigi ganti gigi” berarti bahwa kita ingin membalas dendam pada seseorang yang sama dengan apa yang telah dia lakukan pada kita.

Undang-undang ini mendorong balas dendam individu, asalkan hukumannya identik dengan kejahatan yang dilakukan. Jadi, jika seseorang memotong tangannya, hukum Talion mengizinkannya melakukan hal yang sama terhadap musuhnya. Sebelumnya tidak ada indikasi bahwa balas dendam harus sama dengan kerugian yang diderita, bisa lebih besar.

Baca juga ? Istilah Hukum Bahasa Latin (Hukum Perdata, Umum, dan Ecclesiastical)

Hukum pembalasan (Lex Talionis)

Hukum balas dendam, salah satu hukum tertua, terdiri dari kejahatan dan hukuman timbal balik. Hukum ini sering dilambangkan dengan ungkapan “Mata ganti mata, gigi ganti gigi”.

Ini mencirikan keadaan peradilan pidana perantara antara sistem balas dendam dan bantuan kepada hakim sebagai pihak ketiga yang tidak memihak dan tidak tertarik.

Kata talion berasal dari kata talis, yang dalam bahasa latin berarti “seperti”, “seperti”, tetapi juga “serupa”.

Prinsip Lex Talionis

Lex talionis adalah bahasa Latin untuk Law of Retaliation. Konsep ini berasal dari hukum Musa “mata diganti mata; gigi diganti gigi, ”yang merupakan variasi dari konsep asli yang diundangkan di bawah Kode Hammurabi. Nama kedua, Sodalitas Ducum Futurorum adalah bahasa Latin untuk Solidaritas Pemimpin Masa Depan.

Hukum Musa

Hukum Musa, terutama mengacu pada Taurat atau lima kitab pertama dari Alkitab Ibrani. Secara tradisional diyakini telah ditulis oleh Musa, sebagian besar akademisi sekarang percaya bahwa mereka memiliki banyak penulis. Hukum Musa adalah istilah alkitabiah yang pertama kali ditemukan dalam Kitab Yosua 8: 31–32, di mana Yosua menulis kata-kata Ibrani “Torat Moshe תֹּורַת מֹשֶׁה” di atas altar batu di Gunung Ebal.

Dimana lex talionis di dalam Alkitab?

Bagi Kugelmass, Kejadian 9:6 adalah inti dan arti dari lex talionis seperti yang tertulis dalam Alkitab Ibrani: “Barangsiapa menumpahkan darah manusia, oleh seorang manusia, darahnya akan ditumpahkan; Karena menurut gambar Allah manusia telah dibuat”.

Sudah lama dianggap biadab, hukuman yang “kaku” ini bagaimanapun juga memungkinkan untuk mencegah manusia untuk mengambil keadilan ke tangan mereka sendiri, sehingga membentuk tatanan sosial tertentu.

Sementara, dalam Perjanjian Lama, perintah ini diteruskan oleh Yahweh kepada Musa selama transmisi tabel hukum, hal itu dipertanyakan dalam Perjanjian Baru oleh Yesus. Dia membela sikap non-kekerasan, mengaku sebagai pasifis yang paling dikenal mengatakan: “Jika seseorang menampar pipi kananmu, berikan pipi kananmu juga”.

Sumber bacaan: Cleverly Smart

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing