Nimfa (Peri) Mitologi Yunani | Merupakan dewa yang dermawan, pelindung kaum muda, terutama gadis-gadis muda dan pengantin wanita

Nimfa (NymphMitologi Yunani

Nimfa, dewa sekunder yang mempersonifikasikan kekuatan hidup alam, putri Zeus mengikuti Homer, atau lahir dari tetesan darah dari Ouranos, mewakili kehidupan air, tumbuh-tumbuhan, dan Alam. Nimfa memimpin berbagai fenomena alam seperti mata air, awan, pohon, gua, padang rumput, gunung atau pantai. Mereka terutama bertanggung jawab untuk merawat tanaman dan hewan.

Para Nimfa sering kali merupakan dewa yang dermawan, pelindung kaum muda, terutama gadis-gadis muda dan pengantin wanita.

Kami membedakan nimfa menurut habitatnya:

• Naiad: makhluk air
• Nereid: laut
• Oreads: gunung dan gua
• Dryad: pohon
• Hamadryad yang nasibnya terkait dengan pohon ek.
• Sarang lebah atau nimfa pohon abu
• Napaea: gunung, padang rumput, dan hutan.
• Lampades, nimfa chthonic, pembawa obor, yang menemani Hecate.

Para wanita muda yang cantik ini, anggun dan menggoda kadang-kadang adalah pengikut dewa yang agung, seperti Artemis, atau Nimfa lain, dari peringkat yang lebih tinggi, seperti Calypso yang memiliki rombongan bidadari.

Mereka tidak abadi tetapi mereka hidup sangat lama. Mereka bisa menikahi seorang manusia, dan banyak pahlawan memiliki bidadari sebagai ibu mereka.

Nimfa Yang paling terkenal

Beberapa memiliki tindakan yang dilaporkan dalam mitologi:

AMALTHA
Naiad, perawat Zeus, umumnya diwakili oleh seekor kambing, yang salah satu tanduknya digunakan untuk membuat tumpah ruah; Amalthea ditempatkan di antara bintang-bintang bersama kedua anaknya.
ARGYRA
Naiad dari air mancur di Achaia, Argyre mencintai Selemnos ketika dia masih muda dan tampan tetapi kemudian meninggalkannya. Selemnos meninggal karena kesedihan tetapi diubah oleh Aphrodite menjadi sungai yang airnya memiliki kekuatan untuk membuat cinta lupa.
KALIPSO
Nymph dan ratu pulau Ogygia, Calypso adalah putri Atlas, dia menyambut Ulysses yang baru saja dihancurkan.
CHELONE
Pada pernikahan Zeus dan Juno, Chéloné, seorang Oread dari Arcadia, menolak hadir dengan alasan bahwa dia tidak pernah meninggalkan rumahnya, “Rumah keluarga, rumah ideal!” Dan bahkan membiarkan dirinya mengejek pengantin baru. Dia dibungkam dan berubah menjadi kura-kura.
KLOR
Kekasih Zephyr berasimilasi dengan Flora of the Romans.
DAPHNE
Seorang bidadari pemburu, Daphne meminta ayahnya, dewa sungai Peneus, untuk mengubahnya menjadi kemenangan untuk menghindari ketekunan Apollo.
DERCETO
Nimfa sebuah danau di Suriah, setengah wanita, setengah ikan. Aphrodite menginspirasinya dengan hasrat untuk dewa sungai Caÿstros, yang olehnya dia memiliki seorang putri, Semiramis. Dia membunuh kekasihnya dan meninggalkan putrinya sebelum berlindung di dasar danau.
KERING
Nymph dari Arcadia yang dicintai oleh Apollo atau Hermes dan yang menjadi ibu dari Pan
GEMA
Nymph of the Helicon, Echo akan menyukai cinta Zeus dengan menghibur Hera dengan obrolannya sementara tuan para dewa merayu para nimfa.
HESPERIDE
Nimfa yang mendiami pulau tetangga Atlas, Hesperides menjaga taman yang indah, dipenuhi dengan apel emas, hadiah dari Gaia untuk Hera, dan mereka dibantu oleh Ladon, naga berkepala seratus.
OENONE
Putri dewa sungai Cebren, dekat Troy; Rhea telah menganugerahkan Oenone karunia ramalan dan Apollo, yang telah merayunya tanpa hasil, telah mengajarinya seni penyembuhan dengan tumbuh-tumbuhan. Dia adalah istri pertama Paris dan menolak untuk merawatnya.
SAMALCIS
Nimfa yang jatuh cinta pada Hermaprodit.
SYRINX
Syrinx, nimfa Arcadia, dikejar oleh Pan; dia memohon pada bidadari sungai Ladon untuk menyelamatkannya dan dia berubah menjadi alang-alang. Pan untuk menghibur dirinya sendiri mengambil segenggam buluh dan membuat seruling pedesaan yang disebut syrinx.
THYIA
Putri Castalios atau Cephisseos, ia menjadi ibu Delphos melalui Apollo. Dia adalah orang pertama yang berkorban untuk Dionysus dan merayakan pesta pora Dionysian untuk menghormatinya. Para wanita Attica yang datang setiap tahun ke festival ini di Gunung Parnassus, menerima nama Thyades atau Thyades.

Genealogi dan klasifikasi

Jumlah mereka tak terhitung, diklasifikasikan ke dalam 3 kategori makro: Nimfa terestrial, air dan surgawi, sebuah divisi yang sudah ada di Homer dan di penyair paling kuno.

Seperti yang dinyatakan oleh ahli mitologi Herbert Jennings Rose, semua kata benda untuk berbagai kelas nimfa adalah kata sifat feminin jamak yang setuju dengan kata benda nymphai, dan tidak ada satu jenis klasifikasi yang dapat dilihat sebagai kanonik dan komprehensif.

Jadi kelas nimfa cenderung tumpang tindih sebagian, yang memperumit tugas klasifikasi yang tepat. Rose berbicara tentang dryad dan hamadryad sebagai nimfa pohon pada umumnya, melon sebagai nimfa abu dan naiad sebagai nimfa air, tetapi dia tidak menambahkan yang lain secara khusus.

Para nimfa Meliadi adalah putri Uranus dan mitos mereka terkait dengan dewa-dewa besar seperti Artemis, Apollo, Poseidon, Demeter, Dionysus, Pan, Hermes atau dengan dewa-dewa kecil seperti Fontus.

Tergantung pada lingkungan alam tempat mereka tinggal, mereka dibedakan secara khusus:

Epigee: nimfa terestrial:

Agrostine, dari ladang
Aloniadi, jurang, tebing, lembah yang dalam.
Oreadi, dari pegunungan
Napee, lembah dan padang rumput
Alseidi, pohon kecil dan hutan
Auloniadi, lembah sungai dan padang rumput gunung
Limniadi, bidadari padang rumput
Korisida
Dryad, yang masing-masing tinggal di pohon ek atau di tanaman
Hamadryad, pohon
Antuse, beberapa bunga
Meliadi, pohon abu
Epimelid, pelindung pohon apel dan domba
Ileori , pohon cemara dan tumbuhan runjung lainnya
Dafnaie, dari pohon laurel
Egeiro, dalam poplar hitam
Ampelo, di pokok anggur
Balans, di pohon ek
Caria, dalam kenari, hazelnut atau kastanye
Craneia, di dogwood atau cherry
Morea, di pohon murbei
Ptelea, di elm
Siche, dalam gambar
Querquetulanae, dari hutan oak
Dryop, dari tanaman Maidenhair
Pleiades, dari pohon poplar

Hydriades: nimfa air:

Aliadi, dari pantai
Psamides, hydriades dari pantai berpasir halus. Mereka melindungi pantai dan tempat berpasir di tepi laut. Mereka tidak harus bingung dengan haliad yang melindungi pantai berbatu dan pantai berbatu.
Arus laut, laut, dan sungai
Nereids, dari laut
Naiadi, dari mata air tawar
Eleadi, dari rawa
Potamida, dari sungai
Limnìadi, danau dan kolam
Creneidi dan Pegee , dari sumber (air mancur, sumur dan mata air)
Avernali, danau Averno dan sungai neraka
Itachesis, naiad di gua-gua suci Ithaca
Deliades, putri Inopus, dewa sungai dengan nama yang sama di pulau Delos
Misiane, naiads dari danau Askanios di Bitinia. Mereka bertanggung jawab atas penculikan Ila
Ortigia, naiad atau naiads dari mata air pulau Ortigia, dekat Syracuse
Apotek, bidadari mata air beracun di Attica dan teman bermain Orizia
Spercheids, putri sungai Spercheo, di Thessaly
Pegasid, bidadari sumur alami, terhubung ke Pegasus
Camene, nimfa kuno dari mata air

Bidadari surgawi:

Aura, angin sepoi-sepoi
Hesperides atau “Nimfa Barat”: mereka menjaga taman Hesperides di titik yang tidak ditentukan dari batas barat ekstrim dunia
Pleiades; putri Pleione
Hyades, bintang, rasi bintang, hujan, hutan, mata air, dan rawa
Alcyonides, tujuh putri raksasa Alcyoneus
Nephele, bidadari awan

Nimfa lainnya:

Lampadi, bidadari neraka sahabat Hecate.
Tiadi, sahabat Dionysus, juga disebut Maenads atau Bacchantes dari Hesiod.
Perawatan, menyusui bayi.
Cirtoniane, nimfa lokal kota Cyrtones, di Boeotia
Hyperborea, nimfa panahan: Ecaerge, mewakili jarak; Losso, mewakili lintasan; Upi, mewakili niat
Menta, bidadari perjalanan ke dunia bawah, di gunung homonim

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Alpf Medical, Rutgers – The State University of New Jersey, World History, ThoughtCo, Theoi

Sumber foto (foto utama): Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Édouard Bisson (Prancis, 1856-1939). Edouard Bisson adalah mahasiswa Jean-Léon Gérôme dan dipamerkan di Salon sampai tahun 1939. Ia mendapatkan popularitas untuk karyanya dari sekitar tahun 1900 yang mencerminkan kecantikan wanita di La Belle Epoque. Dalam karya ini, Bisson telah menggunakan palet lembut favoritnya untuk menunjukkan cahaya berkilauan melalui awan halus dan gaun buram. Nimfa menari tanpa beban sementara Cupid yang lincah menambahkan humor dan gerakan pada komposisi besar ini. Dia memperoleh banyak penghargaan, termasuk medali perunggu di Exposition Universelle pada tahun 1900, dan diangkat menjadi Chevalier de la Légion d’Honneur pada tahun 1908.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-06-18T14:40:00+07:00 Juni 18th, 2021|Lainnya|0 Comments

Leave A Comment