Busa Sabun – Mengapa Sabun Berbusa? Apa yang Membuat Busa Sabun?

4 min read

Busa Sabun - Mengapa Sabun Berbusa? Apa yang Membuat Busa Sabun?

Apa yang membuat busa sabun?

Terdapat banyak jenis sabun yang berbeda dan kebanyakan dari mereka memiliki satu kesamaan utama, mereka dapat membuat gelembung busa.  Tidak masalah jika Anda berbicara tentang sabun batangan, sampo, sabun cuci piring, atau deterjen cucian – hal yang sama terjadi ketika Anda mencampurkannya dengan udara dan air. Memahami mengapa hal ini terjadi adalah kunci untuk memahami cara kerja busa sabun.

Busa adalah sebuah unsur yang terbentuk dari gelembung gas yang banyak dalam benda cair atau padat.

Mengapa sabun dapat berbusa?

Penjelasan sederhana mengapa sabun dapat berbusa adalah sabun ini mengandung bahan kimia yang disebut agen berbusa. Agen berbusa umum yang digunakan dalam produk konsumen adalah bahan kimia ammonium lauryl sulfat dan – bahkan lebih umum – natrium dodesil sulfat (kadang-kadang disebut sebagai natrium lauret sulfat). Selain bertindak sebagai agen berbusa, bahan-bahan ini juga berfungsi sebagai surfaktan.

Suatu surfaktan bertindak untuk mengurangi tegangan permukaan air, dan itu dapat memecah minyak atau sebum pada kulit, memungkinkan kotoran untuk dibersihkan. Untuk memahami persis bagaimana gelembung terbentuk, dibutuhkan penjelasan yang sedikit lebih rumit.

Rumus kimia ammonium lauryl sulfat (CH3(CH2)10CH2OSO3NH4) dan natrium dodesil sulfat (NaC12H25S4).

  • Surfaktan

Surfaktan banyak ditemui di bahan deterjen, kosmetik, farmasi dan tekstil. Produk pangan seperti es krim juga menggunakan surfaktan sebagai bahannya. Karena sifatnya yang menurunkan tegangan permukaan, surfaktan dapat digunakan sebagai bahan pembasah (wetting agent), bahan pengemulsi (emulsion agent) dan sebagai bahan pelarut (solubilizing agent).

    • Jenis-jenis Surfaktan
      • Surfaktan anionik, surfaktan yang bagian alkilnya terikat suatu anion. Contohnya garam alkana sulfonat, garam olefin sulfonat.
      • Surfaktan kationik, surfaktan yang bagian alkilnya terikat suatu kation. Contohnya garam alkil trimethil amonium, garam dialkil-dimethil amonium, garam alkil dimethil benzil amonium.
      • Surfaktan nonionik, surfaktan yang bagian alkilnya tidak bermuatan. Contohnya ester gliserin, ester sorbitan, ester sukrosa, polietilena alkil amina, glukamina, alkil poliglukosida, mono alkanol amina, dialkanol amina dan alkil amina oksida.
      • Surfaktan amfoter, surfaktan yang bagian alkilnya mempunyai muatan positif dan negatif. Contohnya asam amino, betain, fosfobetain.

Struktur busa

Busa dalam kehidupan nyata biasanya tidak teratur dan memiliki ukuran gelembung yang bervariasi. Studi busa yang ideal berhubungan erat dengan permasalahan matematika mengenai pengisian ruang dan permukaan minimal. Struktur Weaire-Phelan dipercaya sebagai kemungkinan sel unit terbaik dari sebuah busa yang tertata dengan sempurna.

Busa padat

Busa yang padat bisa diklasifikasikan ke dalam 2 jenis berdasarkan pada struktur pori-porinya.

  • Jenis busa berstruktur sel terbuka

Busa ini memiliki pori-pori yang berhubungan satu sama lain dan membentuk sebuah jaringan yang saling berhubungan yang relatif lunak.

  • Jenis busa berstruktur sel terbuka

Jenis busa kedua tidak memiliki pori-pori yang saling berhubungan dan disebut busa sel tertutup. Normalnya busa sel tertutup memiliki kekuatan pemampatan yang lebih tinggi. Karena lebih padat, busa sel tertutup membutuhkan lebih banyak material dan sebagai konsekwensinya lebih mahal untuk diproduksi. Sel-sel tertutup bisa diisi dengan sebuah gas khusus yang menyediakan insulasi yang unggul. Hal ini berlawanan dengan busa sel terbuka yang akan diisi dengan apapun yang berada di sekelilinginya. Busa sel terbuka menjadi penyekat yang relatif bagus saat diisi dengan udara. Tapi jika terisi air, sifat penyekatnya akan berkurang.

Salah satu golongan khususnya busa sel tertutup dikenal sebagai busa sintaktik, yang mengandung partikel-partikel berongga yang terbenam di dalam sebuah bahan matriks. Busa struktur sel tertutup memiliki kestabilan dimensi yang lebih tinggi, koefisien serapan kelengasan yang rendah, serta kekuatan yang lebih tinggi bila dibandingkan dengan busa berstruktur sel terbuka. Semua jenis busa banyak digunakan sebagai bahan inti dalam berbagai material komposit berstruktur sandwich.

Bagaimana busa sabun dapat membersihkan?

Rahasianya terletak pada sintesis dan karakteristik “khusus” dari molekul sabun, yang terdiri dari bagian hidrofilik dan hidrofobik. Molekul air saja tidak dapat melewati noda berminyak, karena minyak dan air tidak bercampur. Sebaliknya, molekul sabun, melalui sisi hidrofobiknya (suka lemak), melewati kotoran, mengelilinginya dan mengacaukannya, sementara sisi hidrofiliknya (suka air) membantu melarutkannya.

Jadi ketika kita mencuci tangan dengan sabun, sabun akan menarik kotoran dan ketika air mengalir berikutnya sabun itu membersihkan sabun yang kotor.

Mengapa sabun berwarna menghasilkan busa sabun berwarna putih?

Saat kita mencuci tangan, selain mencampurkan sabun dengan air, kita juga mencampur udara. Dalam usahanya untuk menghindari kontak dengan udara dan untuk mengisolasinya, air menciptakan gelembung, dengan kata lain busa. Ini menjelaskan bentuk bulat gelembung. Selain itu, warna busa selalu cenderung putih, bahkan dalam kasus sabun berwarna. Hal ini disebabkan fakta bahwa gelembung menyimpan di dalamnya relatif lebih banyak udara daripada bahan sabun. Selain itu, warna cahaya alami adalah putih. Apa yang sebenarnya kita lihat adalah pantulan cahaya alami dalam gelembung, yang berwarna putih. Namun, jika kita misalnya berada di ruangan dengan pencahayaan merah busa mungkin terlihat kemerahan.

Busa sabun surfaktan
Surfaktan Senyawa Organik – Penjelasan, Contoh Soal dan Jawaban. Ini adalah foto dari sebuah gelembung sabun yang diambil di bawah fotografi makro. Sumber foto: Pashminu / Wikimedia Commons

Apa komposisi umum sabun?

Sabun adalah garam natrium atau kalium dari asam lemak yang larut dalam air. Sabun dibuat dari lemak dan minyak, atau asam lemaknya, dengan memperlakukannya secara kimia dengan alkali yang kuat.

Sabun biasanya terbuat dari garam natrium (Na) atau kalium (K) dari asam karboksilat rantai panjang, dengan rumus umum C17H35COO- ditambah kation logam Na + atau K +

Sodium CH3- (CH2) 16-COONa

Potassium CH3- (CH2) 16- COOK

Formula untuk sabun adalah C17H35COONa atau Sodium Stearate.

Apa rumus kimia sabun?

Sabun adalah garam natrium dan kalium dari asam lemak rantai panjang yang terdiri dari 12 hingga 18 atom karbon. Sabun dilambangkan dengan rumus umum RCOO-Na+, di mana R adalah gugus alkil rantai panjang yang terdiri dari 12 hingga 18 atom karbon.

Beberapa contoh umum asam lemak yang digunakan dalam sabun adalah asam stearat yang memiliki rumus kimia C17H35COOH, asam palmitat yang memiliki rumus kimia C15H31COOH. Jadi garam natrium dari asam ini adalah C17H35COO-Na +, C15H31COO-Na +.

Tabel Periodik Kimia – Lengkap Dengan Daftar Unsur Kimia Berdasarkan Nama, Warna & Jenis

Tabel periodik adalah tampilan unsur-unsur kimia dalam bentuk tabel. Unsur-unsur tersebut disusun berdasarkan nomor atom (jumlah proton dalam inti atom), konfigurasi elektron dan keberulangan sifat kimia. Klik disini untuk membaca tabel periodik yang komplit.

Tabel periodik unsur kimia

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter
Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber foto: KRiemer via Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.