fbpx

Penyakit Pertumbuhan Manusia : Raksasaisme, Akromegali, Kekurangan Hormon Pertumbuhan…

Penyakit Pertumbuhan Manusia

Keadaan defisiensi hormon pertumbuhan dan kelebihannya memberikan bukti yang sangat nyata terhadap peran hormon ini dalam fisiologi normal. Gangguan semacam itu dapat mencerminkan lesi di hipotalamus, hipofisis atau sel target. Keadaan defisiensi dapat terjadi tidak hanya dari defisiensi produksi hormon, tetapi juga pada respons sel target terhadap hormon. Temukan penyakit pertumbuhan manusia di bawah ini:

Secara klinis, defisiensi hormon pertumbuhan atau cacat dalam pengikatannya dengan reseptor dilihat sebagai retardasi pertumbuhan atau kerdil. Manifestasi defisiensi hormon pertumbuhan tergantung pada usia onset gangguan dan dapat disebabkan oleh penyakit turunan atau didapat.

Efek sekresi hormon pertumbuhan yang berlebihan juga sangat tergantung pada usia onset dan dipandang sebagai dua kelainan khas:

Raksasaisme atau Gigantisme

Raksasaisme adalah hasil dari sekresi hormon pertumbuhan yang berlebihan yang dimulai pada anak-anak atau remaja. Ini adalah kelainan yang sangat langka, biasanya akibat tumor somatotrop. Salah satu raksasa paling terkenal adalah seorang pria bernama Robert Wadlow. Beratnya 8,5 pound saat lahir, tetapi pada usia 5 tahun adalah 105 pound dan 5 kaki 4 inci. Robert mencapai berat dewasa 490 pound dan tinggi 8 kaki 11 inci. Dia meninggal pada usia 22 tahun.

Gejala Gigantisme

Gejala yang dapat ditemukan pada anak-anak atau remaja dengan kondisi Gigantisme, antara lain:

    • Pembesaran pada tangan dan kaki
    • Tinggi badan melebihi usia teman sebaya dan orang normal pada umumnya
    • Ruas jari tangan yang tebal dan besar
    • Pembesaran dagu dan dahi
    • Wajah terlihat selalu berminyak
    • Keterlambatan masa pubertas
    • Sering berkeringat
    • Perubahan suara
    • Nyeri sendi

Gejala Gigantisme di atas dapat menimbulkan kondisi lebih serius dan biasanya diketahui setelah dilakukan pemeriksaan. Kondisi tersebut di antaranya peningkatan glukosa darah (diabetes), tekanan darah tinggi (hipertensi), dan kelainan jantung (ukuran jantung besar).

Akromegali

Akromegali hasil dari sekresi hormon pertumbuhan yang berlebihan pada orang dewasa, biasanya akibat tumor hipofisis jinak. Timbulnya gangguan ini biasanya dalam, terjadi selama beberapa tahun. Tanda-tanda klinis akromegali termasuk pertumbuhan berlebihan dari ekstremitas, pembengkakan jaringan lunak, kelainan pada struktur rahang dan penyakit jantung. Hormon pertumbuhan yang berlebihan dan IGF-I juga menyebabkan sejumlah gangguan metabolisme, termasuk hiperglikemia.

Gejala Akromegali

Gejala akromegali dapat sulit dideteksi karena berkembang perlahan seiring berjalannya waktu. Kondisi ini bisa diilustrasikan sebagai kondisi ketika seseorang dapat merasakan bahwa cincin yang semula cukup di jarinya, menjadi ketat dan kemudian tidak cukup lagi. Berikut ini adalah gejalanya:

  • Pembesaran tulang pada wajah, kaki dan tangan
  • Rambut yang tumbuh banyak pada wanita
  • Lidah dan rahang yang membesar
  • Alis yang menonjol
  • Percepatan pertumbuhan yang berlebihan. Kondisi ini lebih umum terjadi pada orang yang memiliki pertumbuhan yang abnormal sebelum masa remaja.
  • Pertambahan berat badan
  • Sendi yang membengkak dan sakit yang membatasi gerakan
  • Ruang di antara gigi
  • Jari tangan dan jari kaki terentang
  • Suara berat
  • Kelelahan dan sakit kepala
  • Kesulitan tidur
  • Kelemahan pada otot
  • Sering berkeringat
  • Bau badan
  • Pembesaran kelenjar sebaceous (kelenjar penghasil minyak pada kulit)

Kekurangan hormon pertumbuhan

Defisiensi hormon pertumbuhan (GHD: Growth hormone deficiency) adalah kondisi medis karena tidak cukup hormon pertumbuhan (GH). Umumnya gejala yang paling mencolok adalah tinggi pendek. Pada bayi baru lahir mungkin ada gula darah rendah atau penis kecil. Pada orang dewasa mungkin ada penurunan massa otot, kadar kolesterol tinggi, atau kepadatan tulang yang buruk. Dan ini adalah salah satu penyakit pertumbuhan manusia.

GHD dapat hadir saat lahir atau berkembang di kemudian hari. Penyebabnya mungkin termasuk genetika, trauma, infeksi, tumor, atau terapi radiasi. Gen yang mungkin terlibat termasuk GH1, GHRHR, atau BTK. Pada sepertiga kasus tidak ada penyebab yang jelas. Mekanisme yang mendasari umumnya melibatkan masalah dengan kelenjar hipofisis. Beberapa kasus dikaitkan dengan kekurangan hormon hipofisis lainnya, dalam hal ini dikenal sebagai defisiensi hormon hipofisis kombinasi. Diagnosis melibatkan tes darah untuk mengukur kadar hormon pertumbuhan.

Pengobatannya adalah dengan penggantian hormon pertumbuhan. Frekuensi kondisi tidak jelas. Sebagian besar kasus awalnya terlihat pada anak-anak. Bentuk genetik diperkirakan mempengaruhi sekitar 1 dari 7.000 orang. Sebagian besar jenis terjadi secara merata pada pria dan wanita meskipun pria lebih sering didiagnosis.

Gejala kekurangan hormon pertumbuhan

  • Berikut adalah beberapa gejala kekurangan hormon pertumbuhan pada anak-anak:
    • Wajah anak mungkin terlihat lebih muda daripada anak-anak yang seusia
    • Pubertas yang tertunda — tetapi terkadang seorang anak tidak akan melewati pubertas
    • Peningkatan lemak di sekitar wajah dan perut
    • Chubbiness (kegendutan) ringan hingga sedang
    • Perkembangan gigi lambat
    • Pertumbuhan rambut lambat
    • Gejala Defisiensi Hormon Pertumbuhan pada Orang Dewasa
  • Gejala kekurangan hormon pertumbuhan pada orang dewasa dapat bervariasi, dan banyak orang dewasa yang memiliki kondisi ini dapat mengalami kombinasi dari gejala di bawah ini.
    • Kecemasan dan / atau depresi
    • Kebotakan (pada pria)
    • Penurunan fungsi dan minat seksual
    • Massa dan kekuatan otot menurun
    • Sulit konsentrasi dan kekurangan memori
    • Kulit kering dan tipis
    • Peningkatan kadar trigliserida
    • Kelelahan dan / atau keletihan
    • Masalah jantung
    • Tingkat kolesterol LDL (“jahat”) yang tinggi
    • Resistensi insulin
    • Toleransi yang lebih rendah untuk berolahraga
    • Berkurangnya kepadatan tulang, membuat Anda lebih rentan terkena osteoporosis
    • Sensitivitas terhadap panas dan dingin
    • Tingkat energi yang sangat rendah
    • Pertambahan berat badan, terutama di sekitar pinggang

Akondroplasia

Loncat ke navigasiLoncat ke pencarianAkondroplasia adalah gangguan tulang yang berdampak pada kelainan pertumbuhan. Akondroplasia termasuk dalam karakter kekerdilan di mana penderitanya akan mengalami hambatan dalam pertumbuhan sehingga memiliki tubuh yang pendek saat dewasa. Akondroplasia merupakan penyakit yang diturunkan secara genetik lewat gen dominan.

Penyebab Akondroplasia

Potongan lukisan Las Meninas oleh Diego Velázquez (1656) yang memperlihatkan Maribarbola dan Nicolasito Pertusato (kanan), penderita akondroplasia.

Akondroplasia terjadi akibat kelainan genetik turunan yang ditandai dengan pembentukan tulang yang kurang sempurna saat di dalam kandungan.

Janin yang tidak mampu bertahan dengan kondisi tersebut dapat meninggal di akhir kehamilan, sedangkan janin yang selamat akan mengalami pertumbuhan yang terhambat.

Dampak Akondroplasia

Penderita penyakit pertumbuhan manusia akondroplasia memiliki panjang kaki dan lengan yang tidak normal, tulang-tulang yang mengalami pemendekan, dan tinggi badan maksimum sekitar 1,2 meter.

Tulang panjang dapat mengalami pemendekan sampai lebih dari setengah panjang normal, diikuti dengan pembesaran ujung tulang panjang sehingga pertumbuhan tulang menjadi terbatas.

Pada kasus akondroplasia akut, penderita akan berpeluang memiliki kecerdasan di bawah normal. Meskipun demikian, penderita yang memiliki alel heterozigot masih dapat bereproduksi dan mendapatkan keturunan yang normal.

Hiperpituitarisme (Local gigantism)

Hiperpituitarisme adalah sebuah kondisi yang menghasilkan sekresi kelebihan hormon yang disekresikan dari kelenjar pituitari. Hiperpituitarisme, atau hipersekresi utama hormon hipofisis, jarang terjadi pada anak-anak.

 Hiperpituitarisme biasanya hasil dari mikroadenoma hipofisis. Yang paling sering ditemui pada anak-anak adenoma adalah prolaktinoma, diikuti oleh kortikotropinoma dan somatotropinoma.

Kurang dari 20 kasus tirotropinoma pada anak-anak telah dilaporkan, semuanya terjadi setelah usia 11 tahun.

Penyebab hipopituitarisme

Penyebabnya adalah hiperplasia dan karsinoma dari adenohipopiseal, sekresi oleh tumor non-hipofisis dan gangguan hipotalamus tertentu dan tumor karsinoid. Efek berkepanjangan dari sekresi hormon pituitari yang berlebihan meliputi radang sendi, sindrome carpal tunnel, osteoporosis, kiposis, hipertensi, penyempitan pembuluh nadi, pembesaran jantung, dan gagal jantung.

Pengobatan hipopituitarisme

Pengobatan dapat dilakukan dengan hipofisis mikro untuk menghilangkan tumor, radiasi pituitari jika operasi gagal, pengobatan radiasi pisau gamma (jenis khusus radiasi terfokus), bromokriptin (membantu hormon pertumbuhan penurunan pada beberapa pasien), dan oktreotida (menyusutkan sebagian tumor hipofisis).

Pengobatan ajuvan (pengobatan yang ditambahkan untuk meningkatkan efektivitas terapi primer) mungkin termasuk bromokriptin, yang menghambat sintesis hormon pertumbuhan, dan oktreotida asetat, analog dari somatostatin yang menekan sekresi hormon pertumbuhan dalam setidaknya dua pertiga pasien dengan akromegali.

Terapi medis untuk penyakit Cushing hanya dengan ajuvan. Tujuannya adalah untuk menghambat enzim yang bertanggung jawab untuk sintesis kortisol dengan inhibitor enzim adrenal, seperti metirapon.

Local gigantism toe - hiperpituitarisme penyakit pertumbuhan

Gigantisme, salah satu akibat hiperpituitarisme. Sumber foto: Wikimedia Commons

Hemihiperplasia (Hemihipertrofi)

Hemihiperplasia adalah kelainan bawaan langka yang menyebabkan salah satu sisi tubuh berkembang secara abnormal dibandingkan dengan sisi lain. Akibatnya, penampilan tubuh menjadi asimetris. Hemihiperplasia disebabkan oleh kelebihan produksi sel. Dulu, kondisi ini dikenal sebagai hemihipertrofi.

Pada tubuh yang normal, terdapat program “pintar” yang akan mencegah sel berkembang semakin membesar begitu sudah mencapai ukuran tertentu. Namun, pada orang denga  hemihipertrofi, sel pada salah satu sisi tubuh tidak dapat berhenti berkembang. Hal ini menyebabkan area tubuh terus berkembang secara abnormal.

Kondisi penyakit pertumbuhan manusia ini biasanya hanya menyerang salah satu anggota tubuh, jari, kaki, wajah, atau seluruh setengah tubuh termasuk setengah otak dan organ internal.

Umumnya, hemihiperplasia adalah kondisi yang tidak membahayakan meski tetap harus melihat bagian tubuh mana yang terpengaruh. Kondisi ini dapat menjadi indikasi adanya kanker.

Seberapa umum hemihipertrofi – penyakit pertumbuhan manusia ini?

Kondisi penyakit pertumbuhan manusia ini sangat umum terjadi dan umumnya menyerang anak-anak. Kondisi dapat menyerang laki-laki ataupun perempuan.

Hemihipertrofi dapat ditangani dengan mengurangi faktor-faktor risiko. Diskusikan dengan dokter untuk informasi lebih lanjut.

Tanda-Tanda dan Gejala Hemihiperplasia
  • Gejala paling jelas dari hemihiperplasia adalah kecenderungan salah satu sisi tubuh lebih besar daripada sisi lainnya
  • Tangan atau kaki dapat lebih panjang atau lebih besar dalam diameter
  • Pada beberapa kasus, tubuh atau wajah pada salah satu sisi lebih besar
  • Terkadang kondisi tidak terlalu nampak jelas kecuali individu berbaring di tempat tidur atau permukaan datar (disebut bed test)
  • Pada kasus lain, perbedaan postur dan cara berjalan dapat terlihat
  • Anak-anak dengan hemihipertrofi berisiko lebih tinggi untuk tumor, terutama pada perut. Tumor adalah pertumbuhan abnormal yang mungkin jinak (tidak berpotensi kanker) atau ganas (kanker).
  • Pada hemihipertrofi, sel yang membentuk tumor sering kali kehilangan kemampuan untuk menghentikan atau “mematikan” mekanisme pertumbuhan. Wilms’ tumor, yaitu kanker yang muncul pada ginjal, paling umum ditemukan.

Kemungkinan ada tanda-tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran akan sebuah gejala tertentu, konsultasikanlah dengan dokter Anda.

Penyebab Hemihiperplasia

Belum diketahui secara pasti apa penyebab kondisi penyakit pertumbuhan manusia meski dipercaya bahwa hemihipertrofi diturunkan dar keluarga. Mutasi genetik juga dipercaya menjadi penyebab terutama mutasi pada gen 11. Kelainan ini juga tidak dapat diprediksi karena keterlibatan genetik terbukti berbeda pada masing-masing orang.

Munculnya kondisi ini pada anak-anak tampak terkait dengan sindrom genetik lain, seperti sindrom Beckwith-Weidemann dan sindrom genetika lainnya.

Diagnosis dan Pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Bagaimana hemihypertrophy didiagnosis?

Pemeriksaan fisik biasanya dilakukan. Gejala terkait dengan kondisi lain, seperti Beckwith-Wiedemann syndrome (BWS), Proteus syndrome, Russell-Silver syndrome, dan Sotos syndrome.

Tes pencitraan mungkin diperlukan untuk memeriksa kemungkinan keberadaan tumor.

Karena kelainan ini langka dan sering terabaikan, disarankan agar diagnosis dilakukan dengan ahli genetik klinis yang familier dengan kondisi.

Bagaimana hemihiperplasia ditangani?

Hemihiperplasia biasanya tidak membahayakan nyawa kecuali saat jika terkait dengan jenis kanker lainnya.

Anak-anak yang lahir dengan hemihipertrofi biasanya lebih berisiko terhadap kanker terutama pada perut.

Tidak ada penyembuhan untuk kondisi ini. Perawatan terpusat pada pemeriksaan pertumbuhan tumor dan mengatasi tumor. Untuk ukuran anggota tubuh yang abnormal, perawatan ortopedik dan sepatu korektif dapat direkomendasikan.

Pencegahan penyakit pertumbuhan manusia Hemihiperplasia (Hemihipertrofi)

Karena kebanyakan kanker terjadi pada perut, direkomendasikan agar anak-anak dengan hemihiperplasia menerima pemeriksaan ultrasonik perut setiap 3 bulan hingga usia 7 dan, setidaknya, pemeriksaan fisik setiap 6 bulan hingga pertumbuhan berhenti.

Achondroplasia (kerdil)

Achondroplasia adalah gangguan pertumbuhan tulang yang ditandai dengan tubuh kerdil (dwarfisme) dan tidak proporsional. Penderita achondroplasia memiliki ukuran tulang dada normal, namun ukuran lengan dan tungkai pendek. Rata-rata tinggi badan penderita achondroplasia laki-laki dewasa adalah 131 cm, sedangkan untuk wanita dewasa adalah 124 cm. Meskipun kondisi fisiknya tidak normal, penderita achondroplasia memiliki tingkat inteligensi yang normal.

Penyebab Achondroplasia

Penyebab achondroplasia adalah mutasi genetik. Mutasi genetik adalah perubahan permanen yang terjadi pada susunan DNA yang membentuk gen. Pada penderita achondroplasia, mutasi terjadi pada gen FGFR3, yaitu gen yang menghasilkan protein Fibroblast Growth Factor Receptor 3. Protein ini berperan penting dalam proses osifikasi, yaitu proses perubahan tulang rawan menjadi tulang keras. Mutasi pada gen FGFR3 menyebabkan protein tidak berfungsi secara normal, sehingga mengganggu perubahan tulang rawan menjadi tulang. Kondisi ini menyebabkan tulang tumbuh lebih pendek dan memiliki bentuk abnormal, terutama tulang di bagian lengan dan tungkai.

Ada dua penyebab terjadinya mutasi gen FGFR3 pada penderita achondroplasia, yaitu:

  • Mutasi yang terjadi spontan. Sekitar 80% achondroplasia disebabkan oleh mutasi gen yang tidak diturunkan dari orang tuanya. Mutasi terjadi secara spontan, namun belum diketahui pemicunya.
  • Mutasi yang diturunkan. Sekitar 20% kasus achondroplasia diturunkan dari orang tua. Jika salah satu orang tua memiliki kondisi achondroplasia, maka persentase anak menderita achondroplasia sebesar 50%. Jika kedua orang tua memiliki kondisi achondroplasia, maka risiko yang mungkin terjadi adalah sebagai berikut:
    • 25% kemungkinan bertubuh normal.
    • 50% kemungkinan memiliki satu gen yang cacat, sehingga menyebabkan achondroplasia.
    • 25% kemungkinan mewarisi dua gen yang cacat, sehingga menyebabkan achondroplasia yang bersifat fatal.

Ciri Fisik Achondroplasia

Sejak baru lahir, bayi penderita achondroplasia dapat dikenali melalui ciri fisiknya, antara lain:

  • Ukuran lengan, tungkai, dan jari yang pendek.
  • Ukuran kepala lebih besar, dengan dahi yang menonjol.
  • Gigi yang tidak sejajar dan berdempetan.
  • Terdapat ruang antara jari tengah dan jari manis.
  • Mengalami kelainan bentuk tulang belakang, bisa dalam bentuk lordosis (melengkung ke depan) maupun kifosis (melengkung ke belakang).
  • Kanal tulang belakang sempit.
  • Tungkai berbentuk O.
  • Telapak kaki yang pendek dan lebar.
  • Tonus atau kekuatan otot yang lemah.

Ada beberapa gangguan kesehatan yang mungkin dialami oleh penderita achondroplasia, antara lain:

  • Obesitas.
  • Infeksi telinga berulang, karena penyempitan saluran di telinga.
  • Keterbatasan dalam bergerak, akibat penurunan tonus otot.
  • Stenosis spinal, yaitu penyempitan kanal tulang belakang yang mengakibatkan tertekannya saraf dalam sumsum tulang belakang.
  • Hidrosefalus, yaitu penumpukan cairan di rongga (ventrikel) dalam otak.
  • Sleep apnea, yaitu kondisi yang ditandai dengan berhentinya pernapasan saat tidur.
Penyakit Pertumbuhan Manusia : Raksasaisme, Akromegali, Kekurangan Hormon Pertumbuhan...

Penandatanganan RUU Seremonial Gubernur Dannel P. Malloy dari Public Act 15-87, Sebuah Undang-Undang yang Menentukan Atrofi Otot Tulang Belakang dengan Hari Kesadaran Kesulitan Pernafasan dan Bulan Kesadaran untuk orang Kerdil. Sumber foto: Dannel Malloy / Flickr

Diagnosis Achondroplasia

Sebagai langkah awal, dokter mungkin akan melakukan penelusuran riwayat kesehatan pasien dan keluarga pasien, serta pemeriksaan fisik secara keseluruhan. Penderita achondroplasia dapat dilihat sejak lahir dengan ciri tungkai yang pendek dan tidak proporsional. Untuk menentukan diagnosis achondroplasia juga dapat dilakukan selama masa kehamilan, terutama untuk orang tua yang menderita achondroplasia. Beberapa pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan untuk mendeteksi achondroplasia, antara lain:

  • Selama masa kehamilan.
    • USG. Untuk memeriksa kondisi janin di dalam rahim dan mendeteksi adanya tanda achondroplasia, seperti hidrosefalus. USG dapat dilakukan melalui dinding perut ibu (transabdominal) atau melalui vagina (USG transvaginal).
    • Deteksi mutasi gen FGFR3Deteksi mutasi gen saat masih dalam kandungan dapat dilakukan dengan mengambil sampel air ketuban (amniocentesis) atau sampel jaringan plasenta atau ari-ari, yang disebut dengan chorionic villus sampling. Namun, tindakan ini berisiko menimbulkan keguguran.
  • Setelah bayi telah lahir.
    Tes DNA. 
    Tes DNA dilakukan untuk memastikan diagnosis achondroplasia. Tes DNA dilakukan dengan mengambil sampel DNA dari darah untuk kemudian dianalisis di laboratorium. Sampel DNA tersebut digunakan untuk mendeteksi kemungkinan adanya kelainan pada gen FGFR3.

Pengobatan Achondroplasia

Hingga saat ini, belum ada obat atau metode pengobatan apa pun yang dapat mengobati achondroplasia. Penanganan hanya ditujukan untuk mengobati komplikasi yang muncul, seperti:

  • Antibotik. Untuk mengobati infeksi telinga yang mungkin dialami penderita achondroplasia.
  • Obat antiradang. Untuk mengobati pasien achondroplasia dengan gangguan sendi.
  • Operasi. Operasi dapat dilakukan untuk mengatasi komplikasi yang mungkin terjadi, antara lain:
    • Prosedur orthopedi. Prosedur yang dilakukan dokter ortopedi untuk memperbaiki bentuk kaki O.
    • Lumbar laminektomi. Prosedur operasi untuk mengatasi stenosis spinal.
    • Ventriculoperitoneal shunt. Prosedur operasi yang dilakukan jika penderita achondroplasia mengalami hidrosefalus. Prosedur ini dilakukan dengan memasukkan selang fleksibel (kateter) untuk mengalirkan cairan di dalam rongga otak ke dalam rongga perut.
    • Operasi caesar. Prosedur melahirkan yang umumnya dilalui oleh wanita penderita achondroplasia karena memiliki tulang panggul yang kecil. Operasi caesar juga dilakukan jika janin terdiagnosis achondroplasia. Hal ini dilakukan untuk mengurangi risiko perdarahan akibat kepala janin terlalu besar untuk dilahirkan secara normal.

Pencegahan Achondroplasia

Tindakan pencegahan terhadap achondroplasia belum diketahui hingga saat ini. Jika Anda penderita atau memiliki riwayat achondroplasia dalam keluarga, maka Anda dapat berkonsultasi dengan ahli genetika untuk mengetahui lebih lanjut tentang risiko terjadinya achondroplasia pada anak yang akan dilahirkan. Penderita achondroplasia juga dapat melakukan langkah pencegahan dengan menghindari berbagai aktivitas berbahaya yang berisiko terhadap rusaknya tulang belakang.

Bacaan Menarik Seputar DNA, Darah, Sel dan Kanker

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Your Hormones, Rare Diseases, Endocrine Web

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-09-07T13:11:52+07:00 September 21st, 2019|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment