fbpx

Psikosis – Penjelasan, Penyebab, Gejala dan Perawatan

Pengertian Psikosis

Psikosis adalah kondisi pikiran yang tidak normal yang mengakibatkan kesulitan menentukan apa yang nyata dan apa yang tidak.

Psikosis merupakan gejala, bukan penyakit, dan itu lebih umum daripada yang Anda kira.

Gejala mungkin termasuk keyakinan salah (delusi) dan melihat atau mendengar hal-hal yang tidak dilihat atau didengar orang lain (halusinasi).

Gejala lain mungkin termasuk ucapan dan perilaku tidak koheren yang tidak sesuai untuk situasi tersebut. Mungkin juga ada masalah tidur, penarikan sosial, kurangnya motivasi, dan kesulitan melakukan kegiatan sehari-hari.

Seperti apa rasanya psikosis?

Anda mungkin mengalami tanda-tanda peringatan yang tidak jelas sebelum gejala psikosis dimulai. Tanda-tanda peringatan dapat mencakup depresi, kecemasan, perasaan “berbeda” atau perasaan seperti pikiran Anda telah dipercepat atau melambat. Ada 2 jenis gejala psikosis: gejala positif dan gejala negatif.

Apakah perilaku psikosis?

Gangguan psikotik adalah gangguan mental berat yang menyebabkan pemikiran dan persepsi tidak normal. Orang dengan psikosis kehilangan kontak dengan kenyataan. Dua gejala utama adalah delusi dan halusinasi.  Orang dengan gangguan bipolar mungkin juga memiliki gejala psikotik.
 

Gejala Psikosis

Tanda Peringatan Dini Sebelum Psikosis

Psikosis dini jarang datang tiba-tiba. Biasanya, seseorang memiliki perubahan bertahap dan tidak spesifik dalam pikiran dan persepsi, tetapi tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Tanda-tanda peringatan dini bisa sulit dibedakan dari perilaku remaja atau dewasa muda. Meskipun tanda-tanda seperti itu seharusnya tidak menyebabkan kekhawatiran, mereka mungkin mengindikasikan perlunya mendapatkan penilaian dari dokter.

Mendorong orang untuk mencari bantuan untuk psikosis dini adalah penting. Keluarga seringkali menjadi orang pertama yang melihat tanda-tanda awal psikosis dan orang pertama yang mengatasi masalah mencari pengobatan. Namun, kesediaan seseorang untuk menerima bantuan sering kali diperumit oleh delusi, ketakutan, stigma, dan perasaan tidak tenang. Dalam hal ini, keluarga dapat menemukan situasinya sangat sulit, tetapi ada strategi keterlibatan untuk membantu mendorong seseorang untuk mencari bantuan.

Sangat penting untuk mendapatkan bantuan dengan cepat karena perawatan dini memberikan harapan terbaik untuk pemulihan dengan memperlambat, menghentikan dan mungkin membalikkan efek psikosis. Tanda-tanda peringatan dini meliputi:

  • Penurunan nilai atau kinerja pekerjaan yang mengkhawatirkan.
  • Kesulitan berpikir jernih atau berkonsentrasi.
  • Kecurigaan atau ketidaknyamanan dengan orang lain.
  • Penurunan perawatan diri atau kebersihan pribadi.
  • Menghabiskan lebih banyak waktu sendirian daripada biasanya.
  • Emosi yang kuat, tidak pantas, atau tidak memiliki perasaan sama sekali.

 

Psikosis - Penjelasan, Penyebab, Gejala dan Perawatan

Psikosis – Penjelasan, Penyebab, Gejala dan Perawatan. Ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

 

Tanda Psikosis Dini Atau Episode Pertama

Menentukan dengan tepat kapan episode pertama psikosis dimulai bisa sulit, tetapi tanda-tanda dan gejala-gejala ini sangat mengindikasikan suatu episode psikosis:

  • Mendengar, melihat, mencicipi atau mempercayai hal-hal yang tidak dimiliki orang lain.
  • Pikiran atau keyakinan yang gigih dan tidak biasa yang tidak dapat dikesampingkan terlepas dari apa yang orang lain yakini.
  • Emosi yang kuat dan tidak pantas atau tidak ada emosi sama sekali.
  • Mundur atau tidak mau berhubungan dari keluarga atau teman.
  • Penurunan tiba-tiba dalam perawatan diri.
  • Kesulitan berpikir jernih atau berkonsentrasi.

Tanda-tanda peringatan seperti itu seringkali menunjuk pada kesehatan seseorang yang memburuk, dan evaluasi fisik dan neurologis dapat membantu menemukan masalahnya. Seorang profesional kesehatan mental yang melakukan evaluasi psikologis dapat menentukan apakah kondisi kesehatan mental terlibat dan membahas langkah-langkah selanjutnya. Jika psikosis adalah gejala dari kondisi kesehatan mental, tindakan dini membantu menjaga kehidupan tetap pada jalurnya.

Psikosis

Psikosis mencakup serangkaian gejala tetapi biasanya melibatkan salah satu dari 2 pengalaman utama ini:

  • Halusinasi adalah melihat, mendengar atau merasakan hal-hal yang tidak ada di sana, seperti yang berikut:
    • Suara pendengaran (halusinasi pendengaran).
    • Sensasi aneh atau perasaan yang tidak bisa dijelaskan.
    • Melihat sekilas benda atau orang yang tidak ada atau distorsi.
  • Delusi adalah keyakinan kuat yang tidak konsisten dengan budaya seseorang, tidak mungkin benar dan mungkin tampak tidak rasional bagi orang lain, seperti yang berikut:
    • Percaya kekuatan eksternal mengendalikan pikiran, perasaan dan perilaku.
    • Percaya bahwa ucapan sepele, peristiwa atau objek memiliki makna yang lebih atau makna pribadi.
    • Mengira Anda memiliki kekuatan khusus, sedang dalam misi khusus atau bahkan Anda adalah Tuhan.

 

Pengobatan

Pengobatan dini psikosis, terutama selama episode pertama, mengarah pada hasil terbaik. Yang berarti, jika terdeteksi lebih dini, kondisi tersebut lebih cepat membaik.

Penelitian telah menunjukkan keberhasilan yang signifikan dengan menggunakan pendekatan perawatan yang disebut Coordinated Speciality Care (CSC). CSC menggunakan tim profesional kesehatan dan spesialis yang bekerja dengan seseorang untuk membuat rencana perawatan pribadi berdasarkan tujuan hidup sambil melibatkan anggota keluarga sebanyak mungkin.

CSC (Coordinated Speciality Care) memiliki komponen utama berikut:

  • Manajemen kasus.
  • Dukungan keluarga dan pendidikan.
  • Psikoterapi.
  • Manajemen obat-obatan.
  • Pendidikan dan pekerjaan yang didukung.
  • Dukungan rekan.

Perawatan Psikosis

Perawatan tradisional untuk psikosis melibatkan psikoterapi dan pengobatan. Beberapa jenis terapi telah berhasil membantu individu belajar mengelola kondisi mereka. Selain itu, obat menargetkan gejala dan membantu mengurangi dampaknya.

Diagnosis psikosis

Diagnosis penyakit mental memerlukan pengecualian penyebab potensial lainnya. Pengujian dapat dilakukan untuk memeriksa penyakit sistem saraf pusat, racun, atau masalah kesehatan lainnya sebagai penyebabnya.
 

Penyebab

Para peneliti masih belajar tentang bagaimana dan mengapa psikosis berkembang, tetapi beberapa faktor kemungkinan terlibat. Kita tahu bahwa remaja dan dewasa muda berisiko lebih tinggi mengalami episode psikosis karena perubahan hormon di otak mereka selama masa pubertas. Psikosis memiliki banyak penyebab berbeda. Ini termasuk penyakit mental, seperti skizofrenia atau gangguan bipolar, kurang tidur, beberapa kondisi medis, obat-obatan tertentu, dan obat-obatan seperti alkohol atau ganja.

Beberapa faktor yang dapat berkontribusi terhadap psikosis:

  • Genetika. Banyak gen dapat berkontribusi pada perkembangan psikosis, tetapi hanya karena seseorang memiliki gen, bukan berarti mereka akan mengalami psikosis. Penelitian yang sedang berlangsung akan membantu kita lebih memahami gen mana yang berperan dalam psikosis.
  • Trauma. Peristiwa traumatis seperti kematian, perang, atau serangan seksual dapat memicu episode psikotik. Jenis trauma — dan usia seseorang — memengaruhi apakah suatu peristiwa traumatis akan mengakibatkan psikosis.
  • Penggunaan zat. Penggunaan ganja, LSD, amfetamin dan zat lain dapat meningkatkan risiko psikosis pada orang yang sudah rentan.
  • Penyakit atau cedera fisik. Cidera otak traumatis, tumor otak, stroke, HIV dan beberapa penyakit otak seperti Parkinson, Alzheimer, dan demensia kadang-kadang dapat menyebabkan psikosis.
  • Kondisi kesehatan mental. Kadang-kadang psikosis adalah gejala dari kondisi seperti skizofrenia, gangguan skizoafektif, gangguan bipolar atau depresi.

 
Semua Yang Harus Anda Ketahui Tentang Skizofrenia

Suatu kombinasi dari faktor genetika dan faktor lingkungan memainkan peranan dalam perkembangan skizofrenia. Seseorang dengan sejarah skizofrenia dalam keluarga yang menderita psikosis transien atau pembatasan diri memiliki kemungkinan 20–40% untuk didiagnosis satu tahun kemudian. Berikut adalah penyebab Skizofrenia: genetika, lingkungan, penyalahgunaan obat / narkoba, faktor seperti hipoksia dan infeksi, atau stres dan malagizi pada ibu hamil. Baca selanjutnya: Penyebab Skizofrenia Beserta Contohnya
 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
 
Sumber bacaan: Nami.org, HeretoHelp

                      
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-06-20T15:11:14+07:00 Juni 18th, 2019|Lainnya, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment