PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Poseidon (Neptune), Dewa Laut Yunani

4 min read

Poseidon neptunus

Dewa Poseidon

Poseidon adalah salah satu dewa Yunani paling terkenal. Saudaranya yang bernama Zeus, dia sering digambarkan dengan trisulanya. Dia adalah dewa laut, tetapi juga mendominasi gempa bumi dan kuda. Banyak mitos dan legenda yang melekat pada karakter dari mitologi Yunani ini. PinterPandai memberi tahu Anda lebih banyak tentang itu. Ia juga dianggap sebagai dewa gempa bumi dan navigator. Itu sesuai dengan dewa yang diadopsi ke dalam mitologi Romawi sebagai dewa Neptunus, yang berada di belakangnya.

Mitos dewa ini

Poseidon adalah putra Cronos dan Rhea, sama seperti saudaranya Zeus. Setelah kemenangan Zeus dan saudara-saudaranya melawan para Titan, Poseidon mengambil banyak kerajaan laut… Dia memegang trisula di tangannya, yang dengannya dia menguasai lautan dan samudra.

Menurut tradisi saga Homer, Poseidon berada di bawah kedaulatan kakak laki-lakinya Zeus dan setiap kali dia mencoba untuk melawannya, pada akhirnya dia menyerah dan akhirnya menurutinya.

Poseidon, dewa laut dan air

Dengan satu gerakan saja, dia bisa menyebabkan badai yang mengerikan, banjir besar, badai petir, dan gempa bumi. Tapi dia juga bisa langsung menenangkan ombak, membuat pulau dan melembutkan angin. Selain itu, dia mampu mengumpulkan awan yang membawa hujan dan menuangkan air surga ke bumi.

Dia melakukan perjalanan melintasi laut dengan kereta emas yang ditarik oleh empat ekor kuda putih. Ombak surut saat dewa Poseidon lewat, sementara di sekelilingnya, lumba-lumba dan burung layang-layang terbang di atas air dan menemaninya dalam perjalanannya.

Lebih luas lagi, dia juga dewa sungai yang menyuburkan tanah dan dewa air mancur.

Akhirnya Poseidon, seperti Nereus, adalah dewa navigasi, yang menenangkan amukan ombak. Karena itu, ia sering digambarkan ditemani oleh seekor lumba-lumba.

Apalagi di Yunani, saat laut tenang, sesaat sebelum matahari terbenam, bukan tidak mungkin melihat lumba-lumba yang naik di atas ombak dan mengiringi perahu. Kehadiran lumba-lumba membawa pesan dan janji akan cuaca yang baik.

Selama Titanomachy (pertarungan melawan para Titan), yang dia pimpin bersama saudara laki-lakinya dan dewa-dewa lainnya, dialah yang menutup gerbang berani Tartarus (neraka) pada para raksasa. Setelah kemenangan ini, para Dewa berbagi dunia. Dia memperoleh kedaulatan atas laut dan samudra.

Dewa gempa bumi

Itu mampu memicu gempa bumi yang cukup besar. Sedemikian rupa sehingga Hades akan takut dia akan meruntuhkan kubah neraka. Dia memiliki julukan seperti gaièoklos “orang yang mencium bumi” atau d’énosikhthon, “orang yang mengguncang bumi”. Dalam Perang Raksasa, dia membelah pegunungan dan menggulingkannya ke laut untuk membentuk pulau pertama.

Dewa amarah

Poseidon secara teratur mempersengketakan tanah dengan Dewa lain dan memicu bencana alam jika dia tidak mendapatkan apa yang diinginkannya:

Dia membanjiri Attica setelah kekalahannya melawan keponakannya Athena yang memperoleh kota ini setelah menawarkan pohon zaitun ke kota sementara Poseidon menawarkan sumber air asin.
Dia mencoba untuk mengambil Argolida dari Arena tetapi para juri yang kepadanya Zeus menyerahkannya memiliki keputusan yang mendukung Arena. Dalam kemarahan, Poseidon mengeringkan sungai para hakimnya.
Dua contoh di antara banyak contoh lainnya yang menunjukkan sifat eksplosif dewa ini.

Andrea Doria as Neptun by Angelo Bronzino
Andrea Doria sebagai Neptun oleh Angelo Bronzino, (1503 – 1572) adalah seorang pelukis Florentine dan salah satu pelukis potret terbesar abad ke-16 dan eksponen Mannerisme yang luar biasa dalam seni religius. Dia adalah pelukis istana untuk Cosimo di Medici. Bronzino, Public domain, via Wikimedia Commons

Legenda

Putra Cronos dan Rhea, Poseidon berbagi nasib dengan saudara laki-lakinya dan, sejak lahir, ditelan oleh ayahnya, yang harus membawanya kembali ke cahaya melalui efek minuman yang diberikan Zeus kepadanya atas saran Metis. Menurut penulis lain, Rhea berhasil menyelamatkan Poseidon dari kerakusan ayahnya, dia memberinya seekor anak kuda untuk dimakan, dan dia menyembunyikan putranya di tengah kawanan domba, dekat Mantinea; dipercayakan kepada seorang perawat bernama Arné, Poseidon tumbuh tanpa sepengetahuan ayahnya. Dikatakan juga bahwa dewa muda itu telah diserahkan oleh ibunya kepada Capheira, putri Oceanos yang membesarkannya di Rhodes dengan bantuan Telchines.

Ketika Zeus melawan para Titan dan Raksasa, Poseidon memihaknya dan untuk bagiannya membunuh Polybotes raksasa, dengan melemparkan ke arahnya pecahan batu yang terlepas dari pulau Cos dan yang kemudian menjadi pulau kecil Nisyros.

Setelah kemenangan bersama, warisan dari pihak ayah dibagi menjadi tiga bagian:

  • Zeus memiliki langit yang luas.
  • Hades memiliki kegelapan dunia bawah yang pekat.
  • Poseidon memperoleh lautan yang sangat luas.

Setara dengan Zeus sejak lahir dan bermartabat, Poseidon tetap tunduk pada kekuasaan kedaulatan saudaranya. Dewa laut kadang-kadang mengerang dan jengkel karenanya, dan suatu hari dia bahkan berani bersekongkol dengan Hera dan Athena untuk menurunkan Zeus dari tahta; tetapi yang ini adalah yang terkuat, dan Poseidon harus menebus upaya pemberontakannya dengan melayani Laomedon yang sombong selama setahun, dan membangun benteng Troy.

Kerajaannya, bagaimanapun, sudah cukup untuk memuaskan ambisinya. Penguasa laut, Poseidon masih menguasai danau dan sungai; bumi itu sendiri dalam beberapa hal adalah miliknya, karena dia menopangnya di atas airnya dan dapat mengguncangnya sesuai keinginannya. Bukankah kita melihatnya, selama perang Raksasa, membelah pegunungan dengan trisula dan menggulingkannya ke laut, untuk membentuk pulau pertama? Bukankah dia lagi yang, pada saat Thessaly hanyalah sebuah danau yang sangat besar, telah, dengan membelah massa Ossa menjadi dua, membuka jalan menuju Peneus?

Dia membanggakan telah menciptakan kuda, tetapi dikatakan bahwa ketika dia masih bayi, Rhea memberikannya kepada Cronus untuk dimakan. Dia juga mengklaim penemuan kekang, meskipun Athena telah menemukannya sebelumnya; tetapi tidak disangkal bahwa dia melembagakan pacuan kuda. Di kandangnya yang luas, dia memiliki kereta perangnya, kuda putih dengan surai emas dan kuku kuningan, serta kereta emas yang langsung menenangkan badai. Bagaimanapun, kuda-kuda itu dikhususkan untuknya, mungkin karena pengejarannya yang asmara terhadap Demeter.

Karena dia kasar dan suka bertengkar, dia lebih suka membangun istananya di dasar laut Aegea di Euboea (atau Helike).

Athena Poseidon Louvre CA7426
Pelukis Nazzano. Athena dan Poseidon. Sisi A dari patung volute-krater merah Faliscan di Musée du Louvre, Paris. Louvre Museum, Public domain, via Wikimedia Commons

Representasi dalam seni

Poseidon paling sering digambarkan dalam seni Yunani kuno sebagai orang dewasa dan berjanggut. Dia sering menggunakan trisula, yang dibuat oleh para Cyclops, yang dengannya dia menciptakan gempa bumi dengan membenturkannya ke tanah. Dia juga sering digambarkan mengangkang kereta emasnya yang ditarik oleh kuda laut – makhluk setengah kuda dan setengah ular berekor ikan – atau kuda dengan kuku emas, di mana dia adalah pelindungnya.

Lumba-lumba, kuda laut, dan tuna adalah hewan laut lainnya yang sering terlihat menemani dewa dalam karya seni.

Dewa muncul bersama Athena dalam persaingan mereka untuk menjadi pelindung Athena di pedimen barat Parthenon (447-432 SM). Poseidon muncul di koin, mungkin yang paling terkenal adalah tetradrachm perak Makedonia kuno (306-283 SM) di mana dia tampaknya akan melempar trisula.

Mungkin penggambaran Poseidon yang paling terkenal adalah patung perunggu setinggi 2 meter (c. 460 SM) di Cape Artemision (walaupun penggambaran Poseidon dan Zeus serupa dalam seni Yunani kuno , itu mungkin mewakili yang terakhir). Patung itu diselamatkan dari bangkai kapal pada tahun 1920-an, dan sosok berjalan yang luar biasa ini sekarang mendominasi salah satu aula Museum Arkeologi Athena.


Dewa dan Dewi Yunani Kuno (Tokoh Mitologi)


Sumber bacaan: CleverlySmart, GreekMythology, Rijksmuseum, Amsterdam

Sumber foto: Pinterpandai.com (CC BY-SA 3.0) via Wikimedia Commons

Keterangan foto: Patung Poseidon dengan marmer Parian. Ditemukan di Milos, sebuah pulau Yunani vulkanik di Laut Aegea, tepat di utara Laut Kreta. Patung ini berukuran lebih besar dari patung seukuran aslinya yang menggambarkan Dewa yang hampir telanjang, mengenakan himasi yang hanya menutupi bagian bawah tubuhnya. Di tangan kanannya yang terangkat, dia akan memegang trisula. Di sebelah kaki kanannya ada penyangga berbentuk lumba-lumba. 125-100BC. Foto diambil oleh www.PinterPandai.com di Museum Arkeologi Nasional, Athena, Yunani.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tempat Terkenal di Gran Canaria Kepulauan Canary Spanyol dan…

Gran Canaria, Kepulauan Canary Spanyol Apakah Anda akan pergi ke Kepulauan Canary, ke “musim semi abadi”? Temukan hal-hal penting yang harus dilakukan saat mengunjungi...
PinterPandai
10 min read

Penangkapan dan Jatuhnya Konstantinopel oleh Turki pada 29 Mei…

Penangkapan dan Jatuhnya Konstantinopel oleh Turki pada 29 Mei 1453 29 Mei 1453 secara tradisional merupakan salah satu tanggal penting dalam sejarah Barat, yaitu...
PinterPandai
3 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *