Jessica Saya suka menulis, memotret, memasak, melukis atau bermain musik. Saya ingin tahu dan ingin mempelajari budaya baru dengan cara memperluas wawasan saya seperti halnya perjalanan dan berkunjung ke museum-museum.

Orgasme Wanita dan Orgasme Pria, Apa Bedanya?

2 min read

Orgasme wanita dan orgasme pria

Perbedaan antara orgasme wanita dan orgasme pria

Kegembiraan, ejakulasi, dan orgasme ganda: apakah orgasme wanita dan orgasme pria sebanding? Terlepas dari perbedaan besar, mereka akan lebih mirip satu sama lain daripada yang ingin dipercaya.

Lebih intens, lebih lama, yang mengambil seluruh tubuh, yang tetap sangat terlokalisasi? Kita sering cenderung membandingkan orgasme pria dan orgasme wanita.

Meskipun ini adalah masalah yang sangat biner, ini menyangkut banyak orang cisgender heteroseksual dan biseksual.
Apakah mereka benar-benar sangat berbeda? Sains dan penelitian menjawab perbedaan antara orgasme wanita dan orgasme pria.

Orgasme pria dan orgasme wanita: kesamaan

Dengan tidak membandingkan mereka, kita lupa di atas segalanya bahwa dalam aspek-aspek tertentu, mereka serupa. Sudah beroperasi. Organ yang memungkinkan jumlah orgasme terbesar adalah ereksi. Anda dapat menebaknya, untuk pria itu semua tentang penis. Untuk wanita, itu adalah klitoris.

Ini terdiri dari kelenjar (bagian luar), tetapi juga dari dua badan kavernosa dan dua umbi, yang di bawah pengaruh gairah seksual, memenuhi diri mereka dengan darah. Pembengkakan inilah yang memberikan sensasi saat melakukan penetrasi. Dengan demikian, otak membutuhkan aliran darah ke organ yang bersangkutan, yang juga memiliki efek meningkatkan detak jantung dan mempercepat pernapasan.

Apa yang juga menyatukan mereka adalah bahwa tidak ada satu cara untuk cum. Orgasme payudara ada misalnya pada wanita. Kenikmatan anal juga ada untuk kedua jenis kelamin, tetapi pria memiliki kekhasan: prostat. Masih terkadang tabu karena membutuhkan rangsangan dengan penetrasi anal, kenikmatan prostat akan jauh lebih dahsyat daripada kenikmatan penis.

Anda juga harus tahu bahwa hormon yang sama dilepaskan selama dan setelah berhubungan seks. Ini adalah dopamin (hormon motivasi yang mengundang kita untuk bercinta lagi), endorfin dan serotonin (hormon kebahagiaan dan kesejahteraan, endorfin juga memiliki kualitas penghilang rasa sakit) dan terakhir oksitosin, hormon keterikatan.

Orgasme pada pria dan orgasme pada wanita: apa perbedaannya?

Namun, perbedaan tetap ada. Mari kita bicara biji. Penis memiliki sekitar 6000 ujung saraf, sedangkan pada klitoris sekitar 8000. Secara anatomis, wanita adalah pemenang dalam hal sensasi.

Mereka juga pada durasi orgasme. Orgasme wanita berlangsung sekitar dua puluh detik sedangkan pria berlangsung antara tiga dan sepuluh detik.

Namun frekuensinya tidak sama. Wanita menikmati lebih sedikit daripada pria dalam jajak pendapat. Atau lebih tepatnya, wanita heteroseksual. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan oleh The Journal of Sexual Medicine pada tahun 2014 dan dilakukan pada 2.850 orang lajang, para peneliti memperkirakan bahwa “wanita lesbian memiliki kemungkinan yang jauh lebih tinggi untuk mengalami orgasme daripada wanita heteroseksual atau biseksual.”

Ini dijelaskan oleh visi phallocentric tentang seks heteroseksual, khususnya seputar penetrasi.

Kami tidak mengatakan bahwa wanita tidak menyukai seks penetrasi, kami mengatakan bahwa memiliki jalan lain untuk penetrasi secara otomatis menyangkal semua kemungkinan kenikmatan seksual, dan tidak selalu memungkinkan seorang wanita untuk mencapai nirwana ini.

Banyak penelitian telah menyelidiki durasi hubungan seksual. Hasilnya beragam, tetapi berkisar sekitar 5 hingga 7 menit atau lebih. Di sisi lain, penelitian tentang waktu untuk mencapai orgasme pada wanita menunjukkan bahwa mereka membutuhkan 13 hingga 20 menit (rata-rata diambil dari berbagai penelitian). Apakah kamu melihat masalahnya?

Jadi, jika wanita lesbian lebih menikmati, ini dijelaskan “dengan durasi hubungan yang dua kali lebih lama antara lesbian daripada dalam pasangan heteroseksual”, jelas para ilmuwan dari saluran YouTube Asap Science.

Multiple orgasme, perbedaan utama antara wanita dan pria?

Jadi ada angkanya, tapi ada juga anatominya. Kami belum berbicara tentang ejakulasi. Baik itu persamaan maupun perbedaan. Sebuah kesamaan, karena wanita dan pria bisa ejakulasi. Kesamaan juga, karena kita cenderung menganggap ejakulasi dan orgasme sebagai hal yang sama. Ini salah, baik pada pria maupun wanita. Perbedaannya terletak sama pada tingkat statistik: ejakulasi selama hubungan seksual jauh lebih sering pada pria daripada pada wanita. Ini jauh lebih dikenal, dan mungkin menjadi penghalang bagi wanita yang tahu bahwa mereka rentan terhadapnya dan tidak berani membiarkan diri mereka pergi tidur.

Perbedaan terbesar masih pada kemampuan wanita untuk mengalami beberapa kali orgasme, yaitu beberapa kali orgasme berturut-turut, dengan waktu yang sangat singkat di antara masing-masing. Ini anatomis: jika klitoris terisi darah, ia tidak segera pergi setelah orgasme. Oleh karena itu, klitoris tetap bersemangat.

Namun, bagi pria, darah meninggalkan tubuh kavernosa, oleh karena itu penis, setelah orgasme, yang menyebabkan ereksi turun. Sebelum bisa mengalami orgasme penis baru, maka diperlukan waktu tertentu. Kecuali Anda melanjutkan dengan kesenangan prostat, tentu saja.


Hari Orgasme Sedunia untuk Perdamaian


Sumber bacaan: CleverlySmart, Medical News Today, Romper, Science Alert

Sumber foto: 20413274 via Pixabay

Jessica Saya suka menulis, memotret, memasak, melukis atau bermain musik. Saya ingin tahu dan ingin mempelajari budaya baru dengan cara memperluas wawasan saya seperti halnya perjalanan dan berkunjung ke museum-museum.

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *