Social Media Marketing (SMM) – Teknik Pemasaran Dengan Media Sosial dan Contoh Efektif

Teknik pemasaran dengan media sosial – Social Media Marketing

Teknik pemasaran dengan media sosial (Social Media Marketing) adalah proses meraih kunjungan pengguna internet ke situs tertentu atau perhatian khalayak ramai melalui situs-situs sosial media.

Secara singkat, ini hanya penggunaan platform media sosial untuk terhubung dengan audiens Anda untuk membangun merek Anda, meningkatkan penjualan, dan mengarahkan lalu lintas situs web.

Media sosial dengan penggunaan yang begitu luas menghadirkan peluang luar biasa untuk pemasaran. Faktanya, bagi sebagian orang, penggunaan media sosial secara konsisten justru membuka prospek karier.

Baca juga 👉 Marketing Mix 4P dan 7P- Product, Price, Promotion, dan Place (Distribution) + People, Process dan Physical evidence (Bauran pemasaran mix)

Pemasaran media sosial (SMM: Social Media Marketing)

Social media marketing merupakan salah satu channel yang digunakan untuk menarik perhatian warganet tentang bisnis online yang dijalankan melalui situ-situs media sosial. Hal ini tergolong ke dalam cara pemasaran digital yang sangat efektif dan membantu Anda menciptakan hubungan baik antara pebisnis dengan klien.

Contoh akun sosial media yang terkenal di antaranya: Instagram, Facebook, Twitter, LinkedIn, Flickr, Foursquare, Youtube dan Yahoo Mail. Kesebelas akun sosmed tersebut bisa Anda coba sesuai dengan target konsumen / pelanggan Anda.

Sosial media dapat digunakan dengan mudah untuk mempromosikan merek dan konten melalui foto dan video. Dengan begitu, kesadaran mereka akan meningkat seiring dengan peningkatan traffic website. Tak hanya itu saja, bahkan bisnis online yang tengah Anda jalani pun dapat menghasilkan leads dari penggunaan sosmed marketing.

Dengan menggunakan sosial media, akan terbentuk interaksi yang lebih intim antara pelanggan dengan pebisnis. Karena konsumen bisa berbicara langsung mengenai apa yang mereka butuhkan meskipun melalui dunia maya.

    • Campaign organik di media sosial

Dengan sebagian besar pengguna internet yang pastinya aktif di media sosial, pemasar melihat saluran ini sebagai kesempatan untuk mendistribusikan konten, mengarahkan traffic ke situs mereka sendiri, dan terlibat dengan konsumen. Sebagian besar bisnis online biasanya memiliki akun di Facebook, Twitter, Instagram, atau LinkedIn.

    • Campaign berbayar di media sosial

Selain menayangkan konten untuk menarik pengikut mereka, bisnis memanfaatkan native ads di platform media sosial untuk menjangkau segmen target tertentu. Media sosial berbayar memungkinkan pemasar mengidentifikasi, kepada siapa saja konten tersebut akan didistribusikan.


Fungsi media sosial untuk bisnis

  • Memperluas jaringan bisnis dan peluang untuk ekspansi bisnis
  • Meningkatkan popularitas produk maupun brand bisnis
  • Mendapatkan pelanggan baru dengan market yang lebih luas
  • Pemberian feedback yang dilakukan secara tepat dan cepat
  • Meningkatkan pengunjung website dan peringkat di mesin pencarian
  • Menjaga hubungan baik dan kepuasan pelanggan

Baca juga 👉 Internet Marketing (Pemasaran Lewat Internet) – Penjelasan, Belajar, Strategi dan Contoh


Teknik dan Cara Posting kampanye SMM (Social Media Marketing) untuk bisnis Anda

Sebelum Anda mulai membuat kampanye SMM: Social Media Marketing, pertimbangkan tujuan bisnis Anda. Jika Anda meluncurkan kampanye media sosial tanpa strategi yang tepat, Anda mungkin akan tersesat karena seperti berkeliaran di sekitar hutan tanpa peta

Saat menentukan tujuan pemasaran media sosial Anda, berikut beberapa pertanyaan untuk ditanyakan:

  • Apa yang ingin Anda capai melalui SMM?
  • Siapa target audiens Anda?
  • Pesan apa yang ingin Anda sampaikan kepada audiens target Anda?
  • Semua platform media sosial mana yang akan digunakan audiens target Anda?

Strategi SMM Anda harus didorong oleh jenis bisnis Anda. Misalnya, bisnis perjalanan bisa mendapatkan banyak daya tarik dari kehadiran yang kuat di Instagram atau YouTube sebagai platform yang sangat visual.

Perusahaan bisnis-ke-bisnis (B2B) mungkin menemukan lebih banyak pengaruh di LinkedIn atau Twitter.

Terlepas dari strategi SMM yang tepat, berikut adalah beberapa praktik terbaik cepat untuk kampanye pemasaran media sosial Anda:

1. Buat konten yang menarik

Tidak dapat cukup menekankan ini betapa pentingnya bagi kampanye SMM Anda. Sampai konten Anda menarik, itu tidak akan memberi Anda hasil apa pun. Mendapatkan suka pada postingan lebih mudah daripada mendapatkan komentar, jadi ajukan pertanyaan kepada orang-orang di postingan atau video Anda untuk memberikan masukan.

2. Bagikan postingan media sosial Anda beberapa kali dan re-posting

Menerbitkan kembali atau re-posting konten blog adalah sebuah keharusan dalam blog marketing.

Jangan takut dianggap spamming oleh orang-orang karena tidak semua target pembaca melihat postingan Anda di pagi hari, begitu pun ketika siang ataupun malam.

Oleh karena itu, menentukan jadwal re-posting juga penting.

Namun, re-posting tidak akan optimal jika dilakukan tanpa strategi dan langkah yang jelas. Untuk itu, Anda dapat mengikuti beberapa langkah berikut:

Jika tidak ada yang tidak terlihat, itu akan hilang dari pikiran. Orang perlu terus menerus diingatkan tentang merek Anda agar dapat dipikiran sampai bawah alam bawah sadar mereka. Pastikan Anda memposting dan re-posting secara teratur.

3. Ciptakan citra merek (brand image) yang andal

Identitas merek bisnis Anda, apakah itu sistem nilai atau kesenangan atau kepercayaan, harus tetap konsisten terlepas dari platform media sosial mana yang Anda gunakan karena setiap platform memiliki gaya dan suaranya yang unik.

4. Lakukan analisis kompetitif secara teratur untuk mengamati tren

Seseorang bisa mendapatkan data berharga untuk penelitian kata kunci dan wawasan pemasaran lainnya dengan mengawasi pos media sosial pesaing. Pertimbangkan untuk menggunakan teknik atau platform media sosial yang sama, yang tampaknya berhasil untuk pesaing Anda dan cobalah melakukannya dengan lebih baik daripada mereka.

5. Buat kehadiran Anda terasa di jejaring sosial

Pastikan Anda berpartisipasi dengan baik di web sosial dengan membuat percakapan dan tidak hanya mengunggah foto di media sosial. Diketahui oleh komunitas sosial.

6. Perencanaan dan Penerbitan

Penerbitan di media sosial untuk bisnis kecil biasanya dimulai dengan kehadiran yang konsisten di media sosial. Hampir tiga miliar orang (3.000.000.000!) Menggunakan media sosial. Dengan hadir di platform media sosial, Anda memberi merek Anda kesempatan untuk ditemukan oleh pelanggan masa depan Anda.

Menerbitkan ke media sosial semudah membagikan postingan blog, gambar, atau video di platform media sosial. Ini seperti bagaimana Anda berbagi di profil Facebook pribadi Anda. Tetapi Anda ingin merencanakan konten Anda sebelumnya daripada membuat dan menerbitkan konten secara spontan. Selain itu, untuk memastikan bahwa Anda memaksimalkan jangkauan Anda di media sosial, Anda perlu mempublikasikan konten hebat yang disukai audiens Anda, pada waktu dan frekuensi yang tepat.

Sekarang ada berbagai alat penjadwalan media sosial, seperti Buffer Publish, yang dapat membantu Anda mempublikasikan konten Anda secara otomatis pada waktu yang Anda inginkan. Ini menghemat waktu Anda dan memungkinkan Anda menjangkau audiens saat mereka kemungkinan besar akan terlibat dengan konten Anda.

7. Mendengarkan dan Keterlibatan (Engagement)

Seiring pertumbuhan bisnis dan media sosial Anda, percakapan tentang merek Anda juga akan meningkat. Orang-orang akan mengomentari postingan media sosial Anda, menandai Anda di postingan media sosial mereka, atau mengirimi Anda pesan secara langsung.

Orang-orang bahkan mungkin membicarakan merek Anda di media sosial tanpa memberi tahu Anda. Jadi, Anda ingin memantau percakapan media sosial tentang merek Anda. Jika itu adalah komentar positif, Anda berkesempatan untuk mengejutkan dan menyenangkan mereka. Jika tidak, Anda dapat menawarkan dukungan dan memperbaiki situasi sebelum menjadi lebih buruk.

Anda dapat memeriksa semua “notifikasi” secara manual di semua platform media sosial tetapi ini tidak efisien dan Anda tidak akan melihat postingan yang tidak menandai profil media sosial bisnis Anda. Sebagai gantinya, Anda dapat menggunakan alat pendengar dan keterlibatan media sosial yang mengumpulkan semua sebutan dan pesan media sosial Anda, termasuk pos yang tidak menandai profil media sosial bisnis Anda.

8. Analisa (Analytics)

Sepanjang jalan, apakah Anda mempublikasikan konten atau terlibat di media sosial, Anda pasti ingin tahu bagaimana kinerja pemasaran media sosial Anda. Apakah Anda menjangkau lebih banyak orang di media sosial daripada bulan lalu? Berapa banyak sebutan positif yang Anda dapatkan dalam sebulan? Berapa banyak orang yang menggunakan hashtag merek Anda di postingan media sosial mereka?

Platform media sosial itu sendiri menyediakan tingkat dasar dari informasi semacam itu. Untuk mendapatkan informasi analitik yang lebih mendalam atau untuk membandingkan dengan mudah di seluruh platform media sosial, Anda dapat menggunakan berbagai alat analitik media sosial yang tersedia, seperti Analisis Buffer.

9. Gunakan #Hashtags

Salah satu strategi promosi yang efektif melalui sosial media adalah seberapa akurat dan rajinnya kita menggunakan hashtag (#).

Contoh di atas misalnya, menggunakan tanda pagar #website #design agar artikel tersebut lebih mudah ditemukan oleh pembaca yang mencari topik tersebut di Twitter, misalnya.

Dengan kata lain, hashtag berperan sebagai discovery tool agar pengguna lain dapat menemukan tweet Anda, bahkan untuk mereka yang bukan follower Anda.

Gunakan hashtag dengan benar! Jangan gunakan terlalu banyak hashtag.

Cukup gunakan maksimal dua buah tanda pagar dalam tweet Anda. Riset telah membuktikan bahwa menggunakan tagar lebih dari dua hasilnya tidak akan optimal.


Strategi Social Media Marketing Pasif dan Aktif

Ada dua strategi dasar untuk menggunakan media sosial sebagai alat pemasaran:

Pemasaran Pasif

Pemasaran pasif menciptakan kehadiran online menggunakan cara-cara yang lebih mudah. Ini bisa semudah menyiapkan daftar direktori dengan informasi kontak dasar atau sesuatu yang membutuhkan perencanaan bertarget dan investasi sumber daya yang lebih besar, seperti menulis posting blog kaya kata kunci yang memprioritaskan hasil penelusuran yang baik daripada sumber yang berwibawa.

Pemasaran pasif bukanlah pemasaran yang malas. Pembuat konten harus waspada agar metode hemat biaya ini berhasil: peluang apa yang tersedia? Mana yang sesuai dengan industri tempat Anda menulis? Topik apa di industri itu? Kata kunci mana yang akan menghasilkan hit? Poin nyeri apa yang ada untuk audiens target yang akan memotivasi pencarian? Pemasaran pasif mungkin lebih baik dianggap sebagai pemasaran penempatan karena ini tentang berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat. Itu bijaksana, antisipatif, dan praktis.

Contoh pemasaran pasif

Promosi SMM pasif mengacu pada aktivitas promosi di platform media sosial dengan memperbarui status, menerbitkan gambar, video, tweet, atau memposting blog.

Daya tarik melalui promosi pasif dicapai dengan membuat konten yang bekerja dengan baik pada platform individu karena setiap platform berbeda. Di satu sisi, konten blog dapat berfungsi sedangkan di sisi lain, video mungkin bekerja lebih baik dan di sisi lain mungkin, gambar mendominasi.

Oleh karena itu, setiap platform memerlukan strategi yang berbeda, tetapi pada akhirnya, konten apa pun yang diposting harus informatif dan menarik sehingga orang-orang membagikannya lebih banyak lagi dengan komunitas online mereka.

Jenis promosi ini juga mencari masukan langsung dari pelanggan secara waktu nyata, yang dapat dianalisis lebih lanjut untuk meningkatkan pengalaman merek mereka.

Pemasaran Aktif

Pemasaran aktif membawa kehadiran online ke tingkat berikutnya. Ini melibatkan, membangun kepercayaan, membangun hubungan perusahaan-prospek – dan konten harus ditulis sesuai. Anggap saja sebagai suara otoritas, atau bisnis Anda menyediakan informasi dan keahlian yang diperlukan untuk meyakinkan prospek dalam audiens target bahwa produk atau layanan Anda menyelesaikan masalah mereka. Materi untuk pemasaran aktif adalah bagian yang lebih kecil seperti eBook, buku putih, infografis, dan studi kasus. Mereka menyelami lebih dalam keahlian Anda dan cukup berharga di mata prospek Anda untuk memperdagangkan informasi kontak mereka.

Pemasaran aktif menawarkan potongan format yang lebih panjang dan membutuhkan sumber daya penulisan yang lebih berdedikasi daripada upaya pasif. Pembuat konten harus siap dengan tugas untuk mengumpulkan, memahami, mengatur, dan meringkas terkadang menyapu informasi industri dan keahlian Anda ke dalam materi yang dapat dicerna dan persuasif. Terlebih lagi, konten melampaui materi itu sendiri. Ini menyentuh setiap bagian corong penjualan. Ada halaman arahan, email, halaman terima kasih, media sosial, dan komunikasi pendukung lainnya yang harus diberi nuansa untuk memajukan merek, pesan, dan hubungan. Pembuat konten perlu menyadari kecepatan dan proses pemasaran untuk menciptakan alat yang menjangkau, berbicara, dan terlibat dengan audiens yang dituju.

Contoh pemasaran aktif

Jika membagikan konten Anda di berbagai platform media sosial adalah tugasnya sendiri, maka tidak ada yang akan melakukannya. Lupakan orang yang melakukan salin dan tempel (copy and paste) tautan konten Anda di berbagai jejaring sosial.

Untuk mendorong berbagi sosial di antara pengguna web, promosi SMM aktif adalah jalan ke depan. Promosi aktif berarti menambahkan tautan seperti tombol berbagi media sosial (seperti di bawah ini) ke konten di situs web Anda.

Anda dapat menambahkan tombol media sosial ini ke blog atau konten Anda di situs web dengan kode sederhana yang memungkinkan pengguna untuk berbagi konten Anda di seluruh web hanya dengan beberapa klik. Di WordPress, tombol ini bahkan tidak memerlukan plugin apa pun.

Gambar yang menunjukkan tombol berbagi media sosial yang memungkinkan pengguna berbagi konten di berbagai platform media sosial

Jejaring sosial yang dapat digunakan untuk kampanye SMM tercantum di bawah ini (Sebagian besar memiliki persyaratan penggunaan sendiri):

Dengan platform media sosial yang disebutkan di atas, perusahaan juga memiliki opsi untuk meluncurkan kampanye iklan berbayar untuk menjangkau khalayak target yang lebih luas, sehingga meningkatkan lalu lintas di situs web atau halaman web tertentu.


Klasifikasi Media Sosial

Media sosial merupakan sebuah media berbasis kecanggihan teknologi yang diklasifikasikan dari berbagai bentuk, seperti majalah, forum internet, weblog, blog sosial, microblogging, wiki, siniar, foto atau gambar, video, peringkat dan bookmark sosial.

Dengan menerapkan satu set teori dalam bidang media penelitian (kehadiran sosial, media kekayaan) dan proses sosial (self-presentasi, self-disclosure), Kaplan dan Haenlein menciptakan skema atau klasifikasi untuk berbagai jenis media sosial (disampaikan dalam artikel Horizons Bisnis yang diterbitkan sepanjang tahun 2010). Menurut Kaplan dan Haenlein ada enam jenis media sosial, yang dapat dilihat sebagai berikut.:

1. Proyek Kolaborasi

Situs web mengizinkan penggunanya untuk dapat mengubah, menambah, ataupun menghapus konten-konten yang ada di situs web ini. Contohnya Wikipedia.

2. Blog dan Mikroblog

Pengguna lebih bebas dalam mengekspresikan sesuatu di blog ini, seperti curhat (curahan hati) atau kritik terhadap kebijakan pemerintah. Contohnya Twitter.

3. Situs Jejaring Sosial

Aplikasi yang di dalamnya terdapat “izin” bagi pengguna untuk dapat terhubung dengan cara membuat informasi pribadi sehingga dapat terhubung dengan orang lain. Informasi pribadi itu bisa berbentuk foto-foto atau video. Contohnya Facebook.

4. Konten

Para pengguna situs web ini saling berbagi konten-konten media, seperti video, gambar dan e-book (buku elektronik). Contohnya YouTube.

5. Virtual Social World

Dunia virtual sosial, yang di dalamnya seorang pengguna merasa hidup di dunia virtual, sama seperti virtual game world, berinteraksi dengan lain orang. Namun, Virtual social world sifatnya lebih bebas dan lebih ke arah kehidupan nyata/realistis. Contohnya second life.

6. Virtual Game World

Dunia permainan virtual, merupakan replikasi “lingkungan” 3D (tiga dimensi), user atau pengguna bisa muncul dalam bentuk avatar-avatar yang diinginkan dan dapat berinteraksi dengan orang lain selayaknya di dunia nyata. Contohnya permainan daring (online game).


Contoh Konten Posting yang Efektif di Social Media Marketing

Ini adalah beberapa contoh pemasaran media sosial paling efektif yang dapat Anda ambil inspirasi. Merek-merek ini telah mempelajari rahasia kesuksesan pemasaran media sosial dan Anda dapat belajar dari strategi mereka.

Pemasaran media sosial tidak semudah hanya memposting konten secara teratur. Dibutuhkan lebih dari itu. Dan, itulah alasan mengapa beberapa merek melakukan jauh lebih baik daripada yang lain di media sosial.

Merek-merek yang telah melakukan pemasaran media sosial mereka tahu bahwa rahasia sukses di media sosial adalah mengenal audiens Anda dan menargetkan mereka secara efektif. Jadi, Anda tidak hanya perlu memposting secara teratur, tetapi juga memastikan bahwa konten Anda relevan dengan audiens Anda.

Dan, jika Anda melihat contoh pemasaran media sosial yang paling sukses, Anda akan melihat bahwa tema umumnya adalah konten yang beresonansi dengan audiens target. Jadi, mari kita lihat lebih dekat beberapa contoh pemasaran media sosial terbaik untuk mendorong strategi media sosial tahun 2020 Anda.

Airbnb

Apa yang Mereka Lakukan dengan Benar – Mendukung tujuan untuk memenangkan kepercayaan konsumen dan meningkatkan citra merek mereka.

Contoh pertama dalam daftar ini adalah Airbnb, karena alasan sederhana bahwa ini adalah salah satu bisnis yang paling terpengaruh oleh pandemi virus Corona dan masih berkembang pesat di media sosial.

Di saat sebagian besar negara telah menghentikan perjalanan dan transportasi, industri perhotelan dan perhotelan telah menanggung bebannya. Tidak ada yang membuat pemesanan baru dan hotel sepi seperti jalanan di negara-negara yang terkena dampak.

Namun, Airbnb menemukan cara untuk tidak hanya tetap aktif di media sosial tetapi juga membantu situasi saat ini. Dengan menawarkan penginapan gratis atau bersubsidi kepada penanggap COVID19, ia menemukan cara untuk menjaga bisnisnya tetap berjalan, sekaligus meningkatkan citra mereknya.

Pelajaran utama di sini bukanlah bahwa semua hotel/motel harus mulai melakukan hal yang persis sama. Pelajarannya di sini adalah untuk tetap aktif di media sosial dan menemukan cara untuk tetap relevan, bahkan jika operasi bisnis Anda telah dihentikan.

View this post on Instagram

A post shared by Airbnb (@airbnb) on


Hanya karena operasi Anda telah berhenti, bukan berarti Anda tidak dapat memposting di media sosial. Faktanya, ini adalah waktu terbaik untuk terhubung dengan audiens Anda di media sosial dan menjalin hubungan pelanggan yang kuat. Ini akan menuai manfaat setelah operasi Anda aktif dan berjalan kembali.

Amazon

Apa yang Mereka Lakukan dengan Benar – Menanggapi pos pelanggan mereka tentang merek mereka dengan cara yang lucu dan jenaka.

Ini adalah contoh brilian dari merek yang memanfaatkan konten buatan pengguna (UGC: User Generated Content) dengan cara yang inovatif. Apa yang dilakukan Amazon hanyalah menanggapi posting atau tweet pengguna tentang merek mereka dan membagikannya di berbagai platform media sosial.

Dalam contoh di atas, misalnya, mereka membalas tweet di Instagram dengan memposting balasan di caption.

Ini menggabungkan dua taktik pemasaran media sosial — penggunaan humor dan promosi lintas saluran. Selain itu, membuat orang merasa istimewa saat merek membalas komentar dan postingan mereka secara publik.

Ini adalah strategi yang dapat digunakan oleh merek apa pun di industri apa pun. Yang harus Anda lakukan adalah menggunakan media sosial untuk melacak penyebutan merek Anda dan menemukan percakapan tentang merek Anda. Kemudian, temukan komentar jenaka untuk membalas beberapa di antaranya dan poskan di media sosial Anda.

Ini akan menguntungkan Anda dalam beberapa cara. Pertama, Anda tidak perlu membuat konten media sosial dari awal, karena Anda dapat memanfaatkan UGC. Kedua, hal itu mendorong lebih banyak pelanggan untuk memposting tentang merek Anda agar mendapat kesempatan untuk ditampilkan di halaman Anda. Ketiga, itu membuat audiens Anda tetap terlibat dan terhubung dengan merek Anda.

Kampanye Starbucks #ExtraShotOfPride

Apa yang Mereka Lakukan dengan Benar – Didukung oleh Popularitas Tren yang Ada

Starbucks dikenal karena kampanye media sosial mereka yang menarik dan out-of-the-box yang menarik perhatian. Pada Juni 2019, mereka telah menjalankan kampanye untuk merayakan bulan Pride dan mendukung komunitas LGBTQ.

Sebagai bagian dari kampanye mereka, mereka memposting gambar berwarna-warni dari orang-orang dari komunitas dan memperkenalkan kami kepada mereka. Kemudian, mereka meminta orang untuk melihat Cerita / Sorotan mereka untuk mempelajari cerita orang-orang ini.

Mereka menggunakan kiriman Instagram dan Cerita untuk kampanye ini dan menggunakan citra visual yang menarik perhatian untuk membuat orang mengekliknya.

Bagian terbaik dari kampanye ini adalah memanfaatkan sentimen sosial terkini dari orang-orang yang merayakan bulan Pride. Orang-orang sudah membicarakan hal ini dan memposting konten terkait, jadi ini dengan mudah terhubung dengan audiens.

View this post on Instagram

A post shared by Starbucks Coffee ☕ (@starbucks) on

Adapun strategi hashtag mereka, mereka menggunakan hashtag bermerek #ExtraShotOfPride dan hashtag industri populer #Pride untuk posting mereka. Membuat tagar bermerek mendorong pelanggan dan karyawan mereka untuk membagikan foto mereka dengan tagar tersebut. Menggunakan hashtag industri yang populer dan sedang tren membuat mereka mendapatkan visibilitas dan jangkauan yang diinginkan yang tidak dapat mereka dapatkan sendiri.

Sumber bacaan: Weidert, Netilly,

By | 2020-09-07T21:02:27+07:00 September 7th, 2020|Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment