Kanker Serviks atau Kanker Leher Rahim – Virus Papilloma Manusia

Kanker Serviks 

Kanker leher rahim atau disebut juga kanker serviks adalah sejenis kanker yang 99,7% disebabkan oleh human papilloma virus (HPV) onkogenik, yang menyerang leher rahim.

Kanker menjadi masalah di dunia, termasuk di Indonesia, karena jumlah penderitanya yang terus meningkat begitu pula dengan kematiannya. Kanker leher rahim dan kanker payudara merupakan dua jenis kanker tertinggi yang mengancam wanita di Indonesia. Pengobatan yang paling lazim adalah dengan pembedahan dan jika perlu dilanjutkan dengan kemoterapi maupun radiasi.

Hampir semua kasus kanker serviks disebabkan oleh human papilloma virus atau HPV. HPV adalah kumpulan jenis virus yang menyebabkan kutil di tangan, kaki, dan alat kelamin. Ada banyak jenis HPV yang sebagian besar adalah virus yang tidak berbahaya. Tapi ada beberapa jenis HPV yang mengganggu sel-sel leher rahim untuk bisa berfungsi secara normal dan akhirnya bisa memicu kanker.


Gejala kanker Serviks / Leher Rahim Wanita yang perlu Anda ketahui

Gejala kanker serviks tidak selalu jelas dan mungkin tidak menimbulkan gejala sama sekali sampai mencapai stadium lanjut.

1. Pendarahan yang tidak biasa pada vagina

Pada kebanyakan kasus, pendarahan vagina adalah gejala kanker serviks yang pertama. Biasanya terjadi setelah berhubungan seks.
Pendarahan pada waktu lain, selain periode bulanan (menstruasi) yang Anda harapkan, juga dianggap tidak biasa. Ini termasuk pendarahan setelah menopause (saat periode bulanan wanita berhenti). Kunjungi dokter umum Anda untuk mendapatkan saran jika Anda mengalami jenis pendarahan vagina yang tidak biasa.

2. Gejala lainnya

Gejala lain dari kanker serviks mungkin termasuk rasa sakit dan ketidaknyamanan saat berhubungan seks dan keputihan dengan bau yang tidak enak:

  • Cairan yang keluar tanpa berhenti dari vagina dengan bau yang aneh atau berbeda dari biasanya, berwarna merah muda, pucat, cokelat, atau mengandung darah.
  • Rasa sakit tiap kali melakukan hubungan seksual.
  • Perubahan siklus menstruasi tanpa diketahui penyebabnya, misalnya menstruasi yang lebih dari 7 hari untuk 3 bulan atau lebih, atau pendarahan dalam jumlah yang sangat banyak.

3. Gejala Kanker serviks dengan stadium lanjut

Jika kanker menyebar dari serviks Anda dan ke jaringan dan organ sekitarnya, hal itu dapat memicu berbagai gejala lain, termasuk:

  • Sembelit.

  • Darah dalam urin atau kencing Anda (hematuria).

  • Kehilangan kontrol kandung kemih (inkontinensia urin).

  • Sakit tulang.

  • Pembengkakan salah satu kaki Anda.

  • Nyeri hebat di sisi atau punggung Anda disebabkan oleh pembengkakan di ginjal Anda, terkait dengan kondisi yang disebut hydonrosfrosis.

  • Perubahan kebiasaan kandung kemih dan usus Anda.

  • Kehilangan selera makan.

  • Penurunan berat badan.

  • Kelelahan dan kekurangan energi.

Kanker Serviks / Leher Rahim Wanita tidak menular

Seseorang yang sehat tidak bisa “terkena” kanker dari seseorang yang memilikinya. Tidak ada bukti bahwa kontak dekat atau hal-hal seperti seks, berciuman, menyentuh, berbagi makanan atau menghirup udara yang sama bisa menyebarkan kanker dari satu orang ke orang lain.

Sel kanker dari satu orang pada umumnya tidak dapat hidup di tubuh orang sehat lainnya. Sistem kekebalan tubuh orang sehat mengenali sel asing dan dapat menghancurkannya, termasuk sel kanker dari orang lain.

Tetapi Anda harus tetap menghindari penyakit infeksi seksual menular lainnya.

Cara terbaik untuk menghindari penyakit infeksi menular seksual adalah dengan tidak melakukan hubungan seks. Jika Anda berhubungan seks, berlatih seks lebih aman, seperti menggunakan kondom dan membatasi jumlah pasangan seks yang Anda miliki.

Kondisi prakanker serviks

Kondisi prakanker serviks adalah perubahan sel-sel serviks yang membuatnya lebih mungkin menjadi kanker. Kondisi ini belum bersifat kanker, tetapi perubahan abnormal pada sel dapat berubah menjadi kanker serviks jika tidak ditangani. Kondisi serviks prakanker yang tidak diobati dapat membutuhkan waktu hingga 10 tahun atau lebih untuk berkembang menjadi kanker serviks, tetapi dalam kasus yang jarang terjadi, hal itu terjadi dalam waktu yang lebih singkat.

Kondisi prakanker serviks dimulai di area yang disebut zona transformasi. Di sinilah sel kolumnar (sejenis sel kelenjar) terus berubah menjadi sel skuamosa. Transformasi sel kolumnar menjadi sel skuamosa adalah proses normal, tetapi hal itu membuat sel lebih rentan terhadap efek human papillomavirus (HPV).

Jenis kondisi prakanker

Kondisi prakanker serviks dijelaskan berdasarkan tingkat kelainan tampilan sel yang terlihat di bawah mikroskop dan tingkat keparahan perubahan sel. Mereka dikelompokkan menurut jenis sel yang abnormal. Perubahan prakanker di serviks cukup umum terjadi.

Sel skuamosa abnormal

Kebanyakan dokter menggunakan sistem Bethesda untuk menggambarkan perubahan abnormal pada sel skuamosa di serviks yang disebut lesi intraepitel skuamosa (SIL). Sistem lain menggunakan istilah neoplasia intraepitel serviks (CIN) atau displasia serviks sebagai gantinya.

SIL adalah kelas rendah atau kelas tinggi. CIN adalah kelas 1, 2 atau 3.

SIL tingkat rendah (LSIL) sebanding dengan CIN 1. LSIL hanya mempengaruhi sel-sel yang berada di atau dekat permukaan lapisan serviks. Displasia serviks ringan, dan sel-selnya telah mengalami perubahan yang membuatnya hanya sedikit berbeda dari sel normal.

SIL tingkat tinggi (HSIL) sebanding dengan CIN 2 dan 3. Perubahan sel lebih dalam di lapisan serviks. Displasia serviks sedang atau parah dan sel-selnya dianggap lebih abnormal.

Dalam kasus HSIL, sel menunjukkan perubahan ukuran dan bentuk yang ditandai, sehingga terlihat berbeda dari sel normal. CIN 2 adalah displasia sedang sampai berat. CIN 3 adalah displasia parah dan juga termasuk karsinoma in situ. Semakin tinggi nilainya, semakin besar risiko kanker.

Sel kelenjar abnormal

Sel kelenjar atipikal (AGC) dan adenokarsinoma in situ (AIS) ditandai dengan perubahan sel kelenjar di serviks. Kelainan sel kelenjar tidak dinilai tetapi dijelaskan menggunakan Sistem Bethesda.

AGC berarti sel tidak terlihat normal. Perubahan pada sel-sel ini meningkatkan risiko berkembang menjadi kanker atau mungkin berarti ada kanker yang mendasari.

AIS berarti bahwa sel kanker preinvasif telah terlihat, yaitu belum menyebar ke jaringan yang lebih dalam dari leher rahim atau ke jaringan di sekitarnya.

Faktor risiko

Infeksi human papillomavirus (HPV) adalah faktor risiko utama perubahan prakanker pada serviks. Merokok dan sistem kekebalan yang lemah meningkatkan kemungkinan infeksi HPV tidak akan hilang dengan sendirinya dan berkembang menjadi kondisi prakanker pada serviks.

Gejala

Perubahan prakanker pada serviks biasanya tidak menimbulkan tanda atau gejala apa pun. Hasil tes Pap yang abnormal seringkali merupakan tanda pertama bahwa sel-sel tertentu di serviks tidak normal. Inilah mengapa penting untuk melakukan tes Pap secara teratur.

Diagnostik

Jika hasil tes Pap tidak normal, Anda akan menjalani tes lebih lanjut untuk menyingkirkan atau mendiagnosis kondisi prakanker atau kanker serviks. Ulasan mungkin termasuk ini:

Tes Pap lagi beberapa bulan kemudian (biasanya 6 bulan) jika perubahannya sedikit
tes HPV, yang terkadang dilakukan pada sampel sel serviks yang diambil selama tes Pap
kolposkopi dan biopsi area mana pun yang tampak tidak normal
kuretase endoserviks, untuk mengangkat sel dari saluran endoserviks biasanya selama kolposkopi
Cari tahu lebih lanjut tentang tes Pap, kolposkopi dan biopsi.

Perawatan

Kebanyakan wanita yang dirawat karena kondisi serviks prakanker memiliki prognosis yang sangat baik dan kondisi ini tidak akan pernah berkembang menjadi kanker serviks.

Kelainan serviks ringan seringkali hilang dengan sendirinya dan kembali ke kehidupan normal tanpa pengobatan.

Kelainan yang lebih parah lebih mungkin berkembang menjadi kanker serviks, terutama jika tidak diobati untuk waktu yang lama. Sulit untuk memprediksi mana yang akan berkembang menjadi kanker serviks invasif, jadi pengobatan biasanya dimulai segera setelah didiagnosis.

Pilihan pengobatan untuk perubahan prakanker di serviks mungkin termasuk yang berikut ini:

  • loop teknik eksisi bedah listrik (LEEP: loop electrosurgical excision technique) atau jenis biopsi kerucut lainnya
  • cryosurgery
  • operasi laser
  • histerektomi

Tumor non-kanker pada serviks

Tumor serviks non-kanker (jinak) adalah benjolan yang tidak menyebar ke bagian tubuh lain (tidak bermetastasis). Tumor non-kanker biasanya tidak mengancam nyawa. Biasanya diangkat dengan operasi dan biasanya tidak kembali (kembali).

Polip serviks

Polip serviks adalah tumor serviks non-kanker yang paling umum. Sebagian besar polip tidak bersifat kanker, tetapi beberapa dapat bersifat kanker (ganas).

Polip serviks paling sering muncul pada wanita di atas usia 20 tahun. Jarang terjadi pada wanita muda yang belum mendapatkan menstruasi. Ini adalah massa merah yang mirip dengan jari. Ini dimulai di saluran endoserviks (bagian yang menghubungkan rahim ke vagina) dan bisa maju ke dalam vagina.

Polip serviks mungkin tidak menimbulkan gejala. Beberapa wanita mungkin mengalami perdarahan vagina yang tidak normal atau keputihan bervariasi dari kuning menjadi putih. Polip serviks dapat terdeteksi saat dokter melakukan pemeriksaan panggul dan tes Pap.

Anda biasanya tidak perlu merawat polip serviks. Jika besar, berdarah, atau terlihat tidak normal, bisa diangkat, biasanya dengan pemeriksaan panggul.

Kista Naboth

Kista Naboth adalah benjolan berisi lendir yang muncul di permukaan serviks. Kebanyakan wanita memiliki kista Naboth dan keberadaannya normal. Mereka biasanya terdeteksi selama pemeriksaan panggul rutin dan muncul sebagai massa kecil, halus, bulat atau sebagai benjolan di serviks.

Kista Naboth biasanya tidak memerlukan pengobatan. Dalam beberapa kasus, bisa tumbuh cukup besar untuk mengubah bentuk saluran serviks dan mempersulit pemeriksaan panggul. Pada titik ini, kista bisa dibuka untuk mengeluarkan lendir (drainase) atau bisa juga dikeluarkan.

Fibroma serviks

Fibroid serviks (miom) dimulai di jaringan otot di serviks. Kelihatannya seperti fibroid uterus, tetapi lebih jarang.

Ada kemungkinan fibroid serviks tidak menimbulkan gejala. Pendarahan vagina yang tidak normal adalah gejala yang paling umum. Nyeri bisa hadir saat berhubungan seks. Jika fibroid menjadi besar, mungkin sebagian menyumbat saluran kemih dan menyebabkan masalah buang air kecil seperti kebocoran atau retensi. Infeksi saluran kemih juga bisa muncul.

Fibroid serviks biasanya tidak perlu diobati kecuali jika menimbulkan gejala. Perawatan termasuk minum obat untuk mengontrol gejala atau menjalani operasi untuk mengangkat fibroid.

Jenis kanker Serviks / Leher Rahim Wanita

Dengan mendeteksi jenis kanker serviks yang diidap oleh pasien akan membantu proses pengobatannya dan penanganan yang tepat. Terdapat dua jenis kanker serviks, yaitu:

1. Karsinoma sel skuamosa

Jenis kanker serviks yang bermula pada sel-sel lapisan bagian luar leher rahim yang tipis dan datar (sel skuamosa) yang menonjol ke dalam vagina. Mayoritas kasus kanker serviks yang muncul adalah jenis ini.

2. Adenokarsinoma

Jenis kanker serviks yang bermula pada sel kelenjar berbentuk kolom pada saluran leher rahim.

Tumor kanker serviks

Tumor kanker serviks dapat menyerang dan menghancurkan jaringan di sekitarnya. Itu juga dapat menyebar (bermetastasis) ke bagian tubuh lainnya. Tumor kanker juga disebut tumor ganas.

Karsinoma sel skuamosa dan adenokarsinoma adalah tumor serviks yang paling umum. Jenis kanker serviks ini biasanya berkembang dari perubahan prakanker di dalam serviks yang disebabkan oleh infeksi human papillomavirus (HPV). Sebagian besar perubahan prakanker di serviks tidak berkembang menjadi kanker. Ketika mereka melakukannya, biasanya membutuhkan waktu beberapa tahun.

Karsinoma sel skuamosa

Kebanyakan kanker serviks adalah karsinoma sel skuamosa. Jenis kanker ini dimulai di sel skuamosa yang melapisi permukaan luar serviks, ekoserviks. Karsinoma sel skuamosa paling sering muncul di persimpangan skuamokolumnar. Wilayah ini juga disebut zona transformasi karena sel kolom terus berubah menjadi sel skuamosa, yang merupakan bagian dari proses normal.

Karsinoma sel skuamosa dapat bersifat keratinisasi atau non-keratin.

Keratinisasi berarti sel skuamosa berkembang menjadi massa (sarang) sel yang mengandung keratin (protein berserat yang resisten).
Non-keratinizing berarti sel skuamosa berkembang menjadi sarang sel yang tidak mengandung keratin.
Jenis karsinoma sel skuamosa yang jarang terjadi pada serviks termasuk karsinoma verukosa, karsinoma papiler, karsinoma papiler transisional, karsinoma kondilomatosa, karsinoma basaloid, dan karsinoma limfoepitel.

Adenokarsinoma

Kebanyakan kanker serviks lainnya adalah adenokarsinoma. Adenokarsinoma dimulai di sel kelenjar yang melapisi bagian dalam serviks, yang disebut endoserviks.

Adenokarsinoma musinosa adalah jenis adenokarsinoma serviks yang paling umum.
Adenokarsinoma endometrioid adalah jenis adenokarsinoma mirip kanker yang muncul di lapisan rahim.
Karsinoma sel bening dapat terjadi pada anak perempuan dari wanita yang mengonsumsi diethylstilbestrol (DES) selama kehamilan.
Jenis adenokarsinoma serviks yang jarang termasuk adenokarsinoma papiler serosa, adenokarsinoma papiler villoglandular, adenokarsinoma mesonefroid, dan adenokarsinoma mikrokistik endoserviks.

Karsinoma adenosquamous

Karsinoma adenosquamous terdiri dari campuran sel kelenjar dan sel skuamosa. Itu dapat mempengaruhi wanita dari segala usia.

Karsinoma sel vitreous adalah bentuk agresif dari karsinoma adenosquamous.

Tumor leher rahim yang langka

Tumor kanker serviks berikut ini jarang terjadi:

  • karsinoma sel kecil
  • karsinoma mukoepidermoid
  • karsinoma kistik adenoid
  • tumor campuran Müllerian ganas
  • karsinoma adenoid basal
  • tumor neuroektodermal primer
  • tumor desmoplastik sel bulat kecil
  • tumor karsinoid
  • tumor sel germinal primer
  • karsinoma neuroendokrin
  • limfoma ekstranodal primer
  • sarkoma
  • melanoma

Pencegahan Kanker Serviks

Tidak ada satu cara untuk benar-benar mencegah kanker serviks, namun ada beberapa hal yang bisa mengurangi risiko Anda untuk terkena kanker serviks / leher rahim wanita.

1. Bercinta / bersetubuh / seks yang lebih aman

Sebagian besar kasus kanker serviks terkait dengan infeksi dengan jenis virus papiloma manusia (HPV human papilloma virus) tertentu. HPV bisa disebarkan melalui seks tanpa kondom, jadi dengan menggunakan kondom bisa mengurangi risiko terkena infeksi. Namun, virus ini tidak hanya diteruskan melalui seks penetratif – dapat ditularkan melalui jenis kontak seksual lainnya, seperti kontak kulit ke kulit antara area genital dan dengan menggunakan mainan seks (sex toy).

Risiko terkena infeksi HPV dapat meningkat dengan melakukan hubungan seks dengan banyak pasangan, walaupun wanita yang hanya memiliki satu pasangan seksual juga tidak menutup kemungkinan untuk terkena infeksi HPV.

2. Skrining atau periksa di laboratorium untuk jenis kanker serviks

Skrining serviks secara rutin adalah cara terbaik untuk mengidentifikasi perubahan abnormal pada sel serviks pada tahap awal.
Wanita yang berusia 25-49 tahun sebaiknya melakukan untuk skrining setiap tiga tahun sekali. Wanita yang berusia 50-64 tahun ini diundang setiap lima tahun sekali. Bagi wanita yang berusia 65 tahun atau lebih, hanya mereka yang belum diskrining sejak berusia 50 tahun atau mereka yang baru melakukan tes abnormal, ditawarkan skrining.

Pastikan bahwa Dokter Anda memiliki jadwal rincian, alamat Anda terbaru, agar dapat terus mengingatkan Anda untuk melakukan pengecekan rutin. Meskipun Anda telah divaksinasi untuk HPV, Anda harus tetap menghadiri tes skrining serviks, arena vaksin tersebut tidak menjamin perlindungan atau proteksi terhadap kanker serviks.

Jika Anda telah diobati / operasi untuk perubahan sel-sel serviks yang abnormal, Anda dianjurkan untuk melakukan skrining lebih sering selama beberapa tahun setelah perawatan. Seberapa teratur Anda harus pergi akan tergantung pada seberapa parah perubahan sel.

Meskipun dapat mengidentifikasi sebagian besar perubahan sel abnormal pada serviks, skrining serviks tidak selalu 100% akurat. Oleh karena itu, Anda harus melaporkan gejala seperti pendarahan vagina yang “tidak biasa” ke Dokter Anda, bahkan jika Anda baru saja diuji atau di-skrining.

3. Vaksinasi kanker serviks

Pemerintah juga tengah mengintroduksi vaksin human papiloma virus (HPV) di siswi sekolah dasar di beberapa daerah. Vaksin HPV efektif untuk mencegah seseorang wanita terserang HPV yang akan membaeanya pada kanker serviks. Harapannya ke depan vaksin HPV tersebut bisa menjadi salah satu vaksin program nasional.

Meskipun vaksin HPV dapat secara signifikan mengurangi risiko kanker serviks, namun vaksin ini tidak menjamin bahwa Anda tidak akan mengembangkan kondisinya. Anda masih harus menjalani tes skrining serviks, bahkan jika Anda sudah mendapatkan vaksinnya.

Tes Pap adalah cara terbaik untuk menemukan perubahan sel serviks yang dapat menyebabkan kanker serviks. Tes Pap biasa hampir selalu menunjukkan perubahan sel ini sebelum mereka berubah menjadi kanker. Penting untuk ditindaklanjuti dengan dokter Anda setelah hasil tes Pap abnormal sehingga Anda dapat mengobati perubahan sel abnormal. Hal ini dapat membantu mencegah kanker serviks.

Faktor risiko kanker serviks

Faktor risiko adalah sesuatu, seperti perilaku, zat, atau kondisi yang meningkatkan risiko Anda terkena kanker. Kebanyakan kanker disebabkan oleh banyak faktor risiko. Faktor risiko terpenting dari kanker serviks adalah infeksi human papillomavirus (HPV), tetapi tidak selalu menyebabkan penyakit itu sendiri. Kita sekarang tahu bahwa faktor risiko lain (kofaktor) bekerja sama dengan HPV untuk meningkatkan risiko kanker serviks.

Mayoritas kanker serviks muncul pada wanita di bawah usia 50 tahun. Kanker serviks cenderung lebih banyak menyerang wanita keturunan Afrika daripada orang kulit putih. Tingkat kanker serviks juga cenderung lebih rendah pada wanita yang termasuk dalam komunitas agama tertentu, seperti biarawati Katolik dan wanita Amish atau Mormon. Ini mungkin karena sedikitnya pasangan seksual yang dimiliki para wanita ini, yang dapat mengurangi paparan mereka terhadap HPV.

Wanita dengan pendapatan rendah dan mereka yang berpendidikan rendah berisiko lebih besar terkena kanker serviks. Ini mungkin karena wanita tersebut tidak dites secara teratur atau karena mereka memiliki faktor risiko lain, seperti tingkat merokok yang lebih tinggi.

Kondisi prakanker serviks termasuk lesi intraepitel skuamosa (SIL). Ini bukan kanker, tapi terkadang bisa berubah menjadi kanker serviks jika tidak ditangani. Beberapa faktor risiko kanker serviks juga dapat menyebabkan kondisi prakanker tersebut. Cari tahu lebih lanjut tentang kondisi prakanker serviks.

Faktor risiko biasanya diurutkan dari yang paling penting hingga yang paling tidak penting. Tetapi dalam banyak kasus, tidak mungkin untuk menentukan peringkat mereka dengan kepastian absolut.

Faktor risiko
Ada bukti yang meyakinkan bahwa faktor-faktor berikut meningkatkan risiko Anda terkena kanker serviks.

Infeksi human papillomavirus (HPV)
Aktivitas seksual
Merokok
Pengiriman ganda
Infeksi human immunodeficiency virus (HIV)
Riwayat infeksi menular seksual (IMS)
Kontrasepsi oral
Diethylstilbestrol (DES)

Infeksi human papillomavirus (HPV)

Mayoritas wanita penderita kanker serviks pernah mengalami infeksi HPV di masa lalu. Tetapi memiliki infeksi HPV tidak berarti Anda akan menderita kanker serviks. Berbagai jenis HPV dapat menginfeksi serviks, tetapi hanya sedikit yang menyebabkan perubahan abnormal pada sel yang dapat berkembang menjadi kanker.

Cari tahu lebih lanjut tentang human papillomavirus (HPV).

Aktivitas seksual

Menjadi aktif secara seksual berarti lebih dari sekedar berhubungan seks dengan seseorang. Bisa jadi:

  • kontak kulit genital (kulit ke kulit);
  • seks oral.

Semua wanita yang pernah aktif secara seksual berisiko terkena kanker serviks karena aktivitas seksual dapat membuat mereka terpapar HPV. Jenis kanker ini jarang muncul pada wanita yang tidak pernah aktif secara seksual.

Menjadi aktif secara seksual di usia muda dapat meningkatkan risiko terkena kanker serviks. Peneliti percaya bahwa peningkatan risiko ini disebabkan oleh perubahan yang terjadi pada serviks selama masa pubertas yang membuat area ini lebih rentan terhadap cedera.

Jenis perilaku seksual tertentu meningkatkan risiko wanita terinfeksi HPV. Berhubungan seks dengan banyak pasangan dapat meningkatkan paparan HPV yang ditularkan secara seksual. Inilah sebabnya mengapa banyak pasangan seksual dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker serviks. Namun, seorang wanita dapat tertular HPV meskipun dia hanya memiliki satu pasangan seksual.

Wanita juga tampaknya berisiko lebih besar terkena kanker serviks jika pasangan pria mereka memiliki banyak pasangan seksual atau pasangan wanita dengan kanker serviks.

Merokok

Merokok membuat infeksi HPV lebih mungkin untuk tidak hilang dengan sendirinya. Jika infeksi HPV tidak kunjung sembuh, dapat menyebabkan pembentukan lesi intraepitel skuamosa, yang merupakan kondisi prakanker serviks, serta perkembangan kanker serviks rahim.

Beberapa kali melahirkan anak

Paritas adalah berapa kali seorang wanita melahirkan anak, atau melahirkan. Multiparitas, artinya melahirkan lebih dari satu kali, telah dikaitkan dengan risiko kanker serviks rahim pada wanita dengan infeksi HPV. Risiko ini meningkat seiring dengan berapa kali seorang wanita melahirkan. Tetapi risikonya tidak meningkat dengan jumlah persalinan tertentu.

Belum sepenuhnya dipahami bagaimana persalinan meningkatkan risiko kanker serviks. Ini mungkin karena perubahan hormonal yang terjadi selama kehamilan atau trauma pada serviks saat melahirkan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa wanita yang menjalani operasi caesar tidak berisiko tinggi terkena kanker serviks.

Infeksi human immunodeficiency virus (HIV)

Virus human immunodeficiency (HIV) melemahkan sistem kekebalan. Sistem kekebalan yang lemah meningkatkan risiko terkena infeksi lain, termasuk HPV. Memiliki sistem kekebalan yang lebih lemah juga meningkatkan risiko infeksi HPV tidak kunjung sembuh. HIV meningkatkan risiko perubahan prakanker pada sel serviks akan berkembang menjadi kanker serviks.

Wanita HIV-positif berisiko lebih tinggi mengembangkan kanker serviks, dan sel prakanker berubah menjadi kanker lebih cepat pada wanita HIV-positif dibandingkan pada wanita HIV-negatif.

Riwayat infeksi menular seksual (IMS)

Chlamydia trachomatis adalah sejenis bakteri. Ini menyebar melalui kontak seksual dan dapat menginfeksi saluran kelamin wanita. Wanita dengan infeksi HPV dan klamidia memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker serviks. Para peneliti percaya bahwa peradangan berkepanjangan yang disebabkan oleh klamidia mempersulit tubuh untuk menyingkirkan infeksi HPV, terutama jika infeksi klamidia mengikuti satu sama lain.

Virus herpes simplex tipe 2 juga disebut human herpesvirus 2 atau HHV-2. Infeksi HHV-2 juga dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker serviks pada wanita dengan HPV.

Kontrasepsi oral

Kontrasepsi oral biasa disebut dengan pil. Penggunaan kontrasepsi oral jangka panjang dapat meningkatkan risiko infeksi HPV berkembang menjadi kanker serviks. Risiko ini tampaknya tidak terkait dengan adanya infeksi HPV. Wanita yang menggunakan kontrasepsi oral selama lebih dari 5 tahun tampaknya paling mungkin terkena kanker serviks. Namun, risiko ini menurun seiring waktu setelah Anda berhenti minum pil KB. Sepuluh tahun setelah Anda berhenti minum pil KB, risiko Anda terkena kanker serviks tidak lagi.

Diethylstilbestrol (DES)

Diethylstilbestrol (DES) adalah bentuk estrogen yang digunakan antara 1940 dan 1971 untuk merawat wanita dengan masalah tertentu selama kehamilan, seperti keguguran. Itu belum disetujui untuk digunakan pada wanita hamil sejak 1970.

Gadis dari wanita yang menggunakan DES selama kehamilan memiliki risiko lebih tinggi daripada rata-rata untuk mengembangkan jenis kanker serviks langka yang disebut karsinoma sel bening. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa anak perempuan dari wanita yang telah menggunakan DES mungkin berisiko lebih tinggi mengalami perubahan prakanker pada serviks dan karsinoma sel skuamosa serviks.

Faktor resiko yang mungkin

Mengambil imunosupresan merupakan faktor risiko yang mungkin untuk kanker serviks. Ini berarti imunosupresan telah dikaitkan dengan kanker serviks, tetapi tidak ada cukup bukti untuk mengatakan bahwa ini merupakan faktor risiko.

Ada beberapa bukti bahwa obat ini dapat meningkatkan risiko kanker serviks pada wanita yang pernah menjalani transplantasi organ. Hasil pada wanita yang menggunakan imunosupresan untuk gangguan kekebalan seperti lupus eritematosus sistemik atau penyakit radang usus (kolitis ulserativa atau penyakit Crohn) tidak dapat disimpulkan.

Mengurangi resiko terkena kanker serviks

Anda bisa menurunkan risiko terkena kanker serviks dengan melakukan hal-hal berikut ini.

Dapatkan vaksinasi terhadap human papillomavirus (HPV)

HPV merupakan faktor risiko lesi intraepitel skuamosa (SIL), yang merupakan kondisi prakanker, dan kanker serviks. 3 vaksin HPV yang tersedia di Kanada adalah Gardasil, Cervarix dan Gardasil 9. Vaksin ini membantu melindungi terhadap infeksi HPV 16 dan HPV 18, 2 jenis HPV yang paling sering dikaitkan dengan kondisi prakanker dan kanker payudara, leher rahim. Vaksin Gardasil 9 juga melindungi dari 5 jenis HPV lainnya yang dapat menyebabkan kanker. Ketiga vaksin ini disetujui untuk membantu mencegah kondisi prakanker serviks dan kanker serviks yang terkait dengan infeksi HPV.

Dapatkan vaksinasi atau minta anak Anda divaksinasi melalui program sekolah jika tersedia. Jika Anda tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksinasi gratis, tanyakan kepada dokter Anda vaksin mana yang harus Anda dapatkan dan kapan.

Vaksin HPV harus menjadi tambahan, bukan pengganti skrining kanker serviks. Semua wanita, apakah mereka mendapatkan vaksin HPV atau tidak, harus menjalani tes kanker serviks. Vaksin HPV mencegah infeksi dari jenis HPV yang terkait dengan 70-90% dari semua kanker serviks. Jadi tidak semua vaksin HPV mencegah kanker serviks.

Terapkan praktik seks yang lebih aman

Cara paling aman untuk mencegah infeksi HPV adalah menghindari kontak alat kelamin dengan orang lain. Seseorang yang pernah berhubungan seks sebelumnya berisiko terkena HPV.

Tanyakan pasangan Anda apakah mereka pernah atau pernah mengalami infeksi menular seksual (IMS) dan apakah mereka selalu melindungi diri. Ingatlah bahwa perilaku seksual pasangan Anda sebelumnya juga merupakan faktor risiko bagi Anda, terutama jika mereka memiliki banyak pasangan.

Jika Anda memiliki kehidupan seks yang aktif, gunakan kondom atau pelindung lain, seperti pelindung gigi, untuk membantu melindungi diri Anda dari HPV. Menggunakan kondom atau pelindung lain dapat mengurangi risiko infeksi HPV jika dipakai sebelum kontak seksual kulit-ke-kulit. Namun, kulit yang tidak tertutup tidak terlindungi dari virus.

Ikuti pedoman skrining kanker

Jika Anda mengikuti pedoman untuk skrining kanker serviks, kanker dapat dideteksi sebelum Anda melihat gejalanya. Ikuti pedoman bahkan ketika Anda merasa baik dan sehat. Jalani tes Pap secara teratur untuk membantu menemukan perubahan abnormal pada serviks Anda sesegera mungkin.

Skrining adalah pemeriksaan untuk melihat apakah penyakit tersebut terdapat pada sekelompok orang yang tidak memiliki gejala penyakit. Tes skrining dapat menemukan kanker serviks sebelum gejala apa pun muncul. Ketika kanker serviks terdeteksi dan diobati pada tahap awal, kemungkinan pengobatan yang berhasil lebih baik.

Jika Anda pernah aktif secara seksual sebelumnya, Anda harus mulai melakukan tes Pap secara teratur sejak usia 21 tahun. Tes Pap harus dilakukan setiap 1 hingga 3 tahun tergantung pada hasil ujian Anda sebelumnya.

Hidup bebas asap rokok

Merokok tembakau meningkatkan risiko kondisi prakanker dan kanker serviks. Untuk informasi kontak untuk Saluran Bantuan Perokok di provinsi atau teritori Anda, kunjungi cancer.ca/Smokers ‘Helpline.

Cari tahu apakah risiko Anda terkena kanker serviks tinggi

Beberapa wanita lebih mungkin daripada rata-rata suatu hari mengembangkan kanker serviks. Bicarakan dengan dokter Anda tentang risiko Anda. Jika di atas rata-rata, Anda mungkin perlu melakukan tes Pap lebih sering atau tes HPV.

kanker serviks

Lokasi kanker serviks dan contoh sel normal dan abnormal

Mendiagnosis kanker Serviks / Leher Rahim Wanita

Sebagai bagian dari pemeriksaan pelvis, Anda harus menjalani tes Pap. Selama tes Pap, dokter  akan mengikis sampel sel kecil dari permukaan serviks untuk mencari perubahan sel. Jika tes Pap menunjukkan perubahan sel abnormal, dokter Anda mungkin melakukan tes lain untuk mencari sel prakanker atau kanker di serviks Anda.

Dokter Anda mungkin juga melakukan tes Pap dan mengambil sampel jaringan (biopsi) jika Anda memiliki gejala kanker serviks, seperti pendarahan setelah berhubungan seks.

Detil Diagnosis kanker serviks

Biasanya, proses diagnosis kanker serviks dimulai ketika hasil tes Pap tidak normal. Dokter Anda akan bertanya tentang gejala Anda dan mungkin melakukan pemeriksaan fisik. Berdasarkan informasi ini, dokter Anda akan merujuk Anda ke spesialis atau memesan tes untuk memeriksa kanker serviks atau masalah kesehatan lainnya.

Proses diagnosis bisa terasa lama dan membebani. Tidak apa-apa khawatir, tetapi coba ingat bahwa kondisi medis lain dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan kanker serviks. Penting agar tim perawatan kesehatan menyingkirkan kemungkinan penyebab lain dari kondisi tersebut sebelum membuat diagnosis kanker serviks.

Tes berikut biasanya digunakan untuk menyingkirkan atau mendiagnosis kanker serviks. Banyak tes yang dapat mendiagnosis kanker juga digunakan untuk menentukan stadiumnya, yaitu seberapa jauh penyakit telah menyebar. Dokter Anda mungkin juga memberi Anda tes lain untuk memeriksa kesehatan umum Anda dan membantu merencanakan perawatan Anda.

Riwayat kesehatan dan pemeriksaan fisik

Riwayat kesehatan Anda terdiri dari pemeriksaan gejala, risiko, dan kejadian serta kondisi medis yang mungkin Anda alami di masa lalu. Dokter Anda akan menanyakan pertanyaan tentang riwayat Anda:

gejala yang menunjukkan kanker serviks
aktivitas seksual
tes dan perawatan Pap abnormal
merokok
Pemeriksaan fisik memungkinkan dokter Anda untuk mencari tanda-tanda kanker serviks. Selama pemeriksaan fisik, dokter Anda mungkin:

lakukan tes Pap dan pemeriksaan panggul;
lakukan pemeriksaan colok dubur (DRE) untuk mencari perubahan abnormal;
Raba kelenjar getah bening di selangkangan dan di atas tulang selangka untuk melihat apakah bengkak.
Cari tahu lebih lanjut tentang pemeriksaan fisik, pemeriksaan panggul dan pemeriksaan rektal digital (DRE).

Tes pap

Tes Pap mengambil sampel kecil sel dari permukaan serviks. Dokter melihat sel-sel di bawah mikroskop untuk melihat apakah mereka normal atau tidak normal. Tes ini menemukan perubahan abnormal pada sel lebih awal, sebelum kanker berkembang.

Tes Pap digunakan untuk menyaring kanker serviks. Tes Pap dilakukan setiap 1 hingga 3 tahun sesuai dengan pedoman skrining di provinsi atau wilayah Anda dan riwayat kesehatan Anda.

Tes HPV

Tes human papillomavirus (HPV) adalah tes laboratorium yang hanya mencari jenis HPV risiko tinggi yang telah dikaitkan dengan kanker serviks. Dalam beberapa kasus, analisis ini dapat dilakukan dari sampel sel yang diambil selama tes Pap.

Kolposkopi

Dalam kolposkopi, kolposkop (alat dengan kaca pembesar dan cahaya) digunakan untuk memeriksa vulva, vagina, dan serviks.

Kolposkopi dilakukan setelah tes Pap abnormal atau tes HPV positif menunjukkan kondisi prakanker atau kanker serviks. Kolposkopi juga dapat dilakukan jika Anda memiliki gejala kanker serviks.

Kolposkopi dilakukan dengan cara yang sama seperti tes Pap. Dokter memasukkan spekulum ke dalam vagina. Spekulum merupakan alat yang terbuat dari plastik atau logam yang memisahkan dinding vagina sehingga dokter dapat melihat serviks dengan jelas. Dia mungkin menerapkan solusi ke area yang membantunya melihat lapisan pada serviks dengan lebih baik. Dokter kemudian menggunakan kolposkop untuk memeriksa dengan cermat permukaan bagian dalam serviks dan vagina. Dia memposisikan kolposkop di luar lubang vagina daripada di dalam vagina. Dokter mungkin melakukan biopsi selama kolposkopi jika mereka melihat area abnormal di serviks.

Kolposkopi paling baik dilakukan saat Anda tidak sedang menstruasi. Hubungan seksual, douching dan pengobatan vagina, serta krim kontrasepsi, busa atau gel (spermisida) (kecuali dokter Anda menganjurkannya) harus dihindari 48 jam sebelum tes karena dapat mempengaruhi pasien. intervensi dan mempengaruhi hasil.

Seorang wanita hamil dapat menjalani kolposkopi jika dokternya merekomendasikannya.

Biopsi

Jika hasil tes Pap tidak normal, kemungkinan besar dokter akan melakukan biopsi serviks. Selama biopsi, dokter mengambil jaringan atau sel yang dilihatnya di bawah mikroskop untuk melihat apakah ada sel kanker dalam sampel.

Jenis biopsi berikut untuk mengangkat sel dan jaringan dari leher rahim atau daerah sekitarnya. Cari tahu lebih lanjut tentang biopsi.

Biopsi kolposkopi dilakukan selama kolposkopi. Anestesi (produk mati rasa) dapat dioleskan secara topikal untuk mematikan serviks. Dokter menggunakan tang biopsi untuk mengangkat beberapa jaringan dari area serviks atau vagina yang terlihat meragukan.

Kuretase endoserviks dilakukan selama kolposkopi. Anestesi topikal dapat diterapkan untuk mematikan serviks. Dokter menggunakan kuret untuk mengikis saluran endoserviks dengan lembut untuk mengangkat sel dan jaringan. Kuret adalah alat musik berbentuk sendok yang sempit.

Dalam biopsi endometrium, alat khusus yang disebut pipel digunakan untuk mengangkat sel dari lapisan rahim, yang disebut endometrium, untuk memeriksanya di bawah mikroskop untuk kanker. Itu bisa dilakukan selama kolposkopi.

Biopsi berbentuk kerucut menghilangkan sepotong jaringan berbentuk kerucut dari serviks. Kerucut dibentuk dengan membuang bagian luar serviks yang paling dekat dengan vagina dan bagian dari saluran endoserviks.

Tergantung pada metode yang digunakan, biopsi berbentuk kerucut dapat dilakukan pada saat kolposkopi atau lagi di ruang operasi. Biopsi berbentuk kerucut mungkin satu-satunya pengobatan yang diperlukan untuk kondisi prakanker serviks.

Biopsi simpul sentinel (BGS) menghilangkan simpul sentinel untuk melihat apakah itu bersifat kanker. Nodus sentinel adalah kelenjar getah bening pertama dalam rantai atau cluster kelenjar getah bening yang menerima getah bening dari daerah sekitar tumor. Jika sel kanker menyebar, kemungkinan besar mereka akan menyebar ke nodus ini terlebih dahulu. Mungkin ada lebih dari satu node sentinel tergantung pada jalur drainase dari pembuluh getah bening yang mengelilingi tumor.

Hitung darah lengkap

Hitung darah lengkap (CBC: Complete Blood Count) digunakan untuk menilai kuantitas dan kualitas sel darah putih, sel darah merah, dan trombosit. BSC dilakukan untuk memeriksa anemia yang disebabkan oleh perdarahan vagina yang berlangsung lama (kronis). CBC juga memungkinkan dokter untuk mendapatkan tolok ukur yang dapat digunakan untuk membandingkan hasil tes darah di masa depan yang dilakukan selama dan setelah perawatan.

Analisis biokimia darah

Tes kimia darah mengukur tingkat bahan kimia dalam darah. Ini memungkinkan untuk mengevaluasi kualitas fungsi organ tertentu dan juga untuk mendeteksi anomali.

Tes kimia darah digunakan untuk mengetahui seberapa baik ginjal dan hati berfungsi dalam proses diagnosis kanker serviks. Mereka juga membantu menentukan apakah organ-organ ini cukup sehat untuk ditoleransi dan pulih dari efek pengobatan kanker.

Endoskopi

Endoskopi memungkinkan dokter untuk mengamati bagian dalam rongga tubuh menggunakan tabung fleksibel dengan lumen dan lensa di salah satu ujungnya (endoskopi).

Selama sistoskopi, endoskopi, yang disebut sistoskopi, digunakan untuk memeriksa kandung kemih dan uretra. Ia dapat mengetahui apakah kanker telah menyebar ke organ-organ ini. Dokter dapat melakukan biopsi bersamaan dengan sistoskopi jika ia menemukan area yang dipertanyakan selama pemeriksaan.

Selama sigmoidoskopi, endoskopi, yang disebut sigmoidoskop, digunakan untuk memeriksa kolon sigmoid (bagian terakhir dari usus besar) dan rektum. Ia dapat mengetahui apakah kanker telah menyebar ke rektum. Dokter dapat melakukan biopsi bersamaan dengan sigmoidoskopi jika ia menemukan area yang dipertanyakan selama pemeriksaan.

Radiografi paru

Dalam x-ray, radiasi dosis rendah digunakan untuk menghasilkan gambar bagian tubuh pada film. Rontgen dada dilakukan untuk melihat apakah kanker telah menyebar ke paru-paru.

Barium enema

Barium enema adalah rontgen yang menggunakan pewarna khusus (zat kontras) yang disebut barium sulfat. Barium enema dilakukan untuk melihat apakah kanker telah menyebar ke usus besar atau rektum.

CT scan

Pemindaian tomografi terkomputerisasi (CT) menggunakan mesin sinar-X khusus untuk menghasilkan gambar 3 dimensi dan penampang melintang dari organ tubuh, jaringan, tulang, dan pembuluh darah. Komputer merangkai gambar menjadi gambar detail.

CT memungkinkan Anda untuk:

jelajahi panggul, perut, dan kelenjar getah bening di sekitar serviks;
mencari tahu apakah kanker telah menyebar ke organ atau jaringan lain;
memandu jarum saat melakukan biopsi pada area yang diduga mengalami metastasis.

Pencitraan resonansi magnetik

Pencitraan resonansi magnetik (MRI) menggunakan kekuatan magnetis dan gelombang radio yang kuat untuk menghasilkan gambar penampang organ, jaringan, tulang, dan pembuluh darah tubuh. Komputer merakit gambar menjadi snapshot 3 dimensi.

MRI memungkinkan Anda untuk:

jelajahi panggul, perut, dan kelenjar getah bening di sekitar serviks;
mencari tahu apakah kanker telah menyebar ke organ atau jaringan lain;
memandu jarum saat melakukan biopsi pada area yang diduga mengalami metastasis.

Urografi intravena

Urografi intravena (IVU) adalah rontgen khusus saluran kemih. Ini dapat digunakan untuk mengetahui apakah kanker menghalangi ureter (saluran yang menghubungkan ginjal ke kandung kemih). IVU mungkin tidak diperlukan jika Anda pernah menjalani CT atau MRI.

Tomografi emisi positron

Pemindaian tomografi emisi positron (PET) menggunakan bahan radioaktif yang disebut radiofarmasi untuk mendeteksi perubahan aktivitas metabolisme jaringan tubuh. Komputer menganalisis pola distribusi radioaktivitas dan menghasilkan gambar berwarna 3 dimensi dari wilayah yang diteliti. Dapat dikombinasikan dengan CT, yang disebut PET / CT.

PET dapat digunakan untuk menemukan kanker serviks yang telah kembali atau telah menyebar ke organ atau jaringan lain.

Klasifikasi histologis kanker serviks (grade)

Klasifikasi histologis menentukan penampilan sel kanker dibandingkan dengan sel normal dan sehat. Mengetahui nilainya memberi tim perawatan kesehatan Anda gambaran tentang seberapa cepat kanker dapat tumbuh dan seberapa besar kemungkinannya menyebar.

Untuk menentukan tingkat kanker serviks, ahli patologi memeriksa sampel jaringan yang diambil dari serviks di bawah mikroskop. Ia memeriksa seberapa banyak sel kanker berbeda dari sel normal (diferensiasi) dan dari karakteristik tumor lainnya seperti ukuran dan bentuk sel serta susunannya. Dia biasanya dapat mengetahui seberapa cepat tumor tumbuh dengan melihat jumlah sel yang membelah.

Ahli patologi memberikan nilai 1 sampai 3 untuk kanker serviks. Semakin rendah angkanya, semakin rendah pangkatnya.

Kanker tingkat rendah terdiri dari sel kanker yang berdiferensiasi baik. Sel-sel ini abnormal, tetapi sangat mirip dengan sel normal dan tersusun sangat mirip dengan sel normal. Kanker tingkat rendah cenderung tumbuh lambat dan cenderung tidak menyebar.

Kanker tingkat tinggi terdiri dari sel kanker yang berdiferensiasi buruk atau tidak berdiferensiasi. Sel-sel ini tidak terlihat seperti sel normal dan diatur dengan sangat berbeda. Kanker tingkat tinggi cenderung tumbuh dengan cepat dan lebih mungkin menyebar daripada kanker tingkat rendah.

Stadium kanker serviks

Pementasan menggambarkan atau mengkategorikan kanker berdasarkan seberapa banyak kanker di dalam tubuh dan di mana awalnya didiagnosis. Ini sering disebut sebagai tingkat kanker. Informasi dari tes digunakan untuk mengetahui seberapa besar tumor itu, bagian organ mana yang terkena kanker, apakah kanker telah menyebar dari mana ia bermula dan di mana ia telah menyebar. Tim perawatan kesehatan Anda menggunakan panggung untuk merencanakan perawatan Anda dan memprediksi hasilnya (prognosis Anda).

Sistem stadium yang paling sering digunakan untuk kanker serviks adalah klasifikasi FIGO. Pada kanker serviks ada 4 stadium. Untuk tahap 1 sampai 4, angka romawi I, II, III dan IV sering digunakan. Secara umum, semakin tinggi angka stadiumnya, semakin banyak kanker yang menyebar. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki pertanyaan tentang penentuan stadium.

Tahap 0 tidak termasuk dalam klasifikasi FIGO. Pada tahap 0, kita berbicara tentang kondisi prakanker serviks atau karsinoma in situ.

Ketika dokter menggambarkan panggungnya, mereka dapat menggunakan kata lokal, regional, atau jauh. Lokal artinya kanker hanya terdapat di serviks dan belum menyebar ke bagian tubuh lain. Regional artinya di dekat atau di sekitar serviks, seperti di vagina atau panggul. Jauh artinya di suatu bagian tubuh yang jauh dari serviks dan di luar panggul.

Beberapa dokter mungkin juga menggunakan istilah berikut ketika berbicara tentang kanker serviks:

tahap awal, yang biasanya meliputi tahap 1A, 1B, dan 2A
maju secara lokal, yang biasanya mencakup tahap 2B, 3 dan 4A
tahap lanjutan, yang biasanya tahap 4B

Cari tahu lebih lanjut tentang stadium kanker.

Stadium 1

Tahap 1A
Tumor ada di serviks dan hanya bisa dilihat di bawah mikroskop. Tumornya tidak lebih dari 5mm dan lebarnya tidak lebih dari 7mm.

Stadium 1A1 – Tumor tidak lebih dari 3 mm dan lebarnya tidak lebih dari 7 mm.

Stadium 1A2 – Tumor lebih dari 3 mm tetapi tidak lebih dari 5 mm dan lebarnya tidak lebih dari 7 mm.

Tahap 1B
Tumor berada di serviks dan dapat dilihat tanpa mikroskop atau tumor hanya dapat dilihat di bawah mikroskop tetapi lebih besar dari tumor stadium 1A.

Stadium 1B1 – Tumor berukuran kurang dari 4 cm pada bagian terlebarnya.

Stadium 1B2 – Tumor berukuran lebih dari 4cm pada titik terlebarnya.

Stadium 2

Tahap 2A
Tumor telah tumbuh di luar leher rahim dan rahim tetapi belum tumbuh ke dalam dinding panggul atau bagian bawah vagina. Itu juga tidak menyerang jaringan di dekat serviks dan rahim (parameter).

Stadium 2A1 – Tumor berukuran kurang dari 4 cm di bagian terlebar.

Stadium 2A2 – Tumor berukuran lebih dari 4cm pada titik terlebarnya.

Tahap 2B
Tumor telah tumbuh di luar leher rahim dan rahim menjadi jaringan di dekat leher rahim dan rahim. Tumor tidak tumbuh di dinding panggul atau bagian bawah vagina.

Stadium 3

Tahap 3A
Tumor telah tumbuh ke bagian bawah vagina tetapi tidak ke dinding panggul.

Tahap 3B
Tumor telah tumbuh ke dinding panggul di mana ia memblokir ureter (saluran di mana urin mengalir dari ginjal ke kandung kemih) menyebabkan ginjal membengkak (hidronefrosis) atau mencegah ginjal berfungsi.

ATAU

Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di panggul.

Stadium 4

Tahap 4A
Tumor telah tumbuh di kandung kemih, rektum, atau di luar panggul.

Tahap 4B
Kanker telah menyebar ke bagian tubuh lain (metastasis jauh), seperti kelenjar getah bening di luar panggul atau paru-paru, hati atau tulang. Ini juga disebut kanker serviks metastatik.

Kambuhnya kanker serviks

Kambuhnya kanker serviks berarti kanker muncul kembali setelah pengobatan. Jika muncul kembali di tempat pertama kali dimulai, ini disebut pengulangan lokal. Jika muncul kembali di jaringan atau kelenjar getah bening di dekat tempat pertama kali dimulai, itu disebut kekambuhan regional. Itu juga dapat muncul kembali di bagian lain dari tubuh: ini disebut kekambuhan atau metastasis jauh.

Jika kanker serviks menyebar

Sel kanker dapat menyebar dari leher rahim ke bagian tubuh lainnya. Penyebaran ini disebut metastasis.

Memahami bagaimana suatu jenis kanker biasanya tumbuh dan menyebar membantu tim perawatan kesehatan Anda merencanakan pengobatan dan perawatan Anda di masa depan. Jika kanker serviks menyebar, dapat menyebar ke bagian tubuh berikut ini:

  • vagina
  • rahim
  • kelenjar getah bening di panggul dan belakang perut yang ada di dekatnya
  • jaringan dan ligamen yang mengelilingi serviks dan rahim
  • kandung kemih
  • dubur (anus)
  • kelenjar getah bening di dada dan di atas tulang selangka yang berjauhan
  • rongga perut
  • mediastinum
  • paru-paru
  • hati
  • tulang

Perawatan dan Pengobatan kanker Serviks / Leher Rahim Wanita

Pengobatan untuk sebagian besar stadium kanker serviks meliputi:

  • Pembedahan, seperti histerektomi (pengangkatan rahim atau uterus dengan metode pembedahan) dan pengangkatan kelenjar getah bening panggul dengan atau tanpa pengangkatan kedua ovarium dan saluran tuba.

  • Kemoterapi.

  • Terapi radiasi.

  • Bergantung pada seberapa besar kanker telah tumbuh, Anda mungkin memiliki satu atau lebih perawatan. Dan Anda mungkin memiliki kombinasi perawatan. Jika Anda memiliki histerektomi, Anda tidak akan bisa memiliki anak. Tapi histerektomi tidak selalu dibutuhkan, terutama saat kanker ditemukan sangat dini.

Menemukan tahu bahwa Anda memiliki kanker dapat mengubah hidup Anda. Anda mungkin merasa dunia Anda telah terbalik dan Anda kehilangan kendali. Berbicara dengan keluarga, teman atau konselor bisa sangat membantu.

Prognosis dan kelangsungan hidup untuk kanker serviks

Jika Anda menderita kanker serviks, Anda mungkin bertanya-tanya tentang prognosis Anda. Prognosis adalah tindakan yang paling baik digunakan dokter untuk menilai bagaimana kanker akan mempengaruhi seseorang dan bagaimana mereka akan menanggapi pengobatan. Prognosis dan kelangsungan hidup bergantung pada banyak faktor. Hanya dokter yang mengetahui riwayat kesehatan Anda, jenis kanker yang Anda derita, stadium dan karakteristik penyakit lainnya, pengobatan yang dipilih dan respons terhadap pengobatan yang dapat meninjau semua data ini bersama dengan statistik kelangsungan hidup.untuk sampai pada a prognosa.

Faktor prognostik adalah aspek kanker atau karakteristik orang tersebut, seperti usia mereka atau apakah mereka merokok, yang diperhitungkan oleh dokter saat membuat prognosis. Faktor prediktor memengaruhi bagaimana kanker merespons pengobatan tertentu. Kami sering membahas faktor prognostik dan prediktif bersama-sama. Keduanya berperan dalam memilih rencana pengobatan dan menetapkan prognosis.

Berikut ini adalah faktor prognostik atau prediktif untuk kanker serviks.

Ukuran tumor, volume tumor dan luas lokalnya

Ukuran tumor adalah bagian terluasnya. Volume tumor sesuai dengan 3 dimensi tumor, yaitu tinggi, lebar dan ketebalannya. Ukuran kecil dan volume kecil merupakan faktor prognostik yang lebih baik daripada ukuran besar dan volume besar.

Tingkat lokal mengacu pada kedalaman di mana tumor telah menyerang lapisan jaringan ikat yang menopang serviks serta jaringan di sekitar serviks. Semakin dalam tumor tumbuh di jaringan ini, semakin buruk prognosisnya.

Menyebar ke kelenjar getah bening

Salah satu faktor prognostik terpenting adalah penyebaran kanker ke kelenjar getah bening. Kanker serviks yang belum menyebar ke kelenjar getah bening memiliki prognosis yang lebih baik daripada kanker serviks yang sudah menyebar ke kelenjar getah bening.

Stadium

Stadium kanker serviks merupakan faktor prognostik penting. Kanker serviks stadium dini memiliki prognosis yang lebih baik dibandingkan dengan kanker serviks yang berada pada stadium yang lebih lanjut. Tumor yang telah tumbuh di sisi panggul, jaringan ikat yang mengelilingi serviks dan rahim atau area tubuh lainnya memiliki prognosis yang lebih buruk daripada kanker yang hanya ditemukan di serviks.

Invasi limfovaskular

Keterlibatan limfovaskular berarti kanker terlihat di darah atau pembuluh getah bening tumor. Pembuluh limfatik adalah saluran di mana getah bening bersirkulasi di dalam tubuh. Kanker yang belum menyebar ke darah atau pembuluh getah bening memiliki prognosis yang lebih baik daripada kanker yang sudah menyebar ke darah atau pembuluh getah bening.

Usia dan kesehatan umum

Wanita muda cenderung memiliki prognosis yang lebih baik daripada wanita yang lebih tua. Wanita dengan kesehatan umum yang baik selain kanker juga cenderung memiliki prognosis yang lebih baik.

Anemia

Wanita dengan anemia tampaknya memiliki prognosis yang lebih buruk daripada wanita yang tidak. Wanita dengan anemia juga tidak merespon dengan baik terhadap terapi radiasi. Tidak dipahami mengapa anemia memiliki efek ini pada wanita dengan kanker serviks. Transfusi darah biasanya tidak efektif dalam membalikkan efek ini.

Merokok

Wanita yang merokok cenderung memiliki prognosis yang lebih buruk dibandingkan wanita yang tidak merokok.

Status HIV

Wanita yang mengidap human immunodeficiency virus (HIV) cenderung mengidap kanker serviks agresif dan memiliki prognosis yang buruk.

Kelas (grade)

Tidak seperti kebanyakan kanker, tidak diketahui apakah derajat berperan dalam menentukan prognosis untuk kanker serviks pada wanita. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa nilai yang lebih tinggi menyebabkan prognosis yang lebih buruk, tetapi penelitian lain belum menemukan hubungan ini.

Perawatan suportif untuk kanker serviks

Perawatan suportif memberdayakan wanita untuk mengatasi hambatan fisik, praktis, emosional, dan spiritual dari kanker serviks. Ini merupakan komponen penting dari perawatan wanita dengan penyakit ini. Ada banyak program dan layanan yang membantu memenuhi kebutuhan dan meningkatkan kualitas hidup para perempuan ini dan keluarganya, terutama setelah pengobatan selesai.

Pemulihan dari kanker serviks dan menyesuaikan diri dengan kehidupan setelah perawatan berbeda untuk setiap wanita tergantung pada stadium kanker, organ dan jaringan yang diangkat selama operasi, jenis perawatan dan banyak faktor lainnya. . Berakhirnya pengobatan kanker dapat menyebabkan emosi yang campur aduk. Bahkan jika pengobatan selesai, mungkin ada masalah lain yang harus diselesaikan, seperti mengatasi efek samping jangka panjang. Seorang wanita yang telah dirawat karena kanker serviks mungkin mengkhawatirkan hal-hal berikut ini.

Harga diri dan citra tubuh

Harga diri adalah bagaimana perasaan kita tentang diri kita sendiri. Citra tubuh adalah cara kita memandang tubuh kita sendiri. Kanker serviks dan perawatannya dapat memengaruhi harga diri dan citra tubuh seorang wanita. Ini sering karena kanker atau perawatan dapat menyebabkan perubahan pada tubuh seperti berikut ini:

  • bekas luka
  • rambut rontok
  • perubahan berat badan
  • gangguan seksual
  • ostomy
  • gangguan kemih atau usus

Beberapa dari perubahan ini mungkin bersifat sementara. Yang lain bisa bertahan lama atau permanen.

Bagi banyak wanita, citra tubuh dan penampilan orang lain terkait erat dengan harga diri dan dapat menjadi sumber kekhawatiran dan kesusahan yang nyata. Mereka mungkin marah atau kesal, takut keluar, atau takut ditolak oleh orang lain, meskipun efek pengobatan mungkin tidak terlihat.

Seks

Banyak wanita terus memiliki hubungan yang kuat dan mendukung dan kehidupan seks yang memuaskan setelah kanker serviks. Jika Anda memiliki masalah seksual dengan pengobatan kanker serviks, ada cara untuk mengelolanya.

Beberapa efek samping pengobatan kanker serviks dapat membuat seks menyakitkan atau sulit:

vagina kering yang disebabkan oleh terapi radiasi atau pembedahan misalnya
penyempitan vagina yang disebabkan oleh pembentukan jaringan parut setelah terapi radiasi ke daerah panggul atau operasi tertentu untuk kanker vagina
menopause yang disebabkan oleh pengobatan, seperti terapi radiasi atau pembedahan
Wanita mungkin kurang tertarik pada seks, yang biasa terjadi pada saat diagnosis dan pengobatan.

Ketika seorang wanita mulai berhubungan seks lagi setelah perawatan, dia mungkin takut itu akan menyakitkan atau dia mungkin tidak mengalami orgasme. Pengalaman pertama bisa mengecewakan. Mungkin perlu beberapa saat bagi pasangan untuk merasa senyaman dulu. Beberapa wanita dan pasangannya mungkin memerlukan konseling untuk membantu mereka mengatasi perasaan ini dan efek pengobatan kanker pada kemampuan mereka untuk berhubungan seks.

Gangguan kesuburan

Masalah kesuburan bisa terjadi setelah diberikan terapi radiasi atau kemoterapi untuk mengobati kanker serviks. Wanita yang pernah menjalani histerektomi tidak akan bisa hamil.

Kanker serviks stadium awal mungkin dianggap dapat diobati untuk menjaga kesuburan wanita yang masih ingin hamil. Sebelum memulai pengobatan apa pun untuk kanker serviks, diskusikan dengan tim perawatan kesehatan Anda tentang efek samping apa pun yang dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk melahirkan anak setelah pengobatan dan apa yang dapat Anda lakukan.

Limfedema

Limfedema adalah bentuk pembengkakan yang terjadi saat getah bening terbentuk di jaringan. Biasanya muncul di bagian tubuh di mana sejumlah besar kelenjar getah bening telah diangkat.

Anda bisa mendapatkan limfedema di kaki Anda jika kelenjar getah bening telah diangkat dari panggul atau selangkangan Anda. Limfedema lebih mungkin terjadi jika Anda juga menerima terapi radiasi ke panggul.

Jika Anda menderita limfedema, tim perawatan kesehatan Anda mungkin menyarankan cara untuk mengurangi kemungkinan pembengkakan dan nyeri serta mencegah lebih banyak getah bening menumpuk. Limfedema dapat diobati dengan mengangkat anggota tubuh agar getah bening dapat mengalir lebih mudah, olahraga, memakai stoking kompresi dan melakukan fisioterapi secara teratur. Anda juga dapat meminta dirujuk ke profesional perawatan kesehatan yang berspesialisasi dalam pengobatan limfedema.

Perawatan ostomi

Stoma adalah bukaan di permukaan tubuh untuk menghubungkan rongga internal dengan perut. Eksenterasi panggul menghilangkan kandung kemih, rektum, atau keduanya. Uostomi memungkinkan urin mengalir keluar dari tubuh, dan kolostomi memungkinkan tinja keluar. Orang yang kandung kemih dan rektumnya telah diangkat akan menjalani 2 ostomy ini.

Banyak orang dapat menyesuaikan diri dengan ostomy dan hidup normal, meskipun mereka perlu mempelajari cara baru dan cara merawatnya. Ahli kesehatan terlatih khusus, yang disebut ahli terapi enterostomal, mengajari orang-orang ini cara merawat stoma mereka.

Khawatir tentang kembalinya kanker

Banyak wanita yang dirawat karena kanker serviks khawatir tentang kembalinya kanker (datang kembali). Penting untuk mempelajari cara menangani masalah ini untuk mempertahankan kualitas hidup yang baik.

Seorang profesional kesehatan mental, seperti pekerja sosial atau terapis, dapat membantu Anda belajar hidup dengan dan mengatasi diagnosis kanker serviks. Lainnya seperti anggota tim perawatan kesehatan Anda juga dapat membantu.

Kanker sekunder

Meskipun jarang, berbeda, atau sekunder, kanker dapat berkembang setelah pengobatan untuk kanker serviks dengan radiasi atau kemoterapi. Meskipun kemungkinan terkena kanker sekunder bisa menakutkan, manfaat mengobati kanker serviks dengan kemoterapi atau terapi radiasi biasanya jauh lebih besar daripada risiko terkena kanker lain. Terjadi atau tidaknya kanker sekunder tergantung pada jenis obat kemoterapi dan dosis yang diberikan, dan apakah terapi radiasi juga digunakan. Menggabungkan kemoterapi dengan terapi radiasi (kemoradioterapi) meningkatkan risiko kanker sekunder.

Wanita yang menerima terapi radiasi pada panggul memiliki risiko rendah terkena kanker sekunder di area yang dirawat. Daerah ini bisa termasuk usus besar, rektum, anus, atau kandung kemih.

Wanita yang menerima kemoterapi untuk kanker serviks bisa mendapatkan kanker sekunder kapan saja, tetapi biasanya terjadi dalam 10 tahun pengobatan. Kanker yang paling sering muncul pada wanita yang diobati dengan kemoterapi untuk kanker serviks adalah leukemia myelogenous akut [acute myelogenous leukemia (AML)].

Menjalani gaya hidup sehat dan bekerja dengan tim perawatan kesehatan Anda untuk merancang rencana kesehatan agar tetap sehat dapat membantu mengurangi risiko kanker sekunder. Menyadari perubahan kondisi Anda dan melaporkan masalah apa pun kepada dokter Anda juga merupakan komponen penting dari tindak lanjut setelah perawatan kanker, seperti pemeriksaan rutin untuk deteksi dini kanker sekunder.

Kecemasan dan depresi

Beberapa wanita dengan kanker serviks sangat cemas atau depresi selama atau setelah perawatan. Tingkat kecemasan dan depresi tampaknya terkait dengan gejala fisik dan jumlah dukungan yang mereka rasakan dari orang yang mereka cintai, termasuk pengasuh.

Anda dapat berbicara dengan pekerja sosial atau terapis di tim perawatan kesehatan Anda atau meminta dirujuk ke ahli kesehatan mental lainnya.

Jangan tergoda untuk iklan pengobatan alternatif

Hal lainnya, pasien kanker harus mendapat pengobatan yang tepat dan tidak boleh melewatkan fase emas pengobatan. Namun, seringkali masyarakat yang terdiagnosis kanker pada fase awal, justru tergoda dengan iklan pengobatan alternatif yang menyesatkan yang ada di berbagai media, baik media massa maupun media sosial.

Kita perlu mengawasi dan mengevaluasi efektifitas dan meneliti dampak lain yang ditimbulkan. Iklan yang jelas-jelas melanggar ketentuan tersebut, akan berdampak buruk dan menimbulkan kerugian, bahkan bisa membahayakan karena pasien kehilangan fase emas pengobatannya dan menjadi tidak terselamatkan.

Daftar Alamat Dinas Kesehatan

Dipublikasikan Pada : Selasa, 01 Oktober 2013 oleh Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. Klik disini untuk melihat daftar komplit seluruh Indonesia.

Kanker bisa dicegah, deteksi / pemeriksaan dini ditanggung pemerintah

Dengan deteksi dini, kejadian kanker dapat ditemukan lebih awal sehingga keberhasilan pengobatannya semakin besar. Kementerian Kesehatan mendorong masyarakat untuk meningkatkan pengetahuan terhadap jenis, bahaya dan faktor risiko terjadinya kanker.

Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat Kementerian Kesehatan Oscar Primadi mengatakan Kementerian Kesehatan sudah memasukan biaya deteksi dini kanker payudara dan kanker serviks (tes IVA) di puskesmas sudah masuk dalam pembiayaan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang dikelola BPJS Kesehatan.

Saat ini, lebih dari 3.700 Puskesmas di seluruh Indonesia telah dilatih dalam pelayanan deteksi dini penyakit kanker payudara dan leher rahim. Sedangkan untuk pengobatan segera dilakukan di rumah sakit kabupaten/kota secara berjenjang untuk rujukan kasus kanker.

Pemerintah juga tengah mengintroduksi vaksin human papiloma virus (HPV) di siswi sekolah dasar di beberapa daerah. Vaksin HPV efektif untuk mencegah seseorang wanita terserang HPV yang akan membaeanya pada kanker serviks. Harapannya ke depan vaksin HPV tersebut bisa menjadi salah satu vaksin program nasional.

Daftar Jenis Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?” Klik disini dan baca artikel pemahaman penyakit kanker ini sampai habis, bersama contoh-contohnya!

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, NHS UKKementrian Kesehatan IndonesiaAmerican Cancer SocietyWeb MD

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-10-19T20:13:17+07:00 Desember 16th, 2018|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment