Olmek | Meksiko, 3000 tahun sejarah (Peradaban Mesoamerika Sebelum Aztec dan Maya)

Olmek (Olmec)

Penduduk Olmek kuno yang tinggal di Meksiko ini mengukir kepala raksasa aneh yang maknanya baru mulai kita pahami sekarang. Budaya Olmek adalah dari sekitar 1500 hingga sekitar 400 SM. Dilacak di sepanjang pantai Teluk Meksiko.

Budaya pra-Olmec telah berkembang sejak sekitar 2500 SM, tetapi pada 1600-1500 SM, budaya Olmec awal telah muncul, berpusat di situs San Lorenzo Tenochtitlán dekat pantai di tenggara Veracruz.

Peradaban Olmek berlangsung selama sekitar 1100 tahun.

Asal etnis mereka? Ritus? Menolak? Kita masih belum tahu banyak tentang peradaban ini, yang tertua di Mesoamerika, yang mempengaruhi suku Maya dan Aztec.

Kota-kota Olmek adalah kota-kota pertama Mesoamerika, hampir satu milenium sebelum kota-kota Maya (Le Mirador). Secara global, Olmec sezaman dengan Fenisia. Piramida Olmec pertama dibangun di La Venta (- 1000) pada saat berdirinya Kerajaan Israel di Palestina dan dua ribu tahun setelah pembangunan piramida Cheops di Mesir. Oleh karena itu, peradaban Olmec mendahului peradaban Yunani. Pusat Panhelenic Delphi tidak berkembang sampai abad ke-8 SM, dan justru ketika peradaban Olmec menurun pada abad ke-6 SM Athena menjadi negara-kota. Dengan kematian Socrates, kemegahan Olmec berlalu, dikalahkan oleh kota-kota Maya pertama.

Kepala Raksasa Olmek

Kepala raksasa Olmek setidaknya terdapat tujuh belas representasi batu monumental dari kepala manusia yang diukir dari batu-batu basal besar. Kepala-kepala itu berasal dari setidaknya sebelum 900 SM dan merupakan ciri khas peradaban Olmec di Mesoamerika kuno. Semua menggambarkan pria dewasa dengan pipi berdaging, hidung pesek dan mata sedikit juling; karakteristik fisik mereka sesuai dengan tipe yang masih umum di antara penduduk Tabasco dan Veracruz. Bagian belakang monumen sering datar.

Kepala raksasa Olmek tingginya bervariasi dari 1,47 hingga 3,4 meter (4,8 hingga 11,2 kaki) dan beratnya antara 6 dan 50 ton (13 228 hingga 11,231 pon).

Batu-batu besar itu dibawa dari pegunungan Sierra de los Tuxtlas di Veracruz. Karena lempengan batu yang sangat besar yang digunakan dalam produksinya diangkut jarak jauh, membutuhkan banyak tenaga dan sumber daya manusia, monumen dianggap mewakili potret penguasa Olmec tunggal yang kuat. Setiap spesimen yang dikenal memiliki hiasan kepala yang khas.

Kepala raksasa perabadan Olmek. Monumen San Lorenzo 3 (juga dikenal sebagai Colossal Head 3). Tinggi: 178cm. Museum Antropologi Xalapa

Kepala raksasa perabadan Olmek. Monumen San Lorenzo 3 (juga dikenal sebagai Colossal Head 3). Tinggi: 178cm. Museum Antropologi Xalapa, Veracruz, Meksiko. Kredit foto: Maribel Ponce Ixba (frida27ponce). Sumber foto: Wikimedia Commons

Hipotesis kepala raksasa

Hipotesis atau anggapan dasar adalah jawaban sementara terhadap masalah yang masih bersifat praduga karena masih harus dibuktikan kebenarannya

Selain sejumlah kecil elemen yang terbukti, seperti yang sering terjadi dalam olmekologi, sebagian besar literatur tentang kepala kolosal terdiri dari hipotesis, tentang yang konsensusnya kurang lebih besar. Tubuh kepala kolosal sangat kecil: tepat tujuh belas. Oleh karena itu, kita dapat secara sah bertanya-tanya apakah itu adalah contoh representatif dari jenis monumen ini, yang membutuhkan kehati-hatian terbesar.

Arti kepala kolosal tidak diketahui. Saat ini, asumsi yang paling umum adalah bahwa mereka adalah potret, mungkin penguasa Olmec. Individualitas yang luar biasa dari setiap kepala, baik itu fitur wajah atau manset, mendukung teori ini.

Menurut hipotesis lain, kepala mewakili pemain bola, yang mungkin disarankan oleh gaya rambut mereka. Permainan bola adalah fenomena yang menyebar di Mesoamerika. Bahkan diperkirakan mereka adalah pemain bola yang dipenggal; kepala La Cobata, yang matanya tampak tertutup, adalah asal muasal hipotesis yang dibantah Caterina Magni dengan meyakinkan.

Dua kepala San Lorenzo tidak diragukan lagi didaur ulang dari altar / singgasana. Ada kemungkinan bahwa ini terjadi pada banyak kepala, yang termasuk kepala dalam fenomena “mutilasi” monumen Olmec. Sebuah hipotesis yang sangat luas menjelaskannya dengan invasi atau revolusi. Tahta yang dimutilasi akan menjadi monumen dalam proses didaur ulang menjadi kepala kolosal. Penemuan bengkel daur ulang baru-baru ini di San Lorenzo mengarah ke arah ini.

Juga tidak diketahui apakah kepala diukir selama masa hidup individu atau setelah kematian. Tiga kepala La Venta membentuk barisan, di utara Kompleks C, yang tampaknya merupakan bagian “pemakaman” dari situs tersebut. David C. Grove berpikir bahwa itu adalah potret “leluhur”, meskipun di San Lorenzo konteks arkeologisnya kurang jelas dibandingkan di La Venta.

Pada akhir abad ke-19, José Melgar y Serrano menggambarkan penampilan kepala kolosal pertama sebagai “Ethiopia”. Spekulasi tentang asal Afrika dari Olmec muncul kembali pada tahun 1960 dalam karya-karya Alfonso Medellín Zenil dan pada tahun 1970-an dengan tulisan-tulisan Ivan Van Sertima35,13. Spekulasi ini tidak dianggap serius oleh sejarawan seperti Richard Diehl atau Ann Cyphers.


Perencanaan kota dan arsitektur Olmek

Dari Meksiko hingga Kosta Rika, negara pembangun ini membangun pusat upacara pertama di Mesoamerika, menunjukkan perhatian yang sangat besar terhadap perencanaan. Bangunan disusun pada sumbu utara-selatan, orientasi umum yang akan menjadi konvensi perencanaan kota. Seni monumental – altar, prasasti, berbagai bundaran… – menonjolkan kota untuk pertama kalinya dan meningkatkan prestise para pejabat. Keinginan untuk menjadwalkan itu tampak jelas sampai ke lokasi titipan yang sengaja dikubur. Rasa ruang terbuka sebagaimana dibuktikan oleh selera yang ditandai untuk esplanade, alun-alun dan banyak perspektif.

Para pekerja Olmec tidak segan-segan mengembangkan lahan dan memodifikasi topografi situs seperti di San Lorenzo, di selatan Veracruz, di tengah rawa-rawa pesisir. Memang, situs kuno ini, yang terletak di tepi Rio Coatzacoalcos, adalah dataran tinggi buatan, yang seluruhnya dibangun oleh tangan manusia. Secara umum, ada keinginan untuk menyesuaikan arsitektur dengan lingkungan alam.

Pada tingkat arsitektur, bangunan-bangunan utama sudah ada. Sejak saat itu, piramida sudah menjadi bangunan utama pusat keagamaan. Di La Venta, ia muncul di daerah berawa. Bentuk kerucutnya yang diukir dari alur mengingatkan morfologi gunung berapi, mungkin salah satu kerucut dari massif Los Tuxtlas, sekitar seratus kilometer jauhnya.

Lapangan bola pertama muncul. Contoh yang sangat representatif adalah tanah Abaj Takalik (juga disebut Takalik Abaj) di Guatemala, terdiri dari tiga struktur tanah liat rendah dan gang tengahnya memiliki panjang 23 meter dan lebar 5,60 meter. Keseluruhannya berorientasi utara-selatan. Kita juga harus memperhatikan pembangunan pemandian uap, kubah korbel, makam megalitik dan kandang ritual seperti di Tlacozotitlan di Guerrero. Sebanding dengan situs-situs di pantai Teluk, karena skala dan arsitekturnya yang mengesankan, Tlacozotitlan menawarkan kandang persegi panjang yang terbuat dari batu-batu yang dipotong, diselingi oleh empat monolit bergambar seperti “jaguar”, makhluk hibrida di tengah jalan. dan setengah kucing.

Elemen arsitektur luar biasa lainnya adalah sistem drainase. Sementara banyak situs Olmec memiliki sistem kanal, San Lorenzo, yang digali pada 1960-an selama kampanye penggalian Universitas Yale, tentu saja yang paling lengkap. Sistem irigasi yang luas ini terdiri dari kanal-kanal basal. Batu-batu yang dipotong dengan baik dan bergabung satu sama lain terbentuk, dengan berbagai reservoir dan cekungan digali di tempat yang berbeda, sistem kontrol air yang sangat maju memungkinkan untuk memiliki air murni. Karya seni diselingi seperti monumen 52 dengan patung jaguar-ware, terletak di dekat salah satu ujung saluran air atau cekungan berbentuk burung palmiped, monumen 9 situs.

Di semua kota Olmec, penggunaan tanah liat, tanah liat, dan batu sebagai bahan bangunan didokumentasikan secara luas.


Organisasi sosial politik

Sedikit yang diketahui tentang masyarakat Olmec, yang mungkin menjelaskan perbedaan pendapat. Pendapat yang setuju hanya pada satu hal: adanya periode penting antara 1000 dan 900 SM, ditandai dengan perubahan penting yang disebabkan oleh beberapa faktor. Di antaranya, mari kita sebutkan pengenalan teknik pertanian baru yang memungkinkan pola makan yang lebih baik dan akibatnya pertumbuhan demografis, intensifikasi pertukaran komersial, urbanisasi penting disertai dengan stratifikasi sosial yang kuat, sentralisasi kekuatan politik, agama yang dilembagakan dan , secara umum, spesialisasi kegiatan. Selama periode ini, ada intensifikasi karya arsitektur dan patung. Monumen batu menekankan pusat upacara dan menonjolkan keagungan mereka. Haruskah kita berbicara dalam istilah negara atau, lebih hati-hati, tentang transisi dari masyarakat tipe klan yang tersegmentasi ke masyarakat negara? Perdebatan tetap terbuka.

Perhatikan tampilan tulisan dan kalender. Bahkan, tulisan ideo-piktografis ditulis di tempat pertama di terakota. Itu berlaku sejak 1200 SM di sebagian besar Mesoamerika dan berkembang di budaya selanjutnya dengan mengambil bentuk yang sangat rumit.


Agama Perabadan Olmek

Jika sifat dan jumlah “dewa” Olmec masih menjadi bahan kontroversi, bagaimanapun, sulit untuk menyangkal kehadiran berulang dari sosok mitos jaguar, apakah ia diantropomorfisasi atau tidak. Binatang itu jelas memainkan peran yang lebih besar dalam pemikiran keagamaan. Predator besar, ditakuti dan dihormati ini umumnya dikaitkan dengan hujan dan pertanian. Kekuatannya ambivalen (bercabang dua yang saling bertentangan (seperti mencintai dan membenci sekaligus terhadap orang yang sama): pencipta dan perusak sekaligus.

Ibu Pertiwi, sebagai prinsip feminin, juga ada di mana-mana dalam agama Olmec. Seperti binatang itu, kekuatannya ada dua. Ia dapat dengan mudah memberikan kehidupan – manusia, tumbuhan, dll. – seperti halnya ia dapat mencabutnya dengan menelan makhluk hidup selamanya.


Seni: bahan dan teknik

Seniman Olmec juga menonjol dalam karya tanah liat, batu, dan kayu. Selain itu, lukisan gua langka yang digali menunjukkan heterogenitas produksi mereka. Pendekatan skematis untuk penciptaan artistik mengarah pada perbedaan antara seni monumental dan seni minor.

Yang pertama mencakup setiap pekerjaan skala besar apakah itu diukir di putaran, di atas dan relief, diukir atau dicat. Kepala kolosal, patung, altar, prasasti, lempengan, petroglif, mosaik (yang disebut persembahan besar-besaran) dan lukisan dinding berpartisipasi dalam kategori ini. Di antara bahan favorit seni kolosal, mari kita tunjukkan basal dan andesit, batu vulkanik yang sangat tahan.

Yang kedua mengumpulkan semua benda kecil di batu dan terakota yang dikerjakan dalam volume, di bagian atas dan relief, atau diiris / dipotong halus seperti patung, kapak, topeng, liontin, perhiasan, wadah …

Beberapa bahan yang paling populer untuk seni bergerak termasuk jade-jadeite, serpentine dan obsidian (batuan beku yang terjadi sebagai kaca alami yang terbentuk oleh pendinginan cepat lava kental dari gunung berapi).

Patung Olmec sosok seorang pria antara abad ke-13 dan abad ke-10 SM

Patung Olmec sosok seorang pria antara abad ke-13 dan abad ke-10 SM. Koleksi: Instituto Nacional de Antropología e Historia. Kredit foto: Rama. Sumber foto: Wikimedia Commons


Rentang tematik

Di bidang ikonografi, sosok manusia merupakan tema utama seni Olmec. Kemudian, kita bertemu sosok hibrida dan, di posisi ketiga, subjek hewan.

Sosok antropomorfik sangat jarang feminin. Padahal, citra perempuan kebanyakan hadir dalam bentuk metafora. Ini mengkristal dalam gambar gua dan celah duniawi. Sosok laki-laki, setidaknya yang bisa dikenali dengan pasti, juga berkurang jumlahnya. Masih ada tokoh aseksual, mayoritas, yang tampaknya menanggapi konvensi estetika atau ideologis. Meskipun tidak ada indikasi jenis kelamin, morfologi keseluruhan mereka, bahkan mengenakan cawat dan adanya janggut, menunjukkan bahwa itu memang representasi seorang pria.

Objek budaya Olmec, terutama batu giok, ditemukan di Kosta Rika

Objek budaya Olmek, terutama batu giok, ditemukan di Kosta Rika. Koleksi: Museum Giok dan Budaya Pra-Columbus, San Jose, Kosta Rika. Kredit foto: Mariordo (Mario Roberto Durán Ortiz). Sumber foto: Wikimedia Commons

Sosok hibrida itu berulang. Seniman Olmec mewakili berbagai tingkat hubungan manusia-hewan, tetapi hanya melukis gambar yang lengkap dan lengkap dengan sosok jaguar. Beginilah cara dia menggambarkan situasi yang dapat dikualifikasikan sebagai “ekstrim” – aliansi / kekerabatan dan antagonisme – dan “perantara” – hibridisasi, metamorfosis… Manifestasi artistik ini menyarankan eksplorasi sistematis tentang hubungan manusia -jaguar dan timbal baliknya. Dari perspektif ini, citra were-jaguar, di mana fitur antropomorfik dan zoomorfik dengan cerdik bercampur, adalah contoh sempurna.

Dalam seni yang dipenuhi dengan kebinatangan, sangat mengejutkan untuk memperhatikan kelangkaan patung binatang. Dalam kategori ini, tempat kehormatan sekali lagi jatuh ke kucing. Kemudian, lebih jauh, ke pemangsa besar lainnya seperti ular, terutama ular derik, dan elang. Herbivora – rusa dan mamalia kecil lainnya – termasuk minoritas.

Faktanya, perhatian seniman terutama terfokus pada predator, yang terletak di puncak piramida makanan, dan sebaliknya menurun terkait mangsa.


Hilangnya Peradaban Olmek

Populasi Olmec menurun antara 400 dan 350 SM, meskipun tidak jelas mengapa. Para arkeolog berspekulasi bahwa penurunan populasi disebabkan oleh perubahan lingkungan, khususnya oleh pendangkalan sungai, yang menghambat pasokan air.

Runtuhnya Peradaban Olmek | Mengapa peradaban Olmec kuno jatuh, berakhir dan menghilang?


Sumber bacaan: Cleverly Smart,

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-09-25T22:21:52+07:00 September 25th, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment