Apa Saja Gaya Renang Yang Ada? Otot Apa Yang Dipakai dan Manfaatnya?

Macam-Macam Gaya Renang

Secara keseluruhan gaya renang merupakan kombinasi dari posisi badan, gerakan lengan, gerakan tungkai, tempo, dan pernapasan. Mengetahui cara bergerak di dalam air adalah hal yang baik, tetapi mengetahui dan menguasai berbagai macam gaya renang adalah hal lain! Panduan ini menawarkan gambaran singkat tentang macam-macam gaya renang yang utama.

Sebelum memulai pembelajaran teknis dari berbagai gaya, mungkin perlu untuk meninjau dasar-dasar… dan dasar umum untuk semua renang adalah penguasaan pernapasan “akuatik”.

Apa saja macam gaya renang yang ada? contohnya: gaya dada (katak), gaya punggung, kupu-kupu, bebas… dan variannya

Gaya dada (katak)

Gaya dada atau gaya katak adalah jenis gaya renang yang paling banyak dipraktikkan, dan bisa dibilang yang paling sederhana karena tidak memerlukan kepala di bawah air (kecuali dalam kasus gaya dada yang variasinya melibatkan untuk menempatkan kepala di bawah air setiap gerakan lain untuk mendapatkan kecepatan yang lebih baik).

Gaya bebas (freestyle swimming)

Posisi para perenang memberikan resistensi yang lebih kecil terhadap air pada saat berenang, daripada gaya lainnya, karena sebagian besar tubuh, termasuk kepala yang terendam di air.

Jenis renang ini merupakan yang tercepat, karena tarikan lengan bergantian dan tendangan kaki yang terus menerus menghasilkan dorongan secara terus menerus. Wajah para perenang menunjuk ke dasar air. Untuk bernapas, kepala tidak diangkat sepenuhnya dari air seperti pada gaya dada, tetapi diputar ke samping. Ini membuat tubuh tetap dalam orientasi horizontal.

Gaya kupu-kupu

Gaya renang ini adalah gerakan yang paling teknis, baik untuk koordinasi gerakan atau untuk pernapasan. Pada umumnya, gaya ini diperuntukkan bagi perenang lebih atletis; sangat melelahkan secara fisik! karena intensitas dan gaya yang dibutuhkan.

Jika berenang dengan benar, gaya kupu-kupu adalah gaya berenang tercepat kedua di permukaan, setelah gaya bebas. Gaya renang kupu-kupu umumnya dianggap gaya berenang yang paling spektakuler.

Gaya punggung (backstroke)

Setelah dikuasai, gaya ini memungkinkan relaksasi yang nyata. Ini membantu untuk melatih punggung dan sering direkomendasikan oleh fisioterapis (praktisi medis yang memiliki keahlian khusus dalam melakukan penanganan yang berhubungan dengan gangguan gerak dan fungsi tubuh).

Saat berenang dengan gaya punggung, tarikan lengan dilakukan secara bergantian, dimana lengan dicelupkan ke dalam air di atas kepala, dipandu di bawah air menuju tubuh searah kaki dan punggung di atas permukaan air. Untuk mencapai efisiensi setinggi mungkin, lengan tidak lurus, tetapi ditekuk di bawah air, karena Anda memiliki lebih banyak kekuatan di lengan yang ditekuk (disebut posisi siku ke depan).

Sebagai alternatif, tarikan lengan secara bergantian juga dapat diganti dengan menggerakkan tangan dan lengan bawah secara perlahan ke atas dan ke bawah. Lengan atas yang terentang di sisi tubuh. Pada kedua varian terdapat tendangan kaki, seperti pada renang gaya bebas, dari gerakan kaki naik turun secara bergantian dari pinggul. Tendangan yang kuat pada gaya punggung menstabilkan posisi di dalam air.


Gaya berenang - Otot bagian mana saja yang bekerja pada saat Anda berenang?

Otot bagian mana saja yang bekerja pada saat Anda berenang? Sumber foto: Pxfuel


Otot bagian mana saja yang bekerja pada saat Anda berenang? (Otot yang digunakan menurut gaya renang)

Bentuk renangnya beragam dan memungkinkan Anda melatih otot yang berbeda. Berikut 4 tekniknya:

Manfaat berenang gaya dada (katak)

Ini terutama bekerja pada bisep, dada, perut dan betis. Tangan disatukan setinggi dada. Mereka kemudian didorong ke depan sampai lengan sepenuhnya terentang. Kemudian, mereka berpisah, berlari di setiap sisi tubuh dan bertemu di posisi awal. Selama waktu ini, kaki melakukan “gerakan seperti menggunting” gaya dada yang melibatkan pendekatan tumit ke bokong dan kemudian melakukan dorongan seperti lompat katak. Semakin cepat kombinasi gerakan ini, semakin kuat momentumnya!

Manfaat berenang gaya bebas

Mudah dilakukan, gaya bebas memungkinkan Anda berenang dengan cepat. Saat kaki melakukan tendangan bergantian, lengan keluar dari air. Telapak tangan harus menghadap air saat menyelam untuk mendorong tenaga. Jenis renang ini membantu mengencangkan semua otot: lengan, bahu, kaki, dada, dan perut.

Manfaat berenang gaya punggung

Latihan ini memungkinkan Anda melatih otot punggung secara efektif. Gerakannya sama seperti gaya bebas depan kecuali punggung menghadap air dan bukan dada. Kesulitan utama gaya punggung adalah untuk tetap berada di lintasan awal. Kelompok otot utama yang digunakan selama berenang dengan gaya punggung adalah latissimus dorsi (otot-otot di sisi punggung Anda), trapezius, trisep dan bisep.

Tricep adalah belakang dari otot lengan bagian atas yang memiliki tiga kepala yaitu outer atau lateral head (otot tricep bagian luar), inner head (otot tricep bagian dalam), dan long head (otot tricep bagian samping).

Bisep adalah otot yang terletak di bagian depan lengan atas Anda. Ini disebut sebagai ‘bi‘ karena terdiri dari dua kepala yang berbeda – kepala luar yang lebih panjang dan kepala bagian dalam yang lebih pendek.

Manfaat berenang gaya kupu-kupu

Gerakan berenang dari tipe kupu-kupu memungkinkan Anda untuk membangun otot perut Anda secara mendalam. Namun, ini adalah teknik yang paling sulit untuk dikuasai karena membutuhkan koordinasi yang sempurna. Kaki harus melengkung sehingga belalai didorong keluar dari air.

Saat keluar dari air, lengan terbuka dalam bentuk U dan telapak tangan harus kembali dulu. Setelah lengan masuk ke air, lengan harus didorong kembali ke pinggang. Urutan ini harus diulang terus menerus.

Gaya kupu-kupu ni paling efektif untuk mengencangkan dan membangun otot. Ini membantu dengan kekuatan tubuh bagian atas, mengencangkan dada, perut, lengan (terutama trisep Anda) dan otot punggung Anda.


Manfaat Berenang

Aktivitas olahraga tanpa dampak pada persendian

Salah satu manfaat pertama dari berenang tentu saja tidak berdampak pada persendian dan punggung, yang membuat olahraga ini cocok untuk segala usia.

Penelitian telah menunjukkan bahwa berpartisipasi dalam aktivitas air menenangkan rasa sakit yang terkait dengan radang sendi dan osteoartritis sambil memperkuat sendi. Berenang juga membantu menjaga dan bahkan meningkatkan kesehatan tulang pada wanita premenopause dan menopause. Dengan berlatih jenis olahraga ini, orang yang sehat secara fisik akan melindungi diri mereka dari kemungkinan nyeri sendi.

Mengencangkan otot tanpa rasa sakit

Efek yang tidak “berbobot” yang dirasakan saat seseorang berendam ke dalam air memungkinkan semua otot bekerja dengan sangat lembut. Karena daya apung tubuh adalah 80%, gerakan yang sulit dicapai di tanah dapat dengan mudah dilakukan di dalam air.

Selain itu, beban tambahan berat tidak diperlukan karena lingkungan perairan itu sendiri memberikan resistensi. Pria yang berlatih program renang selama 8 minggu meningkatkan massa otot trisep mereka sebesar 23,8%. Latihan renang yang teratur membantu mengencangkan otot-otot lengan, kaki, dan badan.

Manfaat untuk kesehatan mental

Pada saat kita berendam di air, bobot kita lebih ringan dan hal ini membuat semua otot lebih rileks, seperti posisi janin di dalam rahim ibunya.

Dengan demikian, ketegangan dan stres menguap, memberi jalan pada perasaan yang lebih tenang. Selain konteks relaksasi di mana ia dipraktekkan, berenang, seperti semua olahraga, menyebabkan sekresi endorfin (= neurotransmitter yang diproduksi oleh hipofisis dan hipotalamus).

Hormon-hormon ini bekerja di otak, sumsum tulang belakang, dan sistem pencernaan untuk membawa orang tersebut ke dalam keadaan bahagia. Hasil penelitian menyimpulkan bahwa berenang mengurangi ketegangan, kemarahan yang berlebihan, risiko depresi, kebingungan sekaligus memulihkan kekuatan bagi mereka yang memanjakannya.

Memperbaiki kapasitas jantung (kardiovaskular) dan pernapasan yang lebih baik

Selain menggunakan semua otot tubuh (bisep, trisep, perut, paha depan, dll.), berenang membutuhkan sistem pernapasan dan kapasitas kardiovaskular (jantung).

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa tidak mungkin bernapas di bawah air. Untuk berkembang dengan baik di dalam air, oleh karena itu perlu untuk mengkoordinasikan pernapasan (terutama inspirasi) dengan gerakan.

Jika Anda masih kesulitan mengatur pernapasan Anda, yaitu menghirup di permukaan dan menghembuskan napas di bawah air, semua tanpa mengganggu gerakan Anda, lebih baik berlatih dan melakukan beberapa latihan. Di sisi lain, jika Anda memiliki penguasaan total pernapasan “akuatik”, tidak ada keraguan lagi, Anda siap untuk mempelajari semua gaya renang!

Baca juga: Kram Otot | Penyebab, Perawatan, Pengobatan, Pencegahan

Ini adalah salah satu aktivitas fisik yang paling efektif untuk meningkatkan aliran balik vena. Karena kontraksi dan relaksasi otot, berbagai gerakan yang dilakukan meningkatkan sirkulasi darah sambil membatasi retensi air.

Ini sangat bermanfaat untuk kaki yang sering terkena. Dengan berenang secara teratur, jantung akan memberikan peningkatan tenaga dan daya tahan. Berenang dengan demikian mengurangi risiko penyakit kardiovaskular karena, baik saat istirahat maupun selama berolahraga, kerja jantung menjadi lebih mudah.


Gaya Renang Kupu-Kupu

Gaya renang kupu-kupu adalah gerakan yang paling teknis, baik untuk koordinasi gerakan atau untuk pernapasan. Sumber foto: Pxfuel


Beberapa tips umum sebelum Anda berenang

  • Pastikan Anda tahu cara berenang.
  • Pilih lingkungan yang aman dan pastikan keamanan air untuk anak-anak.
  • Lakukan pemanasan dan regangkan otot dan persendian Anda sebelum masuk ke air.
  • Sediakan banyak cairan dan minum secara teratur.
  • Jangan berenang secara berlebihan jika Anda baru memulainya.
  • Temui dokter Anda jika Anda sudah lama tidak berolahraga.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Stack, Sports Publications, All American Swim, Enjoy Swimming

Sumber foto: Onderwijsgek / Wikimedia Commons


Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-09-02T12:18:11+07:00 September 1st, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment