Peradaban Maya – Sejarah, Situs, Daerah Peradaban dan Bangsa Maya

12 min read

Peradaban Maya

Peradaban Maya

Perabadan Maya dalah sebuah peradaban yang muncul di Mesoamerika, terkenal akan aksara tertulisnya yang berasal dari masa Pra-Columbus, juga terkenal akan kebudayaannya yang spektakuler, arsitektur, serta sistem matematika dan astronominya yang unik.

Peradaban Maya bermula pada periode Pra-klasik, yang berkembang pada Periode Klasik (sekitar 250 M sampai 900 M) dan berlanjut sampai periode Pos-Klasik sampai kedatangan bangsa Spanyol di Yucatan. Pada zaman keemasannya, negeri Maya adalah salah satu negeri terpadat dan berbudaya paling dinamis di dunia.

Baca juga: Hilangnya Peradaban Maya | Mengapa Ia Runtuh?

Berasal dari Yucatán sekitar tahun 2600 SM, mencapai puncaknya sekitar tahun 250 M. AD di wilayah yang sekarang dibatasi oleh Meksiko selatan, Guatemala, Belize utara, dan Honduras barat.

Mengambil inspirasi dari penemuan dan ide yang mereka warisi dari peradaban yang lebih tua seperti Olmec, bangsa Maya menguasai astronomi, mengembangkan kalender canggih, dan menemukan tulisan hieroglif. Peradaban ini juga dibedakan oleh arsitektur seremonialnya, detail dan ornamen yang mewah, dan khususnya dengan kuil piramida, istana, dan observatoriumnya, semuanya dibangun tanpa peralatan logam. Petani yang terampil, bangsa Maya membabat hutan tropis yang luas dan membangun, di mana air permukaan langka, reservoir bawah tanah yang besar dari air hujan. Mereka juga tahu bagaimana membuat kain dan tembikar dan menelusuri rute di antara hutan dan rawa untuk menjalin jaringan perdagangan yang luas dengan orang-orang yang jauh.

Sekitar 300 SM. M, bangsa Maya mengadopsi sistem pemerintahan hierarkis di mana otoritas dijalankan oleh bangsawan dan raja

Kerajaan yang sangat terstruktur muncul selama periode klasik, dari 200 hingga 900 M. Masyarakat terdiri dari banyak negara bagian yang independen, masing-masing dengan komunitas pertanian pedesaan dan kota-kota besar yang dibangun di sekitar pusat-pusat upacara. Kemunduran peradaban Maya dimulai sekitar tahun 900 M. AD ketika – untuk alasan yang sebagian besar masih diabaikan – bangsa Maya di selatan meninggalkan kota mereka. Ketika Maya dari Nordse diintegrasikan ke dalam masyarakat Toltec sekitar 1200 Masehi. M, dinasti Maya menghilang. Beberapa pusat periferal, bagaimanapun, terus berkembang sampai Penaklukan Spanyol pada awal abad ke-16.

Ciri-Ciri Perabadan Maya

Sejarah Maya dapat dikatakan dicirikan oleh siklus kebesaran dan kemunduran: kota-kota berkembang, kemudian menurun dan digantikan oleh yang lain. Hal ini juga dapat dilihat ditandai oleh kontinuitas dan perubahan, yang ditentukan oleh agama yang tetap menjadi fondasi budaya mereka. Bagi mereka yang terus menghormati tradisi Maya kuno, kepercayaan akan pengaruh kosmos terhadap keberadaan manusia dan perlunya memberi penghormatan kepada dewa-dewa melalui ritus terus diekspresikan dalam iman hibrida, baik Kristen maupun maya.


Situs purbakala Palenque di Meksiko
Situs purbakala Palenque di Meksiko. Sekilas kota Maya “Palenque” (di Chiapas, Meksiko), sebuah contoh Arsitektur Klasik periode Mesoamerika. Sumber foto: Wikimedia Commons

Persamaan Peradaban Maya dengan Mesoamerika

Peradaban Maya memiliki banyak kesamaan dengan peradaban Mesoamerika yang lain disebabkan tingginya interaksi dan difusi budaya yang terjadi pada wilayah tersebut. Produk budaya seperti tulisan, epigrafi, dan kalender tidak sendirinya dihasilkan Maya; namun kebudayaan mereka sungguh tinggi. Pengaruh Maya dapat ditemukan sejauh Mexico Tengah, lebih dari 1000 kilometer dari pusat negeri Maya. Peradaban di luar Maya juga memengaruhi peradaban Maya, di mana ditemukan di seni tradisional Maya dan arsitekturnya. Pengaruh ini didapat dari hasil pertukaran budaya serta perdagangan tanpa adanya penundukan eksternal.

Bangsa Maya tidak punah, baik dari zaman setelah berakhirnya Periode Klasik ataupun dengan kedatangan penjelajah bangsa Spanyol conquistadores dan kolonisasi Spanyol yang berturut-turut. Saat ini, Maya dan keturunannya membentuk populasi yang masih mempertahankan tradisi dan kepercayaan, dengan hasil akulturasi dan ideologi Katolik Roma yang diadaptasi sejak zaman pra-Columbus dan masa pos-pendudukan. Bahasa Maya tetap menjadi bahasa utama mereka saat ini. Salah satu bentuk budaya mereka, Rabinal Achí, yaitu sebuah drama tradisional, dimasukkan ke dalam daftar Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi Manusia oleh UNESCO pada tahun 2005.


Situs Peninggalan Peradaban Maya

Terdapat ratusan situs peningggalan Maya yang signifikan, dan ribuan yang lebih kecil. Yang terbesar dan terpenting di antaranya:

  • Cancuén

  • Chichen Itza

  • Coba

  • Comalcalco

  • CopánDos Pilas

  • Kalakmul

  • El Mirador

  • Nakbé

  • Naranjo

  • Palenque

  • Piedras Negras

  • Quiriguá

  • Seibal

  • Tikal

  • Uaxactún

  • Uxmal

  • Yaxha


Peradaban Maya
Piramida Kukulcán. Peradaban Maya. El Castillo, di Chichen Itza – Mexico.
Sumber foto: Daniel Schwen [CC BY-SA 4.0], via Wikimedia Commons

Bangsa Maya

Suku Maya adalah kelompok suku yang tinggal di semenanjung Yucatan, Amerika Tengah yang berbatasan dengan Samudera Pasifik di sebelah barat, dan Laut Karibia di sebelah timur.

Kawasan dengan konsentrasi signifikan dengan bangsa Maya: bagian dari negara El Salvador, Mexico, Guatemala, Belize dan Honduras.

Suku yang pada zaman batu mencapai kejayaan di bidang teknologinya (250 M hingga 925 M), menghasilkan bentuk karya dan peradaban unik seperti bangunan (Chichen Itza), pertanian (kanal drainase), tanaman jagung dan latex, sumurnya yang disebut “cenotes”.

Cara mereka berkomunikasi dan mendokumentasikan tulisan: tulisannya menggunakan gambar dan simbol, yang disebut “glyph”. Ada dua macam glyph: yakni yang menampilkan gambar utuh dari benda yang dimaksudkan, dan tipe yang menggambarkan sesuatu sesuai dengan suku katanya.

Misalnya kata “balam: jaguar”, digambarkan dengan kepala binatang tersebut, atau dengan tiga suku kata “ba”-“la”-“ma” yang terdiri dari 3 gambar sejenis mangkok/tempurung.

Suku ini juga mengenal kecantikan seseorang, dengan membuat tempurung kepalanya menjadi rata, dengan cara mengikatkan papan di dahi dan tempurung belakang pada bayi/kelahiran anak, sehingga pada waktu dewasa mereka merasa anggun dengan memiliki tulang dahi yang rata.

Beberapa senjata yang digunakan adalah disebut “Atlatl”, yakni semacam busur dan panahnya.

Makanan utama mereka adalah: Tortilla.


Penduduk Maya di: Tankan - Yucatan - México
Penduduk Maya di: Tankan – Yucatan – México.

Daerah Peradaban Maya

Peradaban Maya menempati wilayah yang luas yang mencakup tenggara Meksiko dan Amerika Tengah bagian utara. Kawasan ini mencakup seluruh Semenanjung Yucatán dan seluruh wilayah yang sekarang tergabung dalam negara-negara modern Guatemala dan Belize, serta bagian barat Honduras dan El Salvador. Sebagian besar semenanjung dibentuk oleh dataran yang luas dengan beberapa bukit atau pegunungan dan garis pantai umumnya rendah.

Peta Peradaban Maya
Peta peradaban Maya.

Kosmologi dan agama perabadan Maya

Bangsa Maya percaya pada pengulangan siklus penciptaan dan kehancuran dan bagi mereka era berlangsung, menurut sistem perhitungan waktu modern kita, sekitar 5.200 tahun. Siklus saat ini akan dimulai pada 3113 atau 3114 SM. SM pada kalender kita dan diperkirakan akan berakhir pada tahun 2011 atau 2012.

Tidak mudah, menurut pengetahuan yang kita miliki saat ini tentang peradaban Maya, untuk menafsirkan kosmologi mereka. Tampaknya jelas, bagaimanapun, bahwa bangsa Maya melihat Bumi sebagai bentuk persegi yang datar. Masing-masing dari keempat sudutnya terletak pada satu titik mata angin dan diwakili oleh warna: merah di timur, putih di utara, hitam di barat, dan kuning di selatan. Bagian tengahnya berwarna hijau.

Beberapa Maya juga percaya bahwa langit berlapis dan bahwa masing-masing dari empat sudutnya didukung oleh dewa otot yang mengesankan yang disebut “Bacab”. Bagi yang lain, langit ditopang oleh empat pohon dengan warna dan spesies berbeda, dan ceiba hijau, atau pembohong, berdiri di tengahnya.

Bagi bangsa Maya, bentuk bumi yang rata menggambarkan punggung buaya raksasa yang sedang beristirahat di baskom berisi bunga lili air. Di langit, rekan buaya adalah ular berkepala dua, sebuah gagasan yang tidak diragukan lagi disebabkan oleh fakta bahwa istilah Maya yang menunjuk ke langit menyerupai kata ular. Dalam karakter hieroglif, tubuh ular langit tidak hanya diwakili oleh tandanya sendiri – palang melintang – tetapi juga oleh tanda Matahari, Bulan, Venus, dan benda langit lainnya.

Langit terdiri dari 13 strata tingkatan

Langit terdiri dari 13 strata tingkatan, masing-masing dengan keilahiannya sendiri. Pada tingkat tertinggi adalah burung muan, sejenis burung hantu. Dunia bawah terdiri dari sembilan strata yang diperintah oleh sembilan Night Lords. Dunia bawah adalah tempat yang dingin dan tidak ramah tempat sebagian besar bangsa Maya ditakdirkan setelah kematian mereka. Alam semesta bawah tanah ini juga menyambut benda-benda angkasa seperti Matahari, Bulan, dan Venus setiap malam, begitu mereka melintasi ambang cakrawala.

Sangat sedikit yang diketahui tentang panteon Maya. Itu berisi jumlah dewa yang tak terhitung, yang setidaknya 166 memiliki nama. Proliferasi ini sebagian dijelaskan oleh fakta bahwa masing-masing dewa menampilkan dirinya dalam berbagai aspek. Beberapa memiliki lebih dari satu jenis kelamin, yang lain bisa muda dan tua. Setiap dewa yang mewakili benda angkasa memiliki wajah berbeda di dunia bawah yang terungkap setiap malam saat “kematiannya”.

Beberapa sumber Maya juga menyebutkan satu dewa tertinggi, yang disebut Itzamná, penulis tulisan dan pelindung seni dan ilmu pengetahuan. Istrinya, Ix Chel, adalah dewi tenun, obat-obatan dan persalinan dan dewi kuno bulan.

Para pendeta Maya tidak selibat dan sering terjadi bahwa putra mereka menggantikan mereka. Peran imam terkait erat dengan kalender dan astronomi. Mereka mengendalikan pembelajaran dan ritual dan mereka bertanggung jawab atas penghitungan waktu, festival, upacara, hari dan musim yang menentukan, ramalan, peristiwa, pengobatan penyakit, penulisan dan silsilah.

Ritual Maya

Semua ritual Maya didikte oleh kalender siklus 260 hari yang suci, dan semua demonstrasi memiliki makna simbolis. Pantang seksual diamati dengan ketat sebelum dan selama peristiwa-peristiwa ini, dan melukai diri sendiri biasanya dilakukan untuk memberikan darah yang dapat digunakan untuk mengurapi artikel-artikel keagamaan. Para elit terobsesi dengan darah – darah mereka sendiri dan para tahanan – dan ritual pertumpahan darah merupakan aspek penting dari setiap peristiwa besar dalam kalender Maya. Pendarahan juga digunakan untuk mendamaikan para dewa dan pada awal kemunduran peradaban Maya, para kepala suku yang memiliki wilayah yang luas berlari, konon, dari satu kota ke kota lain untuk mempraktikkan ritual ini untuk menyelamatkan kerajaan mereka dalam proses kebinasaan.

Ada kebiasaan bahwa tawanan, budak, terutama anak-anak dan terutama anak yatim dan anak haram yang dibeli khusus untuk acara itu, dipersembahkan sebagai korban. Sebelum era Toltec, hewan dikorbankan lebih dari manusia – kalkun, anjing, tupai, burung puyuh dan iguana menjadi spesies yang dianggap layak untuk dipersembahkan kepada dewa-dewa Maya.

Para pendeta menerima bantuan dari empat pria tua yang disebut chacs, untuk menghormati Dewa Hujan dengan nama yang sama, untuk melakukan pengorbanan manusia. Orang-orang ini memegang tangan dan kaki korban yang dikorbankan sementara petugas lain bernama Nacom membuka dadanya. Seorang dukun bernama Chilam juga menghadiri upacara tersebut dan menerima, sementara dalam keadaan kesurupan, pesan dari para dewa yang ramalannya ditafsirkan oleh majelis imam, sifat di “Dunia Bawah” melalui gua atau cenote. Ketika raja meninggal, mereka mengambil jalan yang berhubungan dengan pergerakan kosmik matahari dan jatuh ke Dunia Bawah, tetapi karena mereka memiliki kekuatan supernatural, mereka terlahir kembali di Dunia Surga dan menjadi dewa. Meninggal secara alami membuat bangsa Maya gemetar, terutama karena orang mati tidak otomatis masuk Surga. Orang-orang biasa dikubur di bawah lantai rumah mereka, mulut mereka diisi dengan makanan dan manik-manik batu giok, dan mereka dikelilingi oleh benda-benda dan barang-barang keagamaan yang mereka gunakan selama hidup mereka. Makam para imam berisi buku-buku.

Kepercayaan bangsa Maya

Bangsa Maya percaya bahwa ketika Anda meninggal, Anda memasuki Dunia Bawah melalui gua atau cenote. Ketika raja meninggal, mereka mengambil jalan yang berhubungan dengan pergerakan kosmik matahari dan jatuh ke Dunia Bawah, tetapi karena mereka memiliki kekuatan supernatural, mereka terlahir kembali di Dunia Surga dan menjadi dewa. Meninggal secara alami membuat bangsa Maya gemetar, terutama karena orang mati tidak otomatis masuk Surga. Orang-orang biasa dikubur di bawah lantai rumah mereka, mulut mereka diisi dengan makanan dan manik-manik batu giok, dan mereka dikelilingi oleh benda-benda dan barang-barang keagamaan yang mereka gunakan selama hidup mereka. Makam para imam berisi buku-buku.

Orang-orang bangsawan atas dikremasi – sebuah praktik asal Meksiko – dan kuil kamar mayat mereka didirikan di atas guci mereka. Pada hari-hari awal, para bangsawan dimakamkan di kuburan di bawah makam. Beberapa suku Maya bahkan membuat mumi kepala para bangsawan yang telah meninggal. Ini ditempatkan di oratories keluarga dan “diberi makan” secara berkala.

Setelah penaklukan Spanyol, sistem kepercayaan Maya dan Katolik mulai bergabung. Menurut beberapa arkeolog, kedua sistem menunjukkan banyak kesamaan: dalam kedua kasus, dupa dibakar selama upacara ritual, ikonolatri dipraktikkan, ada pendeta dan ziarah panjang diselenggarakan pada hari kalender yang ditentukan.

Kebanyakan Maya hari ini mengamati agama terjalin dengan gagasan Maya kuno, animisme dan Katolik. Beberapa masih percaya, misalnya, bahwa desa mereka adalah pusat upacara alam semesta yang ditopang oleh dewa-dewa di empat penjuru. Ketika salah satu dewa ini memindahkan bebannya, gempa bumi terjadi. Kubah langit adalah wilayah Matahari, Bulan, dan bintang-bintang; namun, Matahari jelas diasosiasikan dengan Tuhan Bapa atau Yesus Kristus sedangkan Bulan diasosiasikan dengan Perawan Maria.

Banyak orang Maya yakin bahwa gunung mereka seperti kuil piramida kuno. Gunung-gunung dan bukit-bukit juga dianggap sebagai tempat tinggal dewa-dewa leluhur: figur ayah dan ibu yang dihormati di tempat doa mereka dan kepada siapa dipersembahkan dupa, ayam hitam, lilin, dan arwah. Banyak desa Maya masih melihat dukun berdoa untuk jiwa orang sakit di tempat-tempat ziarah di pegunungan. Bangsa Maya juga percaya pada Dewa Bumi – anjing kampung gemuk dan rakus yang tinggal di gua-gua dan cenote, yang mengendalikan semua lubang air dan kepada siapa petir dan hujan berutang.

Mereka juga percaya pada kekuatan supernatural dari roh hutan. Di empat pintu masuk ke desa-desa tertentu saat ini, ditempatkan empat pasang salib dan empat roh jaguar, yang disebut balam, yang fungsinya untuk mengusir setan. Mereka masih memanggil dewa hutan dalam ritual pertanian dan mereka masih percaya bahwa angin buruk, yang beredar bebas di dunia, adalah penyebab penyakit dan penderitaan seperti aluxob, kurcaci ini dengan penampilan goblin. , yang membawa buruk keberuntungan.


Kalender Maya

Kalender Maya mungkin tanggal, dalam bentuk akhirnya, ke abad pertama SM. AD dan itu akan menjadi produk peradaban Olmec. Perhitungan para pendeta Maya begitu tepat sehingga koreksi kalender mereka sepersepuluh ribu hari lebih tepat daripada kalender yang digunakan saat ini di dunia.

Dari semua sistem perhitungan waktu kuno, sistem Maya dan sistem Mesoamerika lainnya adalah yang paling kompleks dan terperinci. Bulan mereka adalah 20 hari dan tahun kalender ada dua: siklus 260 hari yang suci, disebut sebagai Tzolkin, dan tahun samar-samar 365 hari, atau Haab. Kedua kalender ini bertepatan setiap 52 tahun. Periode 52 tahun ini disebut sebagai “balok” dan bagi bangsa Maya itu setara dengan satu abad bagi kita.

Siklus 260 hari yang suci terdiri dari dua siklus yang lebih pendek: angka 1 sampai 13, dan 20 nama hari yang berbeda. Nama setiap hari diwakili oleh dewa yang membawa waktu melintasi langit, menandai perjalanan dari siang ke malam. Nama-nama hari tersebut adalah: Imix, Ik, Akbal, Kan, Chicchan, Cimi, Manik, Lamat, Muluc, Oc, Chuen, Eb, Ben, Ix, Men, Cib, Caban, Eiznab, Cauac dan Ahau. Beberapa nama ini merujuk pada dewa hewan seperti Chuen (anjing) dan Ahau (elang); beberapa arkeolog telah menunjukkan bahwa urutan hewan di bangsa Maya sejajar dengan tanda-tanda zodiak lunar dari banyak peradaban di Timur dan Asia Tenggara.

Menurut rumus tzolkin 260 hari, waktu tidak linier tetapi bergerak dalam lingkaran konsentris yang mirip dengan spiral. Dua siklus 13 dan 20 terjalin dan berulang-ulang. Oleh karena itu, penanggalan dimulai dengan 1 Imix, 2 Ik, 3 Akbal, dan seterusnya sampai 13 Ben, setelah itu dilanjutkan dengan 1 Ix, 2 Men, dst. Dalam konteks ini, hari Imix menjadi 8 Imix. Hari terakhir dari siklus 260 hari ini adalah Ahau 13. Tidak ada yang tahu pasti asal usul kalender yang tidak biasa ini. Siklus 260 hari dapat mencakup beberapa peristiwa langit, termasuk konfigurasi Mars, penampakan Venus, musim gerhana, dan bahkan interval antara pembuahan dan kelahiran manusia.

Kalender 260 hari digunakan untuk menentukan kegiatan penting yang berhubungan dengan dewa. Itu digunakan untuk memberi nama orang, memprediksi masa depan dan memutuskan tanggal yang tepat untuk acara besar seperti perkelahian atau pernikahan, misalnya. Setiap hari memiliki pertanda dan asosiasi, dan irama 20 hari yang tak terhindarkan membangkitkan mesin untuk memprediksi masa depan yang memandu nasib bangsa Maya.

Tahun samar, atau haab, dari 365 hari mirip dengan kalender modern kita; itu terdiri dari 18 bulan masing-masing 20 hari dan berakhir dengan jangka waktu lima hari. Kalender sekuler 365 hari sebagian besar terkait dengan musim dan pertanian dan didasarkan pada siklus matahari. 18 bulan Maya adalah sebagai berikut, dalam urutan: Pop, Uo, Zip, Zotz, Tzec, Xuc, Yaxkin, Mol, Chen, Yax, Zac, Ceh, Mac, Kankin, Maun, Pax, Kayab, Cumku. Masa kesialan, yang berlangsung selama lima hari dan disebut uayeb, dianggap sebagai masa kritis, yang ditandai dengan bahaya, kematian, dan kesialan.

Tahun baru matahari Maya akan dimulai di beberapa titik selama bulan Juli kami, dengan bulan Maya. Bulan Maya yang memiliki 20 hari selalu diawali dengan posisi bulan, diikuti dengan nomor hari dari 1 sampai 19, kemudian dengan posisi bulan berikutnya dan seterusnya. Proses ini konsisten dengan gagasan Maya bahwa setiap bulan mempengaruhi bulan berikutnya. Oleh karena itu, Tahun Baru Maya dimulai dengan 1 Pop diikuti oleh 2 Pop dan seterusnya hingga 19 Pop, setelah itu bulan lahir Uo, ditulis 0 Uo lalu 1 Uo, 2 Uo, dll.

Kombinasi tzolkin dan haab menghasilkan siklus 18.980 hari, setara dengan sekitar 52 tahun matahari. Akhir dari siklus 52 tahun ini sangat ditakuti karena itu adalah masa dimana dunia bisa berakhir dan langit bisa runtuh jika para dewa tidak puas dengan cara manusia memenuhi kewajiban mereka.

Siklus 52 tahun, bagaimanapun, tidak cukup untuk mengukur perjalanan waktu yang tidak terputus selama berabad-abad. Jadi mereka merancang kalender lain yang disebut hitungan panjang, berdasarkan satuan waktu berikut: satu kerabat (satu hari); satu uinal (sebulan dengan 20 kerabat); satu tun (tahun 360 kerabat atau 18 uinal); katun (20 nada); baktun (20 katunes atau 400 tahun). Ada juga satuan waktu yang lebih panjang seperti pictun, calabtun, kinchiltun, dan alaun. Setiap alaum setara dengan 64 juta tahun.

Ada dua cara untuk menentukan tanggal suatu peristiwa menurut kalender Maya

Hitungan panjang dihitung dari siklus penciptaan saat ini dan sesuai dengan zaman kita. Tanggal pembuatan ini ditetapkan pada tahun 3114 atau 3113 SM. AD dari kalender modern kita. Tanggal ini adalah titik awal untuk semua perhitungan selanjutnya – sama seperti kita menetapkan tanggal dalam sejarah modern kita sejak kelahiran Kristus.

Untuk menunjukkan tanggal, kalender Maya menggunakan lima titik acuan dengan urutan sebagai berikut: baktun, katun, tun, uin, kin. Mereka menulis, misalnya: 9.10.19.5.11 10 Chuen 4 Kumku, yang sesuai dengan 9 baktun (1.296.000 hari), 10 katun (72.000 hari), 19 tun (6.840 hari), 5 uinal (100 hari) ), 11 kerabat (11 hari) atau 1.374.951 hari (sekitar 3.764 tahun matahari) sejak awal Penciptaan terakhir yang berada dalam siklus kalender Maya di posisi 10 Chuen, 4 Kumku – atau sekitar tahun kita 651 atau 652 apr. J.-C.

Salah satu peran terpenting dari kalender bukanlah untuk menentukan tanggal dengan tepat waktu, tetapi untuk membangun korelasi antara tindakan para pemimpin Maya dan peristiwa sejarah dan mitologis. Perbuatan para dewa selama hari-hari mitos direproduksi oleh para kepala suku Maya, seringkali pada hari peringatan peristiwa tersebut – tanggal yang diperhitungkan dengan cermat oleh para pendeta Maya. Kalender juga digunakan untuk menentukan waktu peristiwa masa lalu dan masa depan. Beberapa monumen Maya, misalnya, mencatat tanggal peristiwa yang terjadi 90 juta tahun yang lalu, sementara yang lain memprediksi peristiwa yang akan terjadi 3.000 tahun kemudian.

Kalender juga meramalkan masa depan seperti halnya kalender zodiak kita

Bangsa Maya, misalnya, percaya bahwa tanggal lahir seseorang atau tanda di mana mereka dilahirkan menentukan nasib mereka selama masa hidup mereka. Oleh karena itu, bayi yang baru lahir berada di bawah pengaruh dewa tertentu selama keberadaannya. Beberapa dewa lebih baik hati daripada yang lain, dan seorang anak yang lahir di bawah naungan bahagia dianggap beruntung. Anak yang lahir di bawah pengaruh dewa yang kurang dermawan harus disayang sepanjang hidupnya – terutama selama masa-masa yang mengganggu seperti uayeb tahun matahari.

Para sarjana sering bertanya-tanya mengapa kalender Maya begitu kompleks. Alasannya, sebagian, terserah pada pendeta Maya untuk memutuskan tanggal peristiwa suci dan siklus pertanian. Jadi tidak masalah bagi orang biasa untuk memahami kalender, dan para pendeta bisa membuatnya kedap udara sesuka hati.

Siklus Maya kuno masih berlaku di Meksiko selatan dan di dataran tinggi Maya di mana para imam kalender masih sibuk menghitung 260 hari untuk tindakan ramalan dan kegiatan perdukunan lainnya. Pendeta ini menyulap siklus waktu dan mempelajari operasi untuk menghitungnya, terutama ketika sampai pada tanggal yang membuat siklus dan angka bertepatan. Mereka mempertahankan tradisi hari ini di Meksiko selatan dan di dataran tinggi Maya.


Taman Gantung Babylon | Lokasi, Sejarah dan Deskripsi


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, WikipediaHistory, FAMSI

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.