PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Perbedaan antara HIV dan AIDS | Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

3 min read

Perbedaan antara hiv dan aids

Perbedaan antara HIV dan AIDS

Apakah Anda tahu perbedaan antara HIV dan AIDS? HIV (human immunodeficiency virus) adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh, yaitu mekanisme pertahanan alami tubuh terhadap infeksi dan penyakit. AIDS (acquired immunodeficiency syndrome) adalah suatu kondisi yang berkembang sebagai akibat dari infeksi HIV lanjut.

HIV menyebabkan AIDS, tetapi tidak semua orang yang terinfeksi HIV berkembang menjadi AIDS. Orang dengan HIV dapat memiliki harapan hidup normal dan menjalani kehidupan normal dengan pengobatan yang tepat. Namun, jika infeksi HIV tidak diobati, dapat berkembang menjadi AIDS, yang merupakan penyakit serius dan berpotensi fatal.

HIV didiagnosis dengan tes darah atau tes swab oral dan dapat diobati dengan terapi antiretroviral (ART) yang menekan virus dan mengurangi risiko perkembangan menjadi AIDS. AIDS didiagnosis pada orang dengan HIV yang memiliki jumlah CD4 (sel sistem kekebalan) di bawah 200 sel/mm3 atau yang telah mengembangkan penyakit oportunistik (infeksi yang terjadi pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah).

Singkatnya, HIV adalah infeksi virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh, sedangkan AIDS adalah penyakit yang berkembang akibat infeksi HIV lanjut. Pengobatan dini HIV dengan obat antiretroviral dapat membantu mencegah perkembangan menjadi AIDS dan memungkinkan orang dengan HIV untuk hidup lama dan sehat.

Baca juga: Sembuh dari HIV | Pasien sembuh dari HIV setelah transplantasi stem sel

HIV: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

HIV (human immunodeficiency virus) adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh, yaitu pertahanan alami tubuh terhadap infeksi dan penyakit. AIDS (acquired immunodeficiency syndrome) adalah suatu kondisi yang berkembang sebagai akibat dari infeksi HIV lanjut.

Penyebab

HIV ditularkan melalui kontak dengan darah yang terinfeksi, air mani, cairan vagina, atau ASI. Cara penularan yang paling umum termasuk kontak seksual tanpa kondom, berbagi jarum suntik atau peralatan obat suntik lainnya, dan penularan dari ibu ke anak selama kehamilan, persalinan, atau menyusui.

Gejala

Gejala HIV dapat bervariasi dari orang ke orang dan mungkin tidak muncul selama bertahun-tahun setelah terinfeksi. Pada tahap awal, gejalanya dapat berupa demam, kelelahan, pembengkakan kelenjar getah bening, dan ruam. Seiring perkembangan penyakit, gejala yang lebih serius dapat terjadi, termasuk penurunan berat badan, diare kronis, keringat malam, dan infeksi oportunistik.

Tanda dan Gejala HIV – Human Immunodeficiency Virus

Diagnosis

HIV dapat didiagnosis melalui tes darah atau tes swab oral. Penting untuk melakukan tes secara teratur, terutama jika Anda terlibat dalam perilaku berisiko tinggi, seperti hubungan seks tanpa kondom atau berbagi peralatan narkoba suntikan.

Pengobatan

HIV diobati dengan terapi antiretroviral (ART), yang merupakan kombinasi obat yang membantu menekan virus dan mengurangi risiko perkembangan menjadi AIDS. ART juga dapat membantu mengurangi risiko penularan kepada orang lain.

Pengobatan HIV – Human Immunodeficiency Virus

Pencegahan

Cara paling efektif untuk mencegah HIV adalah dengan menghindari perilaku yang dapat menyebabkan penularan, seperti kontak seksual tanpa kondom dan berbagi alat suntik narkoba. Penggunaan kondom juga dapat membantu mengurangi risiko penularan selama aktivitas seksual. Pre-exposure prophylaxis (PrEP) adalah pengobatan yang dapat diminum setiap hari untuk mengurangi risiko penularan HIV pada orang yang berisiko tinggi terinfeksi. Profilaksis pascapajanan (PEP) adalah pengobatan yang dapat diminum setelah terpapar HIV untuk mengurangi risiko infeksi.

Penularan dan Penyebab Virus HIV – Human Immunodeficiency Virus

Hidup dengan HIV/AIDS dapat menjadi tantangan, tetapi dengan perawatan dan dukungan medis yang tepat, orang dengan HIV dapat menjalani hidup yang panjang dan sehat.

AIDS: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

AIDS (acquired immunodeficiency syndrome) adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi lanjutan HIV (human immunodeficiency virus). HIV menyerang sistem kekebalan tubuh, yang merupakan mekanisme pertahanan alami tubuh terhadap infeksi dan penyakit. AIDS berkembang ketika sistem kekebalan sangat lemah dan tidak dapat lagi melawan infeksi dan penyakit.

Penyebab AIDS Beserta Gejalanya – Acquired Immune Deficiency Syndrome

Gejala

Gejala AIDS bervariasi tergantung pada infeksi oportunistik yang berkembang di tubuh orang yang terinfeksi. Gejalanya AIDS yang paling umum termasuk penurunan berat badan yang parah, demam terus-menerus, keringat malam, diare kronis, lesi kulit dan infeksi pernapasan.

Diagnosa

AIDS didiagnosis pada orang dengan HIV yang memiliki jumlah CD4 (sel sistem kekebalan) di bawah 200 sel/mm3 atau yang telah mengembangkan penyakit oportunistik. Tidak ada obat untuk AIDS, tetapi terapi antiretroviral (ART) dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit dan memperpanjang hidup.

Pencegahan

AIDS adalah penyakit yang serius dan mengancam jiwa, tetapi dapat dicegah dengan menghindari perilaku berisiko seperti hubungan seks tanpa kondom dan berbagi jarum suntik. Ada juga obat pencegahan seperti profilaksis pra pajanan (PrEP) dan profilaksis pasca pajanan (PEP) yang dapat mengurangi risiko infeksi HIV.

Siapa yang bisa tertular hiv aids?

Siapa pun dapat tertular HIV/AIDS jika mereka melakukan perilaku atau aktivitas yang membuat mereka berisiko terinfeksi virus tersebut. HIV terutama ditularkan melalui kontak dengan darah yang terinfeksi, air mani, cairan vagina, atau ASI. Cara paling umum untuk mendapatkan HIV meliputi:

  • Kontak seksual tanpa pelindung (kondom) dengan pasangan yang terinfeksi
  • Berbagi jarum atau alat suntik narkoba lainnya dengan orang yang terinfeksi
  • Menerima darah atau produk darah yang terinfeksi, seperti selama transfusi (yang sekarang sangat jarang karena prosedur skrining)
  • Dari ibu ke anak selama kehamilan, persalinan, atau menyusui (juga dikenal sebagai transmisi vertikal)

Semua jenis preferensi seks dapat tertular HIV/AIDS, termasuk laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki, perempuan yang berhubungan seks dengan perempuan, perempuan dengan laki-laki, penasun, pekerja seks dan kliennya, dan orang-orang dari negara yang prevalensi HIV-nya lebih tinggi.

Namun, siapa pun yang melakukan perilaku atau aktivitas berisiko dapat berpotensi tertular HIV. Penting untuk mempraktikkan seks yang aman, melakukan tes secara teratur, dan menghindari berbagi jarum suntik atau alat suntik lainnya untuk mengurangi risiko penularan HIV.

Sumber bacaan: CleverlySmart, NHS UK, Cleveland Clinic, HIV.gov

Sumber foto: StockSnap via Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *