fbpx

Pengobatan HIV – Human Immunodeficiency Virus

Pengobatan HIV

Saat ini tidak ada obat untuk HIV atau AIDS.  Pengobatan HIV merupakan sebuah perawatan yang dapat menghentikan perkembangan kondisi dan memungkinkan sebagian besar orang yang hidup dengan HIV memiliki kesempatan untuk hidup panjang dan relatif sehat.

Pengobatan antiretroviral HIV sebelumnya sangat penting – ini meningkatkan kualitas hidup, memperpanjang harapan hidup, dan mengurangi risiko penularan, sesuai dengan pedoman Organisasi Kesehatan Dunia yang dikeluarkan pada Juni 2013.

Saat ini, tidak ada vaksin atau obat untuk HIV, tetapi perawatan telah berkembang yang jauh lebih efektif dan ditoleransi dengan lebih baik; mereka dapat meningkatkan kesehatan dan kualitas hidup pasien secara signifikan, hanya dalam satu pil per hari. Berikut adalah pengobatan HIV:

 

1. Pil HIV darurat (profilaksis pasca pajanan)

Jika seorang individu percaya bahwa mereka telah terpapar virus dalam 72 jam terakhir (3 hari), obat anti-HIV, yang disebut PEP (profilaksis pasca pajanan) dapat menghentikan infeksi. Perawatan harus diambil sesegera mungkin setelah kontak dengan virus.

PEP adalah pengobatan yang berlangsung 4 minggu, total 28 hari. Pemantauan untuk HIV akan dilanjutkan setelah perawatan selesai.

 

2. Obat antiretroviral

HIV diobati dengan obat antiretroviral. Perawatan ini melawan infeksi HIV dan memperlambat penyebaran virus di dalam tubuh. Umumnya, orang yang hidup dengan HIV mengambil kombinasi obat yang disebut HAART (highly active antiretroviral therapy = terapi antiretroviral yang sangat aktif) atau cART (combination antiretroviral therapy = terapi kombinasi antiretroviral).

Obat antiretroviral adalah pengobatan untuk perawatan infeksi oleh retrovirus, terutama HIV. Kelas obat antiretroviral yang berbeda berjaman pada stadium lingkaran kehidupan HIV yang berbeda. Kombinasi beberapa obat antiretroviral diketahui sebagai terapi antiretroviral yang sangat aktif (HAART).

Ada sejumlah sub kelompok antiretroviral; ini termasuk:

  • Protease inhibitor

Protease adalah enzim yang perlu direplikasi oleh HIV. Seperti namanya, protease inhibitor mengikat enzim dan menghambat aksinya, mencegah HIV membuat salinan dirinya sendiri. Ini termasuk atazanavir / cobicistat (Evotaz), lopinavir / ritonavir (Kaletra), dan darunavir / cobicistat (Prezcobix).

  • Integrase inhibitor

HIV membutuhkan enzim integrase untuk menginfeksi sel T. Obat ini mencegah langkah itu. Integrase inhibitor sering digunakan pada lini pertama pengobatan karena efektif untuk banyak orang, dan menyebabkan efek samping yang minimal. Integrase inhibitor termasuk elvitegravir (Vitekta), dolutegravir (Tivicay), dan raltegravir (Isentress)

  • Nucleoside / nucleotide reverse transcriptase inhibitors (NRTIs)

Obat-obatan ini, juga disebut sebagai “nukes”, mengganggu HIV ketika mencoba untuk meniru dan membuat lebih banyak salinan dari dirinya sendiri. NRTI termasuk abacavir (Ziagen), lamivudine / zidovudine (Combivir), dan emtricitabine (Emtriva)

  • Non-nucleoside reverse transcriptase inhibitors (NNRTIs)

NNRTI bekerja dengan cara yang mirip dengan NRTI, membuatnya lebih sulit untuk ditiru HIV.

  • Antagonis co-reseptor kemokin

Juga dikenal sebagai CCRF, obat-obatan ini memblokir HIV memasuki sel. Mereka jarang digunakan di Amerika karena obat lain lebih efektif.

  • Inhibitor entri

Inhibitor entri mencegah HIV memasuki sel T. Tanpa akses ke sel-sel ini, HIV tidak dapat bereplikasi. Seperti halnya antagonis co-receptor chemokine.

 

3. Pengobatan HIV secara komplementer atau alternatif

Meskipun banyak digunakan, obat alternatif atau pelengkap, seperti obat herbal, belum terbukti efektif. Menurut beberapa penelitian terbatas, suplemen mineral atau vitamin dapat memberikan beberapa manfaat dalam kesehatan secara keseluruhan. Penting untuk mendiskusikan pilihan ini dengan penyedia layanan kesehatan karena beberapa opsi ini, bahkan suplemen vitamin, dapat berinteraksi dengan ARV.

 

 

Pengobatan HIV merupakan sebuah perawatan

HIV yang baru memperbanyak diri tampak bermunculan sebagai bulatan-bulatan kecil (diwarnai hijau) pada permukaan limfosit setelah menyerang sel tersebut; dilihat dengan mikroskop elektron. Sumber foto: CDC / Wikimedia

 

Penularan dan Penyebab Virus HIV

Bagaimana cara menularnya virus HIV? Transmisi seksual, Transmisi perinatal, Transmisi darah, Berbagi jarum suntik. Penyebab virus HIV: variasi virus… Klik disini untuk mengetahui lebih lanjut (akan membuka layar baru).

 

Pengobatan HIV

Pengobatan HIV merupakan sebuah perawatan yang dapat menghentikan perkembangan kondisi dan memungkinkan sebagian besar orang yang hidup dengan HIV memiliki kesempatan untuk hidup panjang dan relatif sehat. Klik disini untuk mengetahui tentang pengobatan HIV, seperti: Pil HIV darurat, obat antiretroviral dan perawatan alternatif.

 

Tanda dan Gejala HIV

Sekitar 40% hingga 90% orang mengalami gejala seperti flu dalam waktu 2-4 minggu setelah terinfeksi HIV. Berikut adalah tanda dan gejala HIV, beserta flu… Klik disini untuk membacanya lebih lanjut (akan membuka layar baru).

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
Sumber bacaan: Medical News Today

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-06-23T20:04:50+00:00 Juni 23rd, 2018|Tak Berkategori|0 Comments

Leave A Comment