PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Perang di Ukraina | Mengapa Putin Mememilih Perang?

5 min read

Perang di Ukraina | Mengapa Putin Mememilih Perang?

Perang di Ukraina 2022

Setelah mengakui wilayah separatis Donbass, Vladimir Putin melancarkan operasi militer besar-besaran di Ukraina semalam, dari Rabu 23 Februari hingga Kamis 24 Februari 2022. Berapa nilai sanksi negara Barat? Apakah konflik akan meningkat? Mengapa Putin memilih perang di Ukraina?

Di akhir rangkaian diplomatik yang panjang, Vladimir Putin memilih, pada hari Senin 21 Februari 2022, untuk membalikkan meja perundingan, mengumumkan bahwa ia mengakui republik Luhansk dan Donetsk yang memproklamirkan diri di Ukraina timur, kemudian mengizinkan pasukannya untuk kembali ke sana ” menjaga perdamaian”.

Kemudian, semalam dari Rabu hingga Kamis, presiden Rusia mengumumkan dimulainya serangan militer di wilayah Ukraina. Ledakan terdengar di beberapa kota Ukraina dan bahkan di Kiev, ibu kota negara itu.

Apa akar konflik antara Ukraina dan Rusia?

Sebuah bekas republik Soviet yang merdeka pada tahun 1991, Ukraina adalah “negara penyangga” yang terletak di antara Rusia dan Eropa. 44 juta penduduknya terbagi: mayoritas pro-Barat, sementara minoritas, berbahasa Rusia dan tinggal di Timur, dikatakan “pro-Rusia”. Pada tahun 2005, pemilihan Presiden pro-Barat Viktor Yuschenko menandai awal dari pemulihan hubungan antara Kiev, Uni Eropa dan Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (aliansi militer dibuat pada tahun 1949 untuk melawan “ancaman Soviet”). Pada tahun 2010, presiden baru, Viktor Yanukovych, “pro-Moskow”, menolak untuk menandatangani perjanjian asosiasi dengan Uni Eropa.

Keputusan ini memicu, pada tahun 2014, revolusi Maidan yang pro-Eropa, yang ditekan dengan keras oleh polisi (sekitar 80 orang tewas), tetapi yang pada akhirnya akan menyebabkan jatuhnya Presiden Yanukovych. Pemecatan dianggap sebagai “kudeta” di pihak Rusia. Juga pada tahun 2014, Rusia memutuskan untuk mendukung separatis di timur negara yang baru saja memproklamasikan Republik Rakyat Donetsk, kemudian Lugansk. Perang Donbass kemudian pecah.

Vladimir Putin juga mengambil kesempatan untuk mencaplok Krimea, semenanjung Ukraina di Laut Hitam. Aneksasi yang akan disetujui oleh mayoritas penduduk lokal (lebih dari 96%) setelah referendum yang dikutuk oleh komunitas internasional. Di Donbass, situasi menjadi tenang pada tahun 2015 dengan perjanjian Minsk yang meresmikan gencatan senjata dan memungkinkan kedua wilayah yang bersangkutan untuk mendapatkan keuntungan dari status otonom di dalam Negara Ukraina.

Mengapa situasinya memburuk dalam beberapa minggu terakhir?

Sejak 2020, Ukraina semakin ambil bagian dalam latihan bersama NATO, yang dipandang sebagai provokasi di pihak Rusia. Mereka menegaskan bahwa Barat tidak menghormati “janji” yang mereka buat untuk tidak memperluas NATO ke Timur. Latihan terakhir, di Laut Hitam, membakar bubuk. “Vladimir Putin kemudian memutuskan untuk mengerahkan pasukannya di perbatasan untuk memberikan tekanan dan membawa Amerika Serikat dan NATO ke meja untuk membahas strategi keamanan Eropa yang baru.”.

“Pada bulan Desember, surat yang dikirim oleh Putin ke Amerika tetap menjadi surat mati, kata pakar itu. Pada saat itu, Amerika Serikat dan UE puas untuk memajukan diplomasi atas pertanyaan Donbass di mana konflik berlanjut meskipun ada perjanjian Minsk.

Mereka berpikir bahwa menyelesaikan masalah ini adalah syarat pertama untuk berbicara tentang keamanan Eropa.Tetapi, sementara itu, poin-poin penting dari Rusia – yaitu non-ekspansi di Timur dan jaminan bahwa Ukraina dan Georgia akan tidak pernah masuk – ditolak mentah-mentah oleh NATO, jadi poin terpenting untuk Vladimir Putin diabaikan. di perbatasan dan di sanalah balet diplomatik dimulai dan Amerika Serikat dengan cepat berbicara tentang invasi”.

Peta perang di Ukraina 2022

Perang di Ukraina | Mengapa Putin Mememilih Perang?
2022 Invasi Rusia ke Ukraina – invasi Ukraina oleh Rusia mulai 24 Februari 2022.

Apa saja wilayah separatis Donbass ini? Mengapa mereka dirayu?

Dengan mengakui kemerdekaan Republik Rakyat Donetsk dari Luhansk, Vladimir Putin memicu kemarahan di komunitas internasional. Dua wilayah separatis pro-Rusia ini – memproklamirkan diri sebagai “Republik Rakyat” pada tahun 2014, setelah dua referendum – terletak di wilayah Donbass, di timur Ukraina. Daerah itu telah mengalami konflik selama delapan tahun antara separatis pro-Rusia dan Ukraina. Konflik yang telah menyebabkan lebih dari 14.000 kematian.

Republik yang memproklamirkan diri ini diperdebatkan karena mereka sangat penting secara ekonomi: mereka adalah rumah bagi banyak tambang batu bara. Gabungan, mereka meluas lebih dari hampir 8000 m2 (Korsika dalam hal luas) dan memiliki jumlah penduduk yang kira-kira sama: antara 1,5 dan 2 juta. Sementara Kesepakatan Minsk, yang ditandatangani pada 2015, secara resmi mengakhiri bentrokan, pelanggaran gencatan senjata terus berlanjut. Perang Donbass sebenarnya adalah perang hybrid yang tidak pernah berhenti.

Dengan mengakui republik yang memproklamirkan diri ini, apakah Vladimir Putin merusak perjanjian Minsk?

Pengakuan dua entitas separatis oleh presiden Rusia menghambat kesepakatan ini dan meningkatkan ancaman kemajuan garis depan ke arah Barat. “Pengakuan ini terutama akan memungkinkan Rusia untuk mendirikan pangkalan militer di Ukraina timur.

Memang benar, sejak 2014, jelas bahwa Rusia mendukung separatis secara militer, tetapi dia menyangkalnya. Di sana, itu akan terlihat dan resmi. Pasukan Rusia akan memasuki wilayah itu dengan misi penjaga perdamaian.”

Bisakah kedatangan pasukan Rusia di wilayah ini setelah pengakuan mereka oleh Rusia dianggap sebagai “invasi” Rusia di Ukraina?

Menurut Joe Biden, keputusan yang diambil oleh Vladimir Putin untuk mengakui kemerdekaan republik separatis Donbass dan mengirim pasukannya ke sana menunjukkan “awal dari invasi Rusia”. Di sisi lain, saat ini kita tidak dapat berbicara tentang invasi: “Bahkan jika konvoi Rusia pertama terlihat di Donetsk, itu bukan invasi militer. Wilayah itu sudah di bawah pengaruh Rusia yang mengirimkan senjata. di sana, secara tidak resmi”.


Rudal Hipersonik | Perang di Ukraina: Apa yang perlu Anda ketahui tentang misil hipersonik Rusia


Jika Rusia menginvasi Ukraina, apakah ada risiko perang dunia?

Ada “kemungkinan perang di Eropa,” kata Kamala Harris, Wakil Presiden Amerika Serikat, pada hari Minggu. Jerman, pada bagiannya, menuduh Rusia membahayakan keamanan Eropa dengan “tuntutan yang berasal dari Perang Dingin”. Kekhawatiran meningkat di kalangan orang Barat.

“Perang dunia? Kita pikir ini sangat, sangat dilebih-lebihkan. Invasi militer ke Ukraina, menurut saya, adalah opsi terakhir di pihak Rusia.

Baca juga: Perang Korea (1950-1953) | Sejarah dan Penjelasan

Vladimir Putin masih meninggalkan kemungkinan ke Ukraina untuk duduk bersama. . Berbicara secara diplomatis, semuanya tidak tertutup.” Menurut pakar tersebut, Rusia tidak akan terlibat konflik langsung dengan Ukraina: “Opini publik Rusia tidak akan mengikuti Presidennya. Adalah dua hal berbeda untuk mendukung rakyat pro-Rusia dengan mengirimkan pasukan ke sana untuk menjaga perdamaian dan menyatakan perang terhadap sepupunya. orang-orang.”

Berapa banyak tentara yang terlibat dalam konflik hari ini saat perang di Ukraina (per tanggal 24 Maret 2022)?

Amerika memperkirakan bahwa ada antara 169.000 dan 190.000 tentara Rusia di dan sekitar Ukraina. Di pihak Ukraina, setelah mengumumkan bahwa dia “tidak membutuhkan” tentara asing untuk menghadapi Rusia, Presiden Zelensky mengerahkan hampir 100.000 tentara ke perbatasannya.

Dia juga meminta cadangan dan warga sipil. Pentagon telah mengumumkan bahwa mereka akan mengirim “dalam beberapa hari mendatang” 3.000 tentara Amerika tambahan ke Polandia untuk “meyakinkan sekutu NATO”. Ini hampir dua kali lipat tenaga kerja Amerika di negara ini, yang biasanya menampung sekitar 4.000.

Jika perang pada akhirnya bukan pilihan, apa yang dicari Vladimir Putin?

Pasukan akan terus berada di perbatasan. Salah satu skenario yang mungkin adalah menambahkan bahan bakar ke api di Ukraina yang sangat tidak stabil ini untuk memicu KO, bentrokan internal. Semacam Balkanisasi Ukraina yang akan memberikan peran indah kepada Rusia yang akan turun tangan untuk menjaga perdamaian di sana.

Bisakah sanksi efektif terhadap Rusia?

Negara-negara Barat mulai memukul Rusia di dompet. Langkah terkuat yang pernah diumumkan oleh Berlin, yang membekukan pipa gas Nord Stream II dari Rusia ke Jerman dan menjanjikan sanksi UE yang “besar dan kuat” akan menyusul.

Rusia telah berada di bawah sanksi sejak 2014, kenang spesialis di dunia Rusia. Mereka tidak membuatnya takut. Kremlin tahu bagaimana menghindari mereka dan bahkan memperoleh keuntungan tertentu dari mereka, seperti di bidang pertanian. Sayangnya, saya tidak begitu melihat bagaimana kebijakan perubahan bisa datang dari Vladimir Putin karena sanksi ini.

Apakah persenjataan Ukraina begitu usang sehingga orang ingin mengatakannya?
Mengenai peralatan militer, Rusia memiliki lebih banyak peralatan, lebih modern, daripada tentara Ukraina. Namun, yang terakhir “tidak terlihat seperti tahun 2014. Ini telah direformasi dan dimodernisasi. Dan kemudian, ia memiliki senjata yang dibawa oleh orang Barat dan khususnya Amerika Serikat. Kami memiliki rudal lembing Amerika, senjata juga disediakan oleh Negara Baltik dan Polandia, Jerman dan Prancis juga. Ini cukup kabur dan tidak terlalu transparan.”

Bisakah Rusia meluncurkan “perang gas” melawan Eropa?

Soal energi dan gas khususnya menjadi krusial antara Eropa dan Rusia karena melibatkan ketergantungan ganda. PDB Rusia adalah 30% berdasarkan gas dan minyak. Eropa biasanya mengimpor 40% gasnya dari Rusia melalui Gazprom (30% sejak Januari). Prancis, pada bagiannya, mengimpor 20% gas Rusia untuk memastikan pasokannya.

Mengenai hidrokarbon, Rusia menerima 50% mata uangnya dari Eropa, yang tagihan energi keseluruhannya, sebelum lonjakan harga, sekitar 300 miliar euro per tahun. Jika salah satu pihak memotong keran, mereka menembak diri mereka sendiri di kaki. Beberapa analis juga melihat krisis saat ini sebagai peluang bagi Amerika Serikat untuk memblokir pasokan gas Rusia ke Eropa untuk mendukung kepentingan Amerika di pasar di mana Qatar juga akan menjadi pemenang besar.

Ada juga sisi nuklir antara Prancis dan Rusia yang dapat menimbulkan pembalasan dari Moskow: uranium yang diproses ulang Prancis dikirim ke Rusia untuk didaur ulang di Siberia untuk digunakan kembali di pembangkit listrik Rusia. dan Perancis berkat kontrak yang ditandatangani antara Orano (ex-Areva), EDF dan perusahaan publik Rusia Rosatom.


Perang Korea (1950-1953) | Sejarah dan Penjelasan


Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, BBC, Aljazeera, Council on Foreign Relations, Financial Times

Sumber foto: Homoatrox / Wikimedia Commons (CC0)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!