fbpx

Penyakit Kelamin atau Penyakit Menular Seksual pada Wanita Pria | Contoh Penyakit yang ditularkan melalui hubungan seksual

Contoh penyakit yang ditularkan melalui hubungan seksual – Infeksi penyakit menular seksual

Penyakit yang bisa ditularkan secara seksual adalah yang berhubungan dengan kelamin. Penyakit seksual menular adalah infeksi yang berpindah dari satu orang ke orang lain melalui kontak seksual. Penyebab IMS adalah bakteri, parasit, ragi / jamur dan virus. Ada lebih dari 20 jenis Penyakit Menular Seksual, termasuk:
 

1. Sifilis

Disebut juga penyakit raja singa, penyakit kelamin infeksi menular secara seksual yang disebabkan oleh bakteri spiroset Treponema pallidum sub-spesies pallidum. Rute utama penularannya melalui kontak seksual; infeksi ini juga dapat ditularkan dari ibu ke janin selama kehamilan atau saat kelahiran, yang menyebabkan terjadinya sifilis kongenital. Penyakit lain yang diderita manusia yang disebabkan oleh Treponema pallidum termasuk frambusia atau patek (subspesies pertenue), pinta (sub-spesies carateum) dan bejel (sub-spesies endemicum).

Tahap awal sifilis biasanya menyebabkan tanpa rasa sakit. Terkadang hal itu menyebabkan pembengkakan di kelenjar getah bening di dekatnya. Jika Anda tidak mengobatinya, sifilis biasanya menyebabkan ruam kulit yang tidak gatal, sering di tangan dan kaki Anda. Banyak orang tidak memperhatikan gejala selama bertahun-tahun. Gejala bisa hilang dan kembali lagi.

Luka yang disebabkan oleh sifilis membuat lebih mudah untuk mendapatkan atau memberi seseorang HIV saat berhubungan seks. Jika Anda hamil, sifilis dapat menyebabkan cacat lahir, atau Anda bisa kehilangan bayi Anda. Dalam kasus yang jarang terjadi, sifilis menyebabkan masalah kesehatan yang serius dan bahkan kematian.

Sifilis mudah disembuhkan dengan antibiotik jika Anda menangkapnya lebih awal. Penggunaan kondom lateks yang benar sangat mengurangi, namun tidak sepenuhnya menghilangkan, risiko menangkap atau menyebarkan sifilis.
 

Bercak-bercak pada kulit luar yang terlihat dalam berbagai ukuran di sifilis pustular, terutama lesi berukuran besar

Bercak-bercak pada kulit luar yang terlihat dalam berbagai ukuran di sifilis pustular, terutama lesi berukuran besar.  Sumber foto: Internet Archive Book Images, via Wikimedia Commons

 

2. Kencing Nanah (Gonorrhea)

Penyakit kelamin yang bisa terjadi pada pria maupun wanita. Disebut juga penyakit kencing nanah atau Gonorrhea.

Hal ini paling sering terjadi pada orang dewasa muda. Bakteri yang menyebabkan gonore dapat menginfeksi saluran kelamin, mulut atau anus. Anda bisa terkena gonore saat berhubungan seks dengan vagina, oral atau anal dengan pasangan yang terinfeksi. Seorang wanita hamil bisa menyebarkannya ke bayinya saat melahirkan.

Gonore tidak selalu menimbulkan gejala. Pada pria, gonore bisa menyebabkan rasa sakit pada saat buang air kecil. Jika tidak diobati, bisa menyebabkan masalah dengan prostat dan testikel (buah zakar).

Pada wanita, gejala awal gonore sering ringan. Nantinya, bisa menyebabkan perdarahan pada saat menstruasi dan nyeri saat kencing. Jika tidak diobati, bisa menyebabkan penyakit radang panggul, yang menyebabkan masalah kehamilan dan ketidaksuburan.

Dokter Anda akan mendiagnosis gonore dengan tes laboratorium. Pengobatannya dengan antibiotik. Penggunaan kondom lateks yang benar dapat menguranginya risiko menangkap atau menyebarkan gonore, namun tidak dapat menghilangkannya.
 

Kencing nanah gonorrhea

Penyakit kelamin: kencing nanah gonorrhea. Keluarnya cairan putih dan lesi pada penis sebagai indikasi gonore. Sumber foto: CDC / Wikimedia

 

3. Infeksi HIV dan AIDS

Ini membahayakan sistem kekebalan tubuh Anda dengan menghancurkan sel darah putih yang melawan infeksi. AIDS adalah singkatan dari acquired immunodeficiency syndrome. Ini adalah tahap akhir dari infeksi HIV. Tidak semua orang dengan HIV dapat mengembangkan AIDS.

HIV paling sering menyebar melalui hubungan seks tanpa kondom dengan orang yang terinfeksi. Ini juga bisa menyebar dengan berbagi jarum suntik atau melalui kontak dengan darah orang yang terinfeksi. Ibu hamil bisa memberikannya pada bayi mereka selama kehamilan atau persalinan.

Tanda pertama infeksi HIV bisa berupa kelenjar getah bening bengkak dan gejala seperti flu. Ini mungkin datang dan pergi dalam dua sampai empat minggu. Gejala parah mungkin tidak muncul sampai berbulan-bulan atau bertahun-tahun kemudian.

Tes darah bisa mengetahui apakah Anda terinfeksi HIV.

Pada awal tahun 1980an, ketika epidemi HIV / AIDS dimulai, pasien jarang tinggal lebih lama dari beberapa tahun. Tapi hari ini, ada banyak obat yang efektif untuk melawan infeksi dan orang dengan HIV memiliki kehidupan yang lebih lama dan lebih sehat.

Ada 5 jenis obat utama untuk HIV:

  • Penghambat reverse transcriptase (RT) – mengganggu langkah kritis selama siklus hidup HIV dan mencegah virus membuat salinan dirinya sendiri.
  • Protease inhibitor – mengganggu protein yang digunakan HIV untuk membuat partikel virus menular.
  • Penghambat fusi – menghalangi virus memasuki sel tubuh.
  • Integrase inhibitor – menghambat enzim HIV perlu membuat salinan dirinya sendiri.
  • Kombinasi multidrug – menggabungkan dua atau lebih jenis obat menjadi satu.

Obat-obatan ini membantu orang yang terkena dengan penyakit HIV, tapi tidak sempurna. Mereka tidak menyembuhkan HIV / AIDS. Orang dengan infeksi HIV masih memiliki virus di tubuh mereka. Mereka masih dapat menyebarkan HIV ke orang lain melalui hubungan seks tanpa kondom dan berbagi jarum suntik, bahkan saat mereka minum obat-obatan mereka.
 

Ilustrasi siklus hidup pada AIDS

Ilustrasi siklus hidup AIDS. HIV memasuki limfosit-T di mana virus kehilangan amplop luarnya, melepaskan RNA dan reverse transcriptase-nya. Sumber foto: National Cancer Institute / Wikimedia

 

4. Klamidia  (Chlamydia)



Chlamydia adalah penyakit kelamin yang menular secara seksual yang umum terjadi. Hal ini disebabkan oleh bakteri yang disebut Chlamydia trachomatis. Ini bisa menulari pria dan wanita. Wanita bisa mendapatkan klamidia di leher rahim, rektum atau tenggorokan. Pria bisa mendapatkan klamidia di uretra (di dalam penis), rektum atau tenggorokan.

Anda bisa mendapatkan klamidia saat berhubungan seks oral, vaginal, atau anal dengan seseorang yang memiliki infeksi. Seorang wanita juga bisa melahirkan klamidia pada bayinya saat melahirkan.

Jika Anda pernah menderita klamidia dan dirawat di masa lalu, Anda bisa terinfeksi kembali jika Anda melakukan hubungan seks tanpa kondom dengan seseorang yang memilikinya.

Klamidia lebih sering terjadi pada orang muda, terutama wanita muda. Anda lebih mungkin mendapatkannya jika Anda tidak menggunakan kondom secara konsisten atau jika Anda memiliki banyak pasangan.

Apa saja gejala klamidia?

Chlamydia biasanya tidak menimbulkan gejala apapun. Jadi Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda memilikinya. Orang dengan chlamydia yang tidak memiliki gejala, tetap bisa meneruskan penyakitnya ke orang lain. Jika Anda memiliki gejala, mereka mungkin tidak muncul sampai beberapa minggu setelah Anda berhubungan seks dengan pasangan yang terinfeksi.

Gejala klamidia pada wanita:

  • Pengeluaran lendir vagina yang tidak normal, yang mungkin berbau kuat.
  • Sensasi terbakar saat buang air kecil.
  • Nyeri saat bersenggama.
  • Jika infeksi menyebar, Anda mungkin mendapatkan sakit perut bagian bawah, nyeri saat berhubungan seks, mual atau demam.

Gejala klamidia pada pria:

  • Pengeluaran lendir cairan putih dari penis.
  • Sensasi terbakar saat buang air kecil.
  • Terasa terbakar atau gatal di sekitar pembukaan mulut penis.
  • Nyeri dan bengkak pada salah satu atau kedua buah zakar / pelir (meski ini jarang terjadi).
  • Jika klamidia menginfeksi rektum (pada pria atau wanita), hal ini dapat menyebabkan nyeri rektum, pengeluaran lendir dan / atau pendarahan.

Ada tes laboratorium untuk mendiagnosa klamidia. Jika Anda pergi ke laboratorium, mereka mungkin meminta Anda untuk memberikan sampel urin. Bagi wanita, terkadang menggunakan (atau meminta Anda untuk menggunakan) kapas untuk mendapatkan sampel dari vagina Anda untuk menguji terkenanya klamidia atau tidak.

Antibiotik akan menyembuhkan infeksi. Anda mungkin mendapatkan perawatan dengan obat antibiotik atau Anda mungkin perlu minum obat setiap hari selama 7 hari. Antibiotik tidak dapat memperbaiki kerusakan permanen yang disebabkan oleh penyakit ini.

Untuk mencegah penyebaran penyakit ini kepada pasangan Anda, sebaiknya Anda tidak melakukan hubungan seks sampai infeksi telah sembuh. Jika Anda mendapat antibiotik dosis satu kali, Anda harus menunggu 7 hari setelah minum obat untuk melakukan hubungan seks lagi. Jika Anda harus minum obat setiap hari selama 7 hari, Anda seharusnya tidak melakukan hubungan seks lagi sampai Anda selesai mengkonsumsi semua dosis obat Anda.

Adalah hal yang umum untuk mendapatkan infeksi berulang, jadi Anda harus menjalani tes lagi sekitar 3 bulan setelah perawatan.
 

Klamidia penyakit kelamin

Radang serviks pada wanita dari infeksi klamidia yang ditandai dengan peluruhan serviks mukopurulen, kemerahan, dan peradangan. Sumber foto: Wikimedia

 

5. Herpes genitali (Genital herpes)

Kebanyakan orang dengan herpes genital tidak tahu mereka memiliki penyakit ini, sehingga tingkat diagnostik secara signifikan meremehkan terjangkitnya. Penyakit ini dapat menular melalui kontak langsung, hubungan seksual, seks oral atau dari ibu pada bayinya.

Genital herpes adalah penyakit infeksi menular seksual (IMS) yang disebabkan oleh virus herpes simpleks (HSV). Hal ini dapat menyebabkan penyakit kelamin luka pada area genital atau rektum, pantat dan paha. Anda bisa mendapatkannya dari hubungan seks vaginal, anal atau oral dengan seseorang yang memilikinya. Virus bisa menyebar meski luka tidak ada. Ibu juga bisa menginfeksi bayi mereka saat melahirkan.

Gejala herpes disebut wabah. Anda biasanya terkena luka di dekat daerah dimana virus tersebut masuk ke dalam tubuh. Luka adalah lecet pada kulit yang pecah dan menjadi menyakitkan, lalu kemudian bisa sembuh. Terkadang orang tidak tahu mereka memiliki herpes karena mereka tidak memiliki gejala atau gejala yang sangat ringan. Virus ini bisa lebih serius pada bayi yang baru lahir atau pada orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah.

Wabah berulang sering terjadi, terutama pada tahun pertama. Seiring waktu, Anda mendapatkan mereka lebih jarang dan gejalanya menjadi lebih ringan. Virus tetap tinggal di tubuh Anda seumur hidup.
 

GenitalGerpes

Herpes genitali penyakit kelamin pada kelamin pria. Sumber foto: [CC0], via Wikimedia Commons


 
Ada tes yang bisa mendiagnosis herpes genital. Tidak ada obatnya. Namun, obat-obatan dapat membantu mengurangi gejala, mengurangi wabah dan menurunkan risiko penyebaran virus ke orang lain. Penggunaan kondom lateks yang benar dapat menguranginya, namun tidak dapat menghilangkan risiko terkjangkitnya atau menyebarkan herpes.
 

6. Trikomoniasis (Trichomonas vaginalis)

Trichomoniasis adalah penyakit kelamin yang menular secara seksual yang disebabkan oleh parasit. Anda mendapatkannya melalui hubungan seksual dengan pasangan yang terinfeksi. Banyak orang tidak memiliki gejala apapun. Jika Anda mengalami gejala, biasanya terjadi dalam 5 sampai 28 hari setelah terinfeksi.

Hal ini dapat menyebabkan vaginitis atau inflamasi pada wanita. Gejalanya meliputi:

  • Cairan berwarna kuning-hijau atau abu-abu keluar dari vagina.

  • Ketidaknyamanan saat berhubungan seks.

  • Bau vagina.

  • Menyakitkan pada saat buang air kecil.

  • Gatal di dalam atau di dekat vagina.

Kebanyakan pria tidak memiliki gejala. Jika mereka memilikinya, mereka mungkin memiliki keputihan dari penis dan buang air kecil yang menyakitkan atau sulit dan ejakulasi.

Tes laboratorium bisa mengetahui apakah Anda memiliki infeksi. Pengobatannya dengan antibiotik. Jika Anda terinfeksi, Anda dan pasangan Anda harus diobati. Penggunaan kondom lateks yang benar sangat mengurangi, namun tidak menghilangkan, risiko menangkap atau menyebarkan trikomoniasis. Biasanya pengobatan terdiri atas metronidazole dan tinidazole.
 

Penyakit kelamin Trichomonas vaginalis

Penyakit kelamin Trichomonas Vaginalis. Vagina yang terinfeksi. Sumber foto: Wikipedia

 

7. Human papillomaviruses (HPV)

Adalah sekelompok virus. Mereka dapat menyebabkan kutil pada berbagai bagian tubuh Anda. Ada lebih dari 200 jenis. Sekitar 40 dari jenis tersebut mempengaruhi alat kelamin. Mereka menyebar melalui kontak seksual dengan pasangan yang terinfeksi. Beberapa dari mereka bisa membuat Anda berisiko terkena kanker.

Ada dua kategori HPV yang ditularkan secara seksual. HPV berisiko rendah dapat menyebabkan kutil kelamin. HPV berisiko tinggi dapat menyebabkan berbagai jenis kanker:

Penggunaan kondom lateks yang benar akan mengurangi terjangkitnya HPV, namun tidak sepenuhnya menghilangkan risiko terjangkitnya atau menyebarkan HPV. Vaksin dapat melindungi terhadap beberapa jenis HPV, termasuk beberapa yang dapat menyebabkan kanker.
 

8. Hepatitis B dan C

Virus hepatitis B

Penularannya tidak semudah virus hepatitis A. Virus hepatitis B ditularkan melalui darah atau produk darah. Penularan biasanya terjadi di antara para pemakai obat yang menggunakan jarum suntik bersama-sama, atau di antara mitra seksual (baik heteroseksual maupun pria homoseksual).

Ibu hamil yang terinfeksi oleh hepatitis B bisa menularkan virus kepada bayi selama proses persalinan. Hepatitis B bisa ditularkan oleh orang sehat yang membawa virus hepatitis B. Di daerah Timur Jauh dan Afrika, beberapa kasus hepatitis B berkembang menjadi hepatitis menahun, sirosis dan kanker hati.

Virus hepatitis C

Menyebabkan minimal 80% kasus hepatitis akibat transfusi darah. Virus hepatitis C ini paling sering ditularkan melalui pemakai obat yang menggunakan jarum bersama-sama. Jarang terjadi penularan melalui hubungan seksual. Untuk alasan yang masih belum jelas, penderita “penyakit hati alkoholik” seringkali menderita hepatitis C.

Metode utama penularan di negara maju adalah melalui penggunaan narkoba suntik. Di negara berkembang metode penularan utamanya adalah melalui transfusi darah dan prosedur medis yang tidak aman serta berhubungan intim tanpa kondom lateks.

Vaksinasi virus hepatitis

Vaksin tersedia untuk pencegahan hepatitis A dan B yang merupakan vaksin tunggal ataupun vaksin gabungan. Kekebalan terhadap Hepatitis A mencapai 99-100% sebulan setelah menerima vaksin yang ke-2 kalinya (vaksin yang kedua 6 bulan kemudian setelah yang pertama). Vaksin hepatitis A tidak boleh digunakan untuk yang berusia di bawah satu tahun. Vaksin Hepatitis B telah tersedia sejak tahun 1986 dan telah diterapkan sedikitnya pada 177 program nasional imunisasi untuk anak-anak. Kekebalan terjadi pada lebih 95% anak-anak dan dewasa muda yang menerima 3 dosis rekombinan vaksin, sebulan setelah vaksin yang ketiga (jadwal vaksinasi adalah 0, 1 bulan dan 6 bulan).

Sampai saat ini tidak ada vaksin yang tersedia untuk hepatitis C, namun beberapa vaksin saat ini dalam pengembangan.
 

9. Syankroid

Syankroid atau chancroid adalah penyakit kelamin yang menular secara seksual yang ditandai dengan rasa nyeri pada alat kelamin. Chancroid diketahui menyebar dari satu orang ke individu lainnya melalui hubungan seksual. Chancroid adalah infeksi bakteri yang disebabkan oleh Haemophilus ducreyi. Penyakit ini terutama ditemukan pada negara berkembang, berhubungan dengan pekerja seks komersial dan klien mereka.
 

Syankroid penyakit kelamin menular

Syankroid penyakit kelamin menular. Sumber foto: CDC / Wikimedia

 

10. Pubic Lice (Kutu Pubis) dan Scabies (Kudis)

Pubic Lice (Kutu Kemaluan)

Pubic Lice (Kutu Pubis) adalah bentuk kutu yang hidup di rambut di area genital dan kadang-kadang di area tubuh lainnya yang berambut kasar, seperti ketiak atau alis.

Kutu kemaluan (Pthirus pubis) adalah serangga parasit kecil yang dapat menempati area berambut di tubuh manusia, umumnya di rambut kemaluan. Parasit ini hidup dengan cara menghisap darah melalui kulit, dan dapat menimbulkan rasa gatal pada area yang dijangkitinya.

Mereka biasanya disebarkan melalui kontak seksual, meskipun mereka juga kadang-kadang dapat ditularkan oleh sprei dan pakaian yang terinfeksi. Gejalanya meliputi gatal di area genital dan kutu atau telur yang terlihat.

Anda harus tahu bahwa kutu pubis tidak sama dengan kutu kepala dan hampir tidak pernah menginfeksi rambut di kepala.

Scabies (Kudis)

Kudis adalah penyakit kulit menular yang tidak selalu menular secara seksual. Disebabkan oleh parasit Sarcoptes scabei, kudis menyebabkan ruam yang sangat gatal yang semakin memburuk di malam hari.11 Ruam paling sering ditemukan di lipatan kulit, seperti di antara jari-jari, di pergelangan tangan dan pergelangan kaki, dan di area genital. Kudis sangat menular, dan tungau dapat hidup untuk tubuh manusia.
 

Penyakit Kelamin Menular Seksual

Atau penyakit kelamin Adalah penyakit yang menyerang manusia dan binatang melalui transmisi hubungan seksual, seks oral dan seks anal. Istilah penyakit seksual menular seksual semakin banyak digunakan, karena memiliki cakupan pada orang yang mungkin terinfeksi dan menginfeksi orang lain dengan tanda-tanda kemunculan penyakit.

Sebagian besar penyakit kelamin mempengaruhi pria dan wanita, namun dalam banyak kasus, masalah kesehatan yang ditimbulkannya bisa lebih parah bagi wanita. Jika seorang wanita hamil mengalami IMS, hal itu dapat menyebabkan masalah kesehatan serius bagi bayi.

Penyakit menular seksual atau infeksi menular seksual (IMS) juga dapat ditularkan melalui jarum suntik, kelahiran dan menyusui. Infeksi penyakit menular seksual telah diketahui selama ratusan tahun lamanya.
 

Cara Mencegah Penyebaran Penyakit Kelamin Seksual Menular

Untuk mencegah penyakit menular seksual atau infeksi menular seksual (IMS), selalu hindari seks dengan siapa saja yang memiliki luka genital, ruam,  atau gejala lainnya. Satu-satunya waktu seks tanpa kondom aman adalah jika Anda dan pasangan melakukan hubungan seks hanya satu sama lain dan jika sudah setidaknya 6 bulan sejak Anda masing-masing menjalani tes IMS negatif. Jika tidak, Anda harus:

  • Gunakan kondom lateks setiap kali berhubungan seks. Jika Anda menggunakan pelumas, pastikan itu berbasis air. Gunakan kondom untuk seluruh tindakan seks. Kondom tidak 100% efektif dalam mencegah penyakit atau kehamilan. Namun, mereka sangat efektif jika digunakan dengan benar. Pelajari cara menggunakan kondom dengan benar.

  • Hindari berbagi handuk atau pakaian dalam.

  • Cuci dan mandi sebelum dan sesudah hubungan intim.

  • Dapatkan vaksinasi untuk hepatitis B. Ini adalah serangkaian tiga tembakan.

  • Test untuk HIV.

  • Jika Anda memiliki masalah dengan penyalahgunaan obat-obatan atau alkohol, dapatkan bantuan. Orang yang sedang mabuk atau narkoba sering gagal melakukan hubungan seks yang aman.

  • Pertimbangkan bahwa tidak berhubungan seks adalah satu-satunya cara pasti untuk mencegah PMS.

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
 
Sumber bacaan: Patient Platform LimitedU.S. National Library of MedicineU.S. Department of Health & Human Services

Artikel ini terakhir kali di-update pada tanggal: 2/11/2019

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-11-02T15:19:41+07:00 Maret 27th, 2019|Sehat & Cantik, Top 10|0 Comments

Leave A Comment