Seksualitas Hetero, Gay, Sapio, Aromantik, Panseksual… yang mana kamu?

Seksualitas: Hetero, gay, sapio, aromantik, panseksual… yang mana kamu?

Bagi banyak dari kita, orientasi seksual terbatas pada hetero, gay, bi atau LGBT. Tetapi ada banyak identitas sentimental, emosional dan seksualatitas lainnya. Kami menyusun kisaran dari semua cara mencintai ini yang masih terlalu sedikit diketahui.

Kadang-kadang perasaan menjadi lebih penting daripada seks, atau tidak ada sama sekali.

Identitas gender tidak dapat dikontrol. Oleh karena itu, sangatlah penting untuk mengakui hak setiap orientasi untuk ada, khususnya dengan menamainya.

1. Androseksualitas

Istilah ini merujuk pada siapa pun, apa pun jenis kelaminnya, yang merasa tertarik pada maskulinitas. Androseksual dengan demikian akan cenderung jatuh di bawah mantra laki-laki, tetapi juga dari bagian laki-laki dari perempuan.

2. Androgynosexuality

Mengekspresikan prinsip ketertarikan atau cinta terhadap seseorang dengan ciri fisik atau psikologis berkelamin dua, yaitu perempuan dan laki-laki.

3. Aromantisme

Aromantika dapat mengalami ketertarikan seksual tetapi tidak memiliki hubungan cinta dalam pengertian klasik. Mereka tidak ingin terikat dengan seseorang melalui hubungan yang stabil dan menolak prinsip monogami.

4. Aseksualitas

Aseksual tidak mengalami hasrat fisik atau seksual, bahkan saat mereka menjalin hubungan. Hal ini tidak mencegah mereka untuk jatuh cinta, memiliki gairah dan perasaan yang kuat. Mereka dapat tertarik pada seseorang secara estetis atau intelektual tetapi tidak secara seksual (terkadang hanya menyukai kelembutan).

5. Autoseksualitas

Sebuah versi seksual dari narsisme, autosexuality adalah tentang tertarik pada diri sendiri daripada orang lain, secara sentimental atau romantis dan juga fisik.

6. Biseksualitas

Biseksualitas tidak berarti memiliki hubungan dengan pria dan wanita pada saat yang sama, tetapi hanya mencintai secara ambivalen, tanpa perlu mempertimbangkan jenis kelamin individu tersebut.

7. Bi-curiosity (Keingintahuan)

Istilah ini berlaku untuk orang yang mendefinisikan dirinya sebagai heteroseksual tetapi menunjukkan rasa ingin tahu dan minat untuk memiliki pengalaman atau cerita romantis dengan sesama jenis.

8. Demiseksualitas

Orientasi yang terdiri dari perasaan tidak romantis atau ketertarikan seksual hingga ikatan emosional yang sangat kuat telah tercipta dengan orang lain. Dengan demikian, seorang demiseksual tidak akan berada di bawah pengaruh karakteristik fisik, psikologis atau intelektual, tetapi hanya keintiman mendalam yang telah diciptakan dengan seorang individu dengan cara yang non-gender.

9. Graysexuality atau seksualitas abu-abu

Ini adalah nama yang diberikan kepada individu dalam spektrum antara aseksualitas dan seksualitas. Oleh karena itu, seksualitas tidak memainkan peran penting dalam kehidupan sentimental dan emosional mereka, tetapi tanpa kehadiran sama sekali.

10. Gineksualitas

Ketertarikan emosional atau seksual kepada wanita atau siapa pun dengan karakteristik feminin, seperti pria banci atau wanita transgender. Ini adalah pasangan wanita dari androseksualitas.

11. Heteroseksualitas

Ini ditandai dengan kemampuan untuk mengalami ketertarikan atau perasaan romantis secara eksklusif untuk lawan jenis.

12. Homoseksualitas

Orientasi seksual terdiri dari menginginkan atau mencintai hanya orang yang berjenis kelamin sama.

Baca juga 👉 Apakah homoseksualitas bertentangan dengan alam? Apa benar?

13. Panseksualitas

Juga disebut omniseksualitas, ini mengacu pada prinsip ketertarikan secara seksual atau sentimental pada semua jenis orang, baik pria, wanita, trans atau non-biner. Oleh karena itu, hubungan panseksual sama sekali bukan gender. Mengacu pada orang yang merasa tertarik secara seksual kepada semua jenis orang (pria, wanita, cis, trans …). Mereka tidak mengajukan pertanyaan tentang objek keinginan mereka berdasarkan jenis kelamin, orientasi seksual, identitas gender.

14. Pomosexuality

Laki-laki gay menantang identitas yang ada, percaya bahwa tidak ada istilah yang cukup lengkap untuk menggambarkan kompleksitas seks. Nama mereka berasal dari singkatan postmodernism. Sebuah gerakan filosofis dan artistik yang muncul pada abad ke-20, bertujuan untuk melanggar semua konvensi.

15. Queer, non-binary atau gender fluid

Istilah yang berlaku untuk seseorang yang identitas gendernya bukan laki-laki atau perempuan. Karena itu, dia juga menolak untuk dikelompokkan secara seksual, tidak menerima untuk dicap lurus, homoseksual, bi atau apapun.

16. Same Gender Loving (Mencintai Gender yang Sama)

Same Gender Loving adalah sebuah konsep yang dibuat oleh individu yang menolak untuk menyatakan diri mereka sebagai bi, gay atau lesbian, menemukan istilah-istilah ini terkait dengan budaya yang terlalu Barat.

17. Sapioseksualitas

Mengacu pada individu yang secara emosional atau seksual tertarik pada kecerdasan orang lain. Oleh karena itu, penampilan dan ketertarikan fisik tidak terlalu penting bagi sapioseksual.

18. Skolioseksualitas

Mengacu pada orang dengan ketertarikan sentimental atau seksual kepada individu non-biner, transgender, atau berkelamin dua.

19. Poliseksual

Poliseksual adalah orang yang mampu memiliki dua atau lebih hubungan romantis atau seksual yang diikuti dengan intensitas yang hampir sama (kisah cinta paralel sejati). Para poliseksual hanya akan mampu mengembangkan perasaan atau hasrat terhadap seksualitas tertentu, misalnya perempuan dan laki-laki menyamar menjadi perempuan, tetapi bukan transeksual.

20. Liteksualitas

Orang dengan jenis orientasi seksual ini mengalami ketertarikan pada orang lain, tetapi mereka tidak merasa perlu perasaan timbal balik ini.

21. Autoseksualitas

Ini adalah daya tarik yang dialami terhadap diri sendiri. Ini dapat dipahami sebagai cara untuk memicu perasaan harga diri.

22. Heterofleksibel

Merupakan bentuk orientasi seksual yang ditandai dengan aktivitas homoseksual minimal dalam orientasi berlawanan yang didominasi heteroseksual sehingga membedakannya dari biseksualitas. Ini sebagian besar ditandai “lebih sering heteroseksual”. Meskipun kadang-kadang disamakan dengan bi-curiosity untuk menggambarkan kontinum luas orientasi seksual antara heteroseksualitas dan biseksualitas, penulis lain membedakan heteroflexibilitas sebagai kurangnya “keinginan untuk bereksperimen dengan … seksualitas” yang tersirat oleh istilah bi-penasaran. Situasi di mana aktivitas homoseksual mendominasi disebut homoflexibility.

Sumber foto: Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-07-12T21:48:43+07:00 Juli 8th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment