Penyakit Kardiomiopati | Perubahan pada otot jantung

3 min read

Penyakit otot jantung kardiomiopati

Penyakit Kardiomiopati

Kardiomiopati adalah penyakit otot jantung yang menyebabkan ototnya membesar dan menjadi kaku, tebal atau lemah. Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini membuat jantung sulit memompa darah ke tubuh, yang kemudian dapat menyebabkan gagal jantung. Ada dua klasifikasi utama kardiomiopati:

Kardiomiopati iskemik: kerusakan akibat penyumbatan di arteri koroner.
Kardiomiopati non-iskemik: kerusakan akibat penipisan dan pelemahan otot jantung atau penebalan dan pembatasan.

Saat kardiomiopati memburuk, jantung menjadi lebih lemah. Ia kurang mampu memompa darah ke seluruh tubuh dan mungkin tidak mampu mempertahankan ritme listrik yang normal. Akibatnya bisa jadi gagal jantung atau detak jantung tidak teratur yang disebut aritmia. Jantung yang melemah juga dapat menyebabkan komplikasi lain, seperti masalah katup jantung.

Jenis Utama Kardiomiopati

Kardiomiopati dilatasi

Kardiomiopati adalah penyakit yang mempengaruhi otot jantung. Pada kardiomiopati dilatasi, otot jantung menjadi tipis, ventrikel kiri (bilik kiri bawah jantung) menjadi membesar (melebar) dan jantung tidak dapat menekan secara efisien, mengurangi jumlah darah yang dipompa ke tubuh.

Kardiomiopati hipertrofik

Hypertrophic cardiomyopathy (HCM) adalah suatu kondisi penyakit otot jantung dimana otot menebal (hipertrofik). Penebalan ini biasanya terjadi di bilik kiri bawah jantung, yang disebut ventrikel kiri. Penebalan otot jantung dapat terjadi pada septum (dinding otot yang memisahkan sisi kiri dan kanan jantung), dinding posterior atau dinding bebas (dinding luar ventrikel kiri), apeks (bagian bawah jantung) atau di seluruh ventrikel kiri. Ketika otot menebal, hal itu mungkin menyulitkan jumlah darah yang efisien untuk mengalir masuk dan keluar dari jantung, terutama selama berolahraga. Dalam beberapa kasus, penebalan otot dapat menghalangi aliran darah dari ventrikel kiri ke aorta. Ini disebut “obstruksi saluran keluar”.

Kardiomiopati restriktif

Pada kardiomiopati restriktif, otot jantung menjadi kaku dan tidak dapat rileks serta terisi dengan darah. Fungsi atau tekanan jantung mungkin normal, tetapi relaksasi tidak normal. Ketika ruang kiri bawah jantung, yang disebut ventrikel kiri, tidak dapat meregang dan terisi dengan darah, tekanan menumpuk menyebabkan irama jantung yang tidak normal dan gejala gagal jantung.

Ventrikel Kiri Non-pemadatan

Pada kardiomiopati non-pemadatan ventrikel kiri bilik (ruang) kiri bawah jantung, yang disebut ventrikel kiri, berisi bundel atau potongan otot yang meluas ke dalam bilik. Potongan otot ini disebut trabekulasi. Selama perkembangannya, otot jantung adalah jaringan serat otot seperti spons.
Seiring perkembangan normal, trabekulasi menjadi padat mengubah otot jantung dari seperti spons menjadi halus dan padat. Penyakit ini terjadi jika pemadatan tidak terjadi. Penyakit ini biasanya terjadi di bagian bawah jantung yang disebut apeks tetapi dapat dilihat di mana saja di ventrikel kiri. Individu dengan penyakit ini mungkin juga menderita penyakit otot jantung jenis lain (kardiomiopati hipertrofik, kardiomiopati dilatasi, atau kardiomiopati restriktif).

Displasia Ventrikel Kanan Aritmogenik

Displasia ventrikel kanan aritmogenik, juga disebut kardiomiopati ventrikel kanan aritmogenik, adalah bentuk kardiomiopati yang jarang terjadi, di mana otot jantung ventrikel kanan digantikan oleh lemak dan / atau jaringan fibrosa.

Pada penyakit jenis ini, bilik (ruang) kanan bawah jantung (disebut ventrikel kanan) dapat membesar dan menimbulkan masalah kontraksi. Akibatnya jantung juga tidak bisa memompa darah. Penderita penyakit ini seringkali memiliki irama jantung yang tidak normal (aritmia), yang dapat meningkatkan risiko serangan jantung mendadak atau kematian.

Gejala Kardiomiopati

Sesak napas atau kesulitan bernapas, terutama dengan aktivitas fisik.
Kelelahan.
Pembengkakan di pergelangan kaki, kaki, perut, dan pembuluh darah di leher.
Pusing atau pusing.
Pingsan.
Aritmia (detak jantung tidak teratur).
Nyeri dada, terutama setelah aktivitas fisik atau makan berat.
Murmur jantung (suara tidak biasa yang berhubungan dengan detak jantung).

Penyebab Kardiomiopati

Riwayat keluarga kardiomiopati, gagal jantung, atau serangan jantung mendadak.
Penyakit atau kondisi yang dapat menyebabkan kardiomiopati seperti penyakit arteri koroner, serangan jantung, atau infeksi virus.
Diabetes atau penyakit metabolik lainnya.
Kegemukan.
Tekanan darah tinggi yang tidak terkelola.
Penyalahgunaan alkohol atau zat dalam jangka panjang.

Mendiagnosis Kardiomiopati

Riwayat kesehatan lengkap dan pemeriksaan fisik.
Tes darah.
Elektrokardiogram (EKG) atau pengujian monitor jantung lainnya (monitor Holter).
Ekokardiogram.
Tes stres.
Studi pencitraan seperti rontgen dada atau CT scan.
Kateterisasi jantung.
Biopsi miokard.

Pengobatan Kardiomiopati

Turunkan risiko Anda dengan tidak merokok, makan makanan yang sehat, dan aktif.

Obati kondisi yang mendasari seperti diabetes atau tekanan darah tinggi.
Pengobatan untuk:

  • Turunkan tekanan darah Anda.
  • Kelola detak dan ritme jantung Anda.
  • Hapus kelebihan cairan (diuretik).
  • Mencegah pembekuan darah (pengencer darah).
  • Kurangi peradangan.

Prosedur.

  • Ablasi septum alkohol.
  • Perangkat implan.
  • Alat pacu jantung.
  • Perangkat terapi sinkronisasi ulang jantung (CRT).
  • Defibrilator kardioverter implan (ICD).
  • Alat bantu ventrikel kiri (LVAD).
  • Transplantasi Hati.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Sumber bacaan: Web MD

Sumber foto: Medical gallery of Blausen Medical 2014 / Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Pada kardiomiopati dilatasi, otot jantung menjadi tipis, ventrikel kiri (bilik kiri bawah jantung) menjadi membesar (melebar).

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Efek Radiasi Sinar Kosmik Pada Makhluk Hidup

Apa saja efek radiasi sinar kosmik pada makhluk hidup? Kehidupan di Bumi dimungkinkan berkat atmosfer dan medan magnet Bumi, pada kenyataannya, tanpa kedua elemen...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *