PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Kanker Payudara Pria: Memahami Faktor Risiko, Gejala, Diagnosis dan Pengobatan

4 min read

Kanker payudara pria

Memahami Kanker Payudara Pria

Sementara kanker payudara lebih sering dikaitkan dengan wanita, pria juga dapat mengembangkan kanker payudara. Kanker payudara pria adalah kondisi langka namun serius yang memerlukan diagnosis dan pengobatan segera. Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi poin-poin penting tentang kanker payudara pada pria, termasuk gejalanya, faktor risiko, diagnosis, pengobatan, dan prognosisnya.

Gejalanya mirip dengan kanker payudara wanita, antara lain adanya benjolan atau penebalan pada jaringan payudara, perubahan ukuran atau bentuk payudara, keluar cairan dari puting susu, dan perubahan kulit di sekitar payudara.

Faktor Risiko Kanker Payudara Pria

Faktor risikonya meliputi usia, riwayat keluarga, mutasi genetik tertentu, ketidakseimbangan hormon, dan paparan radiasi atau racun lingkungan.

Faktor-faktor tertentu yang dapat meningkatkan risiko terkena kanker payudara pada pria telah lama diketahui.

Pria dengan satu atau lebih faktor risiko harus tunduk pada pemantauan khusus, untuk mendapat manfaat dari diagnosis dini jika penyakit itu terjadi. Perhatikan bahwa adanya satu atau lebih faktor risiko yang diketahui hingga saat ini tidak wajib untuk mengembangkan kanker payudara.

Usia

Usia dianggap sebagai faktor risiko utama, dengan sebagian besar pria dengan kanker payudara didiagnosis setelah usia 60 tahun.

Riwayat Turun temurun

Riwayat keluarga dengan kanker payudara pada pria dan wanita juga telah diidentifikasi sebagai faktor risiko. Jumlah kerabat yang menderita kanker, usia mereka saat diagnosis, jenis kanker mereka dan tingkat hubungan mereka dengan pasien adalah elemen yang harus dipelajari.

Adanya kanker payudara herediter, yaitu yang disebabkan oleh mutasi pada gen BRCA, juga dianggap sebagai faktor risiko yang signifikan, terutama jika mutasi tersebut menyangkut gen BRCA2.

Gangguan hormonal

Gangguan hormonal tertentu, seperti sindrom Klinefelter, juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara pada pria.

Ginekomastia

Ginekomastia, kelainan yang berhubungan dengan perkembangan abnormal jaringan payudara pada pria. Ini bisa dikaitkan dengan gangguan hormonal, juga ditetapkan sebagai faktor risiko.

Gynaecomastia
Seorang pria dewasa dengan gynaecomasti yang signifikan. ProloSozz (ProloSozz (talk)), CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons

Kegemukan

Obesitas, sirosis, konsumsi alkohol berlebihan dan perawatan medis berbasis estrogen (yang dapat digunakan untuk melawan kanker prostat, misalnya) juga merupakan faktor risiko.

Radiasi atau zat karsinogenik

Akhirnya, faktor risiko lingkungan juga bisa terlibat. Ini, misalnya, kasus paparan radiasi atau zat karsinogenik.

Gejala

Kanker payudara dapat berkembang secara diam-diam pada tahap awal. Saat berkembang, cenderung membentuk benjolan yang tidak nyeri, paling sering terletak di dekat atau di bawah puting.

Discharge atau perdarahan dari puting susu, inversi puting susu yang masuk ke dalam, nyeri atau bengkak di payudara, atau umumnya perubahan sensasi atau penampilan payudara dapat menunjukkan adanya kanker.

Perubahan juga bisa muncul di ketiak atau bahkan tulang selangka. Kelenjar getah bening di tempat ini akan cenderung membengkak atau terasa nyeri.

Meski terbilang jarang, kanker payudara pada pria bisa bilateral dan tumornya cenderung multipel. Oleh karena itu, banyak massa yang terletak di kedua payudara juga harus mengingatkan Anda.

Saat kanker berkembang, gejala yang lebih umum mungkin muncul. Kelelahan fisik dan mental yang tidak normal, nyeri tulang, penurunan berat badan, batuk, sesak napas atau penyakit kuning (jaundice) adalah semua gejala kanker stadium lanjut.

Episode demam juga dapat menyertai gejala lokal dan umum kanker payudara pada pria.

Diagnosa

Cara mendiagnosa meliputi pemeriksaan fisik, tes pencitraan seperti mammogram atau ultrasonografi, dan biopsi untuk mengonfirmasi keberadaan sel kanker.

Diagnosis kanker payudara dilakukan melalui beberapa pemeriksaan medis yang pertama akan mendeteksi penyakit, kemudian lebih memahami dan mengkategorikannya untuk menentukan protokol pengobatan mana yang paling cocok dan menetapkan prognosis.

Sementara kanker payudara pada pria sering didiagnosis secara tidak sengaja selama pemeriksaan skrining pada wanita, pada pria hal itu dapat ditemukan setelah pasien melihat kelainan pada salah satu payudaranya dan telah berkonsultasi dengan dokter umum untuk alasan ini.

Biasanya, pemeriksaan klinis adalah langkah pertama dalam diagnosis. Ini sering dilakukan oleh dokter umum yang menanyakan kepada pasien tentang riwayat, profil, dan gejala mereka.

Ketika massa disorot, biopsi biasanya diresepkan untuk mengangkat sel dan menganalisis potensi ganasnya. Ketika pemeriksaan visual dan palpasi payudara tidak menunjukkan adanya massa, pencitraan medis dapat mengambil alih untuk mencari lesi yang tersembunyi di jaringan payudara yang lebih dalam dan tidak terlihat oleh mata telanjang.

Mamografi payudara

Mammografi merupakan alat diagnostik rujukan dalam penatalaksanaan kanker payudara pada pria dan wanita. Keduanya dapat menemukan tumor dan memandu biopsi.

USG

Ultrasonografi juga dapat dilakukan untuk membedakan tumor padat yang berpotensi kanker dari tumor cair, biasanya terkait dengan kista jinak. Seperti mamografi, USG juga dapat membantu memandu biopsi.

Sel-sel kanker yang diambil selama biopsi kemudian dianalisis di laboratorium di bawah mikroskop. Analisis anatomipatologis sel tumor memungkinkan untuk menentukan stadium dan tingkatannya, yaitu tingkat evolusi dan agresivitasnya.

Pengobatan kanker payudara pada pria

Perawatan umumnya melibatkan pembedahan untuk mengangkat jaringan kanker, diikuti dengan terapi radiasi, kemoterapi, terapi hormonal, terapi target, atau kombinasi dari perawatan ini.

Perawatan kanker payudara pada pria selalu dipersonalisasi, karena penyakit ini dapat berkembang dengan cara yang sangat berbeda dari satu pasien ke pasien lainnya, dan kami sekarang menganggap bahwa setiap kanker itu unik.

Tim medis multidisiplin akan membuat protokol perawatan dengan mempertimbangkan semua aspek penyakit, tetapi juga profil pasien dan keinginannya.

Biasanya, kanker payudara pada pria diperlakukan dengan cara yang sama seperti pada wanita. Penatalaksanaan pada dasarnya didasarkan pada pembedahan, yang mungkin terkait, tergantung pada hasil anatomopatologis, dengan kemoterapi, radioterapi, atau terapi hormon.

Operasi

Operasi terdiri dari pengangkatan tumor kanker secara mekanis. Ini dihilangkan dengan margin keamanan yang cukup, untuk memastikan bahwa sel kanker tidak bertahan di dalam tubuh. Bergantung pada stadium tumor pada saat diagnosis, pembedahan yang dilakukan bisa lebih atau kurang berat dan/atau ekstensif.

Terapi radiasi

Terapi radiasi sering diberikan selain pembedahan. Ini terdiri dari menyinari area yang dioperasi untuk menghilangkan sel kanker yang tersisa, yang seringkali tidak mungkin ditemukan. Radioterapi tambahan ini, yaitu, yang terjadi setelah operasi, secara efektif mengurangi risiko kekambuhan kanker payudara.

Radioterapi juga dapat digunakan sendiri saat operasi tidak memungkinkan, atau bahkan sebelum operasi untuk mengurangi ukuran tumor dan memudahkan pengangkatannya.

Kemoterapi

Kemoterapi adalah pengobatan sistemik, tidak seperti operasi dan radioterapi. Bahkan, menghilangkan sel kanker dimanapun mereka berada di dalam tubuh, bahkan ketika mereka tidak mungkin ditemukan.

Ini adalah perawatan obat, yang terdiri dari pemberian zat antitumor. Itu dapat terjadi sebelum atau sesudah operasi untuk membatasi risiko kekambuhan.

Kemoterapi juga dapat digunakan sendiri, bila pengobatan dengan pembedahan dan/atau radioterapi tidak memungkinkan.

Sebagian besar kanker payudara pria adalah reseptor hormon positif dan merespons terapi hormon. Terapi hormon biasanya terjadi di samping perawatan tradisional, seperti pembedahan, radioterapi, dan kemoterapi.

Ini bertujuan untuk menekan aksi hormon tertentu yang berperan sebagai faktor pertumbuhan pada tumor kanker, seperti hormon estrogen pada khususnya.

Terapi hormon

Terapi hormon ini bisa bersifat kimiawi, yaitu obat-obatan, atau mekanis, atau bedah. Pengangkatan testis (orchiectomy) sangat efektif dalam memerangi kanker payudara pada pria dan mencegah kekambuhan.

Pengobatan Kanker Payudara – Penyebab, Gejala, Perawatan, Pencegahan, Diteksi Dini

Prognosa

Prognosisnya tergantung pada stadium kanker saat diagnosis, jenis kanker, dan pengobatan yang diterima. Namun, tingkat kelangsungan hidup secara keseluruhan untuk kanker payudara pria lebih rendah daripada kanker payudara wanita, sebagian karena deteksi penyakit yang lebih lambat pada pria.

Kanker payudara pada pria merupakan penyakit yang relatif jarang dengan prognosis yang cukup baik. Di negara-negara dengan sistem perawatan kesehatan tercanggih, kanker payudara pria memiliki tingkat kelangsungan hidup 5 tahun sekitar 80%, angka yang sangat mirip dengan kanker payudara wanita.

Prognosisnya selalu lebih baik ketika kanker didiagnosis lebih awal, penting untuk tidak mengabaikan perubahan apa pun pada penampilan dada pada pria dan berkonsultasi dengan cepat jika terjadi anomali.

Jenis Kanker | Penjelasan dan Pemicu Semua Tipe Kanker dan Namanya | Sains Kedokteran


Bacaan Lainnya

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
Photo credit: calibra via Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *