Gejala COVID | Urutan Munculnya Gejala COVID

3 min read

Gejala covid

Gejala COVID

Apa gejala COVID yang pertama? Seseorang yang terinfeksi virus mungkin mengalami batuk kering, demam, dan kelelahan dini. Gejala ini muncul secara bertahap pada beberapa individu, mengalami batuk ringan pada awalnya. Orang lain tidak menderita tanda-tanda ini meskipun mereka masih tertular. Kami kemudian berbicara tentang pasien “tanpa gejala”, yang membuat deteksi penyakit jauh lebih sulit.

Gejala COVID Menurut: paling umum, kurang umum dan yang serius

Gejala COVID yang paling umum:

  • demam
  • batuk kering
  • lelah

Gejala COVID yang kurang umum:

  • kekakuan
  • sakit tenggorokan
  • diare
  • konjungtivitis
  • sakit kepala
  • kehilangan bau atau rasa
  • ruam, atau perubahan warna pada jari tangan atau kaki

Untuk orang lanjut usia, orang-orang di sekitar mereka mungkin melihat kemunduran mendadak dalam kondisi umum mereka, penampilan atau penurunan kapasitas mental, keadaan kebingungan, terjatuh berulang kali, perburukan yang cepat dari penyakit yang sudah diketahui.

Gejala COVID yang serius:

  • kesulitan bernapas atau sesak napas
  • perasaan sesak atau nyeri di dada
  • kehilangan kemampuan bicara atau motorik
  • Kesulitan bernapas

Jika Anda mengalami gejala yang parah, segera temui ahli kesehatan. Sebelum pergi ke dokter atau fasilitas kesehatan Anda, selalu hubungi mereka melalui telepon.

Orang dengan gejala ringan yang dinyatakan sehat harus mencari pengobatan di rumah.

Rata-rata, dibutuhkan lima hingga enam hari untuk gejala muncul pada orang yang terinfeksi virus. Namun, periode ini bisa diperpanjang hingga empat belas hari.

Urutan Munculnya Gejala COVID

Peneliti dari University of Southern California telah menerbitkan studi tentang Frontiers in Public Health, tentang munculnya gejala pertama Covid-19. Ini adalah penemuan yang dapat membantu memungkinkan deteksi dan pengobatan lebih dini untuk banyak pasien. Mereka tampaknya terwujud dalam urutan tertentu:

  • Demam di atas 100,4 °F (38 °C) selama dua atau tiga hari
  • Batuk
  • Nyeri otot
  • Mual
  • Diare

Ilmuwan membandingkan analisis ini dengan flu. Untuk yang terakhir, batuk yang keluar lebih dulu, tidak seperti Covid-19 yang pertama kali menyebabkan demam tinggi. Pengumpulan informasi berlangsung pada bulan Februari 2020 di Cina, ketika negara itu paling parah terkena penyakit di dunia. 55.000 kasus yang dikonfirmasi digunakan dalam pengembangan penelitian ini.

Baca juga ? Corona Rapid Test | Test Rapid Covid 19 & Penjelasan

Bagaimana cara membedakan flu dari Covid-19?

Ketika kita bangun di pagi hari dan menghadapi serangkaian bersin atau hanya pilek, kita dapat dengan sangat cepat mengaitkan gejala ini dengan virus corona dan bukan dengan flu biasa. Namun, satu elemen yang sangat penting harus memungkinkan Anda untuk membedakan keduanya dan mencegah Anda pergi ke dokter: demam.

Covid-19, kecuali Anda adalah kasus asimtomatik, awalnya harus menyebabkan demam tinggi lebih dari 38 °C. Meskipun flu biasa dapat menyebabkan sedikit demam, seringkali Anda tidak mengalami gejala ini, tetapi hanya rasa lelah ringan yang tidak mengganggu aktivitas sehari-hari. Pilek biasa dapat atau juga harus menyebabkan sakit tenggorokan, bersin, hidung tersumbat dan / atau pilek, gejala yang seharusnya muncul lebih lambat daripada dengan Covid, yang membuatnya muncul secara tiba-tiba. Perhatikan juga bahwa bersin bukanlah gejala yang terbukti dari virus corona atau bahkan pilek.

Apakah pilek merupakan gejala Covid?

Iya dan tidak. Memang, sulit untuk mengetahui apakah pilek adalah gejala sebenarnya dari virus corona. Memang gejala ini cukup sering terjadi pada banyak orang ketika mereka bangun dan bukan berarti Anda mengidap COVID-19 atau benar-benar sakit. Di sisi lain, jika yang terakhir ini disertai dengan beberapa penyakit lain seperti batuk, demam, bahkan gangguan pernapasan, ya, pilek bisa menjadi gejala ringan virus corona.

Apakah demam dan nyeri tubuh merupakan gejala virus corona?
Seperti halnya flu musiman, demam dan nyeri tubuh adalah gejala yang sangat umum dari Covid-19. Tingkat demam bervariasi dari satu individu ke individu lainnya, tetapi umumnya virus corona menyebabkan demam lebih tinggi dari 38 °. Jika ingin melawan demam atau nyeri, pilih parasetamol daripada obat antiradang dan ibuprofen, yang dicurigai memperburuk gejala virus corona. Jika ragu, tetap di rumah dan hubungi dokter Anda.

Apakah indra penciuman yang hilang merupakan gejala COVID-19? Apa yang harus saya lakukan jika indra penciuman saya hilang?

Semakin banyak bukti menunjukkan bahwa indera penciuman yang hilang, yang secara medis dikenal sebagai anosmia, mungkin merupakan gejala COVID-19. Ini tidak terlalu mengherankan, karena infeksi virus adalah penyebab utama hilangnya indra penciuman, dan COVID-19 disebabkan oleh virus. Tetap saja, hilangnya penciuman dapat membantu dokter mengidentifikasi orang yang tidak memiliki gejala lain, tetapi mungkin terinfeksi virus COVID-19 – dan yang mungkin tanpa disadari menulari orang lain.

Selain COVID-19, hilangnya penciuman juga bisa diakibatkan oleh alergi serta virus lain, termasuk rhinovirus penyebab flu biasa. Jadi anosmia saja tidak berarti Anda mengidap COVID-19. Penelitian sedang dilakukan untuk mendapatkan jawaban yang lebih pasti tentang seberapa umum anosmia pada orang dengan COVID-19, pada titik mana setelah infeksi terjadi kehilangan penciuman, dan bagaimana membedakan hilangnya penciuman yang disebabkan oleh COVID-19 dengan hilangnya penciuman yang disebabkan oleh alergi. , virus lain, atau penyebab lainnya.

Sampai kami tahu lebih banyak, beri tahu dokter Anda segera jika Anda merasa tidak dapat mencium. Ia mungkin meminta Anda untuk diuji dan mengisolasi diri.

Sumber bacaan: Cleverly Smart

Sumber foto: Pixabay

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.