PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tanda kematian seseorang sudah dekat dan apa yang dibayangkan?

5 min read

Tanda kematian seseorang sudah dekat

Tanda kematian seseorang sudah dekat

Sebagian besar dari kita tidak tahu apa yang diharapkan ketika seseorang mendekati kematian. Hal yang tidak diketahui seringkali sangat menakutkan, jadi memahami apa yang mungkin terjadi dapat membantu mengurangi rasa takut dan kecemasan bagi orang yang sekarat, keluarga, dan pengasuhnya. Apa tanda kematian seseorang sudah dekat?

Biasanya, ketika seseorang mendekati kematian, fungsi tubuh mereka mulai melambat. Tetapi penting untuk dipahami bahwa setiap situasi berbeda. Menunjukkan satu atau lebih dari tanda-tanda berikut tidak berarti kiamat sudah dekat.

Penarikan diri (Isolasi sosial)

Orang tersebut dapat menjadi lebih atau kurang acuh tak acuh terhadap lingkungannya. Dia kehilangan minat pada aktivitas yang dulu dia sukai, dan tidak ingin berbicara atau bersosialisasi. Dia mungkin juga menjadi mudah tersinggung atau gelisah.

Saat tubuh berhenti berfungsi, orang yang sekarat kehilangan minat pada orang-orang di sekitarnya. Dia mungkin berhenti berbicara, bergumam tidak jelas, berhenti menjawab pertanyaan, atau hanya berbalik.
Beberapa hari sebelum memisahkan diri dari lingkungan mereka, orang tersebut kadang-kadang dapat mengejutkan orang-orang yang dekat dengan mereka dengan curahan sukacita dan kasih sayang terakhir, yang dapat berlangsung kurang dari satu jam dan hingga satu hari penuh.

Adalah normal untuk merasa kasihan ketika orang yang dicintai tampaknya menarik diri dari kita, tetapi kita seharusnya tidak merasa menjadi sasaran pribadi.

Kantuk

Saat mereka mendekati kematian, seseorang mungkin tidur lebih banyak, mengantuk, atau sulit untuk bangun. Dia bisa tertidur bahkan saat berbicara. Dia mungkin juga perlahan-lahan kehilangan kesadaran dalam beberapa hari atau jam sebelum kematiannya.

Ketika mengunjungi seseorang dengan kanker stadium lanjut, perlu diingat bahwa kunjungan dapat melelahkan dan sulit bagi seseorang yang sedang sekarat. Kunjungan harus singkat dan hanya boleh ada beberapa orang dalam satu waktu.

Orang tersebut dapat mendengar Anda bahkan jika mereka tidak sadar dan tidak dapat menjawab Anda. Bicaralah dengannya secara langsung. Anda juga dapat menyentuhnya dengan lembut saat berbicara dengannya. Jika Anda harus membicarakan hal-hal yang mungkin mengganggunya, tinggalkan ruangan agar dia tidak mendengar Anda.

Mengurangi asupan makanan dan cairan

Ketika akhir mendekat, tubuh melambat. Orang tersebut tidak membutuhkan makanan dan cairan sebanyak sebelumnya, sehingga mereka tidak lapar atau haus. Jangan percaya insting Anda, tetapi cobalah untuk membiarkan dia memutuskan kapan dan apa yang dia ingin makan atau minum.

Orang yang mendekati kematian mungkin mengalami kesulitan menelan. Jika ini masalahnya, jangan paksa dia untuk makan atau minum, karena dia bisa mati lemas atau berisiko lebih besar terkena infeksi paru-paru.

Anda sering dapat menawarkan dia cairan dalam bentuk seteguk air, potongan es atau jus, misalnya. Menggunakan bantalan atau semprotan pelembab akan membantu meringankan mulutnya yang kering. Oleskan balsem atau pelumas ke bibirnya untuk melembapkannya.

Perubahan pernapasan

Pernapasan berubah saat tanda kematian seseorang sudah dekat. Itu bisa melambat atau cepat dan pendek. Kadang-kadang orang tersebut berhenti bernapas selama beberapa detik pada suatu waktu. Pola pernapasan tidak teratur yang disebut pernapasan Cheyne-Stokes biasanya terlihat pada orang yang sekarat: pernapasannya sangat dalam dan cepat, kemudian pendek, dan kemudian orang tersebut tidak bernapas untuk sementara waktu.

Sekresi lendir dapat menumpuk di bagian belakang tenggorokan seseorang, menyebabkan suara menggerutu atau berdeguk saat mereka bernapas. Suara-suara ini dapat mengkhawatirkan anggota keluarga dan pengunjung, tetapi orang tersebut biasanya tidak menyadari bahwa itu terjadi.

Pernapasan terkadang bisa lebih mudah jika orang tersebut berbaring miring atau jika bantal diletakkan di bawah kepala dan di belakang punggungnya. Menggunakan pelembab udara juga dapat meningkatkan kenyamanan.

Jika perlu, tim kesehatan dapat mengurangi jumlah sekret dengan suction atau dengan menggunakan obat-obatan; terapi oksigen juga merupakan pilihan yang mungkin dalam beberapa kasus.

Kehilangan kontrol kandung kemih atau usus

Beberapa orang kehilangan kendali atas kandung kemih atau usus mereka karena otot-otot di panggul rileks. Ini disebut inkontinensia.

Untuk menjaga orang yang Anda cintai tetap nyaman, selalu pastikan mereka bersih dan kering. Gunakan liner untuk melindungi tempat tidur dan menggantinya saat kotor.

Kadang-kadang tabung (kateter) digunakan untuk mengalirkan urin, yang mungkin lebih gelap dan lebih jarang.

Tim kesehatan dapat menggunakan tabung yang disebut kateter untuk mengumpulkan urin di dalam tas. Urin (kencing) ini mungkin lebih gelap dari biasanya. Jika orang tersebut tidak makan atau minum banyak, jumlah urin dan feses akan berkurang.

Perubahan kulit

Saat akhir mendekat, kulit bisa berubah. Ini mungkin tampak pucat, berbintik-bintik, atau kebiruan. Itu bisa menjadi tipis, kering dan bersisik. Kemerahan mungkin muncul pada persendian tangan dan kaki. Tangan atau kaki mungkin terasa dingin saat disentuh, tetapi orang tersebut tidak kedinginan.

Untuk membuat orang yang Anda cintai tetap nyaman, Anda bisa menggunakan selimut atau seprai yang ringan. Hindari selimut atau bantal listrik karena dapat menyebabkan luka bakar.

Lap orang tersebut dengan air hangat, menggunakan pembersih yang tidak mengeringkan. Seka semua sisa air, lalu oleskan pelembab ringan tanpa pewangi, sambil memijat kulit dengan lembut. Hindari menggosok area merah atau area dengan kulit yang menipis.

Mengigau (igauan)

Terkadang seseorang yang sekarat menjadi gelisah, cemas atau bingung. Keadaan kebingungan dan disorientasi ini kadang-kadang disebut delirium.

Orang yang mengigau mungkin tidak mengenali kerabat atau teman, tahu hari apa atau jam berapa, atau di mana mereka berada. Dia mungkin juga melihat hal-hal yang orang lain tidak dapat melihat atau berbicara dengan mereka (halusinasi). Dia mungkin mencoba untuk bangun dari tempat tidur atau bergerak lebih banyak ketika berbaring. Dia benar-benar dapat mengubah siklus tidurnya sehingga dia bisa tidur di siang hari dan tetap terjaga di malam hari. Orang yang mengigau dapat membuat gerakan tersentak-sentak pada lengan dan kaki yang tidak dapat mereka kendalikan.

Delirium dapat membuat marah anggota keluarga dan pengasuh, terutama jika orang yang mereka cintai menjadi agresif atau jahat. Cobalah untuk mengingat bahwa orang yang mengalami delusi tidak menyadari cara mereka bertindak dan tindakan mereka tidak mencerminkan perasaan atau keyakinan mereka yang sebenarnya.

Perbaikan kesehatan sementara

Terkadang kondisi seseorang yang mendekati kematian membaik secara singkat dan tidak terduga. Dia lebih waspada dan dapat berinteraksi dengan orang-orang di sekitarnya. Bagi anggota keluarga, perbaikan ini dapat memberikan harapan bahwa orang tersebut akan lebih baik dan bahwa prognosisnya tidak baik.

Sesulit apa pun, penting untuk diingat bahwa perubahan ini hanya sementara dan kondisi orang tersebut akan memburuk lagi. Namun, jeda ini dapat memungkinkan Anda untuk berbagi perasaan atau pikiran serius dengan orang yang sekarat dan untuk membuat hubungan yang lebih dalam di hari-hari atau jam-jam terakhir sebelum kematian mereka.

Ringkasan tabel tanda kematian seseorang sudah dekat dan gejala “sekarat”

Berikut tanda kematian seseorang sudah dekat:

1 hingga 3 bulan sebelum kematian1 hingga 2 minggu sebelum kematianBeberapa hari hingga beberapa jam sebelum kematian

Tubuh

Lemah

Tidak berenergi

Susah tidur

Berat badan menurun

Penurunan berat badan yang berlebihanPerubahan warna kulit

Berkeringat atau demam

Kelemahan otot

Banyak tidur

Tenaga bertambah

Mata setengah terbuka dan berkaca-kaca

Rahang terkulai (tergelantung lemah)

Kulit kebiruan

Sistem pencernaan dan saluran kemih

Nafsu makan berkurang

Menolak (jijik) untuk makanan tertentu (daging, gula)

Sulit makan (terutama dalam bentuk cair)

Kemungkinan mual dan muntah

Kemungkinan inkontinensia feses dan urin

Urin lebih gelap

Urin langka

Kemungkinan inkontinensia (kurangnya kontrol sukarela atas buang air kecil atau buang air besar)

Kemungkinan keluarnya sekret melalui mulut

Sistem pernapasan

Dispnea saat aktivitas (sensasi kehabisan udara dan tidak dapat bernapas dengan cepat atau cukup dalam selama aktivitas fisik)Sesak napas dengan sedikit usaha

Pernapasan tidak teratur

Kemungkinan susah bernafas

Sulit bernafas disertai rales (suara klik yang kecil atau berderak di paru-paru)

Pernapasan lebih lama berhenti

Sistem jantung

Normal blood pressure and pulseTekanan darah rendah

Denyut nadi cepat

Tekanan darah rendah

Denyut nadi lemah

Keadaan psikologis

Detasemen dan penarikan psikologi (kurangnya keterlibatan dalam masalah atau situasi atau dengan seseorang)Kemungkinan disorientasi dan kebingungan

Kegelisahan, melamun

Kemungkinan agitasi (keadaan atau perasaan gelisah — cemas, terganggu, atau khawatir)

Keadaan setengah koma (ditandai dengan atau dipengaruhi oleh stupor dan disorientasi tetapi tidak koma total)

NB: Tanda-tanda kematian yang tertera di atas menggambarkan proses kematian yang wajar. Mereka dapat bervariasi dari orang ke orang. Jika seseorang tetap hidup secara artifisial (respirator, feeding tube), proses kematiannya mungkin berbeda.

Ketika sebuah suara kecil berbisik di telingaku:
“Itu dia, dia pergi”, aku benar-benar menjadi sadar
dari kata “mati” dan aku mati bersamamu…

Hidup berantakan dan saya harus
dengan kekuatanku dan mereka yang kau tinggalkan untukku,
belajar kembali untuk hidup, hidup tanpamu…
untuk hidup untukku.

– Anonim

Mengetahui tanda kematian seseorang sudah dekat dapat membantu Anda melewati masa yang menyakitkan ini tanpa menjadi lebih putus asa daripada yang sudah Anda alami. Dan jika Anda tidak “terpengaruh” oleh puisi ini, bergembiralah dan, di atas segalanya, nikmati setiap saat ketika orang yang Anda cintai masih hidup dan sehat bersama Anda.

Baca juga: Belajarlah mencintai apa yang Anda miliki. Sebelum HIDUP mengajarkan Anda untuk mencintai apa yang sudah hilang!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Marie Curie, Medical News Today, Web MD

Sumber foto: Max Pixel

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *