Lukisan Perjamuan Terakhir (The Last Supper) Karya Leonardo da Vinci

4 min read

Perjamuan Terakhir (The Last Supper)

Lukisan Perjamuan Terakhir (The Last Supper)

Dilukis di era di mana citra religius masih menjadi tema artistik yang dominan, “The Last Supper” menggambarkan terakhir kali Yesus memecahkan roti bersama murid-muridnya sebelum penyalibannya. Lukisan Perjamuan Terakhir sebenarnya adalah sebuah lukisan dinding besar – tinggi 4,6 meter (15 kaki) dan lebar 8,8 meter (28,9 kaki), yang membuat pemandangannya tak terlupakan.

Artis: Leonardo da Vinci
Perkiraan tanggal: 1495 sampai 1498
Tempat melihatnya: Gereja Santa Maria delle Grazie (Milan, Italia)

Pada tahun 1980 gereja dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia oleh UNESCO, bersama dengan lukisan itu.

Last Supper by Leonardo da Vinci

Siapakah wanita dalam lukisan Perjamuan Terakhir?

Plautilla Nelli.

Plautilla Nelli kemungkinan besar adalah wanita pertama dalam sejarah yang melukis pemandangan alkitabiah yang ikonik. Pada awal 1990-an, Jonathan Nelson mencari lukisan Florentine yang tidak terlalu terkenal namun bersejarah: “Perjamuan Terakhir” oleh Plautilla Nelli, seorang biarawati Italia yang dikatakan telah belajar sendiri melukis pada abad ke-16.

Apa arti lukisan Perjamuan Terakhir?

Lukisan itu merepresentasikan adegan Perjamuan Terakhir Yesus dengan para rasulnya, seperti yang diceritakan dalam Injil Yohanes, 13:21. Leonardo telah menggambarkan kekhawatiran yang terjadi di antara Dua Belas Rasul ketika Yesus mengumumkan bahwa salah satu dari mereka akan mengkhianatinya. Baca juga ? Nama 12 Murid Yesus | Nama-Nama Menurut Injil: Matius, Markus, Lukas, Yohanes dan Kisah para Rasul

Perjamuan Terakhir (The Last Supper)
Perjamuan Terakhir (The Last Supper) dari Leonardo Da Vinci. Sumber foto: Wikimedia Commons

Tahukah kamu? Lukisan itu selamat dari dua ancaman masa perang – pasukan Napoleon menggunakan dinding ruang makan tempat lukisan itu dilukis sebagai latihan sasaran. Itu juga terkena udara selama beberapa tahun ketika pemboman selama Perang Dunia II menghancurkan atap biara Santa Maria delle Grazie Dominika di Milan.


Komposisi dan Arti Lukisan Perjamuan Terakhir

Lukisan itu berukuran 460 x 880 cm dan dapat dilihat di ruang makan Biara Santa Maria Delle Grazie di Milan. Temanya tradisional untuk ruang makan biara, tetapi interpretasi Leonardo memberinya realisme dan kedalaman yang jauh lebih besar. Lunette di bagian atas lukisan dinding dicat dengan lambang Sforza. Di seberang lukisan itu ada lukisan lain tentang penyaliban, yang dilukis oleh Donato Montorfano . Leonardo mulai mengerjakan Perjamuan Terakhir pada tahun 1495 dan menyelesaikannya pada tahun 1498 , meskipun ia tidak terus menerus mengerjakan lukisan tersebut.

Perjamuan Terakhir mencatat reaksi para rasul ketika Yesus berkata bahwa salah satu dari mereka akan mengkhianati-Nya. “Mereka saling memandang, tidak yakin siapa yang dia maksud,” tulis penginjil itu. Kedua belas rasul memiliki reaksi yang berbeda terhadap pengumuman ini dengan Da Vinci dan berada dalam berbagai tahap kemarahan dan keterkejutan. Dari kiri ke kanan:

Bartholomew, James the Less dan Andrew, yang membentuk grup, terkejut. Andreas mengangkat kedua tangannya di bagian “akhir!” sikap. Untuk Bartholomew, Leonardo menggunakan wajahnya sendiri. Dalam studi pendahuluan, ia menonjolkan kontur wajahnya dalam gambar merah dengan tinta hitam.
Yudas Iskariot, bersama dengan Petrus dan Yohanes, membentuk kelompok lain yang terdiri dari tiga orang. Yudas duduk dalam bayang-bayang dan terlihat menarik diri setelah mendengar pengungkapan rencananya. Dia memegang tas kecil berisi kepingan perak, yang diberikan kepadanya karena mengkhianati Yesus. Petrus memegang pisau, menunjuk ke arah yang berlawanan dengan Yesus, mungkin mengantisipasi perlindungannya yang kejam terhadap Yesus di Getsemani. Menurut Injil, dia memanggil rasul termuda Yohanes untuk bertanya kepada Yesus siapa yang dia maksud. Namun, menurut beberapa sumber, sosok ini mewakili Maria Magdalena sebelumnya, tetapi ini bertentangan dengan catatan Leonardo dalam manuskrip yang disebutkan di bawah, dan tradisi ikonografi penggambaran Perjamuan Terakhir.
Thomas, James the Greater dan Philip merupakan kelompok berikutnya yang terdiri dari tiga orang. Thomas menunjuk ke udara. Philip menunjuk dirinya sendiri seolah berkata, “Bukankah aku, Tuhan?” James the Great (diwakili oleh Da Vinci sebagai saudara Yesus) terkejut dan merentangkan tangannya.
Matius, Yudas Taddaeus, dan Simon orang Zelot adalah kelompok terakhir yang terdiri dari tiga orang. Baik Matthew maupun Thaddeus menoleh ke arah Simon, mungkin untuk mendapatkan jawaban dari Simon tentang siapa yang dia maksud.
Nama-nama yang digunakan secara luas diakui oleh sejarawan seni. Pada abad ke-18 sebuah manuskrip ditemukan dengan semua nama, sebelum ini hanya Yudas, Petrus, Yohanes dan Yesus yang diidentifikasi.

Sesuai dengan penggambaran lain dari Perjamuan Terakhir pada saat itu, Leonardo telah mengadopsi konvensi menggambarkan semua orang saat makan malam di satu sisi meja sehingga tidak ada yang hadir dilihat dari belakang. Tetapi dia sangat menyimpang dari konvensi itu dengan juga menempatkan Yudas di sana di tengah-tengah murid-murid lain, sedangkan Yudas biasanya ditempatkan di seberang para rasul lainnya, di sisi lain meja. Kebiasaan lain adalah memberikan lingkaran cahaya kepada semua murid, kecuali Yudas. Leonardo, bagaimanapun, telah memilih untuk efek yang lebih realistis dan dramatis dengan tidak memberi siapa pun lingkaran cahaya, tetapi menggambarkan Yudas bersandar di bayang-bayang. Dia juga menciptakan gambaran yang realistis dan psikologis di mana dia mencoba menjelaskan mengapa Yudas dan Yesus mengambil roti pada saat yang sama, tepat setelah Yesus membuat prediksi pengkhianatan. Yesus ditunjukkan seolah-olah berkata demikian kepada Thomas dan Yakobus di sebelah kirinya, yang terkejut ketika Yesus menunjuk sepotong roti di depan mereka. Terganggu oleh percakapan antara Yohanes dan Petrus, Yudas mengulurkan tangannya ke sepotong roti lain di mana Yesus mengulurkan tangan kanannya. Semua garis perspektif dan juga kemunculan cahaya menarik perhatian kepada Yesus.


Sejarah Lukisan Perjamuan Terakhir

Lukisan dinding itu dipesan oleh Ludovico Sforza, adipati Milan dan pelindung Leonardo selama masa tinggal pertamanya yang diperpanjang di kota itu. Lambang Sforza muncul dengan inisial keluarga di tiga bulan di atas lukisan dinding. Leonardo kemungkinan mulai mengerjakan lukisan itu pada 1495 dan, seperti caranya, bekerja perlahan dengan jeda panjang di antara sesi, sampai dia selesai pada 1498.

Karena kesempurnaan Leonardo yang terkenal, lukisan fresco yang sebenarnya tidak ideal, karena prosesnya mengharuskan seorang seniman mengoleskan cat dengan cepat ke plester baru setiap hari sebelum plester mengering dan mengikat pigmen ke dinding.

Sebagai gantinya, Leonardo mencoba teknik eksperimental menggunakan tempera atau cat minyak pada dua lapis tanah untuk persiapan pengeringan.

Prosesnya yang terganggu membuat pigmen (pewarnaan) yang tidak melekat secara permanen ke dinding dan lukisan itu mulai mengelupas dalam beberapa tahun. Hal itu terus memburuk, lukisan tersebut menderita dari uap dan asap dari dapur biara, asap dari lilin ruang makan dan kelembaban di lokasi tersebut.

Restorasi pemulihan lukisan

Pada abad-abad berikutnya, lukisan itu mengalami kerusakan tambahan. Pada tahun 1652 sebuah pintu dipotong ke dinding utara, menghilangkan kaki Yesus dan melonggarkan cat dan plester.

Beberapa restorasi menyusul, dengan retouch tangan berat dan aplikasi pernis, lem, pelarut, dan sejenisnya. Lukisan itu menambah ketidaksopanan saat pasukan penyerang Napoleon menggunakan ruang makan sebagai kandang kuda. Setelah banjir pada awal abad ke-19, pertumbuhan jamur semakin merusak lukisan itu.

Selama Perang Dunia II lukisan itu mengalami bencana terbesar, ketika bom Sekutu menyebabkan atap dan salah satu dinding ruang makan runtuh. Lukisan itu bertahan, tetapi terkena elemen selama beberapa bulan sebelum ruang itu dibangun kembali.

Setelah “penganiayaan” terhadap lukisan fresco Perjamuan Terakhir selama berabad-abad, lukisan Perjamuan Terakhir menjalani restorasi 20 tahun yang ekstensif dan kontroversial yang diselesaikan pada tahun 1999.

Pemulihan untuk mengerjakan di bagian-bagian kecil untuk menghilangkan pelukisan kecil ulang sebelumnya, lapisan kotoran dan lapisan pernis sambil menambahkan cat air krem ​​ke bagian yang bisa tidak dapat dipulihkan.

Ketika lukisan yang direstorasi terungkap, banyak kritikus berpendapat bahwa pemulih telah menghapus begitu banyak lukisan sehingga sangat sedikit yang tersisa dari karya asli Leonardo. Namun, yang lainnya memuji pemulihan detail seperti ekspresi para Rasul dan makanan di atas meja.


Lukisan Paling Terkenal di Dunia


Sumber bacaan: Cleverly Smart, Milan Museum, Arts and Culture

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.