Nan Madol, kota misterius yang hilang di tengah Samudra Pasifik

4 min read

Nan madol mikronesia

Nan Madol, kota misterius yang hilang di tengah Samudra Pasifik

Nan Madol, sebuah situs kota yang hilang di tengah Pasifik, di Mikronesia, berbau misteri dan arkeologi. Misteri “Atlantis” ditemukan dari Pasifik!

Apa yang membuatnya begitu istimewa? Sebagai permulaan, Nan Madol, yang berarti “interval” dalam bahasa Prancis, terletak di pulau Pohnpei, sebuah Situs Warisan Dunia UNESCO. Pulau ini berjarak 2.500 kilometer dari Australia dan lebih dari 4.000 kilometer dari pantai AS. Dengan kata lain, akhir dunia.

Namun penelitian dan penanggalan karbon-14 menunjukkan bahwa Nan Madol telah dihuni sejak abad ke-2 Masehi. “Siapa yang akan membangun kota di tengah lautan? Mengapa di tempat yang persis seperti ini, begitu jauh dari peradaban lain yang dikenal?

Baca juga: Tempat Wisata Yosemite – Fakta dan Tempat Wisata Taman Nasional Yosemite di California, AS

Memang, sedikit yang diketahui tentang pulau itu, ditemukan pada tahun 1828 oleh navigator Irlandia James O’Connell, kecuali bahwa pulau itu diduduki sejak abad ke-13 dan bahwa pulau-pulau kecil yang hancur itu adalah ibu kota dinasti Saudeleur hingga sekitar tahun 1500.

Berkat citra satelit, Mark McCoy, seorang peneliti di Texas Southern Methodist University, dapat menghitung sekitar 100 pulau buatan yang dibangun di atas area yang panjangnya sekitar 1,5 km dengan lebar 0,5 km. Dinding batu reruntuhan membentuk struktur dengan presisi yang mencengangkan. Tetapi tidak diketahui dari mana asalnya, karena ada yang tingginya lebih dari 12 meter dan lebarnya lebih dari 5 meter. Sebagian besar kota yang hancur tenggelam di bawah laut.

Wisata di Mikronesia, Nan Madol

Mikronesia memiliki kiblat wisata sendiri, kaya akan sejarah, ini adalah reruntuhan kota Nan Madol yang dulunya indah dan kaya, didirikan antara 1285 dan 1485, yang ada hingga awal abad ke-16.

Masa kejayaan Nan Madol adalah di abad ke-14, saat dinasti Saudeler berkuasa. Saat itu, populasi kota, menurut standar ini, cukup besar, sekitar 1000 orang. Pekerja dari pulau tetangga didesak untuk membangun kompleks yang meluas. Sebuah karya arsitektur sejati telah dibuat di sini, berdasarkan terumbu karang.

Alhasil, alun-alun, istana, mausoleum, candi, makam, gedung-gedung publik dibangun di kota, bahkan ada penjara sendiri.

Fakta yang luar biasa: Nan Madol adalah kota untuk orang kaya: tidak ada produksi, tidak ada ladang, bahkan tidak ada sumber air tawar, semuanya datang dari pulau Pohnpei. Dan Nan Madol adalah rumah para pendeta, penguasa, dan kasta atas.

Legenda mengklaim bahwa pernah ada danau yang jernih di tengah salah satu kuil, yang dalam pantulannya para pendeta wanita melihat apa yang terjadi dari jauh, dan juga meramalkan masa depan.

Namun lambat laun kekuatan mereka melemah, kota menjadi miskin dan membusuk. Dan pada abad ke-16, tempat itu benar-benar kosong. Penduduk pulau lain takut datang ke sini, mengingat tempat itu dikutuk.

Penelitian pertama di situs reruntuhan dilakukan oleh Jepang pada awal abad ke-20. Setelah Perang Dunia II, pulau-pulau tersebut berada di bawah pengaruh Amerika Serikat, para ilmuwan mulai tertarik dan mempelajari keajaiban arkeologi baru ini. Merekalah yang menemukan bahwa di bawah kota terdapat sistem terowongan kompleks yang menghubungkan pulau-pulau. Seolah-olah itu adalah kota bawah laut kedua.

Selain itu, selama penelitian, ternyata semua tembok kota memiliki aktivitas magnet yang tidak normal: di sebelahnya, panah kompas berputar tanpa henti.

Tidak diketahui berapa banyak misteri dan harta karun yang dimiliki kota ini. Satu hal yang jelas: selama bertahun-tahun yang akan datang, ini akan menarik banyak wisatawan yang ingin menyentuh sejarah kuno.

Fakta Menarik

Sejak kota kuno didirikan di atas pulau-pulau buatan manusia, yang jumlahnya lebih dari 90, dan yang dihubungkan bersama oleh jaringan kanal yang rumit, penduduk modern menyebutnya “Venesia di Pasifik”. Memang prinsip membangun kota sangat mirip. Sayangnya, kini karena banyak bagian kota yang telah dilintasi bawah air, hanya bisa disaksikan oleh wisatawan yang menyelam. Tetapi bagian yang tersisa di bumi tidak kalah megah dan menarik.

Banyak penduduk lokal yang tidak menyukai reruntuhan kota ini. Mereka mengklaim bahwa kekuatan jahat telah menetap di sini. Dan siapapun yang bermalam di reruntuhan pasti akan segera mati.

Nilai Universal yang Luar Biasa (UNESCO)

Struktur batu basal megalitik di lebih dari 100 pulau kecil yang membentuk Nan Madol di lepas pantai Pulau Pohnpei termasuk sisa-sisa istana, kuil, pemakaman, dan perumahan. Peninggalan ini mewakili pusat seremonial Dinasti Saudeleur, era dinamis budaya pulau Pasifik yang mengalami perubahan dramatis dalam pemukiman dan organisasi sosial pada 1200-1500 M. Melalui peninggalan arkeologis ini, Nan Madol secara material terkait dengan tradisi seremonial dan sosial yang masih berlaku dan dengan otoritas nahnmwarki.

Kriteria (i): Arsitektur megalitik nan monumental Nan Madol yang luar biasa diwujudkan dengan konstruksi dinding menggunakan kolom basal besar dari tambang yang terletak di tempat lain di pulau itu dan ditata menurut teknik “ubin dan tajuk” yang khas.

Kriteria (iii): Nan Madol memberikan kesaksian yang luar biasa atas perkembangan masyarakat kepala daerah di Kepulauan Pasifik. Skala Nan Madol yang sangat besar, kecanggihan teknis, dan konsentrasi struktur megalitik yang rumit membuktikan praktik sosial dan keagamaan yang kompleks dari masyarakat pulau.

Kriteria (iv): Sisa-sisa tempat tinggal kepala suku, situs ritual / upacara, bangunan kamar mayat dan situs pemukiman terkait merupakan contoh pusat upacara yang luar biasa yang menggambarkan periode perkembangan masyarakat ketua selama sekitar 1000 tahun, terkait peningkatan di pulau tersebut populasi dan intensifikasi pertanian.

Kriteria (vi): Nan Madol adalah ungkapan dari perkembangan asli institusi dan sistem pemerintahan tradisional di Kepulauan Pasifik yang bertahan hingga saat ini dalam bentuk sistem nahnmwarki di mana Nan Madol secara tradisional dipegang dan dikelola.

Integritas

Nan Madol mencakup semua elemen yang diperlukan untuk mengekspresikan nilai luar biasa dan ukurannya yang tepat untuk memastikan representasi penuh dari karakteristik dan proses yang menyampaikan pentingnya properti. Tidak ada elemen mengganggu yang dihasilkan dari perubahan atau modifikasi, atau dari rekonstruksi elemen asli. Karena penghentian penggunaan tempat tinggal dari situs tersebut pada tahun 1820-an, dan meskipun situs tersebut mempertahankan kepentingan religius dan tradisional, properti tersebut mengalami pertumbuhan berlebih dari vegetasi, efek gelombang badai, dan runtuhnya struktur batu. Keadaan konservasi struktur batu saat ini menjadi perhatian besar, membuat integritasnya rentan.

Situs megalitik nan madol
Situs megalitik Nan Madol. Sumber foto: Wikimedia Commons

Keaslian

Properti ini otentik dalam hal lokasi dan pengaturan, budaya tak berwujud, semangat dan nuansa, bahan, bentuk dan desain. Perkembangbiakan vegetasi pada struktur batu dan kondisi konservasi yang terakhir membuat banyak dari mereka tidak terlihat, membuat keasliannya rentan.

Persyaratan perlindungan dan manajemen

Nan Madol secara hukum dilindungi oleh pemerintah federal dan dikelola oleh Arsip Nasional, Layanan Pelestarian Budaya dan Sejarah (NACH) melalui Kantor Pelestarian Sejarah Negara Federasi Mikronesia (EFM). Itu dilindungi oleh Pemerintah Negara Bagian Pohnpei di bawah Undang-Undang Pelestarian Sejarah dan Budaya Pohnpei (2002) dan dikelola oleh Kantor Konservasi Sejarah Pohnpei. Konstitusi FSM mengakui kepentingan adat dari kepala adat dan properti dilindungi oleh Nahnmwarki dari Madolenihmw.

Sebuah komite manajemen telah dibentuk, yang melibatkan semua pemangku kepentingan termasuk pemilik tradisional, dan kolaborasi ini akan diperkuat dengan pengesahan RUU LB 392 (yang harus diadopsi pada Oktober 2016) yang bertujuan untuk menciptakan Dana untuk pelestarian sejarah Nan Madol. Kepemilikan dan pengelolaannya akan berada di bawah kendali tradisional Kepala Nahnmwarki. Rencana pengelolaan diharapkan selesai dengan bantuan keuangan dan teknis internasional pada pertengahan 2017. Ini akan menghasilkan penunjukan administrator properti yang terlatih dalam pengelolaan sumber daya budaya dan strategi kesiapsiagaan risiko, konservasi dan pariwisata serta program pemeliharaan dan pemantauan rutin.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, National Park Service

Sumber foto utama (Reruntuhan Nan Madol di Pohnpei): Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.