Miopi adalah seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak jauh | Berbagai Jenis Miopia

8 min read

miopi adalah rabun jauh

Miopi Adalah

Miopi atau rabun jauh adalah keadaan mata pada seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak jauh. Biasanya terjadi pada pelajar. Dapat dibantu dengan kacamata berlensa cekung. Ini karena bola mata yang terlalu panjang atau lonjong, mencegah sinar cahaya mencapai retina.

Ini dapat diperbaiki dengan sempurna berkat lensa kacamata yang dapat ditipiskan, jika miopianya sedang atau berat.

Rabun jauh sering terdeteksi selama sekolah, karena seorang anak yang melihat sangat buruk dari kejauhan tidak dapat membaca apa yang tertulis di papan tulis, biasanya terjadi antara usia 7 dan 12 tahun. Pada orang dewasa, gejala seperti penglihatan kabur, sakit kepala, kepekaan terhadap cahaya, masalah mengemudi terutama di malam hari, karena membaca rambu lalu lintas menjadi sulit atau bahkan tidak mungkin, merupakan indikasi adanya masalah miopia. Dalam 80% kasus, astigmatisme dikaitkan dengan miopia.

Penyebab

Penyebab miopia dapat bersifat keturunan (herediter), faktor lingkungan atau ketegangan visual. Faktor herediter pada miopi pengaruhnya lebih kecil dari faktor ketegangan visual.

Baca juga: Cara Menyembuhkan Mata Juling (Strabismus) Zaman Dulu Abad 16 Dan Sekarang

Gejala dan Tanda Miopi

Jika Anda memiliki rabun jauh, Anda biasanya akan mengalami kesulitan membaca tanda-tanda jalan dan melihat benda jauh dengan jelas. Namun akan dapat melihat dengan baik seperti membaca dan menggunakan komputer.

Tanda dan gejala miopia lainnya termasuk sering menyipitkan mata, ketegangan mata & sakit kepala. Perasaan lelah saat berkendara atau bermain olahraga juga bisa menjadi gejala dari rabun jauh yang tidak dikoreksi.

Jika Anda mengalami tanda-tanda atau gejala saat sedang memakai kacamata atau lensa kontak, jadwalkan pemeriksaan mata dengan dokter mata Anda, untuk melihat apakah Anda memerlukan resep kaca mata yang lebih kuat atau tidak.



Apa Penyebab Miopia?

Miopia terjadi ketika bola mata terlalu panjang, relatif terhadap kekuatan fokus kornea & lensa mata. Hal ini menyebabkan sinar cahaya untuk fokus pada titik di depan retina, daripada langsung pada permukaannya.

Rabun jauh juga dapat disebabkan oleh kornea dan / atau lensa terlalu melengkung untuk panjang bola mata. Dalam beberapa kasus, miopia adalah karena kombinasi dari faktor-faktor ini.

Miopia biasanya dimulai pada masa kanak-kanak & Anda mungkin memiliki risiko lebih tinggi jika orang tua Anda rabun jauh. Dalam kebanyakan kasus, rabun jauh menstabilkan pada awal masa dewasa tapi kadang-kadang terus kemajuan dengan berjalannya usia.

Gangguan penglihatan ini disebabkan oleh apa?

Faktor pewarisan itu penting, risiko rentan terkena miopia lebih tinggi jika salah satu dari kedua orang tua memilikinya. Seringkali beberapa anak dari keluarga yang sama terpengaruh. Rabun jauh dapat hadir sejak masa kanak-kanak dan menjadi lebih jelas pada masa remaja, karena mata kita tumbuh lebih besar selama periode pertumbuhan.

Namun, beberapa faktor dapat mendukungnya seperti:
  • Kekurangan vitamin D, E dan A
  • Paparan layar HP, TV, dan komputer yang terlalu lama
  • Belajar membaca terlalu dini memobilisasi pusat mata yang disebut makula
  • Lebih banyak cahaya, misalnya terlalu banyak sinar matahari tanpa kacamata atau anak-anak tidur dengan lampu malam
  • Kurangnya cahaya alami, menyebabkan dopamin mensekresi, hormon ini mencegah terlalu banyak pertumbuhan mata

Saat ini, ledakan miopia terkait dengan gaya hidup kita dan waktu yang dihabiskan di depan layar. Tetapi beberapa refleks dan sikap yang harus diambil dapat mencegah gangguan penglihatan ini.

Oleh karena itu, penyebab miopia adalah genetik dan lingkungan.


Bagaimana mencegah cacat visual ini?

Di atas segalanya, Anda harus berhati-hati untuk tidak memusatkan perhatian dalam waktu lama dan karena itu mata Anda tertuju pada objek yang terlalu dekat: hindari membaca terlalu dekat, atau berdiri terlalu dekat dengan tablet, ponsel, atau televisi Anda. Disarankan juga untuk bekerja di lingkungan yang cukup terang dan mengistirahatkan mata Anda secara teratur. Anda juga dapat fokus pada aktivitas luar ruangan, sempurna untuk merangsang penglihatan jarak jauh.

Sangat penting untuk memperhatikan cahaya biru yang ada di semua layar kita, itu sangat berbahaya bagi mata. Untuk mencegah hal ini, filter dapat membantu. Telah diamati bahwa semakin banyak orang yang mengembangkan miopia terkait dengan penggunaan layar sehari-hari dan terkadang menyalahgunakan.


Perawatan Miopia

Rabun jauh dapat dikoreksi dengan kacamata, lensa kontak atau bedah refraktif. Tergantung pada derajat miopia Anda. Anda mungkin perlu memakai kacamata atau lensa kontak sepanjang waktu atau hanya ketika Anda membutuhkan jarak penglihatan yang sangat jelas, seperti ketika mengemudi, melihat papan tulis atau menonton film.

Jika Anda rabun jauh, nomor pertama (“bola”) pada resep kacamata atau lensa kontak resep akan diawali dengan tanda minus (-). Semakin tinggi angkanya, semakin rabun jauh Anda.

Bedah refraktif dapat mengurangi atau bahkan menghilangkan kebutuhan untuk kacamata atau kontak. Prosedur yang paling umum dilakukan dengan laser.

Bagaimana cara menilai tingkat gangguan saya?

Anda harus pergi ke dokter mata yang akan mengukur kekuatan mata Anda dalam dioptri. Dianggap miopia rendah jika kurang dari 3 dioptri, rata-rata antara 3 dan 6 dan tinggi di atas 6 dioptri.

Jika Anda memiliki miopia tinggi, Anda harus memberi perhatian khusus pada ambang batas legal ketajaman visual yang direkomendasikan untuk mengemudi. Pembedahan untuk memperbaiki miopia tinggi Anda memungkinkan Anda untuk memperbaikinya (termasuk lebih dari – 10 dioptri).

Tingkat miopia ditunjukkan dalam “dioptri” (satuan ukuran kekuatan optik lensa). Kita dapat mengatakan kasarannya, bahwa miopia rendah antara -1 dan -3 dioptri (sekitar sepertiga dari rabun), rata-rata antara -3 dan -6 dioptri (sekitar dua pertiga dari rabun), tinggi di luar – 6 (5% dari rabun), sangat jarang di atas -20 dioptri.

Bagaimana cara mengoreksi miopia?

Dokter mata akan merekomendasikan kacamata divergen atau lensa kontak lunak atau kaku untuk mengoreksi mata yang terlalu konvergen ini. Ini lebih tebal di tepi untuk mencerminkan gambar pada retina.

Namun, jika Anda tidak tahan dengan kacamata dan lensa, Anda dapat meminta operasi refraktif, yaitu operasi laser, mungkin setelah miopia stabil. Kami berbicara tentang miopia stabil ketika pasien tidak harus mengubah koreksinya setidaknya selama dua tahun.

Jika tidak ada kontraindikasi, seperti pembentukan keratoconus (ketika kornea berbentuk kerucut – informasi lebih lanjut tentang kerotoconus di sini), diamati, maka dokter Anda mungkin menyarankan intervensi (informasi lebih lanjut tentang kemajuan penilaian pra operasi di sini).

Berkat prosedur laser ini, pasien mendapatkan kembali ketajaman visual yang sempurna dan menemukan kembali gambar yang lebih tajam dan lebih hidup. Operasi ini mengarah pada peningkatan kualitas hidup bagi pasien yang dapat memperoleh manfaat darinya.

Keputusan untuk menjalani operasi miopia harus dibuat oleh pasien. Ahli bedah mata akan memberikan respons bedah kepada pasien hanya jika penilaian praoperasi menguntungkan dan jika harapan pasien sesuai dengan hasil yang diharapkan setelah operasi.

Apakah miopia dapat diobati?

Meskipun bukan penyakit, miopia dapat diobati dengan sangat efektif dengan perawatan laser atau implan (miopia sangat tinggi).

Mata normal dan miopia mata rabun
Miopi adalah seseorang yang tidak dapat melihat benda yang berjarak jauh | Berbagai Jenis Miopia. Sumber foto: Essilor

Miopia Degeneratif

Dalam kebanyakan kasus, rabun jauh hanyalah sebuah ketidaknyamanan kecil dan menimbulkan sedikit atau tidak ada risiko bagi kesehatan mata. Tapi kadang-kadang myopia bisa begitu progresif dan parah itu dianggap suatu kondisi degeneratif.

Miopia degeneratif (juga disebut ganas atau patologis miopia) adalah suatu kondisi yang relatif langka yang diyakini turun temurun dan biasanya dimulai pada anak usia dini. Sekitar 2 persen orang Amerika menderita, dan miopia degeneratif merupakan penyebab utama kebutaan hukum.

Pada miopia ganas, pemanjangan bola mata dapat terjadi dengan cepat, mengarah ke perkembangan yang cepat dan parah miopia dan kehilangan penglihatan. Orang dengan kondisi memiliki peningkatan risiko yang signifikan dari ablasi retina dan perubahan degeneratif lainnya di belakang mata, termasuk pendarahan di mata dari pertumbuhan pembuluh darah abnormal (neovaskularisasi).

Miopia degeneratif juga dapat meningkatkan risiko katarak.


MYOPIA DAN Presbyopia: SETELAH USIA 40 TAHUN, APAKAH MYOPIA JUGA MENJADI PRESBYTE?

Presbiopia terkait dengan penuaan lensa, terlepas dari cacat visual. Orang rabun dekat dapat melihat dari dekat, dalam beberapa kasus (tergantung pada usia dan tingkat miopia), tanpa kacamata untuk terus melihat dengan jelas dari dekat… Tetapi mereka harus segera memakainya kembali untuk melihat dengan jelas dari jarak dekat. jauh. Oleh karena itu, lensa progresif adalah solusi terbaik untuk menghindari akrobat ini dan untuk melihat dengan jelas di semua jarak setelah 40-45 tahun, tanpa mengganti atau melepas dan kemudian memasang kembali kacamata Anda.


Berbagai Jenis Miopia

Kita dapat membedakan beberapa jenis miopia, tergantung pada mekanisme yang terlibat, jenis perkembangan, atau keberadaan patologi terkait.
Ingat bahwa kekuatan fokus mata tergantung pada elemen bias mata: kornea dan lensa. Kekuatan fokus (berbanding terbalik dengan jarak fokus) dari elemen-elemen ini karena itu tergantung pada kekuatan kornea, jarak antara kornea dan lensa, dan kekuatan lensa. Berikut beberapa klasifikasi atau jenis miopia menurut mekanismenya:

Miopia bias

Panjang aksial yang berlebihan (panjang aksial adalah jarak antara bagian atas kornea dan fovea yang merupakan tempat penglihatan halus retina) merupakan penyebab yang jelas dari miopia. Namun, beberapa mata rabun memiliki panjang aksial yang identik dengan mata emetrop, atau bahkan kurang!
Jadi ada variasi yang signifikan antara mata manusia untuk parameter seperti kekuatan kornea (antara 40 dan 47D untuk kornea yang sehat), serta untuk kedalaman ruang anterior (dan mungkin kekuatan lensa).

Oleh karena itu, sulit untuk secara sistematis memberatkan kelebihan panjang aksial yang terisolasi untuk menjelaskan terjadinya miopia; kita berbicara tentang miopia bias ketika lebih terkait dengan semacam “ketidakharmonisan” antara panjang aksial dan kekuatan fokus elemen bias mata. Panjang mata itu sendiri tidak berlebihan (mendekati 24 mm) dibandingkan dengan populasi referensi yang terdiri dari mata non-rabun; tapi itu berlebihan dalam kaitannya dengan kekuatan optik mata. Jenis miopia ini biasanya tidak melebihi 3 atau 4 dioptri; di luar itu, kemungkinan miopia aksila tinggi.

Miopia Sekunder

Suatu keadaan refraksi miopia di mana satu penyebab spesifik (misalnya, obat, penyakit kornea atau sindrom klinis sistemik) dapat diidentifikasi yang bukan merupakan faktor risiko populasi yang diakui untuk perkembangan miopia.

Miopia kornea

Miopia kornea adalah jenis khusus dari miopia refraktif. Peningkatan kekuatan kornea menyebabkan peningkatan kekuatan fokus mata: sinar cahaya dari sumber yang jauh terlalu dibiaskan oleh kornea (mereka berkumpul di depan retina), sedangkan panjang aksial n secara statistik tidak di atas rata-rata. . Mekanisme ini setidaknya sebagian terlibat dalam miopia yang terkait dengan keratoconus, karena kondisi ini menyebabkan lengkungan kornea sentral, dan oleh karena itu peningkatan yang nyata pada vergensi kornea. Faktor risiko keratoconus adalah genetik dan lingkungan. Menurut penulis situs ini, menggosok mata berulang kali adalah penyebab langsung dan perlu dari keratoconus.

Berikut adalah contoh miopia kornea, di mana pengukuran panjang aksial dalam biometri optik adalah normal, sedangkan keratometrinya tinggi.

Miopia aksila

Ini adalah miopia, mekanisme utamanya adalah pemanjangan bola mata. Panjang aksial rata-rata mata manusia “emetropis” mendekati 23 mm (2,3 cm).

Sebuah studi menemukan bahwa panjang aksial mata hiperopia rata-rata 22,62 ± 0,76 mm), dan oleh karena itu secara logis lebih pendek daripada mata rabun, yang diukur pada 25,16 ± 1,23 mm (gabungan miopia aksila dan refraksi). Angka-angka ini menunjukkan bahwa nilai panjang aksial rata-rata berbeda, tetapi sehubungan dengan standar deviasi dari masing-masing distribusi, mereka tumpang tindih secara signifikan antara kedua kelompok (rabun vs hiperopik). Dalam penelitian ini, mata rabun memiliki kornea yang sedikit lebih kuat daripada mata hiperopia, tetapi perbedaan yang diukur tidak signifikan (Llorente et al. Mata rabun versus mata hiperopia: panjang aksial, bentuk kornea, dan penyimpangan optik. Journal of Vision, 2004; 4, 288-298).

Sulit untuk membedakan miopia aksial tertentu dari miopia “refraksi”, karena variabilitas panjang aksial pada populasi umum adalah penting. Namun, sebagian besar miopia lebih besar dari 4 D adalah aksila, dan sebagian besar mata dengan panjang aksial lebih besar dari 25,5 mm dipengaruhi oleh miopia aksial (Hendicott dan Lam. Myopic crescent, kelainan refraksi dan panjang aksial pada mata orang Cina. Clin Exp Optom, 1991; 74: 168-174).

Di antara miopia aksila, kita dapat membedakan miopia progresif tinggi, yang ditandai dengan distensi progresif kutub posterior dan munculnya patologi terkait yang terkait dengannya. Miopia ini sering dikualifikasikan sebagai patologis.

Miopia patologis

Miopia yang paling mudah dikenali tentunya miopia patologis, disebut juga miopia “progresif”, miopia progresif, miopia degeneratif. Hal ini ditandai dengan onset yang lebih awal (awal masa kanak-kanak, sebelum masa remaja) dan berkembang pesat. Hal ini ditandai dengan distensi berlebihan dari kutub posterior mata, dengan pemanjangan mata yang signifikan, dan disertai dengan degenerasi chorioretinal. Degenerasi ini terkait dengan fakta bahwa jaringan chorioretinal kecil yang dapat diperpanjang mengalami peningkatan yang signifikan pada permukaan internal mata (terkait dengan ekspansi sklera). Jaringan ini menipis, robek dan atrofi tergantung pada derajat miopia. Untungnya, prevalensi miopia jenis ini tampaknya menurun. Miopia dapat melebihi 10 D (hingga 30 D dalam bentuk yang parah, kadang-kadang disebut “miopia maligna”). Panjang aksial mencapai, atau bahkan melebihi 30 mm.

Koreksi optik miopia ini menggunakan lensa kontak kaku. Dalam kacamata, ketebalan lensa cekung (bahkan dengan indeks tinggi) sedemikian rupa sehingga peralatan khusus terkadang harus dirancang.

Miopia ini juga terkait dengan risiko kehilangan ketajaman visual terbaik yang dikoreksi. Dengan kata lain, lesi retina yang diamati pada pasien dengan miopia berat dapat menyebabkan hilangnya fungsi yang tidak dapat dikoreksi dengan lensa atau kacamata. Pembedahan refraktif jenis miopia ini, bila memungkinkan, umumnya didasarkan pada penempatan implan intraokular (implan phakic) atau pengangkatan lensa dan penggantiannya dengan implan yang kekuatannya diperhitungkan untuk mengurangi miopia secara signifikan.

Sebuah fenomena menarik sering dicatat selama operasi lensa pada mata dengan miopia tinggi; dengan memfokuskan pada kornea dan kemudian memindahkan mikroskop beberapa sentimeter dari mata sedikit, adalah mungkin untuk mengamati rincian fundus (retina) dari orang yang sangat rabun jauh. Ini karena retina rabun jauh terkonjugasi dengan bidang punctum remotum, yang terletak pada jarak (dinyatakan dalam meter) sama dengan kebalikan dari koreksi rabun (dinyatakan dalam dioptri). Misalnya, bidang punctum remotum terletak sekitar 7 cm untuk miopia -15 D (1/15 = 0,07 kira-kira).

Miopia: bentuk yang lebih jarang

Ada bentuk miopia yang jauh lebih jarang daripada miopia refraktif dan / atau aksila.

Miopia sementara:

Hal ini terkait dengan diabetes, kondisi patologis tertentu dan kehamilan, dan didasarkan pada kemungkinan modifikasi kimia dari media bias (memperoleh humor), bertanggung jawab atas peningkatan indeks bias mereka, lebih atau kurang terkait dengan spam akomodatif.

Indeks miopia:

Indeks miopia adalah bentuk miopia refraktif: ini terkait dengan katarak nuklir: inti lensa menonjol keluar dan indeksnya meningkat. Indeks miopia dapat muncul di emetrop, di bekas hiperopia, atau memperburuk miopia yang sudah ada sebelumnya (lihat halaman yang didedikasikan untuk studi aberrometrik indeks miopia)

Miopia akomodatif (atau dengan “kejang akomodatif”):

Ini adalah miopia yang disebabkan oleh kontraksi otot siliaris yang berkepanjangan, sekunder untuk upaya berkelanjutan dalam penglihatan dekat (pengerjaan halus, sekolah atau kerja komputer yang sangat lama, dll.). Pemberian tetes mata “sikloplegik” (melumpuhkan otot siliaris) mengoreksi miopia ini.

Miopia terkait dengan subluksasi lensa

Keadaan dimana lensa bergeser dari posisinya yang normal namun masih di dalam area pupil. Subluksasi lensa yang didapat sering kali disebabkan oleh trauma. Subluksasi lensa dapat juga terjadi dengan spontan.

Bentuk luar biasa ini mengejutkan dengan dimensi “normal” bola mata sehubungan dengan tingkat miopia, yang terkait dengan relaksasi ligamen suspensorium lensa (zonula). Lensa secara spontan mengadopsi bentuk yang lebih bulat, yang meningkatkan daya biasnya dan menyebabkan konvergensi yang berlebihan dari sinar bias (lihat deskripsi kasus miopia dengan subluksasi lensa)


Sumber bacaan: Cleverly Smart, All About Vision, National Center for Biotechnology Information (NCBI), Medlineplus

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *