PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

HPV+: Memahami Human Papillomavirus dan Risiko Terkaitnya

3 min read

Pengertian HVP (Human Papillomavirus): Risiko, Penularan, dan Pencegahannya

Human Papillomavirus atau HPV adalah infeksi menular seksual umum yang mempengaruhi pria dan wanita. Sementara sebagian besar kasus Human Papillomavirus tidak menimbulkan gejala apapun, beberapa jenis virus dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, termasuk kanker.

Human PapillomaVirus (atau HPV) adalah virus DNA kecil yang sangat umum, yaitu terdapat di sejumlah besar jaringan tubuh. Saat ini terdapat lebih dari 200 varietas, 120 diantaranya telah diidentifikasi dan diurutkan.

Jika Anda baru saja didiagnosis dengan HPV atau ingin tahu tentang risiko yang terkait dengan virus tersebut, penting untuk mendidik diri sendiri dan mengambil langkah proaktif untuk melindungi kesehatan Anda. Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi apa itu HPV, bagaimana penularannya, dan risiko yang terkait dengan HPV+.

Apa itu HPV?

Human Papillomavirus adalah virus yang menginfeksi kulit dan selaput lendir, dan ditularkan melalui kontak seksual. Ada lebih dari 100 jenis HPV, dan sebagian besar tidak menimbulkan gejala atau masalah kesehatan, beberapa jenis dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Bagaimana cara penularan HPV?

HPV terutama menyebar melalui kontak seksual, termasuk seks vaginal, anal, dan oral. Itu juga dapat menyebar melalui kontak kulit ke kulit selama aktivitas seksual, bahkan jika tidak ada penetrasi atau ejakulasi. HPV dapat ditularkan bahkan ketika orang yang terinfeksi tidak memiliki gejala atau luka yang terlihat.

Di mana Anda menemukan Human Papillomavirus?

Virus ini dapat ditemukan di kulit tetapi juga di selaput lendir, terutama alat kelamin. Tergantung pada virus dan lokasi anatomi di mana mereka diamati, Human Papillomavirus yang berbeda dapat menyebabkan lesi jinak atau ganas. Dengan demikian mereka dapat menjadi penyebab kutil (untuk yang ditemukan pada kulit), kutil atau papiloma yang merupakan tumor jinak paling sering pada selaput lendir.

Namun, beberapa Human Papillomavirus, yang disebut risiko onkogenik tinggi, dapat menyebabkan kanker (khususnya untuk HPV mukosa). Kanker yang diduga diinduksi oleh HPV adalah kanker serviks, vagina, vulva, penis, tenggorokan (amandel), dan anus. Porsi keterlibatan virus ini berkisar dari hampir 100% (serviks) hingga 30-40% (amandel).

Apa saja risiko yang terkait dengan HPV+?

Sementara sebagian besar kasus HPV tidak menyebabkan masalah kesehatan, beberapa jenis virus dapat menyebabkan perkembangan kanker. HPV bertanggung jawab atas hampir semua kasus kanker serviks, serta sejumlah besar kasus kanker dubur, penis, dan tenggorokan. Orang dengan HPV+ juga berisiko lebih tinggi terkena kutil kelamin.

Apa yang dapat Anda lakukan jika Anda memiliki HPV+?

Jika Anda telah didiagnosis dengan HPV+, penting untuk mengambil langkah proaktif untuk melindungi kesehatan Anda. Ini mungkin termasuk pemeriksaan rutin dan pemeriksaan untuk memantau tanda-tanda kanker, serta mempraktikkan seks aman untuk mengurangi risiko penularan virus ke orang lain.

Vaksin HPV juga sangat efektif untuk mencegah penularan virus dan mengurangi risiko berkembangnya kanker terkait Human Papillomavirus. Vaksin ini direkomendasikan untuk pria dan wanita, dan paling efektif bila diberikan sebelum aktivitas seksual dimulai.

Siapa yang berisiko terkena Human Papillomavirus?

Siapa pun yang aktif secara seksual dapat tertular Human Papillomavirus, tanpa memandang usia, jenis kelamin, atau orientasi seksual. Namun, perilaku tertentu dapat meningkatkan risiko terkena virus, termasuk memiliki banyak pasangan seksual, memulai aktivitas seksual di usia muda, dan melakukan hubungan seks tanpa kondom.

Apa saja gejala HPV?

Kebanyakan orang dengan HPV tidak mengalami gejala apa pun, itulah sebabnya virus ini sering disebut sebagai infeksi “diam”. Namun, beberapa jenis HPV dapat menyebabkan kutil kelamin, yang mungkin muncul sebagai benjolan atau kelompok kecil di area genital atau anus. Strain virus lain dapat menyebabkan perubahan sel abnormal, yang dapat dideteksi melalui pemeriksaan rutin kanker serviks.

Bagaimana HPV didiagnosis?

HPV biasanya didiagnosis melalui tes Pap rutin atau tes HPV. Selama tes Pap, penyedia layanan kesehatan Anda akan mengumpulkan sel dari leher rahim Anda untuk mencari kelainan atau perubahan pertumbuhan sel. Tes Human Papillomavirus memeriksa keberadaan HPV di sel-sel serviks. Jika Anda memiliki HPV, penyedia layanan kesehatan Anda dapat merekomendasikan tes atau skrining tambahan untuk memantau tanda-tanda kanker.

Bagaimana pengobatan Human Papillomavirus?

Tidak ada obat untuk Human Papillomavirus, tetapi dalam banyak kasus, virus akan hilang dengan sendirinya tanpa menimbulkan masalah kesehatan.

Jika Anda memiliki kutil kelamin, penyedia layanan kesehatan Anda dapat merekomendasikan opsi perawatan untuk menghilangkannya, termasuk obat topikal atau prosedur untuk membekukan atau menghilangkan kutil.

Jika Anda memiliki perubahan sel yang tidak normal, penyedia layanan kesehatan Anda dapat merekomendasikan pengujian atau prosedur lebih lanjut untuk memantau atau menangani perubahan tersebut.

Detil:

Perawatan bertujuan untuk menghilangkan lesi yang terlihat. Pemberantasan virus adalah ilusi. Tidak ada perawatan yang memiliki keunggulan signifikan dibandingkan yang lain. Metode yang digunakan tergantung pada lokasi dan jenis lesi.

Tempat penting harus diberikan untuk perawatan yang diterapkan sendiri. Kutil kelamin dapat diobati dengan krim, dibakar dengan nitrogen, laser, atau ekstraksi lokal. Seringkali pengobatan dilakukan untuk alasan estetika, karena kondiloma ini tidak menimbulkan risiko kanker. Untuk kutil, perawatannya bersifat lokal atau bedah. Tindak lanjut mungkin diperlukan atau tidak tergantung pada jumlah kutil yang akan diobati. Frekuensi tindak lanjut diatur oleh dokter kulit. Tumbuh kutil sering kambuh.

Lesi prakanker memerlukan pemeriksaan tambahan: kolposkopi dan biopsi jika perlu. Tindak lanjut dilakukan oleh spesialis.

Kutil datar akan diobati dengan pembedahan. Jika terjadi lesi kanker atau pra-kanker, penatalaksanaan merupakan tanggung jawab ginekolog untuk lesi serviks, spesialis THT untuk lokasi orofaringeal, atau proktologis untuk lokasi anus.

Vaksinasi

Vaksinasi direkomendasikan untuk anak perempuan dan laki-laki muda berusia antara 9 dan 13 tahun dan untuk mengejar ketinggalan dari usia 14 hingga 19 tahun.

Laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki (MSH) dapat divaksinasi hingga dan termasuk usia 26 tahun,

Itu diindikasikan untuk pencegahan:

  • Lesi prakanker dan kanker serviks, vulva, vagina dan anus,
  • Kutil kelamin (condyloma acuminata) disebabkan oleh jenis Human Papillomavirus tertentu.
  • Vaksinasi tidak menggantikan skrining untuk lesi prakanker dan kanker serviks dengan apusan serviks, termasuk pada wanita yang divaksinasi.

Vaksinasi menjadi lebih efektif bila orang belum terpapar risiko infeksi Human Papillomavirus.

Kesimpulan

Kesimpulannya, Human Papillomavirus adalah infeksi menular seksual umum yang dapat menimbulkan konsekuensi kesehatan yang serius. Penting untuk mendidik diri sendiri tentang risiko yang terkait dengan HPV+ dan mengambil langkah proaktif untuk melindungi kesehatan Anda.

Dengan mempraktikkan seks aman dan mendapatkan vaksinasi, Anda dapat secara signifikan mengurangi risiko terkena masalah kesehatan terkait Human Papillomavirus.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Human Papillomavirus dan risiko terkait, silakan kunjungi situs web Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC): https://www.cdc.gov/hpv/index.html.

Sumber bacaan: CleverlySmart, NHS UK, European Centre for Disease Prevention and Control (ECDC)


Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.


Penyakit dari A – Z – Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Solusi, Pencegahan, Saran

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *