Cara Membuat Sitemap (peta situs XML) di WordPress, Wix, Squarespace, Shopify – Cara mengirimkan peta situs ke Google

Apakah Sitemap, peta situs atau sitemap xml?

Sitemap atau peta situs, atau peta situs XML, adalah daftar halaman berbeda di situs web. XML adalah kependekan dari “Extensible Markup Manguage” (bahasa markup yang dapat diperluas) yang merupakan cara untuk menampilkan informasi di situs. Bagaimana cara membuat sitemap? baca sampai habis artikel ini! Sitemap atau peta situs dianggap sebagai komponen teknis SEO.

Namun pada kenyataannya, Anda tidak perlu menjadi ahli teknologi atau memiliki latar belakang teknologi untuk membuat peta situs. Seperti yang akan Anda pelajari sebentar lagi, sebenarnya tidak terlalu sulit.

Beberapa keuntungan sitemap pada sebuah website:

  • Memungkinkan halaman pada website mudah ditemukan oleh search engine dan dapat terindex lebih cepat.
  • Memudahkan search engine melakukan pengindexan pada website yang memiliki banyak halaman dan tidak terstruktur atau tidak memiliki internal link.
  • Sitemap dapat memberitahu search engine mengenai perubahan pada struktur dari website.
  • Itu hanya beberapa keuntungan sitemap pada webisite dan kenapa Anda harus membuat sitemap pada website WordPress Anda.

Baca juga 👉 SEO: Search Engine Optimization (0ptimisasi Mesin Pencarian) –  Penjelasan, Cara dan Contoh



Cara Membuat Sitemap (peta situs XML) di WordPress, Wix, Squarespace, Shopify

Beberapa CMS: Content Management System (CMS) atau sistem managemen konten website instan terbaik) dapat membuat peta situs untuk Anda. Ini secara otomatis diperbarui ketika Anda menambah atau menghapus halaman dan posting dari situs Anda.

Jika CMS Anda tidak melakukan ini, biasanya tersedia plugin yang dapat melakukannya.

Cara membuat sitemap di WordPress dengan plugin

Even though WordPress powers 34.5% of websites, it doesn’t generate a sitemap for you. To create one, you need to use a plugin like Yoast SEO.

To install Yoast SEO, login to your WordPress dashboard.

Meskipun WordPress mendukung 34,5% situs web, itu tidak menghasilkan peta situs untuk Anda. Untuk membuatnya, Anda perlu menggunakan plugin seperti Yoast SEO.

Untuk menginstal Yoast SEO, masuk ke dasbor WordPress Anda, buka Plugins> Add New. Atau dalam bahasa Inggris: Go to Plugins > Add New.

add new plugin wordpress 3

Telusuri “Yoast SEO”. Tekan “Instal sekarang” di hasil pertama, lalu “Aktifkan”.

Bahasa Inggris:

Search for “Yoast SEO.”
Hit “Install now” on the first result, then “Activate.”

yoast seo search 3

Buka SEO> Umum> Fitur. Pastikan sakelar “Peta situs XML” aktif.

xml sitemap yoast 3

Anda sekarang akan melihat peta situs (atau indeks peta situs) di domainanda.com/sitemap.xml atau domainanda.com/sitemap_index.xml.

ahrefs sitemap 3

NOTE

Jika penginstalan WordPress Anda berada di subfolder atau subdomain, maka peta situs Anda berada di jalur tersebut. Misalnya, peta situs untuk blog kita dapat diakses di ahrefs.com/blog/sitemap_index.xml.

TIPS

Jika Anda ingin secara khusus menyertakan atau mengecualikan jenis konten tertentu (halaman tag, halaman kategori, dll.) Dari peta situs Anda, buka Pengaturan “Tampilan Pencarian (Search Appearance)”.

category pages exclude yoast 3

Anda juga dapat mengecualikan setiap posting atau halaman dari meta box “Advanced” di editor.

yoast noindex post 3

PENTING. Hanya kecualikan halaman dari peta situs Anda yang tidak ingin Anda munculkan di hasil penelusuran.

Cara Membuat Sitemap di WordPress

Cara Membuat Sitemap di WordPress

Cara membuat Sitemap di WordPress cukup mudah untuk dilakukan, karena pengguna WordPress dimudahkan dengan adanya plugin. Sebagai gambaran, sitemap adalah sebuah daftar dari halaman website yang dapat diakses oleh user dan search engine.

Anda pasti sudah sering menjumpai website yang memiliki menu dengan nama Sitemap. Menu tersebut berfungsi untuk memberikan petunjuk ke user dan search engine mengenai semua halaman yang dapat diakses pada website tersebut.

Pada tutorial ini, kami akan langsung membahas jenis sitemap, bagaimana menambahkan sitemap ke WordPress dan bagaimana untuk mensubmit url sitemap WordPress ke search engine.

Langkah 1: Buat Sitemap XML pada WordPress

Sitemap XML pada WordPress dapat dibuat dengan beberapa cara berbeda. Pada tutorial ini, Anda akan belajar bagaimana menambahkan sitemap dengan menggunakan dua plugin berbeda.

Pilihan 1: Membuat sitemap XML dengan Yoast SEO
Plugin Yoast SEO adalah salah satu plugin yang cukup populer yang berguna untuk meningkatkan SEO pada website WordPress.

Plugin ini menangani hal teknis yang berhubungan dengan konten dan membantu Anda dalam hal memasang keyword, tag h1 dan h2, kemudahan artikel untuk dibaca dan masih banyak lagi. Selain itu, plugin ini dapat membantu Anda membuat sitemap XML.

Ikuti langkah di bawah ini untuk menambahkan sitemap XML ke website WordPress Anda dengna menggunakan plugin Yoast SEO.

1. Instal dan aktifkan plugin Yoast SEO, untuk cara menginstal plugin silakan ikuti tutorial berikut.

cara membuat sitemap di wordpress
2. Setelah plugin sudah diaktifkan, silakan pilih menu SEO > Features dan aktifkan bagian Advanced settings pages.

membuat sitemap xml
3. Fitur ini akan mengaktifkan sitemap XML untuk website WordPress Anda dan menu XML Sitemaps akan muncul di bawah menu SEO. Pada bagian ini Anda dapat mengatur setingan seperti Max entries per sitemap.

sitemap xml aktif
4. Dengan cara tersebut, Anda sudah berhasil membuat sitemap XML dengan menggunakan plugin. Anda dapat membuka URL sitemap pada link Your XML Sitemap.

url xml sitemap
Pilihan 2: Membuat SitemapXML dengan Google XML Sitemaps
Plugin Google XML sitemap juga dapat digunkan untuk membuat sitemap XML untuk website Anda, dengan tujuan yang sama yaitu membantu serach engine dalam melakukan perayapan di website Anda.

Dengan menggunakan plugin ini termasuk cukup mudah dalam membuat sitemap XML untuk search engine seperti Google, Bing dan Yandex. Plugin ini membuat sitemap untuk semua halaman WordPress dan kustom URL. Selain itu, secara otomatis akan memberitahu search engine jika ada konten baru di terbitkan.

Berikut ini adalah beberapa langkah yang perlu Anda lakukan:

1. Install dan aktifkan plugin Google XML Sitemaps, jika Anda belum mengetahui cara menginstal plugin, silakan ikuti tutorial berikut ini.

2. Setelah plugin diaktifkan, secara otomatis akan menghasilkan sitemap untuk website Anda.

3. Untuk mengeceknya, silakan akses URL sitemap melalui menu Settings > XML Sitemap.

Langkah 2: Buat Sitemap HTML untuk WordPress

Untuk plugin yang sudah kami bahas di atas dapat membantu Anda dalam membuat sitemap XML. Selanjutnya, jika Anda ingin membuat sitemap HTML dapat menggunakan plugin WP Sitemap Page.

Untuk membuat sitemap html, silakan ikuti langkah di bawah ini:

1. Install dan aktifkan plugin WP Sitemap Page pada website Anda.

2. Buat halaman baru dan tambahkan shortcode berikut pada postingan [wp_sitemap_page], untuk lebih jelasnya silakan lihat gambar di bawah ini:

3. Silakan Publish dan untuk melihat perubahan silakan akses URL halaman tersebut. Hasilnya kurang lebih akan terlihat seperti gambar berikut.

Langkah 3: Mensubmit sitemap XML ke search engine

Langkah 3.1: Mensubmit sitemap XML ke Google

Setelah sitemap XML website Anda sudah berhasil dibuat, kami merekomendasikan untuk mensubmitnya ke Google search console tool. Langkah pertama untuk mensubmit sitemap Anda melalui Google search engine console, silakan untuk memverifikasi kepemilikan website Anda. Untuk langkahnya, silakan ikuti langkah berikut:

1. Setelah selesai melakukan verifikasi, silakan menuju halaman Google Searh Console dan pilih website baru yang telah Anda tambahkan.

2. Klik pada menu Crawl dan pilih Sitemaps.

3. Klik Add/Test Sitemap.

4. Masukkan URL dari sitemap WordPress Anda dan klik tombol Submit.

5. Silakan ditunggu beberapa hari, sampai robot Google memproses kiriman Anda dan meraypi halaman Anda.

Jika pada website Anda terdapat banyak gambar, kami sangat merekomendasikan untuk membuat sitemap image. Anda juga dapat membuat sitemap video jika memiliki banyak konten video pada website Anda.

Langkah 3.2: Submit Sitemap XML ke Bing

Bing adalah search engine selain Google yang Anda perlukan untuk mensubmit sitemap website Anda. Sama hal nya seperti mensubmit ke Google, Anda juga perlu untuk melakukan verifikasi website Anda terlebih dahulu.

Untuk verifikasi blog ke bing melalui link berikut, pastikan anda sudah membuat akun microsoft. Langkah verifikasi website ke Bing, silakan ikuti tutorial berikut. Pada proses verifikasi, silakan masukkan sitemap XML website Anda dan tekan tombol Add.

Itulah cara submit sitemap ke Bing Webmaster Tools.

Kesimpulan
Sitemap adalah bagian terpenting dari sebuah website. Sitemap tidak hanya meningkatkan pengalaman pengguna, tapi juga membantu mempercepat proses indeks dan crawler search engine oleh robot.

Kami harap langkah yang ada pada tutorial ini dapat membantu Anda dalam membuat sitemap pada website Anda serta menghubungkannya dengan baik ke search engine.

Jika memiliki pertanyaan atau saran mengenai tutorial cara membuat sitemap di WordPress, jangan ragu untuk meninggalkan komentar melalui form yang tersedia.

Untuk mendapatkan artikel terbaru kami, silakan Subscribe melalui form yang sudah kami sediakan dan akan kami kirimkan langsung ke email Anda.

Baca juga 👉 Digital Marketing, Channel Teknik Pemasaran, Keuntungan dan Cara Membuat Digital Marketing Yang Baik dan Efektif


Cara membuat sitemap di Wix

Wix membuat peta situs untuk Anda secara otomatis. Anda dapat menemukannya di yourwixsite.com/sitemap.xml.

Sayangnya, Anda tidak memiliki banyak kontrol atas halaman yang menyertakan dan tidak disertakan dalam peta situs Anda. Jika Anda ingin mengecualikan halaman, buka tab pengaturan “SEO (Google)” untuk halaman tersebut dan matikan tombol “Tampilkan halaman ini dalam hasil pencarian”.

wix noindex 3

Perhatikan bahwa ini juga menambahkan tag meta noindex ke halaman yang mengecualikannya agar tidak muncul di hasil pencarian.

NOTE. Jika Anda mengkanonikalisasi URL di Wix, itu tidak akan menghapusnya dari peta situs Anda.

Meskipun hal ini mungkin tidak akan memengaruhi sebagian besar pengguna, ketahuilah bahwa menyertakan halaman yang dikanonikalisasi di peta situs Anda bukanlah praktik terbaik, dan dapat mengirimkan sinyal yang beragam ke Google.

Baca juga 👉 Social Media Marketing (SMM) – Teknik Pemasaran Dengan Media Sosial dan Contoh Efektif


Cara membuat sitemap di Squarespace

Squarespace juga membuat peta situs untuk Anda secara otomatis. Biasanya Anda dapat menemukannya milik Anda squarespacesite.com/sitemap.xml.

Tidak ada cara untuk mengedit peta situs Anda secara manual di Squarespace, meskipun Anda dapat mengecualikan halaman (noindex) dari mesin telusur di tab “SEO”.

seo squarespace 3

Ini juga akan mengecualikan halaman dari peta situs Anda.


Cara membuat sitemap di Shopify

Shopify secara otomatis membuat peta situs untuk Anda. Temukan di yourstore.com/sitemap.xml.

Sayangnya, tidak ada cara mudah untuk melakukan noindex pada halaman di Shopify. Anda harus mengedit kode di file .liquid secara langsung.


Membuat sitemap tanpa CMS

1. Dengan Screaming Frog

Jika menurut Anda ada kurang dari ~ 300 halaman di situs Anda, instal versi gratis creaming Frog.

Setelah terinstal, buka Mode> Spider. Tempel URL beranda Anda di kotak berlabel “Masukkan URL untuk laba-laba.”

Tekan “Mulai /Start”.

screaming frog sitemap 3

NOTE. Pastikan untuk menggunakan versi kanonik canonical (utama) dari beranda Anda. Jika Anda tidak melakukan ini, Screaming Frog hanya akan merayapi satu URL.

Setelah penjelajahan selesai, lihat pojok kanan bawah dan akan muncul pesan seperti ini:

sf total scrape 3

Jika angkanya 499 atau lebih rendah, buka Peta Situs> Peta Situs XML. Karena Google tidak terlalu memperhatikan <lastmod><changefreq> dan <priority>, sebaiknya kecualikan mereka dari file peta situs.

screaming frog sitemap settings 3

Tekan “Berikutnya” dan simpan peta situs ke komputer Anda. Selesai.

Jika angka menunjukkan “500 dari 500”, tidak ada gunanya mengekspor peta situs. Mengapa? Karena itu berarti Anda telah mencapai batas perayapan sebelum merayapi semua laman di situs Anda. Akibatnya, ratusan halaman mungkin hilang dari peta situs yang diekspor — yang membuatnya agak tidak berguna.

Salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan mencari pembuat peta situs gratis.  Ada banyak.

Sayangnya, sebagian besar tidak dapat diandalkan. Kami menguji beberapa generator yang paling populer dan menemukan bahwa cukup banyak yang menyertakan URL non-kanonik, halaman tanpa indeks, dan pengalihan. Ini adalah praktik SEO yang buruk.

Jadi, apa solusinya? Jika Screaming Frog gagal merayapi seluruh situs Anda, rayapi situs Anda dengan Ahrefs Site Audit.

NOTE. Verifikasi situs Anda untuk perayapan lebih cepat. Begini caranya Here’s how.

Setelah perayapan selesai, buka Penjelajah Halaman dan tambahkan filter ini.

Tekan Ekspor> Tampilan tabel saat ini. Hit Export > Current table view.

Buka file CSV, lalu salin dan tempel semua URL dari kolom URL ke alat ini this tool. Tekan “Tambahkan ke antrean (Add to queue), lalu “Ekspor antrean sebagai peta situs.xml”.

File ini adalah peta situs Anda yang telah selesai.

2. Generator Online – Gratis dan sederhana dengan Xml-sitemaps.com

Cocok ketika Anda perlu membuat peta situs dengan cepat untuk situs web kecil (hingga 500) halaman.

Tidak perlu registrasi dan Anda segera menyiapkan peta situs.

Anda dapat mengunduh file peta situs xml atau menerimanya melalui email dan meletakkannya di situs web Anda setelah itu.

Anda sedang berada di beranda generator online sekarang, cukup masukkan URL situs web Anda menggunakan formulir di atas dan klik “MULAI” untuk melanjutkan!


Cara mengirimkan peta situs ke Google

Untuk memulai, Anda perlu tahu di mana peta situs Anda. Jika Anda menggunakan plugin, kemungkinan besar URL-nya adalah domain.com/sitemap.xml.

Jika Anda melakukan ini secara manual, beri nama peta situs Anda seperti sitemap.xml lalu unggah ke folder akar situs web Anda. Kemudian Anda dapat mengakses peta situs di domain.com/sitemap.xml.

Note:

Anda dapat memilih nama apa pun untuk peta situs (sitemap) Anda, tetapi praktik yang baik adalah tetap menggunakan peta situs.xml.

Jika Anda memiliki beberapa peta situs, Anda dapat menggunakan skema penamaan sederhana seperti sitemap_1.xml, sitemap_2.xml. Buka Google Search Console> Peta Situs> tempelkan di lokasi peta situs> tekan “Kirim”

sitemap search console 3

Itu dia. Selesai.TIP Ini juga merupakan praktik yang baik untuk menambahkan URL peta situs Anda ke file robots.txt file

Anda dapat menemukan file ini di direktori root server web Anda. Untuk menambahkan peta situs Anda, buka file dan tempel baris ini:

Sitemap: https://www.yourdomain.com/sitemap.xml

Anda perlu mengganti contoh URL dengan lokasi peta situs Anda.

Jika Anda memiliki banyak peta situs, cukup tambahkan beberapa baris.

Sitemap: https://www.asos.com/sitemap_1.xml
Sitemap: https://www.asos.com/sitemap_2.xml


Membuat dan mengirimkan peta situs

Dilansir dari Google; Halaman ini menjelaskan cara membuat peta situs dan membuatnya tersedia untuk Google.
  1. Tentukan halaman di situs Anda yang seharusnya di-crawl oleh Google, dan tentukan versi kanonis setiap halaman.
  2. Tentukan format peta situs yang ingin Anda gunakan. Anda dapat membuat peta situs secara manual atau memilih dari sejumlah alat pihak ketiga untuk membuat peta situs secara otomatis.
  3. Buat peta situs Anda dapat dilihat oleh Google dengan menambahkannya ke file robots.txt atau mengirimkannya langsung ke Search Console.

Format peta situs

Google mendukung beberapa format peta situs yang dijelaskan di sini. Google mengharuskan protokol peta situs standar dalam semua format. Saat ini Google tidak menggunakan atribut <priority> di peta situs.

Semua format membatasi peta situs tunggal maksimum 50 MB (tidak terkompresi) dan 50.000 URL. Jika file Anda berukuran lebih besar atau memiliki lebih banyak URL, Anda harus memecah listingan menjadi beberapa peta situs.

Secara opsional, Anda dapat membuat file indeks peta situs (file yang merujuk pada daftar peta situs) dan mengirimkan file indeks tunggal itu ke Google. Anda dapat mengirim beberapa peta situs dan/atau file indeks peta situs ke Google.

XML

Berikut adalah peta situs XML sangat dasar yang menyertakan lokasi URL tunggal:

<?xml version="1.0" encoding="UTF-8"?>
<urlset xmlns="http://www.sitemaps.org/schemas/sitemap/0.9">
<url>
<loc>http://www.example.com/foo.html</loc>
<lastmod>2018-06-04</lastmod>
</url>
</urlset>

Anda dapat menemukan contoh yang lebih kompleks dan dokumentasi lengkap di sitemaps.org.

Anda dapat melihat contoh peta situs yang menentukan halaman bahasa alternatif dan peta situs untuk file berita, gambar, atau video.

RSS, mRSS, dan Atom 1.0

Jika Anda memiliki blog dengan feed RSS atau Atom, Anda dapat mengirimkan URL feed sebagai peta situs. Sebagian besar software blog dapat membuat feed untuk Anda, namun perlu diketahui bahwa feed ini hanya memberikan informasi tentang URL terbaru.

  • Google menerima feed RSS 2.0 dan Atom 1.0.
  • Anda dapat menggunakan feed mRSS (media RSS) untuk memberikan detail mengenai konten video di situs kepada Google.
Teks

Jika peta situs hanya menyertakan URL halaman web, Anda dapat memberi Google file teks sederhana yang berisi satu URL per baris. Misalnya:

http://www.example.com/file1.html
http://www.example.com/file2.html

Pedoman untuk peta situs file teks:

  • Enkode file Anda menggunakan enkode UTF-8.
  • File teks seharusnya tidak berisi apa-apa selain daftar URL.
  • Anda dapat memberi nama apa pun ke file teks sesuai kemauan, asalkan file tersebut memiliki ekstensi .txt (misalnya, petasitus.txt).
Google Sites

Jika Anda telah membuat dan memverifikasi situs menggunakan Google Sites, peta situs secara otomatis akan dihasilkan. Anda tidak dapat memodifikasi peta situs, tetapi Anda dapat mengirimkannya ke Google  jika ingin membaca data laporan peta situs. Perhatikan bahwa peta situs mungkin tidak ditampilkan dengan semestinya jika Anda memiliki lebih dari 1.000 halaman dalam satu sub-direktori.

  • Jika situs dihosting di Google Sites, URL peta situs Anda adalah http://sites.google.com/site/namasitusAnda/system/feeds/sitemap
  • Jika Anda membuat situs menggunakan Google Apps, URL peta situs adalah http://sites.google.com/domainAnda/namasitusAnda/system/feeds/sitemap

Pedoman peta situs umum Google

  • Gunakan URL yang konsisten dan terkualifikasi sepenuhnya. Google akan meng-crawl URL persis seperti yang Anda cantumkan. Misalnya, jika situs Anda berada di https://www.example.com/, jangan tentukan URL sebagai https://example.com/ (tidak ada www) atau ./mypage.html (URL relatif).

  • Peta situs dapat ditempatkan di mana saja di situs Anda, tetapi peta situs hanya memengaruhi turunan direktori induk. Oleh karena itu, peta situs yang ditempatkan di root situs dapat memengaruhi semua file di situs tersebut, dan di situlah sebaiknya peta situs Anda ditempatkan.

  • Jangan sertakan ID sesi dari URL di peta situs untuk mengurangi crawling duplikat dari URL tersebut.

  • Beri tahu Google tentang versi bahasa alternatif URL menggunakan anotasi hreflang.

  • File peta situs harus dienkode UTF-8 dan URL lolos dengan semestinya.

  • Bagilah peta situs yang besar menjadi beberapa peta situs lebih kecil: ukuran maksimal peta situs adalah 50.000 URL/50 MB tanpa kompresi. Gunakan file indeks peta situs untuk mencantumkan satu per satu peta situs, lalu kirimkan file tunggal tersebut ke Google, dan bukan satu per satu peta situs.

  • Hanya cantumkan URL kanonis di peta situs Anda. Jika Anda memiliki dua versi dari sebuah halaman, cantumkan hanya versi kanonis (yang dipilih oleh Google) dalam peta situs. Jika situs Anda tersedia dalam dua versi (misalnya www dan non-www), tentukan situs mana yang lebih Anda sukai, dan tempatkan peta situs di sana, lalu tambahkan rel=canonical atau pengalihan di situs satunya.

  • Jika Anda memiliki URL yang berbeda untuk versi seluler dan desktop dari sebuah halaman, kami sarankan agar hanya arahkan ke satu versi dalam peta situs. Namun, jika Anda merasa perlu mengarahkan ke kedua URL tersebut, beri anotasi pada URL Anda untuk menunjukkan versi desktop dan seluler.

  • Gunakan ekstensi peta situs untuk mengarah ke jenis media tambahan seperti video, gambar, dan berita.

  • Jika memiliki halaman alternatif untuk bahasa atau wilayah yang berbeda, Anda dapat menggunakan hreflang di peta situs maupun tag html untuk menunjukkan URL alternatif.

  • Karakter non-alfanumerik dan non-latin. Kami memerlukan file peta situs Anda yang dienkodekan dengan UTF-8 (biasanya Anda dapat mengenkodekannya saat menyimpan file). Sedangkan untuk semua file XML, nilai data apa pun (termasuk URL) harus menggunakan kode escape entitas untuk karakter yang tercantum pada tabel di bawah.  Peta situs hanya dapat berisi karakter ASCII; tidak boleh berisi karakter ASCII kapital atau kode kontrol tertentu atau karakter khusus seperti * dan {}. Jika URL peta situs berisi karakter ini, Anda akan menerima error saat mencoba menambahkannya.

    Karakter

    Kode Escape

    Ampersand

    &

    &amp;

    Petik Satu

    &apos;

    Petik Dua

    &quot;

    Lebih Dari

    >

    &gt;

    Kurang Dari

    <

    &lt;

    Selain itu, semua URL (termasuk URL peta situs Anda) harus dienkodekan agar terbaca oleh server web tempat URL tersebut berada dan URL yang escape. Namun, jika Anda menggunakan jenis script, fitur, atau file log apa pun untuk membuat URL (apa pun selain mengetiknya secara manual), biasanya URL sudah dibuatkan untuk Anda. Jika Anda mengirim peta situs dan menerima error bahwa Google tidak dapat menemukan sebagian URL, pastikan bahwa URL tersebut mengikuti standar RFC-3986 untuk URI, standar RFC-3987 untuk IRI, dan standar XML.

    Berikut contoh URL yang menggunakan karakter non-ASCII (ü), serta karakter yang memerlukan escape untuk entitas (&):

    http://www.example.com/ümlat.html&q=name

    Berikut URL yang sama, dienkode ISO-8859-1 (untuk hosting pada server yang menggunakan encoding tersebut) dan dengan URL escape:

    http://www.example.com/%FCmlat.html&q=name

    Berikut URL yang sama, dienkode UTF-8 (untuk hosting pada server yang menggunakan encoding tersebut) dan dengan URL escape:

    http://www.example.com/%C3%BCmlat.html&q=name

    Berikut URL yang sama, dengan entitas escape:

    http://www.example.com/%C3%BCmlat.html&amp;q=name

  • Ingatlah bahwa peta situs adalah rekomendasi untuk Google tentang halaman mana yang Anda anggap penting; Google tidak menjanjikan untuk meng-crawl setiap URL dalam peta situs.

  • Google mengabaikan nilai <priority> dan <changefreq> , jadi tidak perlu menambahkannya.

  • Google membaca nilai <lastmod> , tetapi jika Anda salah merepresentasikan nilai ini, Google akan berhenti membacanya.

  • Posisi URL di peta situs tidak penting; Google tidak meng-crawl URL sesuai urutan kemunculannya di peta situs Anda.


Menyediakan peta situs ke Google (Mengirim peta situs ke Google)

Google tidak memeriksa peta situs setiap kali situs di-crawl; peta situs hanya diperiksa saat pertama kali dilihat, dan setelah itu hanya dilakukan saat Anda mem-ping kami untuk memberi tahu adanya perubahan.

Anda hanya perlu memberi tahu Google tentang peta situs jika masih baru atau diperbarui, jadi jangan kirimkan atau ping peta situs yang tidak diubah berkali kali.

Ada beberapa cara untuk membuat peta situs Anda tersedia untuk Google:

  • Kirimkan ke Google menggunakan alat Peta Situs pada Search Console
  • Masukkan baris berikut di mana saja dalam file robots.txt file, untuk menentukan jalur ke peta situs Anda:
    Peta Situs: http://example.com/sitemap_location.xml
  • Gunakan fungsi “ping” untuk meminta kami meng-crawl peta situs Anda. Kirimkan permintaan HTTP GET seperti berikut:
      http://www.google.com/ping?sitemap=<complete_url_of_sitemap>
    contohnya:

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Quicksprout, Ahrefs, Vebconfs

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-09-09T16:10:05+07:00 September 7th, 2020|Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment