PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Alat Ukur Listrik (Pengukur Voltase): Amperemeter, Voltmeter, Ohmmeter, Wattmeter, LCR, Multimeter

13 min read

Alat ukur listrik volt ampermeter

Alat Ukur Listrik

Jenis umum alat ukur listrik: Amperemeter, Voltmeter, Ohmmeter, Wattmeter, Multimeter.

Mengukur arus listrik dapat juga digunakan untuk memperkirakan konsumsi listrik Anda, tetapi juga untuk memeriksa kondisi instalasi Anda dan mengidentifikasi kehilangan energi.

Pengukur amper atau amperemeter

Amperemeter adalah alat yang digunakan untuk mengukur intensitas arus yang mengalir pada suatu bagian rangkaian listrik.
Sebuah ammeter selalu dihubungkan secara seri dengan perangkat yang intensitas arusnya akan diukur.

Alat ukur arus listrik ampermeter

Agar alat tidak putus, dianjurkan untuk selalu memulai pembacaan dengan menggunakan skala terbesar (skala yang dapat memberikan nilai arus listrik terbesar). Kami dapat menurunkan skala setelahnya untuk mendapatkan pembacaan arus listrik yang paling akurat.
Skala perangkat jelas memperhitungkan defleksi elektron. Perangkat dikalibrasi sesuai. Mungkin ada beberapa skala pada ampermeter.

Cara kerja internal dari amperemeter

Ammeter adalah perangkat yang berasal dari galvanometer. Pengoperasiannya relatif sederhana. Arus listrik memasuki perangkat dan, karena resistor shunt adalah komponen yang menawarkan resistansi yang sangat rendah, sebagian besar arus listrik akan melewati resistor shunt. Arus listrik kecil akan mengalir melalui kumparan suara (solenoida). Arus listrik ini akan menghasilkan medan magnet dan kumparan suara akan dibelokkan, karena kumparan suara dikelilingi oleh magnet permanen. Jarum terpasang ke kumparan suara. Oleh karena itu, kumparan suara membawa jarum bersamanya.

Semakin besar arus listrik, semakin banyak elektron yang akan mengalir melalui voice coil. Medan magnet kemudian akan semakin besar, kumparan akan jauh lebih dibelokkan dan jarum akan menunjukkan pengukuran arus yang lebih besar.

Latihan

Sebuah ampermeter dihubungkan di _____ dengan elemen rangkaian yang arusnya ingin kita ukur?

A) Seri
B) Paralel
C. Seri atau paralel
D) Tidak satu pun di atas

Jawaban: A) Seri

Sebuah ammeter harus memiliki hambatan _____?

A) Tak Terbatas
B) Sangat besar
C) Sangat rendah
D) Tidak satu pun di atas

Jawaban: C) Sangat rendah

Jelaskan mengapa ammeter harus memiliki resistansi yang sangat rendah?

Jawaban:
Ammeter, yang dihubungkan secara seri dengan rangkaian yang membawa arus yang diukur, harus memiliki resistansi yang sangat rendah sehingga jatuh tegangan pada ammeter dan daya yang diserap dari rangkaian serendah mungkin.

Jika sebuah amperemeter mempunyai hambatan dalam 0,9 ohm dan batas ukur maksimum 100 mA. Agar amperemeter dapat digunakan untuk mengukur arus 1 A maka pada amperemeter perlu dipasang … Ω dan resistor secara…

A. 0,1 ohm secara paralel
B. 0,1 ohm secara seri
C. 0,1 ohm secara seri dan paralel
D. Salah semua

Jawaban: A. 0,1 ohm secara paralel.
Penjelasan:
Diketahui: RG=0,9 ohm I= 100 mA= 0,1 A I’= 1 A Ditanya: Rsh=…?
Amperemeter disusun dari sebuah galvanometer dan satu atau lebih resistor yang disebut resistor shunt yang dipasang secara paralel. Besar resistor shunt dirumuskan: Rsh= RG/(n-1) Rsh=RG/((I’/I)-1)

yang dimana: Rsh= Hambatan shunt (ohm)
RG= Hambatan Galvanometer (ohm)
I’=arus (a)
I= Arus maksimum (A)

sehingga: Rsh=RG/((I’/I)-1)
Rsh=0,9/((1/0,1)-1)
Rsh=0,9/9
Rsh= 0,1 ohm

Voltmeter

Voltmeter adalah alat yang digunakan untuk mengukur tegangan pada suatu rangkaian listrik.
Sebuah voltmeter selalu terhubung secara paralel dengan perangkat yang tegangannya akan diukur.

Alat ukur arus listrik ampermeter voltmeter

Ada beberapa skala pada voltmeter. Agar alat tidak putus, disarankan untuk selalu memulai pembacaan menggunakan skala terbesar (skala yang dapat memberikan nilai tegangan terbesar). Anda dapat menurunkannya nanti untuk mendapatkan pembacaan voltase yang paling akurat.

Baca juga: Daya Listrik | Rumus, Penjelasan, Contoh Soal dan Jawaban

Cara kerja internal voltmeter

Voltmeter adalah perangkat yang berasal dari galvanometer. Karena voltmeter bukanlah alat yang harus mengukur besarnya arus listrik, akses arus ke alat tersebut dibatasi dengan menggunakan kumparan resistansi tinggi. Dengan demikian, voltmeter hanya akan mencuri sebagian kecil dari arus yang mengalir melalui rangkaian. Arus listrik lemah yang kemudian memasuki perangkat berjalan melalui kumparan suara (solenoid). Arus listrik ini akan menghasilkan medan magnet dan kumparan suara akan dibelokkan karena kumparan suara dikelilingi oleh magnet permanen. Seperti halnya amperemeter, jarum dilekatkan pada kumparan yang bergerak. Oleh karena itu, kumparan suara membawa jarum bersamanya.

Semakin besar arus listrik, semakin banyak elektron yang akan mengalir melalui voice coil. Medan magnet kemudian akan semakin besar, kumparan akan jauh lebih dibelokkan dan jarum akan menunjukkan tegangan yang lebih tinggi. Perangkat dikalibrasi sesuai.

Peran khusus

Seperti multimeter, ammeter atau ohmmeter, voltmeter adalah alat pengukur listrik. Tetapi peran khusus voltmeter adalah untuk membedakan potensial listrik antara dua kutub. Lebih konkretnya, voltmeter digunakan untuk menentukan tegangan (V) antara dua titik.

Memang, dalam suatu rangkaian, baterai umumnya 4,5 V, dibagi menjadi 4,5 V pada fase (titik A) dan 0 pada netral (titik B). Perbedaan 4,5 V ini dapat diterapkan dalam berbagai kasus dalam rangkaian listrik sebuah rumah, dan itu hanya terlihat dari voltmeter, sebuah tester listrik yang tersedia dalam beberapa jenis. Sebenarnya, di pasar alat pengukur arus, Anda dapat memperoleh dua jenis voltmeter: voltmeter analog dan voltmeter digital.

Dengan voltmeter analog yang pertama, pengukuran data rangkaian listrik dilakukan dengan cara jarum ditempatkan pada skala besaran. Di sisi lain, dengan yang kedua, voltmeter digital, atau voltmeter digital, Anda berhak mendapatkan tampilan di layar LCD.

Melalui halaman ini, Anda akan menemukan saran dan semua yang perlu Anda ketahui tentang voltmeter. Kami membantu Anda mengetahui tentang penggunaan tester voltase ini, kriteria untuk memilihnya dan kami menawarkan perbandingan lengkap model voltmeter yang tersedia untuk dijual.

=APA FUNGSI VOLTMETER?
Voltmeter pada dasarnya adalah alat untuk mengukur tegangan arus dalam rangkaian listrik. Untuk mengetahui kegunaan voltmeter, kita dapat melihat penggunaannya dalam tiga situasi berbeda.

Dalam kasus pertama, penguji listrik ini akan memungkinkan Anda untuk membuka kemungkinan kebocoran arus di instalasi listrik Anda. Memang, tegangannya seharusnya 220 hingga 230 V. Pemeriksaan dilakukan dengan menghubungkan voltmeter ke perangkat hidup. Sebuah probe kemudian ditempatkan pada fase dan netral. Bila hasil yang diperoleh voltmeter kurang dari 220 V, dapat disimpulkan ada kebocoran arus.

Dalam kasus kedua, voltmeter digunakan untuk mengetahui apakah suatu rangkaian ditenagai oleh frekuensi listrik. Analisis ini sangat penting sebelum intervensi apa pun pada perangkat yang menggunakan energi listrik. Faktanya, memeriksa tegangan arus dengan voltmeter menghemat kemungkinan sengatan listrik.

Terakhir, voltmeter juga digunakan untuk menentukan peran masing-masing komponen rangkaian listrik. Penguji listrik terutama digunakan selama pekerjaan renovasi, untuk menentukan fase dan netral.

JENIS-JENIS VOLTMETER YANG ADA
Penawaran voltmeter didasarkan pada dua jenis alat ukur yang berbeda. Oleh karena itu kami membedakan di satu sisi voltmeter analog dan di sisi lain voltmeter digital atau digital. Yang pertama, voltmeter analog, adalah model klasik yang telah digunakan selama bertahun-tahun. Ini adalah variasi voltmeter yang terdiri dari kotak dan jarum. Untuk menggunakannya, harus dikalibrasi, lalu letakkan probe perangkat di sirkuit. Sejak saat itu, perangkat akan menghitung beda potensial antara dua titik yang akan dievaluasi. Data ditunjukkan oleh jarum. Sangat umum dan tersedia dengan berbagai harga, voltmeter analog memiliki banyak kekurangan dan kelebihan.

Dari segi keunggulan, perangkat ini dikenal nyaman, akurat, dan mudah diakses. Memang, voltmeter analog memungkinkan untuk mengidentifikasi data yang andal tentang tegangan arus listrik, apakah itu arus bolak-balik atau arus searah.

Selain itu, voltmeter jenis ini memiliki sesuatu yang menarik karena otonominya, karena ia bekerja pada baterai. Karakteristik ini membuatnya menjadi voltmeter yang cukup praktis, seperti yang kami tunjukkan di atas, karena tidak memerlukan penggunaan baterai eksternal dan memungkinkan untuk menghindari kerusakan selama penggunaannya.

Namun, perlu dicatat bahwa voltmeter analog tidak bebas dari kekurangan. Memang, cacat utama voltmeter analog adalah keterbacaannya yang buruk. Harus dikatakan bahwa dengan dialnya yang dilengkapi dengan jarum, membaca data yang direkam oleh voltmeter analog bisa menjadi rumit, terutama saat pertama kali menggunakan perangkat. Menggunakan tester bisa lebih sulit jika Anda tidak menguasai metode membaca. Dan itu belum termasuk kesalahan transkripsi yang tidak dapat dihindari oleh voltmeter.

Selain itu, ini adalah jenis perangkat dengan fungsi terbatas. Tidak adanya layar backlit atau lampu yang ditempatkan di bagian belakang perangkat adalah ilustrasi yang baik tentang batas voltmeter analog.

Jenis voltmeter kedua, voltmeter digital, memiliki mode operasi yang sama dengan voltmeter analog. Namun, berbeda dalam beberapa aspek. Indikator utama perbedaan antara voltmeter analog dan voltmeter digital adalah tampilan digitalnya. Memang, voltmeter digital umumnya dilengkapi dengan layar backlit yang memungkinkan Anda membaca hasilnya dengan jelas.

Dengan fitur ini, voltmeter digital muncul sebagai model modern dari tipe analog. Logikanya, kinerjanya jauh lebih baik daripada voltmeter analog.

Bahkan, dengan voltmeter digital, tampilan yang menyala memungkinkan keterbacaan yang bagus dan sempurna. Demikian pula, hasil yang dikumpulkan akurat dan dapat diandalkan. Jenis voltmeter ini memiliki semua karakteristik untuk melayani baik di tempat terang maupun di tempat teduh.

Selain itu, penggunaannya tidak rumit, tidak seperti voltmeter analog, yang membutuhkan penguasaan pengoperasian alat pengukur. Untuk memilih opsi pada voltmeter digital Anda, Anda hanya perlu mengkalibrasinya menggunakan roda yang dilengkapi casing. Fitur ini memperkuat keamanan yang dijamin oleh penguji.

Jika Anda merasa kalibrasinya rumit, Anda dapat memilih model voltmeter digital otomatis. Kategori voltmeter ini menawarkan opsi “TAHAN”, yang memungkinkan perekaman data seketika.

Latihan

Jelaskan apa yang dimaksud dengan pengganda voltmeter?

Jawaban: Pengganda voltmeter adalah resistansi non-induktif tinggi yang dihubungkan secara seri dengan kumparan voltmeter dan digunakan untuk meningkatkan jangkauan voltmeter.

Hambatan dalam voltmeter harus sangat tinggi sehingga

A) Jangkauannya tinggi
B) Arus minimum melewati meter
C) Efek pemuatan maksimal
D) Akurasi tinggi
Jawaban: B. Arus minimum melewati meteran

Jika sebuah volmeter dengan hambatan dalam Rv = 10 kV yang memiliki batas ukur maksimum 100 V. Jika voltmeter ini akan digunakan untuk mengukur beda potensial sampai V = 1000 V, maka hitunglah besar hambaran seri yang harus dipasang pada voltmeter itu!

Jawaban: perbandingan antara beda potensial yang ingin diukur dengan batas ukur maksimumnya adalah:
n= [(1000 V / 100V] = 10
Dengan menggunakan persamaan penggunaan amperemeter untuk mengukur arus listrik, sehingga diperoleh hambatan seri Rs:
Rs = (n -1) Rg
= (10 – 1) 10 kV
= 90 kV

Jika kita perlu mengukur tegangan yang tidak diketahui dengan voltmeter rentang manual. Voltmeter khusus ini memiliki beberapa rentang pengukuran tegangan yang berbeda untuk dipilih: 5, 10, 25, 50, 100, 250, 500 VOLTS. Bisakah Anda menjawab dan menjelaskan kisaran apa yang terbaik untuk memulai, ketika pertama kali mengukur tegangan yang tidak diketahui ini dengan meteran?

Jawaban: mulailah dengan mengatur voltmeter ke kisaran tertinggi: 500 volt. Kemudian, lihat apakah jarum penggerak mencatat sesuatu dengan kabel meteran yang terhubung ke sirkuit. Putuskan untuk mengubah rentang meteran berdasarkan indikasi pertama ini.

Ohmmeter

Jika Anda melakukan pekerjaan listrik, Anda mungkin memerlukan ohmmeter dalam banyak situasi. Perangkat ini memungkinkan Anda untuk mengukur resistansi sirkuit elektronik atau listrik. Ini akan sangat berguna.

Ohmmeter adalah alat ukur yang mengukur hambatan listrik dari suatu komponen atau rangkaian listrik. Satuan pengukuran adalah ohm, dilambangkan sebagai Ω.

Apa itu ohmmeter?
Ohmmeter adalah perangkat yang terlihat sedikit seperti multimeter dan memungkinkan Anda untuk mengukur resistansi beban. Ini banyak digunakan dalam elektronik atau dalam konteks pekerjaan listrik. Ini mengukur arus listrik dalam ohm dan memungkinkan Anda untuk menemukan masalah listrik di rumah. Ohm adalah ukuran hambatan dalam rangkaian listrik.

Ohmmeter alat ukur listrik
Ohmmeter alat ukur listrik. Sumber photo: Spoot via Pixabay

Ohmmeter digunakan untuk apa?
Dalam kebanyakan penggunaan, ohmmeter digunakan untuk menguji motor alat, tetapi juga sekering atau bahkan setrika. Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah mereka dipanggang atau tidak.

Buka: berarti rangkaian terbuka: dalam hal ini ohmmeter menampilkan angka 1 di panel tampilan. Nilainya melebihi range, artinya bebannya bagus untuk diganti, sekring misalnya. Rangkaian terbuka memiliki hambatan yang besar.

Tidak terbakar: sirkuit kemudian ditutup dan ohmmeter kemudian menampilkan nilai mendekati nol. Artinya sekring atau motor masih bagus.

Ini menawarkan kemungkinan untuk memeriksa apakah perangkat tidak memiliki kebocoran listrik ke ground atau tidak ada korsleting. Tes kontinuitas saat ini dilakukan dengan bunyi bip yang menunjukkan lintasannya.

Bagaimana cara kerja ohmmeter?
Ia bekerja hanya dengan mengirimkan arus kecil melalui sirkuit menggunakan dua kunci logam, yang memungkinkan untuk mengukur resistansi. Itu perlu dikonfigurasi untuk memberi Anda pengukuran yang ditetapkan, dan kemudian Anda dapat melakukan pengukuran yang sebenarnya.

Anda mulai dengan melepaskan beban dari rangkaian yang akan diukur dan kemudian Anda menempatkan ohmmeter di terminalnya. Perangkat, melalui baterai internalnya, mensirkulasikan arus yang sangat rendah dalam beban dan mengukur tegangan, yang memungkinkan untuk mengukur resistansinya.

=Prinsip operasi
Dua metode dapat digunakan untuk mengukur nilai resistor:

Pengukuran arus dengan generator tegangan
Pengukuran tegangan dengan generator arus.

=Bagaimana Anda menggunakan ohmmeter Anda?
Perangkat harus diberi daya dengan benar. Ini memiliki baterai kecil atau baterai yang mungkin sudah terpasang atau belum. Catu daya terkadang disediakan dan Anda perlu memasangnya. Beberapa perangkat dapat ditenagai oleh transformator kecil.

Ada beberapa ohmmeter yang berbeda:
Ohmmeter analog atau mekanik: desainnya cukup sederhana, sehingga tidak mahal untuk dibeli. Mereka dapat mengukur resistansi rendah (0 hingga 10 ), tetapi juga resistansi tinggi (0 hingga 10.000 ). Mereka memiliki rentang pengukuran yang sama, tetapi keuntungannya adalah memiliki fungsi otomatis untuk pilihan rentang. Cukup colokkan ke sirkuit dan kemudian menyesuaikan sendiri.

Ohmmeter digital: perangkat generasi baru ini intuitif. Mereka menampilkan nilai resistansi tubuh yang diukur langsung pada layar tampilan LCD. Jenis ohmmeter ini memiliki banyak fitur:

Pengukuran resistansi tubuh setelah analisis arus rangkaian DC/AC.
Evaluasi konduktivitas suatu komponen dengan mengukur tegangan.
Ini memiliki kemungkinan untuk beralih di antara rentang berbeda yang ditawarkan.
Indikasi yang tepat pada rentang yang dipilih.
Pengukuran menurut beberapa jenis resolusi.
Mikro-ohmmeter: mereka dirancang untuk mendeteksi resistansi hanya beberapa puluh Ohm. Tingkat presisi bahkan bisa mendekati microohm. Ini sebagian besar perangkat digital. Mereka mengintegrasikan:

Tujuh rentang pengukuran
Tiga Mode Pilihan
Layar digital
Baterai isi ulang
Deteksi keberadaan tegangan
Arus uji kontinu maksimum sekitar 10 amp

Latihan

Jika ohmmeter yang terhubung ke sakelar tertutup akan ditampilkan di sekitar:

A) 0 ohm
B) 1k ohm
C) 100k ohm
D) 1000 kohm

Jawaban: 1. 0 ohm

Jika rangkaian ohmmeter seri menggunakan baterai 3 V dan gerakan 1 mA meter. Berapakah hambatan setengah skala untuk gerakan ini?

A) 3 kO
B) kO
C) kO
D) 6 kO

Jawaban: A

Sebuah ohmmeter yang terhubung melalui sakelar terbuka akan menampilkan:

0 ohm
100 ohm
50 kohm
0L

Jawaban yang benar: 4. 0L
Karena 0L menunjukkan sangat tinggi (di luar jangkauan ohmmeter) atau loop terbuka. Sebuah loop terbuka memiliki resistansi tak terbatas.

Alat pengukur watt Wattmeter

Ini adalah instrumen yang mengukur daya listrik yang ditarik setiap saat oleh perangkat listrik atau elektronik, atau lampu. Daya, yang diberikan dalam watt (W), mewakili energi listrik yang dikonsumsi setiap detik.

Beberapa model wattmeter juga dapat mengukur total energi listrik yang dikonsumsi selama periode waktu tertentu, misalnya selama 24 jam: energi ini dinyatakan dalam kilowatt jam (kWh).

Energiekostenmessgerät
Pengukur biaya energi dengan Wattmeter. Popey900 12:29, 23. Okt. 2007 (CEST), Copyrighted free use, via Wikimedia Commons

Harap dicatat: tidak semua wattmeter mampu mendeteksi daya rendah dari urutan 1 hingga 5 watt yang banyak perangkat listrik dan elektronik – serta lampu tertentu yang dilengkapi dengan trafo atau dimmer – menarik bahkan ketika ‘mereka tampaknya mati (tersembunyi). konsumsi). Sebagian besar pengukur daya memiliki ambang batas di bawahnya yang menunjukkan “0 watt”, bahkan jika peralatan atau lampu mengeluarkan beberapa watt. Untungnya, ada trik (lihat di bawah) yang memungkinkan mereka digunakan untuk mengukur kekuatan rendah ini.

Gunakan meteran listrik terbatas dengan ambang pengukurannya

Model meteran listrik murah biasanya gagal mengukur daya di bawah 5 watt. Di bawah ambang batas ini, mereka menunjukkan “0”.

Namun demikian, mereka dapat digunakan untuk mengukur daya rendah yang digunakan oleh banyak perangkat saat dimatikan. Ambil saja bola lampu pijar (bola lampu tua tradisional) dan letakkan sejajar dengan perangkat yang akan diukur. Anda dapat menggunakan beberapa soket atau strip multi-soket (tanpa sakelar). Bohlam, setelah menyala, akan melewati ambang wattmeter (lihat prosedur di sebelah kiri).

Terjemahkan ambang pengukuran ke dalam watt

Ambang pengukuran meteran listrik biasanya diberikan di suatu tempat di manual pengguna dalam ampere (A) atau mili-ampere (mA). Kadang-kadang disebutkan di bawah “arus awal”. Informasi ini dapat diubah menjadi watt, menggunakan rumus berikut:
ambang (ampere) x tegangan (volt) = daya (watt)

Untuk wattmeter yang ambang batasnya diberikan pada 10mA:
0,01 amp x 230 volt = 2,3 watt

LCR meter

LCR meter (induktansi (l), kapasitansi (C) dan resistansi (R)) adalah instrumen yang digunakan untuk mengukur induktansi, kapasitansi dan resistansi suatu komponen, sensor atau perangkat lain yang operasinya tergantung pada kapasitansi, induktansi atau resistansi.

LCR digital mengukur arus (I) yang mengalir melalui perangkat yang sedang diuji (DUT: devices under test), tegangan (V) melintasi DUT, dan sudut fase antara V dan I yang diukur. Dari ketiga pengukuran ini, semua parameter impedansi kemudian dapat dihitung. Pengukur LCR tipikal memiliki koneksi Kelvin empat terminal untuk terhubung ke DUT yang sedang diuji. Koneksi Kelvin meminimalkan kesalahan karena kabel dan koneksi ke DUT.

Jenis Pengukur LCR

Ada berbagai macam LCR meter mulai dari handheld hingga benchtop.

Multimeter Digital Genggam dengan Pengukuran Kapasitansi dirancang terutama sebagai multimeter digital, tetapi menggunakan teknik arus searah untuk mengukur kapasitansi. Pengukuran kapasitansi didasarkan pada pengukuran konstanta waktu RC DUT dan kemampuan komputasi. Meter di kelas ini biasanya memiliki akurasi +/- 1%.

LCR portabel memiliki keunggulan karena ringan, portabel, dan dioperasikan dengan baterai.

Pengukur LCR Benchtop biasanya menawarkan lebih banyak fitur daripada perangkat genggam, seperti frekuensi yang dapat diprogram, akurasi pengukuran yang lebih baik hingga 0,01%, kontrol komputer, dan pengumpulan data untuk aplikasi otomatis. Fitur-fitur canggih seperti tegangan bias DC dan arus bias DC serta kemampuan perubahan tegangan adalah umum. LCR dalam kategori ini digunakan untuk kalibrasi AC standar induktansi, kapasitansi, dan resistansi, pengukuran konstanta dielektrik dengan berbagai sel dielektrik, dan pengujian produksi komponen dan sensor.


LCR meter. ZngZng, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Frekuensi tes

Komponen listrik harus diuji pada frekuensi produk/aplikasi akhir akan digunakan. Instrumen dengan rentang frekuensi yang luas dan beberapa frekuensi yang dapat diprogram menyediakan platform ini. Frekuensi pengukuran yang umum adalah 50/60 Hz, 120 Hz, 1 kHz, 100 kHz dan 1 MHz. LCR dengan frekuensi yang dapat diprogram menawarkan fleksibilitas paling tinggi, menyesuaikan frekuensi pengukuran dengan frekuensi di mana DUT akan benar-benar digunakan atau dalam aplikasi R&D di mana karakterisasi frekuensi berguna untuk menentukan rentang frekuensi yang berguna. Sebagian besar LCR saat ini menggunakan sinyal uji AC pada rentang frekuensi 10 Hz hingga 2 MHz.

Tegangan uji

Tegangan output AC dari sebagian besar LCR dapat diprogram untuk memilih level sinyal yang diterapkan ke DUT. Umumnya, level terprogram diperoleh dalam kondisi rangkaian terbuka. Sebuah resistor sumber (Rs, internal ke meteran) secara efektif dihubungkan secara seri dengan output AC dan ada penurunan tegangan pada resistor ini. Ketika perangkat uji terhubung, tegangan yang diterapkan ke perangkat tergantung pada nilai resistansi sumber (Rs) dan nilai impedansi perangkat.

Akurasi / Kecepatan

Kompromi klasik. Semakin akurat pengukuran Anda, semakin banyak waktu yang Anda ambil dan sebaliknya, semakin cepat pengukuran Anda, semakin tidak akurat pengukuran Anda. Inilah sebabnya mengapa sebagian besar pengukur LCR memiliki tiga kecepatan pengukuran: lambat, sedang, dan cepat. Tergantung pada perangkat yang diuji, Anda memiliki pilihan antara akurasi dan kecepatan. Mode rata-rata dan mode median juga dapat membantu meningkatkan akurasi pengukuran, tetapi meningkatkan waktu pengukuran. Penting juga untuk meninjau formula akurasi dalam manual, karena akurasi pengukuran aktual bervariasi dengan frekuensi, tegangan, dan impedansi DUT.

Parameter pengukuran

Parameter utama L, C dan R bukan satu-satunya kriteria listrik untuk mengkarakterisasi komponen pasif dan ada lebih banyak informasi dalam parameter sekunder daripada hanya D dan Q. Pengukuran konduktansi (G), susceptance (B), sudut fase (q ) dan ESR dapat mendefinisikan komponen listrik, sensor, atau material secara lebih lengkap.

Multimeter

Multimeter adalah perangkat yang menggabungkan voltmeter, ammeter, dan ohmmeter dalam satu wadah yang unik.

Oleh karena itu, multimeter memiliki keuntungan memungkinkan pengukuran intensitas arus, tegangan, dan hambatan listrik tanpa harus menghubungkan beberapa perangkat.

Ohmmeter adalah alat yang digunakan untuk mengukur hanya hambatan listrik dari resistor atau rangkaian listrik. Ada dua metode utama operasi. Perangkat dapat memaksakan intensitas arus melalui resistansi yang tidak diketahui menggunakan generator arus dan dengan demikian mengukur tegangan yang diperoleh. Dalam metode kedua, perangkat dapat memaksakan tegangan melintasi terminal resistor atau rangkaian menggunakan generator tegangan dan dengan demikian mengukur intensitas arus yang mengalir di sana. Terlepas dari metodenya, perangkat akan menerapkan Hukum Ohm untuk menentukan nilai resistansi.

Latihan

Jika multimeter memiliki sensitivitas 1000 O per volt dan membaca skala penuh 50 V, hambatan internalnya adalah?

A) 20 kO
B) 50 kO
C) 10 kO
D) Tidak satu pun di atas

Jawaban: B) 50 kO

Apa peran atau tujuan penyearah dalam multimeter?

A) tujuan bias
B) perbaikan
C) inversi
D) stabilitas termal
Jawaban: B
Klarifikasi: Ketika multimeter digunakan untuk pengukuran tegangan AC, bagian penyearah digunakan. Ini terutama melakukan konversi tegangan AC input menjadi DC untuk pengukuran tegangan AC.

Rangkaian dasar multimeter terdiri______

A) dari a.c. penguat
B) penguat operasional
C) dari d.c. penguat
D.penguat daya
Jawaban: c
Klarifikasi: Tegangan, arus, dan hambatan AC serta DC dapat diukur dengan menggunakan multimeter elektronik. Rangkaian dasar multimeter terdiri dari d.c. rangkaian penguat berupa jembatan seimbang.

Apa yang dapat membatasi besarnya sinyal input?

Sebuah tombol
B) resistensi
C) tegangan
D) peredam
Jawaban: D
Klarifikasi: Sakelar jangkauan disediakan dalam multimeter elektronik untuk membatasi sinyal input dalam hal besaran. Anda dapat menyesuaikan attenuator input dan membatasi sinyal input dalam hal besarnya.

Apakah itu benar atau salah? Multimeter hanya dapat digunakan untuk pengukuran resistansi rendah.

A) Salah
B) Benar
Jawaban: A
Klarifikasi: Multimeter digunakan untuk pengukuran tegangan, arus, dan hambatan AC serta DC. Jika Anda memanipulasi skala dengan faktor perkalian 100 dan 10.000, kita dapat menggunakan multimeter untuk mengukur resistansi tinggi.

Apakah itu benar atau salah? Multimeter elektronik terdiri dari penyearah.

A) Salah
B) Benar
Jawaban: B
Klarifikasi: Multimeter elektronik digunakan untuk pengukuran tegangan, arus, dan hambatan AC serta DC. Ini terdiri dari bagian penyearah yang digunakan untuk mengubah arus a.c. sinyal masukan ke d.c. tegangan.

Multimeter dapat digunakan sebagai amperemeter dengan______

A) menghubungkan shunt
B. menggunakan trafo
C) menghubungkan resistansi seri
D) memanfaatkan transduser
Jawaban: A
Klarifikasi: Multimeter elektronik dapat digunakan sebagai amperemeter dengan memanfaatkan hambatan shunt pada meteran. Ini dicapai dengan sakelar pemilihan jarak.

Multimeter dapat digunakan untuk pengukuran tegangan DC dengan______

A) menggunakan sakelar
B) menghubungkan resistansi shunt
C) menghubungkan resistansi delta bintang
D) menghubungkan resistansi seri
Jawaban: D
Klarifikasi: Anda dapat memperoleh berbagai tegangan DC dari multimeter dengan menghubungkan berbagai resistansi seri di sirkuit melalui sakelar pemilihan rentang. Dengan menyesuaikan nilai resistansi kita mendapatkan tegangan DC yang dibutuhkan.


Rumus Fisika Lainnya

Fisika banyak diisi dengan persamaan dan rumus fisika yang berhubungan dengan gerakan sudut, mesin Carnot, cairan, gaya, momen inersia, gerak linier, gerak harmonik sederhana, termodinamika dan kerja dan energi. Klik disini untuk melihat rumus fisika lainnya (akan membuka layar baru, tanpa meninggalkan layar ini).


Daya Listrik | Rumus, Penjelasan, Contoh Soal dan Jawaban


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita! Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CleverlySmart, YaleTools, Electrical4u, AutomationForum

Sumber foto utama: Author: Rones, Source: Openclipart (CC0) via Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.