Jessica Saya suka menulis, memotret, memasak, melukis atau bermain musik. Saya ingin tahu dan ingin mempelajari budaya baru dengan cara memperluas wawasan saya seperti halnya perjalanan dan berkunjung ke museum-museum.

Charles III Raja Inggris

2 min read

Raja Charles III dari Inggris

Charles dari Wales, yang sampai sekarang dikenal sebagai Pangeran Charles, menjadi Raja Inggris setelah kematian Ratu Elizabeth II pada 8 September 2022. Ia mengambil nama Charles III. Lahir 14 November 1948, Charles menikahi Lady Diana pada 1981, dengan siapa ia memiliki dua putra: William dan Harry. Dia menikah lagi pada tahun 2005 dengan Camilla Parker Bowles. Temukan dalam artikel ini semua informasi tentang raja Inggris yang baru.

Penobatan Raja Charles III

Penobatan Raja Charles III akan berlangsung pada 6 Mei 2023 di Westminster Abbey, London.

Delapan bulan setelah kematian Ratu Elizabeth II, yang meninggal pada 8 September dalam usia 96 tahun, upacara keagamaan akan dipimpin sesuai tradisi oleh Uskup Agung Canterbury Justin Welby. Charles III, 73, akan “diurapi, diberkati, dan ditahbiskan” oleh pemimpin spiritual Gereja Inggris, di mana raja adalah gubernur tertinggi.

Baca juga: Kematian Elizabeth II ~ Aneh mendengar nama Raja Charles III begitu cepat

Raja tertua yang naik takhta

Penobatan raja Inggris telah berlangsung selama 900 tahun di Westminster Abbey. Sejak Penaklukan Norman pada tahun 1066, upacara tersebut hampir selalu dilakukan oleh Uskup Agung Canterbury. Menjadi ratu pada 6 Februari 1952 atas kematian ayahnya George VI, Elizabeth II dimahkotai 16 bulan kemudian. Untuk pertama kalinya, upacara tersebut disiarkan di televisi dan ditonton oleh 27 juta warga Inggris, untuk 36 juta penduduk pada saat itu. Itu telah berlangsung lebih dari tiga jam, di depan 8.251 tamu.

Charles adalah raja tertua yang naik takhta dalam sejarah monarki Inggris, setelah tujuh dekade pemerintahan Elizabeth II, yang merayakan ulang tahun platinumnya Juni lalu. Charles III akhirnya akan menerima atribut kerajaannya, khususnya tongkat kerajaan, kemudian mahkota, yang ditempatkan di kepalanya oleh Uskup Agung Canterbury.

Raja Charles III mengakhiri tradisi berusia seribu tahun

Pada hari Jumat 8 Oktober 2022, The Daily Telegraph membuat beberapa pengungkapan tentang perubahan yang dilakukan oleh Raja Charles III yang baru. Kami belajar secara khusus bahwa tulisan pada koin akan mengalami perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Memang, setelah kematian ratu, koin dan uang kertas harus diganti.

Tetapi bertentangan dengan apa yang diharapkan, raja baru tidak ingin nama depannya tertulis dalam bahasa Latin pada koin yang memuat patungnya. Untuk berpacu dengan waktu, ia ingin memodernisasi tradisi ini dengan menuliskan CHARLES III DG REX FD sebagai ganti nama Latin Carolus. “Nama pertama ‘Charles’ telah diadopsi pada koin sultan, untuk menekankan bahwa dia dapat diakses dan dekat dengan audiens modern,” kata juru bicara Royal Mint kepada The Daily Telegraph. Sebuah perubahan kecil yang bisa menandakan pemerintahan yang sama sekali berbeda.

.

Procession to Lying-in-State of Elizabeth II at Westminster Hall - 54 - Charles III (cropped)
Raja Charles disebelah peti mati ibunya Ratu Elizabeth II pada 14 September 2022. Katie Chan, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons

Charles, nama terkutuk?

Seperti yang ditunjukkan oleh nomor di belakang namanya, raja baru ini adalah raja ketiga dalam sejarah mahkota Inggris yang menyandang nama depan Charles. Tetapi dua yang sebelumnya tidak terlalu berhasil.

Charles I, adalah satu-satunya raja yang dieksekusi dalam sejarah monarki di Inggris. Dalam kekuasaan dari 1625, ia melihat pemerintahannya tiba-tiba berakhir selama Pemberontakan Besar (1642-1651), pada tahun 1649, diadili dan kemudian dipenggal.

Putranya, Charles II, yang mendapatkan kembali takhta pada tahun 1660, juga memiliki masa pemerintahan yang sulit. Di antara epidemi wabah, Kebakaran Besar London pada tahun 1666, dan ketidakmampuannya untuk mendapatkan ahli waris, ia juga tidak tetap menjadi raja yang paling dimuliakan dalam sejarah.

Dihadapkan dengan warisan nama depan ini, putra Elizabeth II karena itu akan berpikir untuk mengubah namanya saat naik takhta, seperti yang diungkapkan oleh BBC pada tahun 2005.

Mengapa dia memilih nama Charles III?

Ini seperti Paus Katilik: mereka memiliki hak untuk memilih menjadi bagian dari sebuah kontinuitas, jelas Richard Fremder, sejarawan. Tapi itu juga simbol. Dia mungkin juga dipanggil George VII, sebagai penghormatan kepada ibu dan kakeknya.

Pilihan nama untuk seorang raja bukanlah hal yang sepele

Penguasa Inggris yang baru lebih memilih untuk mempertahankan nama depannya daripada mengambil nama George VII.

Pada hari Sabtu 10 September 2022, Nama Raja Charles III diproklamasikan. Ia menjadi bangsawan setelah lebih dari enam puluh empat tahun sebagai Pangeran Wales. Beberapa jam setelah pengumuman kematian ratu, keraguan tetap ada tentang nama yang akan dipilih oleh penguasa baru: George VII, sebagai penghormatan kepada kakek dari pihak ibu, Charles III atau nama lain? Oleh karena itu akan menjadi Charles III.

Sejak keputusan ini, para komentator tidak banyak memperluas pilihan ini. Namun, hal itu menimbulkan beberapa pertanyaan di benak mereka yang mengetahui sejarah Inggris Raya. Dengan memilih untuk mempertahankan nama depannya sebagai nama pemerintahannya, raja baru mengikuti contoh ibunya, yang lahir Elizabeth Alexandra Mary, yang menganggap wajar untuk menggunakan nama depannya, tetapi dia pindah dari nama kakeknya, yang lahir Alexander, menjadi raja sebagai George VI. Mari kita juga ingat bahwa Edward VIII memang dipanggil Edward tetapi dia dikenal secara pribadi dengan nama David, dan bahwa kakeknya sendiri Edward VII memiliki Albert sebagai nama depannya, tetapi dia lebih sering dipanggil “Bertie agar tidak untuk membingungkan dia dengan ayahnya, suami Ratu Victoria.

Sumber bacaan: CleverlySmart, The Guardian, The Telegraph

Jessica Saya suka menulis, memotret, memasak, melukis atau bermain musik. Saya ingin tahu dan ingin mempelajari budaya baru dengan cara memperluas wawasan saya seperti halnya perjalanan dan berkunjung ke museum-museum.

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *