Hantu Petit Trianon | Versailles 1901 | Aktivitas Paranormal

Hantu Petit Trianon | Versailles 1901

Hantu Petit Trianon atau perjalanan aneh dalam waktu… 2 wisatawan Moberly dan Jourdain; saat mengunjungi Versailles pada tahun 1901… Sebuah perjalanan melalui waktu. Inilah yang akan dialami dua turis Inggris pada musim panas 1901, di gang-gang taman Istana Versailles.

Hantu Petit Trianon atau hantu Versailles mengacu pada pengalaman yang hidup pada tahun 1901 di taman Petit Trianon oleh dua wanita Inggris yang menganggapnya aktivitas paranormal. Meskipun parapsikolog sejak awal meragukan keaslian retrovision mereka, buku mereka yang berjudul An Adventure, diterbitkan pada tahun 1911, benar-benar sukses dan menjadi bagian dari legenda Versailles dan Marie Antoinette.

Istana Versailles – Trianon, Dusun Ratu – Kunjungan ke Chateau de Versailles

Namun cerita hantu lain dari pikiran yang kurang jelas? Bukan: kedua wanita itu sama sekali bukan seorang yang memiliki kekuatan magis. Charlotte Anne Moberly, 55, adalah kepala sekolah wanita di Universitas Oxford, dan Eleanor Frances Jourdain, 38, seorang guru. Apa yang akan mereka alami, perjalanan temporal yang nyata ke istana Louis XVI dan Marie-Antoinette, akan menjadi subjek dari sebuah buku, An Adventure, yang dirilis pada tahun 1911.

Perasaan yang hampir supranatural

Kami 10 Agustus 1901. Charlotte Anne Moberly bergabung dengan temannya Eleanor Frances Jourdain, di Paris, tempat tinggalnya, untuk kunjungan wisata ke Istana Versailles dan tamannya. Panas, cuacanya gerah.

Setelah berjalan melewati Aula Cermin dan berbagai ruangan di istana Louis XIV, kedua wanita itu menuju Petit Trianon. Mereka tersesat dan menjelajah ke taman. Cuaca mendung dan langit memberi mereka kesan yang hampir supranatural. Badai petir, kata beberapa orang. “Alam semesta dengan pintu terbuka karena kesalahan” tulis Jean Cocteau dalam kata pengantar edisi bahasa Prancis dari cerita ini, pada tahun 1959, sekarang berjudul Les fantômes du Trianon.

Tersesat di taman, kedua turis itu terkejut dengan pakaian tukang kebun yang terlihat di pinggir jalan: meskipun musim panas, mereka mengenakan mantel panjang dan tricorn. Kemudian, mereka melihat seorang gadis muda dan mungkin ibunya dalam kostum periode.

Petit Trianon dan Hameau de la Reine (Dusun Marie Antoinette) terletak di tengah taman Istana Versailles

Menjelajah lebih dan lebih ke taman, kunjungan mereka mengambil aspek pedesaan yang jauh lebih sedikit: Charlotte dan Eleanor bertemu dengan tatapan mengancam seorang pria, juga dalam pakaian kuno, tetapi yang wajahnya beracun. Seorang pria berjubah, digambarkan sebagai tinggi, tampan, dengan rambut keriting di bawah topi kemudian menunjukkan arah kepada mereka: kita harus pergi ke rumah ini yang jendelanya ditutup di tengah hari, terletak di ujung jalan. Di halaman, seorang wanita, yang menggambar dengan damai dalam gaun dan topi putih, mengangkat kepalanya. Kedua wanita itu merasa sakit. Dengan cepat, seorang pria mengintervensi, dan menunjukkan kepada mereka cara untuk menemukan jalan kembali.

Hantu Marie Antoinette

Beberapa jam kemudian, mereka membangkitkan kunjungan aneh mereka dan melakukan sensasi yang begitu aneh. Namun, tidak, tidak ada kontes hari itu. Tapi desas-desus itu telah beredar selama berabad-abad: hantu Marie-Antoinette berjalan di gang-gang Versailles yang ditumbuhi pepohonan. Setelah penelitian yang menyedihkan dan kunjungan yang lebih tenang kali ini, mimpi aneh ini terbentuk: mereka telah mengalami perjalanan melalui waktu, mimpi nyata yang terjaga.

Marie Antoinette, wanita publik | Istri Louis XVI

Salah satu jalan tidak ada selama bertahun-tahun, salah satu pintu telah dikutuk selama berabad-abad, pria dengan wajah beracun terlihat seperti Comte de Vaudreuil, punggawa dan wanita, duduk di rumput, sepertinya berhubungan dengan lukisan karya Adolf Ulrik Wertmüller yang subjeknya tidak lain adalah Marie-Antoinette.

Baca juga: Marie Antoinette, wanita publik | Istri Louis XVI

Ketika petualangan mereka diterbitkan pada tahun 1911, Charlotte dan Eleanor menerima sambutan yang sangat beragam: sebagian pers tidak memberi mereka pujian, yang lain, lebih populer, membedah perselingkuhan dan dengan demikian membangkitkan rasa ingin tahu banyak turis, yang bahkan hari ini mencari gang misterius yang mengarah ke Marie-Antoinette.

Latar belakang 2 turis: Moberly dan Jourdain

Mereka adalah salah satu pelopor pendidikan tinggi perempuan di Inggris dan menerbitkan petualangan mereka dengan nama pena; identitas asli mereka tidak terungkap sampai kematian mereka.

Charlotte Anne Moberly, yang dikenal sebagai Annie Moberly, (16 September 1846 – 7 Mei 1937), nama pena: Elisabeth Morison, adalah putri dari mantan kepala sekolah Winchester College, yang saat itu menjadi profesor Oxford sebelum menjadi uskup Salisbury. Dia menjabat sebagai sekretarisnya selama 20 tahun sebelum dipilih pada tahun 1886 sebagai kepala sekolah St. Hugh’s Hall, perguruan tinggi ketiga Universitas Oxford untuk wanita, yang baru-baru ini didirikan oleh Elizabeth Wordsworth, keponakan besar penyair William Wordsworth. Dia adalah teman dari suffragist Clara Mordan. 10 dalam keluarga dari 15 anak, legenda kadang-kadang menjadikannya putri ke-7 dari putra ke-7, mendapat manfaat dari karunia kewaskitaan yang diberikan oleh tradisi populer tertentu kepada anak semacam ini.

Eleanor Frances Jourdain (1863-1924), nama pena: Frances Lamont, adalah anak tertua dari 10 bersaudara dari Pastor Francis Jourdain, vikaris Ashbourne (Derbyshire), keturunan Huguenot Prancis. Dia sendiri adalah lulusan Oxford Girls’ College. Dia menjadi guru dan mendirikan sekolahnya sendiri (Corran) di Watford (Hertfordshire). Pada saat materi, dia tinggal di Paris, di mana dia menyewa sebuah apartemen di 270 boulevard Raspail dengan prospek menampung siswa di sana untuk masa studi. Annie Moberly datang untuk menawarkan bantuan di St Hugh. Dia secara efektif menjadi wakil kepala sekolah pada tahun 1902, kemudian pensiunan kepala sekolah Annie Moberly pada tahun 1915. Dia adalah penulis tujuh buku tentang sastra dan teater. Otoritasnya menjadi berlebihan pada akhir hari-harinya dan dia harus menghadapi pengunduran diri sebagian besar timnya sesaat sebelum kematiannya.

Interpretasi Hantu Petit Trianon

Hipotesis dari dua protagonis perselingkuhan adalah bahwa mereka memiliki akses ke sisa-sisa ingatan yang ditinggalkan oleh Marie-Antoinette selama hari-hari yang sangat emosional. Listrik (badai listrik dilaporkan di Prancis pada hari kunjungan) ditawarkan sebagai elemen fasilitasi. Setelah berdiskusi dengan Society for Psychical Research, mereka akhirnya memutuskan untuk menerbitkan pada tahun 1911 catatan kunjungan mereka, yang disajikan sebagai penelitian, dengan nama Elisabeth Morison dan Frances Lamont. An Adventure (diterbitkan ulang pada tahun 1913 dan 1924) mencapai kesuksesan tertentu dengan 11.000 eksemplar terjual pada tahun 1913. Eksperimen ini dibahas dalam The Journal of Parapsychology, The Journal of American Society for Psychical Research, The Journal for Psychical Research in London dan Proceedings of the Masyarakat Penelitian Psikis di London.

Memang, terlepas dari pujian dari Society for Psychical Research atas upaya investigasi mereka, kesalahan historis segera diketahui dan hipotesis kebingungan karena faktor psikologis dan fisik (panas, kelelahan) dengan cepat diangkat. . Sebagai tanggapan, Miss Morison dan Lamont menerbitkan empat akun (masing-masing dua) yang telah mereka tulis untuk dicatat, satu tidak lama setelah kejadian (antara 25 dan 28 November 1901), yang lain beberapa saat kemudian (Desember 1901-Januari 1902) , disertai dengan peta menelusuri kembali jalan mereka, deskripsi kostum, karakter dan lanskap dan musik yang didengar. Mereka bersikeras bahwa mereka telah melihat barang-barang dari abad ke-18 yang mereka tidak tahu ada sebelum penelitian mereka. Insiden Trianon bukanlah penglihatan paranormal pertama atau terakhir mereka.

Kasus tersebut, yang telah diadopsi oleh masyarakat umum sebagai unsur romantis dan eksotis dari cerita rakyat supranatural, mendapatkan minat baru di kalangan parapsikolog setelah kematian dua protagonis. Identitas mereka yang sebenarnya telah terungkap, reputasi mereka di dunia akademik menghidupkan kembali studi. Pada tahun 1950 W.H. Salter, setelah dengan hati-hati meninjau korespondensi mereka dengan Society for Psychical Research, menyimpulkan bahwa rincian yang disebutkan dalam akun 1901 sebenarnya telah ditambahkan pada tahun 1906 dan merupakan hasil penelitian selanjutnya. Disarankan bahwa mereka hanya bertemu dengan aktor berkostum dan ingin terlalu mempercayai cerita mereka.

Baca juga: Penyakit Mental (Gangguan Jiwa) | Daftar Penyakit Gangguan Psikologis | Macam-Macam Jenis Penyakit Mental dan Contohnya

Namun, pada tahun 1950-an parapsikologi Prancis masih tertarik dengan kasus ini. Les Fantômes du Trianon diterbitkan pada tahun 1959 dengan kata pengantar oleh Jean Cocteau dan pengantar oleh Robert Amadou. Guy Lambert, seorang ahli sejarah Paris, mengusulkan masa pemerintahan Louis XV, tepatnya tahun 1774, daripada akhir masa pemerintahan Louis XVI sebagai masa yang dianggap masa lalu. Beberapa, memperhatikan bahwa paviliun yang diambil untuk Kuil Cinta menyerupai paviliun Cina yang terkenal di dalam pipa, percaya bahwa kedua wanita Inggris itu mengingat jejak salah satu tukang kebun Versailles, Antoine Richard. Di sisi penjelasan rasional, Philippe Jullian menyarankan dalam biografinya tentang Robert de Montesquiou bahwa kedua wanita Inggris itu akan bertemu dengan kelompok hubungan yang biasa dipimpin oleh aristokrat di taman Versailles untuk perjalanan dengan kostum periode.

Baca juga: Psikosis| Penjelasan, Penyebab, Gejala dan Perawatan

Penafsiran yang berbeda didasarkan pada semacam retrovision dari dua wanita Inggris. Namun, perlu logis dalam menerima bahwa retrovisi ini tentu disertai dengan “anti-revisi” dari para tokoh yang ditemui. Jika kedua wanita Inggris itu dilihat oleh karakter yang berbicara kepada mereka, mereka seharusnya memperhatikan bahwa pakaian mereka bukan dari waktu mereka, kecuali bahwa gaun panjang abad kedelapan belas tidak jauh berbeda dari pakaian awal abad kedua puluh. Jika petualangan seperti ini dialami oleh wanita muda dari awal abad ke-21, pakaian mereka akan menandai pikiran karakter yang bertemu yang akan menuliskan pertemuan ini. Namun, kami tidak memiliki kesaksian tertulis, sampai terbukti bersalah.

“Kami juga sering menertawakan mereka, tentu saja, tetapi yang sangat luar biasa adalah bahwa lebih dari lima puluh tahun kemudian, kami menemukan di perpustakaan kota Versailles, di sejumlah arsip yang sedikit digunakan, rencana telah ditemukan menunjukkan Paviliun Cina yang persis sesuai dengan deskripsi yang mereka berikan pada tahun 1907.” Franck Ferrand, “les pieds dans le plat”, 27 November 2013.

Smber bacaan: Cleverly Smart, Chateau de Versailles

Sumber foto: Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-06-20T14:45:51+07:00 Juni 20th, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment