PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Cara Mengatasi Rasa Takut | Tips penting untuk Mengalahannya

8 min read

Cara Mengatasi Rasa Takut | Tips penting untuk Mengalahannya

Cara Mengatasi Rasa Takut

Apakah rasa takut menghalangi Anda untuk bergerak maju? Apakah ada sesuatu yang membuatmu takut? Beberapa hal dapat menjadi menjadi konyol di depan umum, menghadapi serangga yang menjijikkan, atau membahayakan kesehatan kita, membuat kita ngeri. Namun mengatasi rasa takut adalah hal yang memungkinkan. Situasi apa pun yang Anda khawatirkan, dalam artikel ini Anda akan menemukan strategi, cara mengalahkan rasa takut untuk menghadapinya. Cari tahu apa yang menyebabkan perasaan takut ini dan apa yang membuat kita tidak bisa mengatasinya. Selain itu, kami memberi Anda dua puluh tips untuk mengatasi rasa takut.

Apakah ketakutan itu?

Untuk apa takut? Ketakutan adalah emosi dasar yang memperingatkan kita akan risiko yang akan datang. Itu menyerang kita sehingga bahaya di sekitar kita tidak luput dari perhatian. Pernahkah Anda lumpuh dalam menghadapi situasi yang menakutkan? Pernahkah Anda merasa sangat panik sehingga Anda lari sebelum memikirkan konsekuensinya? Wajar untuk bereaksi seperti ini, itu adalah respons yang biasa terhadap keadaan emosional ini.

Anda harus membedakan rasa takut dari gejala kecemasan. Konsep pertama muncul ketika kita menghadapi peristiwa yang konkrit dan kekinian, seperti orang asing yang seolah-olah mengikuti kita menyusuri lorong gelap. Di sisi lain, kecemasan adalah emosi yang lebih samar dan tidak spesifik yang muncul ketika kita memikirkan keadaan yang kurang terbatas. Contoh kecemasan adalah kecemasan yang menyerang kita memikirkan masa depan kita yang tidak pasti atau bahwa orang akan mengkritik kita atas tindakan yang telah kita ambil.

Ketakutan adalah respons adaptif terhadap bahaya, baik fisik maupun psikologis. Namun, hal itu tidak selalu terjadi ketika dihadapkan pada situasi nyata. Terkadang penyebab seperti bias kognitif bertanggung jawab. Tingkat intensitas ketakutan dapat berkisar dari tidak adanya kewaspadaan hingga kepanikan mutlak. Intinya, emosi ini bisa berubah menjadi mimpi buruk yang nyata.

Kapan rasa takut berubah menjadi fobia?

Ketika rasa takut terhadap rangsangan tertentu menjadi sangat tidak proporsional, itu berubah menjadi fobia. Fobia adalah gangguan psikologis sedangkan ketakutan adalah emosi yang biasa dan sehat.

Ada berbagai jenis fobia: vertigo, fobia badut, laba-laba, dll … Meskipun pemicu reaksi berubah, semua fobia menyebabkan ketidaknyamanan pada orang yang menderitanya, kadang-kadang sampai sangat mengganggu kehidupan sehari-hari mereka. . Dapatkah Anda membayangkan menjadi begitu takut untuk pergi ke jalan-jalan sehingga Anda merasa harus hidup terkurung di rumah Anda sendiri?

Tidak perlu memiliki fobia karena rasa takut membuat kita merasa tidak enak badan. Gangguan psikologis ini bahkan dapat membuat tugas yang paling biasa dalam kehidupan kita sehari-hari menjadi lebih sulit. Dalam artikel ini, kami memberikan tips yang akan membantu Anda mengatasi ketakutan Anda terlepas dari intensitas dan tujuannya.

Mengapa kita takut?

Ketakutan adalah perasaan dan emosi yang kita semua rasakan, dan yang menyertai kita dalam semua fase kehidupan kita. Ini memaksa kita untuk bereaksi dengan cepat dan melindungi diri kita dari bahaya. Merasakan aktivasi fisiologis yang tinggi, yang mendorong kita untuk berjuang atau melarikan diri dalam situasi yang dianggap berbahaya, sepenuhnya adaptif. Itu mendorong kita untuk bertahan hidup.

Ada dua teori utama yang menjelaskan bagaimana kita memperoleh ketakutan kita. Yang pertama adalah pengkondisian klasik, yang menyatakan bahwa jika kita mengaitkan elemen (ular, tempat tinggi, dll.) dengan peristiwa yang merugikan (cedera, jatuh, dll.), kita membangun hubungan antara keduanya dan memperoleh respons ketakutan terkondisi. .

Di sisi lain, menurut teori belajar sosial Bandura, kita juga belajar melalui apa yang disebut magang “pendeta”. Ini berarti bahwa kita belajar dengan mengamati model yang berbeda (orang tua, tetangga, aktor, dll.) dengan menginternalisasi perilaku mereka dan dengan menirunya. Jika suatu hari kita menyaksikan bagaimana tawon menyengat saudara kita atau teman kita dan kita mengamati ekspresi kesakitan dan kepanikannya, kemungkinan besar setiap kali kita melihat serangga sialan ini kita lari dengan kecepatan penuh. Menurut teori ini, kita aktif ketika memilih untuk meniru suatu perilaku atau kita, meskipun tidak selalu sesederhana itu.

Ketakutan juga memberi kita perasaan positif. Itu membuat kita berdenyut, merasakan ketegangan, melumpuhkan kita di kursi kita di bioskop atau di film horor atau ketika kita naik ke atraksi. Faktanya, kita bahkan berusaha untuk mengalami sensasi ini ketika kita yakin untuk menjaga diri kita tetap aman.

Kita perlu belajar mengelola emosi ini sejak kecil. Meski begitu, seseorang bisa mulai takut akan rangsangan pada usia berapa pun. Di sisi lain, beberapa orang lebih cenderung mengalami emosi ini daripada yang lain. Pengalaman masa lalu kita sangat penting dalam memahami bagaimana kita bereaksi terhadap kenyataan. Terlepas dari situasi pribadi kita, penting untuk mengetahui bahwa tidak ada kata terlambat untuk menaklukkan rasa takut.


20 Cara Mengalahkan Rasa Takut

Dalam bab ini, kami akan memberi Anda dua puluh rekomendasi yang dapat Anda lakukan dengan mudah setiap hari dan yang akan membantu Anda mengatasi rasa takut. Yang paling penting adalah Anda sadar bahwa ketakutan itu ada di dalam diri Anda, tidak ada dan tidak ada yang bisa membuat kita merasakannya. Mungkin untuk berpikir ini cukup sulit dalam menghadapi pengawasan yang ketat, tetapi kita bertanggung jawab atas pertumbuhan pribadi kita sendiri. Dengan sedikit perencanaan dan kemauan keras, mengatasi rasa takut sangat mungkin dilakukan.

1. Jangan mencoba untuk menghilangkan semua ketakutanmu
Seperti yang telah kita lihat sebelumnya, ketakutan adalah anugerah alam yang mendukung kelangsungan hidup kita. Kita juga bisa mengamatinya pada hewan ketika mereka menghadapi bahaya, untungnya tubuh kita memperingatkan kita ketika ada ancaman. Bisakah Anda bayangkan jika Anda tidak kaget saat melihat harimau di ruang tamu Anda? Belajarlah untuk hidup dengan emosi esensial ini. Selama dia tidak mempermainkan kita, kita harus menerima ketakutan kita.

2. Apakah Anda mengenal diri sendiri?
Penilaian diri meningkatkan kesejahteraan kita. Hal ini memungkinkan kita untuk memahami aspek-aspek dasar tentang bagaimana perasaan kita atau bagaimana kita ingin menjadi untuk bertindak berdasarkan hal itu. Tidak perlu secara obsesif mengeksplorasi akar ketakutan kita terhadap ular, tetapi mengidentifikasi rangsangan yang menyebabkan reaksi yang tidak menyenangkan membantu kita menetapkan strategi yang efektif untuk menghadapinya ketika muncul.

3. Akui ketakutan Anda

Anda adalah manusia. Bertindak seolah-olah ketakutan Anda tidak ada adalah kontraproduktif. Anda tidak akan kurang kuat atau kurang dihargai karena merasa takut. Tidak masalah jika objek ketakutan Anda tidak biasa atau Anda merasa malu, itu pasti bisa dimengerti dan ada cara untuk menghadapinya. Ketakutan kita tidak hilang selama kita mengabaikannya. Menerimanya adalah langkah pertama dalam melawan dan mengatasi rasa takut.

4. Kecilkan ketakutan Anda

Rasa takut akan api cukup bisa dimaklumi jika kita berada di dalam api. Namun jika setiap kali kita menyalakan perapian atau panggangan kita berpikir bahwa rumah akan terbakar, kita akan bertindak dengan cara yang tidak logis. Memikirkan kemungkinan terjadinya peristiwa dan bertindak dengan cara yang koheren akan memungkinkan Anda menjauhkan diri dari proses kognitif yang tidak menyenangkan.

5. Amati bagaimana orang lain menghadapi ketakutan mereka

Ada ketakutan yang relatif umum, seperti dipecat dari pekerjaan Anda atau takut akan darah. Tetapi tidak masalah jika apa yang menyebabkan reaksi panik Anda adalah sesuatu yang tidak biasa, ingatlah bahwa emosi ini membuat kita semua merasakan sensasi yang sama. Perbedaannya mungkin dalam intensitas, dan tetap kecil ada dalam genggaman kita. Adalah bermanfaat untuk menaturalisasi emosi ini dan melihat orang lain hidup dengannya dan menghadapinya.

6. Jaga harga diri Anda

Beberapa ketakutan, seperti ketakutan yang dialami beberapa orang saat berinteraksi dengan orang lain, bisa sangat membuat frustrasi orang yang merasakannya. Kesulitan ini dapat memiliki dampak negatif pada harga diri dan menghasilkan pemikiran seperti “Saya kurang dari apa-apa” atau “tidak ada yang akan mencintai orang lemah seperti saya”. Ini dapat menimbulkan bias kognitif yang membuat hidup lebih pahit, membuat kesulitan apa pun lebih mengkhawatirkan daripada yang sebenarnya.

Pada beberapa kesempatan, keyakinan tentang diri sendiri ini menyebabkan ketidaknyamanan yang mendalam yang dapat menyebabkan masalah psikologis yang serius. Ketakutan tidak bertentangan dengan harga diri. Harus diingat bahwa siapa pun dapat merasakan ketakutan, itu adalah emosi manusia, dan kita cukup terampil untuk menemukan solusi terbaik untuk masalah apa pun.

7. Jaga dirimu (take care of yourself)

Jelas, menjaga kesehatan mental dan fisik kita memiliki dampak positif pada semua aspek kehidupan kita. Mengadopsi kebiasaan sehat akan memungkinkan kita untuk berada dalam kondisi prima dan lebih efisien dalam apa yang kita lakukan (berhati-hati agar tidak terobsesi dengan diet atau olahraga). Ketakutan seperti takut sakit atau menurunnya prestasi kerja kita berkurang jika kita merasa sehat, memiliki kemampuan dan diri kita sendiri.

8. Jangan menghindari objek ketakutanmu

Jika karena takut terbang kami tidak naik pesawat, atau jika karena takut gagal kami tidak mencoba apa pun, kami akan memboikot diri sendiri. Pikiran untuk mendekati objek ketakutan Anda saja mungkin membuat Anda merasa sedih atau jijik. Penghindaran mungkin memuaskan dalam jangka pendek, tetapi itu hanya akan membuat segalanya tetap berjalan. Hal ini penting untuk menghadapi rasa takut Anda.

9. Cobalah teknik relaksasi

Ketika emosi dan rasa takut melumpuhkan kita dan kita merasakan dorongan yang kuat untuk melarikan diri, kita dapat menggunakan teknik relaksasi untuk membuat kita tetap tenang, seperti melakukan latihan pernapasan atau menghitung secara perlahan sampai kita merasa lebih baik. Dengan cara ini kita mengurangi gejala ketakutan dan mengalihkan diri kita dari pikiran negatif.

10. Berikan tantangan kecil untuk diri sendiri

Mengatasi rasa takut membutuhkan waktu dan upaya bertahap. Kita bisa mulai dengan membayangkan objek ketakutan kita. Misalnya, jika bermain olahraga membuat Anda takut, Anda dapat mulai dengan membayangkan bahwa Anda sedang memukul bola. Memvisualisasikan diri Anda melakukan apa yang membuat Anda takut dengan benar akan membantu Anda mendapatkan keamanan.

Kemungkinan tidak akan mudah pada awalnya, tetapi setiap kali Anda mencoba akan sedikit lebih mudah untuk mencapainya. Ini adalah dasar dari terapi eksposur, yang secara bertahap menghadirkan rangsangan yang dapat menimbulkan reaksi ketakutan pada pasien sehingga mereka belajar mengendalikan emosinya. Misalnya, seseorang yang takut ular mungkin mulai dengan melihat gambar ular kecil dan secara bertahap naik ke posisi berdiri di samping king kobra.

11. Jangan langsung menghadapi ketakutan terbesarmu
Sangat mengagumkan bahwa Anda ingin menaklukkan ketakutan Anda, tetapi tidak disarankan Anda melakukannya terlalu tiba-tiba. Paparan ketakutan membutuhkan pendekatan bertahap dan biasanya diikuti oleh seorang profesional. Konfrontasi yang terlalu mendadak dengan rasa takut dalam situasi yang terlalu ekstrem seperti mengambil tarantula di tangan Anda atau bernyanyi di atas panggung di depan ribuan orang dapat benar-benar kontraproduktif dan menciptakan reaksi yang berlawanan dengan yang diinginkan.

12. Jaga motivasi Anda

Salah satu cara mengatasi rasa takut adalah MOTIVASI. Termotivasi, dan fokus pada imbalan yang akan Anda dapatkan ketika Anda mengatasi ketakutan Anda. Misalnya, jika Anda takut dengan mobil, pikirkan tentang kenyamanan untuk dapat berkeliling tanpa bergantung pada orang lain atau transportasi umum, dan betapa indahnya melakukan perjalanan ke mana pun Anda inginkan. Sulit untuk fokus pada itu di masa-masa sulit, ketika Anda harus duduk di dalam mobil. Tetapi jika kita memikirkan imbalannya, kita tidak membayangkan malapetaka dan kita tidak memiliki pikiran negatif, yang akan membantu kita mengatasi rasa takut.

13. Hadiahi diri Anda untuk kemajuan Anda

Bayangkan Anda takut pada lift dan fakta bahwa Anda bisa menemukan diri Anda terkunci di dalamnya. Pada hari Anda masuk ke lift tanpa panik, Anda pantas mendapatkan sedikit keinginan. Anda memilih, Anda dapat memanjakan diri dengan sekantong permen atau menonton film di malam hari. Yang penting adalah Anda mengenali kelebihan Anda sendiri dan menjaga keinginan Anda untuk mengatasi rasa takut Anda.

14. Catat kemajuan Anda

Buatlah jurnal kemajuan Anda yang akan memungkinkan Anda untuk melacak kemajuan Anda setiap kali Anda mengalami penurunan motivasi, apakah itu karena situasi yang tidak dapat Anda atasi atau tidak. Ini akan membuat Anda merasa bangga pada diri sendiri dan menunjukkan keefektifan pribadi Anda. Kemajuan dalam perjuangan menghadapi ketakutan kita tidak selalu linier, bisa terjadi kekambuhan. Meskipun demikian, adalah mungkin untuk memperbaiki situasi dengan ketekunan dan tekad kita. Plus, menulis tentang emosi Anda akan membantu meringankan diri sendiri.

15. Andalkan orang yang Anda cintai

Mungkin teman atau keluarga Anda tidak takut seperti Anda. Bahkan jika ya, emosi ini diketahui semua orang. Membicarakan perasaan Anda dalam situasi yang membuat Anda takut atau membicarakan bos yang menakutkan Anda bisa melegakan. Jadi, kemungkinan lawan bicara Anda telah lulus untuk pengalaman serupa dan mereka memberi Anda nasihat yang berharga. Meski hanya dengan kasih sayang dan sedikit waktu mereka, Anda akan merasa berenergi untuk menghadapi setiap kesulitan yang muncul.

16. Ngobrol dengan orang yang sama takutnya dengan Anda

Menemukan orang-orang yang mengalami situasi yang sama seperti Anda bermanfaat di hampir setiap aspek kehidupan. Jika kita percaya bahwa apa yang terjadi pada kita tidak biasa dan kita merasa disalahpahami, atau merasa sulit untuk membicarakannya, bertemu orang lain yang harus menghadapi kesulitan yang sama dan keadaan yang sama (komunikasi dapat secara langsung atau virtual) ini akan izinkan kami untuk membuka diri dan berbagi pengalaman untuk memperoleh strategi yang tidak dapat kami pikirkan sendiri.

17. Jangan takut dikritik

Terkadang, terlepas dari apakah ketakutan kita mengendarai sepeda, berbicara bahasa Inggris, atau jatuh ke tanah, kita tidak melakukannya.

Janganlah kita mengambil langkah-langkah penting yang memungkinkan kita menghadapi ketakutan kita karena takut akan kritik yang mungkin kita terima jika kita salah atau jika kita gagal.

Kita semua salah pada satu waktu atau yang lain, membuat kesalahan adalah manusiawi. Mungkin orang lain tidak terlalu memperhatikan kita seperti yang kita kira. Dan jika seseorang berbicara buruk tentang kita, kita pasti kehilangan lebih banyak dengan tidak mengambil langkah-langkah yang memungkinkan kita menghadapi ketakutan kita daripada dengan mendengarkan beberapa komentar negatif.

18. Manfaatkan teknologi baru

Kemajuan teknologi memberi kita banyak kemungkinan untuk mengatasi dan mengatasi rasa takut. Sudah ada terapi yang menggunakan realitas virtual untuk mengekspos pasien ke objek panik mereka dengan cara yang aman dan efektif. Tidak perlu sejauh itu, ada juga aplikasi seluler yang dapat digunakan dalam kasus ini.

Misalnya, ada aplikasi yang dibuat untuk orang yang takut bepergian dengan pesawat. Aplikasi ini menawarkan data tentang penerbangan yang aman atau latihan relaksasi dan pengurangan kecemasan. Anda juga dapat menemukan aplikasi yang dapat membantu anak-anak mengatasi ketakutan mereka akan kegelapan melalui permainan dan sejenisnya yang akan membantu kami mengatasi ketakutan kami berbicara di depan umum.

19. Jangan percaya sumber apapun

Ada banyak sekali informasi di internet, entah itu tentang hal-hal yang membuat kita takut atau secara umum. Misalnya, jika Anda takut akan penyakit atau serangan teroris, abaikan informasi mengkhawatirkan yang beredar yang tidak baik. Ada banyak sekali informasi dengan referensi yang tidak konsisten yang menyulitkan kami untuk memahami penelitian kami, yang dapat membuat kami membuat keputusan yang buruk.

20. Temui seorang profesional jika perlu

Mengatasi rasa takut tidak selalu bergantung pada diri kita sendiri. Jika Anda memiliki masalah yang lebih serius seperti fobia yang mencegah Anda melakukan apa yang Anda inginkan di berbagai bidang kehidupan Anda, kami sarankan Anda pergi ke spesialis profesional seperti psikolog atau psikiater.

Seharusnya tidak membuat Anda merasa malu untuk memanggil spesialis untuk meminta bantuan. Banyak orang beralih ke layanan profesional khusus dan berhasil memecahkan masalah mereka. Terapi untuk mengatasi rasa takut benar-benar efektif dan terus ditingkatkan.

Terima kasih banyak telah membaca artikel cara mengatasi rasa takut, kami berharap artikel ini akan membuat Anda lebih percaya diri dan terutama bermanfaat bagi Anda untuk mengatasi ketakutan Anda. Dan Anda, apakah Anda merasa mampu menaklukkan rasa takut? Jangan ragu untuk membagikan pengalaman pribadi Anda, tinggalkan komentar Anda dan ajukan pertanyaan Anda tentang subjek di bawah ini, kami akan dengan senang hati menjawabnya. ?

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Merriam Webster, Psychology Today

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.