Cara Efektif Meningkatkan System Quality Management (SQM)

Cara Efektif Meningkatkan System Quality Management

Sistem Manajemen Mutu atau System Quality Management dapat memungkinkan organisasi untuk tetap mematuhi, mengoptimalkan kualitas, mengurangi hasil cacat dan biaya pengerjaan ulang, dan mencapai keunggulan operasional, meningkatkan stabilitas proses. Fungsionalitas terintegrasi (bagan kontrol, statistik, (penghalang kualitas) Dengan cara efektif meningkatkan system quality management, dapat memungkinkan untuk mendeteksi kesalahan produksi untuk menghindari pemrosesan lebih lanjut dan pengiriman materi yang tidak sesuai.

Kualitas Opcenter memungkinkan integrasi yang lebih baik antara proses, kelompok pengguna internasional, produsen dan pemasok. Opcenter Quality adalah sistem berorientasi proses modular yang mendukung siklus hidup kualitas produk loop tertutup, mengelola kompleksitas perencanaan, pengendalian dan pemantauan proses dan kualitas di seluruh perusahaan. Ini adalah solusi berbantuan komputer, multibahasa, lintas industri, berkualitas tinggi.

1. Konsolidasi data kontrol kualitas (QC: Quality Control)

Dengan fitur “kualitas dan kepatuhan” perangkat lunak QMS, Anda dapat menggabungkan data inspeksi yang tersebar dan tertutup secara efisien dan mengubahnya menjadi hasil yang dapat ditindaklanjuti. Konsolidasi data akan menyediakan semua manajer rantai pasokan yang terhubung dengan satu sumber yang mudah diakses untuk semua laporan kontrol kualitas.

Ini menghilangkan kebutuhan manajer yang sibuk untuk membuang waktu mencari laporan yang hilang atau secara manual menguraikan tren utama yang memengaruhi kualitas.

Baca juga: Market Research (Riset Pasar) | Strategi Bisnis Untuk Mempertahankan Daya Saing dan Contoh Pertanyaan Survei

2. Buat kinerja rantai pasokan (supply chain) terlihat

Setelah megatren ini tersedia di rantai pasokan Anda, semua mitra yang terhubung dapat melihat gambaran besarnya dan dengan demikian membuat keputusan yang lebih bijaksana dan lebih proaktif untuk menghentikan masalah di jalur mereka.

Jika tidak, masalah produksi yang tidak terduga akan memburuk dan mengurangi efisiensi siklus produksi.

3. Tetapkan inspeksi berdasarkan kinerja

Setiap penyedia di jaringan Anda memiliki kinerja yang berbeda.

Sistem manajemen mutu (QMS) untuk menangkap kinerja pemasok masa lalu dapat digunakan untuk merencanakan inspeksi masa depan berdasarkan profil risiko.

Pemasok yang lebih andal mungkin dapat melakukan inspeksi mereka sendiri, sementara inspeksi pihak ketiga mungkin diperlukan untuk pemasok berisiko tinggi.

4. Memastikan tanggung jawab pemasok dan inspektur

Ketika pemasok dan inspektur dapat bekerja dari satu proses standar dan alur kerja yang dirancang khusus, memenuhi persyaratan kualitas dan kepatuhan menjadi mudah.

Perangkat lunak manajemen mutu dapat menyediakan semua model yang relevan berdasarkan praktik terbaik industri. Model-model ini kemudian dapat diperbarui secara otomatis berdasarkan perubahan peraturan yang terjadi di pasar yang Anda tentukan.

5. Gunakan laporan kinerja untuk memantau mitra rantai pasokan baru

Penting untuk meminta pertanggungjawaban inspektur dan pemasok Anda saat ini saat melakukan pemeriksaan kualitas.

Menemukan operasi yang bertanggung jawab sama pentingnya ketika mencari pemasok baru.

Perangkat lunak manajemen kualitas dengan fungsi ICT (Information Communications Technology) atau dalam bahasa Indonesia Teknologi informasi komunikasi yang dapat membuat proses kontrol menjadi efektif jika platform menyediakan templat audit yang terperinci, dapat disesuaikan, dan siap pakai.

Quality Management (Manajemen Mutu) dan Systemnya (QMS) – Kontrol Kualitas dan Kepatuhan Peraturan Secara Total

6. Menyediakan materi pelatihan online

Mungkin metode peningkatan yang paling penting untuk sistem manajemen mutu adalah penetapan pedoman yang jelas.

Rantai pasokan sering kali terjebak dalam jaringan rumit peraturan pasar yang ketat, metode audit pilihan, dan standar produksi Anda sendiri yang harus dipenuhi tanpa kompromi.

Dengan menerapkan standar produksi yang berkualitas dan standar operasi yang etis, didukung oleh platform alat pelatihan, Anda memberdayakan rantai pasokan Anda untuk meningkatkan profil bisnisnya sendiri.

Hal ini, pada gilirannya, dapat memacu pemasok untuk menjadi pemimpin industri, yang dapat memicu perubahan positif secara global.

7. Fokus pada keberlanjutan dan transparansi

Kekhawatiran sistem manajemen mutu modern lebih beralih ke aspek etika produksi, karena pelanggan menuntut produk yang memenuhi nilai mereka.

Pelanggan semakin bersedia untuk tetap setia pada merek yang mempraktikkan pengadaan secara berkelanjutan dan menghormati lingkungan dan yang dapat menawarkan jaminan kesehatan, keselamatan, dan kompensasi yang adil bagi pekerja.

Setelah Anda dapat memastikan bahwa semua standar etika terpenuhi, Anda dapat dengan yakin menyampaikan jaminan itu kepada pelanggan Anda.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, QMS

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-06-08T21:19:27+07:00 Juni 8th, 2021|Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment